Tuesday, November 20, 2018

Why (and How) I Write A Blog?

Dalam rangka menantang diri sendiri untuk konsisten, saya memutuskan ikut BPN 30 Day Challenge 2018. Tantangan menulis ini bakal diadakan mulai 20 November – 20 Desember. Sebelumnya ada beberapa challenge serupa yang diadakan Blogger Perempuan. Tapi ngukur kemampuan (dan kemauan diri dulu) mundur duluan. Kali ini doakan istiqomah yaak *ciaat*


Postingan pertama dari tantangan ini topik amat sangat mendasar tentang blog. Pertanyaan berbunyi, “Kenapa menulis blog?” udah beberapa kali ditanyakan ke saya. Ceritanya akan lumayan panjang jadi silahkan duduk manis dan siapkan cemilan.

Seingat saya, dari kecil saya emang udah suka nulis. Lebih tepatnya SD. Karena umi bekerja, maka saya kerap dapet titipan “pesan” ini itu untuk mbak yang momong adek. “Ati ayamnya direbus” atau “Sayur bayam 3 sendok makan dihalusin”. Catatan semacam itu buat anak kelas 3 SD masih agak susah buat dihafalin. Ini contohnya aja pendek. Aslinya banyak dan complicated. Makanya saya berinisiatif mencatat di buku catetan kecil serupa notes. Ada sponsornya pula: TELKOM. Hahaha.

Dari situ, kalo ada apa-apa saya mulai nulis. Sederhana aja. Misalnya hari itu ada hal yang menyebalkan, “Aku marahan sama si Ima karena dia nggak mau tukeran bangku....” hal remeh temeh semacam itu. Saya lebih memilih nulis di notes karena kondisinya nggak memungkinkan untuk cerita ke orang tua. Alasan klise: sibuk kerja. Pada akhirnya si notes itu jadi mini diary alias buku harian.

Curcolan anak kelas 3SD
Naik kelas 5 SD adalah masanya punya buku harian yang lebih bagus. Naik kasta gitu. Bentuknya buku harian ukuran A5, warna warni, gambar princess, ada gembok dan kuncinya, kertasnya wangi. Hahaha. Karena banyak temen yang beli, ya saya nggak mau kalah dong. Ikutan beli, dari uang nabung beberapa hari. Serius, ngga minta ortu loh uangnya ku bangga hem.

Masih nyimpen buku harian princess, kuncinya entah dimana

Dari situ tumbuh kebiasaan nulis apa aja yang saya lakuin hari itu, what kind of feeling I have, literally anything. Nulisnya nggak yang setiap hari banget sih, cuma sekalinya nulis bisa sampe berlembar-lembar. Se-curcol itu saya.

***

Time flies, di bangku SMP mulai muncul sosial media. Dimulai dari friendster (sekarang udah tiada hahaha), facebook, twitter, plurk, dan...blog! Pertama kali tau blog dari kakak saya yang punya minat ke IT. Isi blognya doi seputar software bajakan (ampuni kakak saya yaAllah). Jadi kalo ada dari kalian yang pake software hasil download dari maswafa.blogspot.com, itu adalah kakak saya.

Jaman itu dia termasuk lumayan femes sih karena banyak yang nyari crack-an gitu. Padahal doi itungannya masih anak SMP kayak saya (kami beda setahun aja sekolahnya) tapi udah bisa ngutak atik blog. Prestasi cukup membanggakan loh. Dari template, konten, adsense, iklan, semua dia yang urus. Setiaaaaap hari ada aja yang diutak atik dari blog itu. Kebiasaan ngeliat kakak kok kayaknya asyik bgt?! Akhirnya saya minta diajarin.

Lupa kayak gimana intinya doi ngasih tau asal udah punya email gmail, bisa daftar blog. Gratis pula. Disitu saya menemukan kesenangan yang sama dengan nulis di buku tapi berkali lipat happines-nya. Kenapa? Soalnya  bisa kenal orang banyak, minta follow-follow an LOL, komen-komenan an padahal ngga pernah ketemu langsung seakan deket aja gitu. Apakah ini yang disebut dengan social (media) butterfly?

Baca: Media Sosial Masa Kini

Motivasi nulis blog dari awal ya kesukaan nulis. Titik. Ditambah kepuasan tersendiri saat bisa mengungkapkan apa yang nggak bisa dikatakan lewat lisan *halah*. Serius dong hahaha.

***

Kalo diruntut sih ya trigger introvert. Tambahan yang megang saham terbesar jadi antusias di nulis: because at that time no one listen to me. Not my parents, nor my siblings. Haus perhatian banget akutu anaknya -_-

Baca: When I (or You) Get a Chance To Be Parents

Kami 6 bersaudara, saya anak ketiga alias tengah. Kakak punya, adek punya. Mitosnya si anak tengah ini nasibnya suka terabaikan karrna...ya dia di tengah(?). Si anak awal diperhatiin dengan alasan, “Kamu tuh harus bisa contoh buat adekmu” sedangkan anak akhir diperhatiin karrna, “Dia masih kecil butuh perhatian” hm bhaiq lah Ferguso.

Baca: Ketika Penghafal Al-Qur'an Lahir dari Seorang Wanita Karir: Mom's Very First Book!

Itu yang pertama. Kedua, setelah nulis ada rasa...happy? Senang? Pundaknya terasa lebih enteng. Ada rasa lega gitu. Dan rasanya hormon itu membuncah setelah berhasil menamatkan satu tulisan. Senenggg rasanya *diulang*.

Dan yangg terakhir adalah, I love reading. Dengan saya nulis, otomatis saya punya bahan bacaan. Istimewanya, bacaan ini penulisnya bukan orang lain melainkan saya sendiri.

Baca: Bacaan Wajib Setiap Hari Versi Lulu Khodijah

I read my old writing and compare it by year, ada perbedaannya dalam menulis. Entah gaya bahasanya, topiknya, sampe bahasanya (I still love mixing language lol). Karena anaknya lumayan sentimental jadi ketika baca tulisan terdahulu tuh...lyke,

“OMG I EVER FELT LIKE THIS”
atau
“OMG WHY DID I DO THAT?”
atau
“OMG HOW CAN I THINK ABOUT SOMETHING LIKE THAT?”

Ada kejutan yang bikin senyum-senyum sendiri dan menceletuk, “Lah ternyata kamu pernah ngalamin ini”.

Bisa bikin semacam penyemangat di saat situasi nggak enak. Intinya I write because I love it. Because I need it. Because it is my healing.

#BPN30DAYCHALLENGE2018

16 comments:

  1. Nice blog post mbak.. widiiii cakep nian blog nya. Saya masi pemula nih dan belajar banyak dari postingan mb plus tampilan kece blognya :)
    Salam dari member baru Blogger Perempuan :)

    ReplyDelete
  2. I get some lesson from blogging. I get many friends too from it. I do love blogging so much

    ReplyDelete
  3. Keren banget Lulu ngeblog dari SMP ��

    Btw aku mulai beneran punya diary pas SMP, dari potongan kertas kosong sisa buku yang kujilidin ke tukang fotocopy ����

    ReplyDelete
  4. Aku juga punya diary sejak SMP, kebiasaan suka nulis progmil disatu buku tebal, catatan keuangan sejak menikah, dan dari 2015 suka ngeblog :)

    ReplyDelete
  5. I like to write to meskipun tulisanku wuelik. Haha

    ReplyDelete
  6. Aku termasuk introvert. Lebih leluasa menulis daripada ngomong di depan banyak orang. Rasanya lega ketika bisa menulis pendek hingga panjang. Happy blogging!

    ReplyDelete
  7. Aku pun tertantang, akhirnyaa ikutt hihihi

    ReplyDelete
  8. hai mbak...akhirnya aku berkunjung ke rumah menulis mbak lulu..keren ih blog nya, anak muda yang sangat produktif deh..TOP BGT hehehehe

    ReplyDelete
  9. Aku suka nulis buku harian gitu sejak kelas 2 SD. Sekarang buku hariannya sudah kubakar pas mau nikah. Hahaha. Seakan pengen buang jauh2 tuh masa lalu. Pengen buka lembaean baru. Walau kadang merasa nyesel juga kalo pas ingat. Hahaha.

    ReplyDelete
  10. Anak SD seusia anak-anakku tuh emang mulai asik ngoprek blog. Blogku pun yang bikin juga anak2ku, wkwkwkk

    ReplyDelete
  11. Setuju, ngeblog Ben rak nggandjel kikikk

    ReplyDelete
  12. Betul banget, nulis itu healing ya, melegakan..

    ReplyDelete
  13. Toss lulu aku juga suka baca..dulu ada seseorang yang mengingatkan suka baca itu bagus tapi jangan lupa untuk menulis juga supaya apa yang kita baca atau ketahui akan terus diingat lewat tulisan..

    ReplyDelete
  14. Diary aku juga punya banyak. Bahkan waktu kuliah aja ak masih punya diary jugak. Btw friendster. Aah, kurindu si dia. Satu2nya medsos yg paling hits jaman ak muda. *halah... hahaahaa.. btw. Apa kabar lulu? Ayo kapan kita ketemu di XXI lageee 😉

    ReplyDelete
  15. wkwkwk... itu buku harian beneran masih di simpen dari kelas 3 sd ? yang terakhir itu kayak saya banget, malu maluin. tapi aku biarin saja di blog tu buat kenangan, biar inget gue dulu pernah alay. ngomongi soal frienster saya sempat nangis lho karena itu beneran mirip banget sama blog, bisa di atur thema backround nya dan di hapus hilanglah sudah semua foto ku. haishh...btw salam kenal ya.

    ReplyDelete
  16. Hehehe.. Aku introvert dan anak tengah. Tapi jisyru masa itu ngerasa org2 terlalu kepo deh. Jadi aku lbh suka curhat di diari. Karena kalo sampe bocor ke org sekitar bisa bahaya. Emang masa remaja masa labil bgt ya hihihi..

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)

COPYRIGHT © 2018 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES