Friday, December 14, 2018

You, I and Bus

Apakah kamu orang yang suka update status dengan hestek #throwback? Aku iya. Banyak kenangan yang pengen aku abadikan supaya nggak lupa. Kita ngga tau kan di masa depan apakah kapasitas memori ingatan masih bisa menampung kenangan selama hidup?


Makanya lebih baik dituangkan aja. Akan lebih baik. Boleh disimpan sendiri. Di-share ke orang lain selama itu ngga rahasia juga aku pikir it's okay.

I haven't told this childhood memories to people. Even my close friend. Kayanya ngga ada yang tertarik. Masa aku tiba-tiba cerita gitu aja? Kan nggak lucu ya.

Yang baca #BPN30DayChallenge dari awal pasti tau ya seberapa "kesepian"-nya aku. LOL. Dengan kedua orang tua yang bekerja, aku udah dilatih mandiri dari kecil. Salah satunya adalah naik bus untuk ke sekolah. Fyi, sekolahku itu MI-Al Khoiriyyah 1 Semarang. MI = Madrasah Ibtidaiyyah atau setingkat SD. Ada yang tau? Letaknya di daerah Bulu Stalan, deket Tugu Muda. Iya cuy aku anak madrasah and I'm proud.

Sedangkan rumahku ada di daerah Semarang atas. Gambarannya, rumahku di pinggiran. Sekolahku pas di jantung Kota Semarang. Cukup memakan waktu buat ke sekolah. Aku harus bangun pagi (banget) biar ngga telat. Mana jam masuknya agak kurang umum, jam 06.30. Bukan 07.00 kayak sekolah lain. Seenggaknya aku jam 06.00 udah berangkat dari rumah.

Kelas 1-3 SD masih dianter naik motor. Yang nganter siapa? Alhamdulillah ada ((mamas))-nya gitu deh. Kadang karyawan dari Abi, kadang sepupu, kadan juga Oom. Nah sejak kelas 4-6 SD dilepas. Literally dilepas buat naik bus sendiri. Kadang bareng sama kakak buat berangkat. Kadang tinggal aja kalo kelamaan. Luar biasa yah dari dulu aku memang anaknya tepat waktu ((memuji diri sendiri)).

Dipikir-pikir kok aku berani ya umur segitu kemana-mana sendiri. Makin dewasa malah cemas, dilarang ini itu pula. Huft.

Karena frekuensi naik bus yang sering banget aku jadi punya banyak cerita seputar bus. Malah salah satu kisahnya udah dibukuin di salah satu buku Umi. Aku belum baca sih. Yang penasaran aku bagiin aja disini yaa ceritanya :D

Bersahabat dengan kondektur bus

Beneran. Ga boong. Saking seringnya naik bus aku kenal sama mereka. Yang aku inget ada 2 orang kondektur. Sayang, sampe sekarang ngga tau namanya. Jaman aku SD, bus Trans Semarang belum ada. Adanya Damri (warna biru-putih) dan bus yang dikelola non pemerintah.

Yang kondektur Damri ini waktu SD itu udah tua umurnya. Diliat dari rambutnya yang beruban. HEHE. Beliau bilangnya tetanggaku sebelum pindah ke Semarang atas. Tapi aku sama sekali ngga inget bapak ini siapa. Karena dia ngga aneh-aneh ya percaya ajalah. Setiap aku naik bus Damri yang kondekturnya dia, aku ngga pernah bayar hahaha. Alias digratisin. 

Jadi waktu si bapak narikin uang ke penumpangnya, dia sengaja nge-skip aku. Atau saat aku udah nyodorin uang buat bayar bapaknya senyum aja. Bilang, "Uangnya buat jajan aja"

Seneng lah ya jaman dulu padahal jumlahnya berapa coba itu? 500 rupiah! Tapi tetep berharga jaman itu 500 udah dapet es lilin 5. Harganya 100 rupiah loh satuannya xD

Kondektur yang kedua dari bus bukan Damri. Kayaknya si bapak juga hafal tampangku. Aku curiga apa karena kasian liat tampangku yang melas ya jadi dibaikin? Hahaha. Casenya juga sama. Aku bayar ngga mau nerima. Pernah bayar, diterima. Eh dikembaliin uangnya. Hohoho. Cuma sama aku aja loh itu. 

Aku pernah naik bus sama temenku, dia bayar aku tetep ngga bayar. Haha. YaAllah jadi terkenang gini. Semoga kebaikan bapak-bapak kondekturnya dibalas kebaikan juga. Sampe sekarang aku ngga inget mukanya kayak gimana. Apa mereka masih jadi kondektur? Entahlah.

Gara-gara tergesa

Lesson learned dari case ini: selalu bangun pagi biar ngga telat. Alkisah...halah alkisah. Aku dan si kakak telat. Sampe di terminal udah ngga nunggu lagi bus yang biasa kita naikin. Bus pertama yang dateng adalah bus Minas. Warnanya putih-merah. Btw reputasi bus ini nggak baik. Sering ngetem dan bentukannya udah ngga karuan.

Tapi kita tetep nekad naik aja karena udah merasa telat. Ditambah lagi kondekturnya waktu ditanya, "Pak, Tugu Muda?" menjawab iya. Tanpa pikir panjang langsung naik lah kita. Things start to seems suspicious just when they take a different route than usual. Di bundaran Elizabeth bus ini belok ke arah Simpanglima! Seharusnya untuk ke Tugu Muda lurus aja. Waktu itu aku buta kota Semarang ngga ngerti arah. Kami berdua cuma lirik-lirikan harap-harap cemas.

Sampe kemudian....loh kok malah ketemunya Sri Ratu ya? MANA NGGA NGERTI LAGI HARUS KEMANAAA..... Akhirnya si kakak mengajak untuk turun aja. Mukaku waktu itu kata si kakak udah siap nangis banget. Ya gimana dong aku paling takut nyasar. Ngeri liat keramaian orang ngga dikenal tuh.

Alhamdulillah si kakak dari kecil emang pemberani. Lebih tepatnya ngga tau malu sih. Jadi sambil gandengan gitu nyari pos polisi terdekat. Nemu dong. Kakak nanya, "Pak, arah tugu muda kemana ya?" aku cuma diem melongo. Ngga dengerin bapaknya ngomong apa. Kuserahkan semua pada si kakak -_-

Dalam hati sejujurnya aku berharap bapak polisi itu mau nganterin. Eh ternyata cuma ngasih jawaban aja, kelar. WKWKWK lesson learned lagi: ngga usah berharap aneh-aneh sama orang.

Trus sampe sekolah nggak? Sampe dong. Dengan kaki yang pegel. Muka kucel. Telat banyak. Malu, pengen nangis, tapi ngga bisa.

Dipikir lagi sekarang, justru momen itu yang bikin masa kecilku nggak biasa. Terkenang terus. Bikin punya special bounds juga dengan bus. Hehe. Sampe sekarang kalo ngga lagi buru-buru aku usahain buat naik bus kemana-mana. Beberapa kali ngajak temen kuliah buat jalan pake bus. Kebanyakan pada nolak heuu... Baiklah. Biar aku aja yang menikmati perjalanan dengan bus.

#BPN30DAYCHALLENGE2018
DAY 1 / DAY 2 / DAY 3 / DAY 4 / DAY 5 / DAY 6 / DAY 7 / DAY 8 / DAY 9 / DAY 10
DAY 11 / DAY 12 / DAY 13 / DAY 14 / DAY 15 / DAY 16 / DAY 17 / DAY 18 / DAY 19 / DAY 20
DAY 21 / DAY 22 / DAY 23 / DAY 24

No comments:

Post a Comment

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)

COPYRIGHT © 2018 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES