Friday, November 30, 2018

Book is My Family Treasure

Tema BPN 30 Day Challenge semakin hari emang semakin menantang ya. Bikin mikir dan nyari-nyari dulu. Hahaha.


Ngoleksi kertas?

Tentang ngoleksi barang ini, saya pernah ngoleksi sesuatu jaman sekolah dulu. SD. Lama banget? Iya. Ngoleksinya bukan barang mahal sih. Kamu tau binder? Itu tuh buku catatan yang isinya bisa dilepas pasang. Tau nggak ada versi mini-nya? Ukurannya se-dompet yang kemarin saya posting di 3+2 Barang yang Ada di Tas. Kira-kira segituan. Nah isinya ini yang dikoleksi. Kadang dari serinya, kayak seri zodiak harus komplet 12. Trus seri shio/taun lahir china. Kemudian muncul lagi seri hello kitty, princess, banyak lah.

Ada juga yang dikumpulin berdasarkan ketebalan kertas. Paling tipis yang biasa. Kemudian ditengah-tengah ada "harvest". Tingkatan tertinggi yang paling tebel adalah "adinata". Di kertas tersebut ada tulisannya jadi ngga bisa bohong.

Koleksi binder 
Setelah orji punah, baru pindah ke binder. Masih sama juga berdasarkan hal diatas ngoleksinya. Hampir semua anak perempuan di kelas ngoleksi. Yang nggak ngoleksi jadi outcast hahaha. Ngga deng. Tapi gimana ya, dianggap kurang gaul aja.

Bahkan saya minta dibeliin binder sebagai hadiah karena berhasil khataman Al-Qur'an. Sistem koleksinya kayak ngoleksi perangko. Mau beli atau swap dengan temen bisa.

Harga beli di penjual mainan yang tebel itu per-lembarnya bisa 500-1000. Mahal loh itu termasuknya. Uang jajan aja 2000-3000 pada saat itu. Kalo nuker temen, juga tergantung harganya. Misal saya pengen adinata-nya dia, maka dia boleh ambil 5 kertas biasa punya saya.

Sayangnya koleksi itu udah saya hibahkan ke adek. Dan ngga ngerti dia nyimpen dimana.

Sekarang, ngoleksi apa?

Jawabannya cuma satu: buku.

Saya lebih suka nyebut family treasure. Soalnya nggak cuma saya yang suka numpuk buku. Abi, umi, kakak, si adek, semua punya tumpukannya masing-masing. Paling banyak rekor masih dipegang bukunya Abi dan Umi.

Tau darimana? Saya nih orangnya suka banget bersih-bersih. Gatel rasanya liat barang berserakan. Dan bersihinnya random banget. Ngga ada hujan ngga ada angin, tetiba sekamar dirapihin semua. Atau satu lemari diberesin lagi. Nah saya sering menemukan buku Abi dan Umi dari tahun 1996 kelahiran saya. Malah ada juga yang lebih tua bukunya daripada saya.

Saya pun ikutan juga ngoleksi buku. Bosen dikit, larinya ke buku. Gatel pengen beli sesuatu, tiba-tiba ikut PO buku.

Masih seuprit banget bacanya
Di handphone pun masih ada juga tumpukan buku. Udah mulai ngerasa eman dan males, gitu liat buku tebel. Lebih praktis e-book. Tapi kok ya masih enakan baca versi cetak? *problematika hidup*

Dirupiahin cuma Rp 120.000 ajaaah!
Orang terdekat saya udah tau kalo ngoleh-olehin atau ngasih kado biasanya ya buku. Hihihi. Tambah lagi deh koleksi bukunya.

Kemudian, ada lagi bentuk buku lainnya: buku catatan.


Ini termasuk koleksi nggak ya? Heran akutu. Tiap beli buku kayak planner, diary, dan semacamnya cuma diisi sampe setengah jalan. Trus setengahnya lagi belum diisi udah ganti buku dongg MasyaAllah ini sindrom macam apa ya.

Selain dalam bentuk besar gini, ngerti kan kalo seminar atau event kadang ada blocknote-nya? Nah kayak ginian juga disimpenin. Suka sayang aja mau dibuang. "Kan masih bisa dipake." alasannya. Padahal ya nggak dipake-pake bertahun kemudian. Sigh.

Semoga ke depannya saya bisa ngoleksi yang lebih bernilai ya. Berlian, misalnya? *brb cari suami crazy rich Surabayan*

#BPN30DAYCHALLENGE2018
DAY 1 / DAY 2 / DAY 3 / DAY 4 / DAY 5 / DAY 6 / DAY 7 / DAY 8 / DAY 9 / DAY 10

1 comment:

  1. Waah toss dulu yuk aku juga ngoleksi buku.. Nggak cuma di rumah tapi juga di kantor salah satu lemari kantor separonya isi koleksi bukuku :)

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)

COPYRIGHT © 2018 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES