YESSS. Wish list keceklis lagi. Bukan glamping, melainkan camping. Yang merakyat. Yang menyatu dengan alam.

Pengalaman Camping di Waduk Sermo Kulonprogo Yogyakarta

Waduk Sermo menjadi pilihan karena keliatan terjangkau. Baik dari sisi transportasi maupun akomodasi. Bisa ditempuh motoran selama 1-2 jam dari pusat kota Jogja. Jalanannya pun lumayan bagus. Masih ada yang belum aspal saat mendekati waduk, tapi cukup ramat bagi pemula. Nggak ekstrim. Perkara tenda dan printilan lainnya bisa sewa. 

Lokasi camping di Waduk Sermo sendiri ada beberapa titik. Kata pengelolanya sekitar 10. Belakangan aku baru tau ada glampingnya pula. Tinggal pilih sesuai preferensi.

Titik yang aku pilih ini itungannya nggak terlalu luas, tapi lumayan. Kenapa bilang gitu?
1. Kamar mandi + wc tertutup. Jangan harap bersih kinclong ya. Lumayan aja buat mandi dan buang air. Udah keramik.
2. Ada pos jaga. Plus udah jelas retribusi. 
3. Parkir memadai
4. Ada mushola dan area wudhu
5. Ada dermaga
6. Ada semacam bale-bale buat sekadar duduk-duduk
7. Tempat sampah (penting!)
8. Ada warung tapi lupa buka sampe jam berapa. Kayaknya nggak 24 jam.
9. Sinyal provider masih ada
Yah bukan tempat terpencil bangetlah.

Persiapan campingnya aku serahkan ke partner. Dia cuma nanya mau sewa apa aja. Sistemnya si pengelola ini kasih list barang dan harga lewat Whatsapp. Kami pilih dan bayar. DP dulu 50% sisanya dibayar waktu check out.

Informasi ada di instagram seperti biasa. Memang internet ini sangat memudahkan hidup ya. Ada beberapa akun nih yang menawarkan camping di Waduk Sermo. Sempat liat akun yang bilang tutup sementara. Akhirnya pilih yang beneran buka. Oh sempat bingung ketemu sama bapaknya gimana? Apakah dia bukan penipu? Thanks to Get Contact gak ada aneh-aneh.

Anyway, printilan yang kami pesan adalah: 
Tenda 4 orang: Rp 50.000 (gak mau pesen yang 2 keliatan kecil HAHA gak rela dempet-dempetan)
Matras 2: Rp 10.000
Flysheet 1: Rp 10.000
Kompor BBQ: Rp 25.000
Cooking set: Rp 10.000
Lampu hias tenda: Rp 20.000
Kursi 2: Rp 20.000
Meja 1: Rp 25.000
Sleeping bag 2: Rp 20.000
Gas 1: Rp 10.000
Bongkar pasang Rp 15.000 (sekalian minta dipasangin. Yakali ah pemula masang sendiri. Entah kapan jadinya ya kan)
Tikar piknik 1: Rp 10.000
Total Rp 235.000

Untuk ukuran camping harga segitu masuk akal, karena kami sama sekali gak ada yang punya. Mau beli pun bukan camper yang tiap minggu camping. 

Mungkin bisa lebih murce kalo kamu yang hobi camping punya alatnya. Akomodasi siap disana. Kami tinggal bawa diri + pakaian + makan dari Jogja.


Kami belanja di mirota kampus! Yaampun siapa sih yang ngga tau toko legend ini hihihi. Yang kami beli adalah selada, frozen food, pop mie, cokelat, beng-beng, air mineral, sosis siap makan, tusuk sate. Mau beli daging slice ternyata nggak ada. Melipirlah ke superindo. Alhamdulillah ada. Udah kelar perbekalan, cuss ke Waduk Sermo.

Panas banget gaes :') berangkatnya pas siang bolong habis zuhur wkwkwk dipikir lagi kok ya sanggup ya? Alhamdulillah selama perjalanan nggak ada problem sama sekali. Sempat berhenti sekali di masjid itupun parkirannya aja sekadar meluruskan kaki. 


Pas udah keliatan tulisan Bendungan Sermo, yang aku pikirin udah deket nih. Ternyata....kagak! Kasian deh lu udah berharap. Ternyata titik camping yang kami pilih ini ada di seberangnya bendungan. Tentunya lewat jalan muter. Mungkin bisa lebih cepet pake kapal. Ya tapi motornya mau ditaruh mana ceunah???

Camping ground-nya di ujung sono gaes

Pas aku berkomentar "Ih ternyata kita muterin bendungan doang ya daritadi tuh"
Diketawain sama penjaganya. Keliatan nggumunan yak e yo aku ki. Ancen sih.

Berhubung kami camping bukan di weekend, agak was-was kalo sepi gimana nih?
Kalo cuma tenda kami aja gimana nih?
Alhamdulillah kekhawatiran itu tidak beralasan. Camping ground-nya bisa dibilang 70% terisi. Dan nggak cuma mas-mas aja, ada mbak-mbaknya. Hehe. Selamettt.

Kami sampai sekitar jam 3-an. Langsung cek tenda. Cek barang sewaan. Ternyata nggak perlu flysheet kata bapaknya. Yaudah diganti dengan panci aja. Eh pas ngecekin barangnya....alat makannya nggak rekomen sih monanges. Jiji :") untung kebiasaan bawa sendiri aku tuh. Ada 1 set alat makan dan 2 kotak makan silikon.

Untuk tendanya dipasangin agak kebelakang. Lebih tinggi tanahnya daripada pinggiran waduk persis. Awalnya oke aja sih soalnya belom ada tenda lainnya kan tuh. Eh pas menuju senja mulai berdatangan yang lain. Ketutupan deh tuh tendanya buat memandang waduk langsung. Ya~sudah~lah~

Selain untuk camping ground ya tempat ini juga digunakan buat manusia haus postingan estetik instagram. LOL. Banyak remaja yang duduk-duduk sewa tiker bawa jajan piknik ala-ala gitu. Wow terniat sih. Aku belum pernah seniat itu. Bahkan di Kebun Raya Bogor aja engga :P applause. Kemudian dateng mas-mas motoran. Yang ini agak nyebelin ya karena merokok dan BERISIK. Padahal maknanya balik ke alam (menurutku) ya udah diem aja dengerin suara alam yang asli. Males banget huhu terutama sama asap rokok. Perlu di-banned deh rokok tuh di area camping!

Kami menunggu senja dengan....foto-foto dong. Apalagi? 



Sedih sih banyak sampah plastik di pinggirannya :( why people don't put trash on its place WHY?



Aku nggak mengambil gambar matahari tenggelam. Karena ada di sisi belakang tenda, ketutupan pepohonan. Nggak strategis. Yaudah kan aku nggak ambis. 

Sisa malam itu kami habiskan dengan ngobrol ngalor ngidul. Masak. Dengerin yang lain ngobrol dan gitaran. Kami sama sekali nggak interaksi sama tenda lain HAHA antara introvert, pemalu dan males aja. 

Pake hp kentang maupun hp apel ga bisa ke-capture dengan baik. Atau emang akunya aja yang kurang pro :))

It's one of best view I ever had. Langitnya bersih gak ada polusi. Bintangnya bertaburan. Bulan muncul. Sholat dibawah suasana kayak gitu bisa membayangkan, nggak? SO PEACEFUL. Monanges. Asli. Bagus banget. Bersyukur banget. I hope this could last forever cenah :') sekelebat lewat pikiran, "Ini kalo langit runtuh bakalan kayak gimana ya?" - si random dasar.


Alhamdulillah malam itu cerah. Hujan nggak turun. Kami bisa tidur dengan nyenyak. Jadi gini rasanya tidur hampir beralaskan tanah. Udah lama gak ngerasain. Mungkin terakhir di jaman sekolah? Wow feel so long. Mana sleeping bagnya tipis pula wkwkwk untung juga ngga terlalu dingin. Malah kata si partner: kok sumuk ya? :))

Tengah malem disebelah kedengeran grusak grusuk. Kayaknya ada yang baru dateng dan mendirikan tenda. Asli BERISIKKK why orang tuh berisik banget ya aku masih gak paham. Apa tidak bisa datang dengan senyap? *dikira spy*.

Paginya, bener dong berdiri tenda disebelah kami. Isinya cowok-cowok dengan 1 cewek. Warbiyasa sih mbaknya bisa gitu tipsnya apa ya? 


Manusia-manusia di tenda sebelah itulah yang akhirnya berhasil mengajak kami ngobrol. Diawali dengan ngasih nugget. Goreng. Mereka niat camping sih bawa minyak goreng segala. Kami mah apa atuuuh. 

Usut punya usut ternyata anak Semarang juga. Seangkatan (kayaknya). Memang dunia ini sempit. YAIYALAHHH cuma di Jogja. Bukan di Korea. Kemungkinan ketemu orang Semarang lebih besar daripada ketemu orang Seoul *gak gitu mainnya ya.

Bonus nungguin matahari terbit. Ini cancik banget asli. 


Maturnuwun gusti masih dikasih kesempatan buat menyaksikan ciptaan-Mu yang luar biasa. I'm blessed. Alhamdulillah...

***

Overall, camping di waduk sermo cukup memuaskan (terutama buat pemula). Kena pungli sekali sih sebelum pintu masuk tapi yaudahlah nggak terlalu barbar sebenernya. Aku aja yang penakut jadi asal kasih. Masih belajar buat tegas dan nggak keliatan takut nih makanya perlu traveling kesana kemari.

Kemudian masukan buat pengunjung maupun pengelola, buang sampah pada tempatnya atuh. Udah disediakan tempat sampah lho keliatan gede masa masih ga mau juga buang ditempatnya?

Buatku pribadi, masih PR untuk nggak membuat sampah selama traveling. Yang aku bisa masih sebatas bawa alat makan, tumblr, kotak makan dan tote bag. Perjalanan panjang untuk bisa nggak nyampah seperti nggak bawa AMDK atau makanan kemasan lainnya. Semoga next time bisa ya traveling minim sampah :)
Malam sebelumnya kami ditanya mau dibangunin gak? Yah meskipun biasa bangun pagi. Ga ada salahnya kan siapa tau kelewat.


Tidurnya nyenyak gak??? Nah ini. Tenda kami tuh nggak kedap suara seperti yang disampaikan host sebelumnya. Dan ternyata benar. Masih kedengeran orang ngomong. Mending sih ngomong. Ini rumpita ibun-ibun keknya. Rame banget terutama pas ketawa ketiwi. Agak mengganggu sih. Harusnya ya tahu diri sama-sama mau istirahat :')

Kemudian namanya deket gunung kan. Anginnya lumayan kenceng. Si tenda ini mengeluarkan bunyi berderit. Awalnya aku kira ada serangga di dalem tenda. Setelah beberapa kali kok berulang ya? Aku menyimpulkan sendiri karena terpaan angin. Ya, sudahlah...namanya juga di alam kan.

Trekking


Di jam 06.00 pagi pintu kamar diketok untuk bangun. Yang pada kenyataannya kami udah bangun. Hehe. Siap-siaplah untuk trekking. Ingat "hanya" trekking ya. Jaraknya bolak balik paling hanya 3-4 km lah. Masih bearable untukku. Tidak untuk teman jompoku. LOL.

Kami trekking dalam tim. Bergabung dengan rombongan lain. Ini juga caution ya karena bergabung, saling sadar diri aja tepat waktu biar ga banyak waktu kebuang.

Trekking dimulai dengan pemanasan yang dipimpin oleh tour guide. Maap, lagi-lagi lupa namanya. Setelahnya, dari keluar Rumah Atsiri menuju perkampungan rumah warga. Jalannya turunan, hati-hati. Tour guide-nya beneran jempolan. Menjelaskan tentang tanaman obat yang ada disekitar, sejarah daerah Tawangmangu, dsb. Responsif juga dengan pertanyaan yang kami ajukan.


Pemandangannya....yaAllah sangat menyenangkan. Paduan hijaunya persawahan & perkebunan, sinar matahari terik dan langit biru. Monanges :') cuma mau bengong aja liatnya. Saking di Cibinong ketemunya langit abu mulu karena polusi :')

Cerita dari tour guide-nya hanya beberapa yang bisa aku ingat WKWK yaAllah gimana cara mengingat dengan baik???

Ada cerita tentang petilasan dari Kasunanan Surakarta Hadiningrat. Ada cerita tentang tumbuhan apa aja yang bisa digunakan untuk pengobatan, termasuk ada untuk mata! Ih ngeri deh ini kayaknya harus diteliti lebih lanjut. Lalu ada cerita tentang singkong khas Tawangmangu yang hanya ada di daerah ini. Digunakan untuk getuk khas-nya. Cerita tentang Gunung Lawu, dsb. Kaaan pengen mendaki gunung. Kapan, ya?

Aku kira jalurnya nggak terlalu ekstrim. Ternyata salah besar. Jalur naik turun rerumputan, licin, harus hati-hati kalo ga mau kepleset. Kami berpegangan satu sama lain. Dengan aku yang paling belakang alias menjaga ketiga ciwi-ciwi ini. Sekaligus seksi dokumentasi berhubung pada ga berani megang handphone. Oke bhaiq.



Di perjalanan balik, kami berhenti sejenak untuk minum teh. Spot peristirahatan sementara ini pas banget deh. Memandang keatas ada gunung. Bawahnya ada sawah dan jalan setapak yang estetik pol. Tehnya enak :') jajan pasarnya juga enak :') ah I love slow living wkwkw. Definisi healing-nya anak perkotaan begini.


Capek trekking, istirahat sebentar dilanjutkan sarapan. Yeay! Another makan-makan.

Menu sarapan kami adalah:
1. Rendang Tacos


Unik banget ini. Biasanya rendang dipadukan sama nasi, kuah, sambel ijo dan daun singkong rebus. Kali ini disajikan tanpa nasi, digantikan dengan selembar nacos dipaling bawah, diatasnya ada rendang + kacang merah, diatasnya lagi ada kentang goreng. Terakhir ada sentuhan sayur kering! Iya krispi kriuk-kriuk gitu. Secara keseluruhan sih rasanya "seret" ya. Kering kerontang gitu. Nacosnya nggak cocok sih buatku terlalu keras jadi ga habis.

Si sayurnya ini awalnya enak WAW ga pernah liat penyajian macam ini. Tapi lama kelamaan kayak di tenggorokan ga enak ehehe. Ya sudaahlaaah. Cukup untuk mengisi bahan bakar keliling Rumah Atsiri nantinya.

2. Fruit Platter a.k.a buah potong
3. Beverage. Minumnya disediakan infused water dan jus buah sayur gitu. Enak. Seger bats!

Tour Taman Aromatik


Kenyang makan lanjuut tour taman aromatik. Awalnya nih aku kira ngga bakal terlalu capek. Sebelumnya udah pernah kan. Tapi kok buat temenku yang jompo bilang capek :') bisa mengukur diri masing-masing lah ya. Pas capek bilang ke guide biar ngga ditinggal.

Sesuai dengan namanya, tur ini keliling taman yang isinya tanaman penghasil minyak atsiri. Ya, bukan lagi sawah atau kebun sayur buah kayak waktu trekking. Semua yang ada di taman, diolah langsung oleh Rumah Atsiri untuk dijadikan sediian farmasi berupa kosmetika. Paling banyak tentu minyak atsiri, atau hits dengan essential oil. Kemudian ada produk hand sanitizer, sabun, parfum, daan masih banyak lagi.

Disini kami diperlihatkan bagaimana cara mengambil minyak atsiri dari tanaman. Ada yang dengan disuling, ada yang diletakkan di media lilin (lupa euy namanya :P). Semua alat dan bahan tersedia pada saat taman.

Dijelaskan pula sejarah dari tanaman atsiri, kegunaan, cara tumbuh, serta berbagai trivia. Menyenangkaaan sekali buatku. Memanjakan indra penglihatan, penciuman, pengecap dan peraba. Indra pendengaran juga sih kalo beneran menyimak atau mendengarkan angin yang bertiup. Hehe.

Di beberapa titik ada tanaman yang bisa kita sentuh dan hirup aromanya seperti sereh wangi dan sereh dapur. Yang bisa dicicip: daun mint. Rasanya? Enak aja tuh :P



Lagi-lagi aku dibuat terpesona sama guide-nya. Eh nyebutnya edukator ding. Beneran berwawasan, bisa menjawab pertanyaan kami, cara menjelaskannya pun menarik. Keliatan niat dan nggak asal-asalan. Kudos to mbaknya!


Istirahat sebentar, kali ini ngadem. Yup, Museum Rumah Atsiri ini indoor. Tenang ngga bakal gembrobyos.

Tour Museum Rumah Atsiri


Kami udah diingatkan untuk makan/minum/buang air dulu sebelum masuk. Soalnya ngga boleh melakukan 3 hal tsb dan ngga ada toilet juga.


Naah, museumnya isinya apa? Buanyaaak dan sarat akan informasi. Ada sejarah Rumah Atsiri, yep bangunan ini merupakan peninggalan sejarah yang masih ada. Bentuk fasadnya masih tetap terjaga. Ada foto before after renovasi. Ada juga bagian tungku yang dipamerkan. Saat ini nggak digunakan, sih...


Dipamerkan sejarah penggunaan minyak atsiri dari berbagai kebudayaan, daerah penghasil minyak atsiri di Indonesia, fungsi minyak atsiri, dsb. Semuanya ditata apik sehingga (uhuk, ini penting) instagram-abel. Sangat jauh dari stigma museum yang gelap dan menyeramkan.




Oh ya, museum ini buat pengunjung non glamping bisa ya. Untuk masuk harus disertai edukator. Nggak bisa sendirian. Meski keliatannya dari luar kecil, ternyata luas juga lhooo. Setiap bangunan di Rumah Atsiri ini terhubung satu sama lain. Di penghujung bangunan aku sempat mengintip ruang produksinya (alias yang mengaudit yah temenku :P). 

Bukan nganter orang ya, maksudnya...

Katanya kalau datang di weekday bisa liat langsung proses produksinya. Soalnya memang dari luar diberikan kaca bening, bukan yang tembok semua. Ah, pasti seru. Belum pernah nih audit ke pabrik kosmetik *LAH.

Capek? LUMAYAN. WKWK. Saatnya makan siang. Ini dia menu terbanyak selama glamping. Apa sajakah ituuu?


1. Chicken Parmigiana
2. Swedish Meatball (haa keinget bakso-ya Ikea yang sampai detik ini belum pernah aku coba)
3. Sauted Vegetables
4. Meatball Sauce
5. Beverage
6. Butter Rice
7. Baby Potato
8. Mix Salad

Aslikk pas dateng meja kami penuh! Sangat mengisi tenaga setelah keliling berkilo-kilo meter dalam sehari. Yang aku notice dari makanan Rumah Atsiri ini: well balance. Sayur, buah, karbo, protein, semua diolah dengan rasa ENAKKKK dan penampilannya warna-warni me luv.

Biarkan gambar yang berbicara aja ya berhubung nggak terlalu pandai mendeskripsikan makanan. Kelar makan, goleran bentar di tenda, packing dan check out.

Kelas Ecoprint


Kegiatan terakhir dari glamping. Udah sisa-sisa banget tenaganya jujyuur. Ecoprint adalah sebuah seni mencetak pola tertentu diatas kain. Kali ini kami kebagian tas berbahan blacu. Alat bahannya antara lain bagian tanaman yang berwarna. Bisa daun atau bunga. Plastik sebagai media transfer, palu untuk memukul-mukul (palunya tipe ujung karet bukan besi).

Cara bikinnya?

Tempelkan pola serta warna yang diinginkan diatas kain. Pastikan bagian warna yang mau dicetak itu bersentuhan langsung dengan kainnya. Jadi misal kelopak bunga, yang warna ngejreng itu yang nempel di kain. Setelah itu lapisi dengan plastik. Tipis aja plastiknya kayak plastik fotokopian. Udah deh dipukul-pukul pake palu.

Di saat energi udah terkikis eh ini disuruh mengeluarkan energi lebih. Alhasil mleyot lah WKWK. Durasinya 30 menit-1 jam tergantung tingkat kelelahan memukul ya ges ya. Kami sekitar 30 menit aja berhubung ibu driver harus nyetir sendiri sampe Semarang. Iya, kami belum ada yang bisa menggantikan :")


AAAAKKKK cepet banget rasanya selesai. Masih gak rela. One of best experience in my quarter life ini sih. Untung temenku juga beranggapan yang sama. Kapan lagi bisa liburan bareng sobi, kan?

At the end of the day di waktu pamitan ternyataa masih dioleh-olehin lagi sama Rumah Atsiri. Yaampuuun!!! Totalitas deh. Nggak perlu cari oleh-oleh buat keluarga dirumah. Luv luv. Biaya yang dikeluarkan selama glamping buatku really really worth it! 


Makasih ya Rumah Atsiri atas pelayanannya. Semua karyawan well-trained. Gercep satsetsatset. I'm a happy costumer.
Another trip another experience. Kali ini ke arah....Utara atau Selatan, ya? Haha. Masih bersama one and only travel bestie. Tujuan utama kami adalah camping. Tapi akan aku tulis di postingan berbeda, ya. Sedangkan postingan ini lebih ke cafe hopping, maybe?

When in Jogja

Dari Jakarta ke Yogyakarta aku naik kereta ekonomi aja. Hemat beb. Tapi ya...gak nyaman sih emang dibanding eksekutif. Terutama bagiku yang kakinya agak panjang. Apalagi kereta malem ya pengennya sih tidur aja nyatanya ga bisa :') encok encok dah tuh.

Untuk pertama kalinya aku cobain mushola di kereta. Kamu udah tau belom? Musholanya terletak di gerbong yang sama dengan gerbong makan. Gak gede sih, cuma sepetak aja. Tetep lumayan. Sensasinya waduwaduwadu...harus menahan diri supaya nggak nyusruk. Katanya sih belum semua kereta ada. Bisa tanya ke kru yang bertugas/medsos KAI.

Untuk postingan ini berisi 3 tempat yang berhasil aku kunjungi selama di Jogja.

Main ke Bawa Buku

Kafe Bawa Buku Jogja

Tahu kaan kalau di Jogja tuh banyak cafe buku? Nggak tauu?? Ya ini aku kasih tau, ya. Salah satunya Bawa Buku. Informasi ini aku dapatkan dari kak Sintia. Pas banget muncul saat aku di Jogja. Langsung cek lokasi, deket banget dari Taman Sari. 

Membayar hutang main ke cafe buku yang belum terealisasi waktu di Bandung, capcus kesini. Tempatnya estetik banget. Dengan vibes tropical. Rapi pol. Dan pas kesini nggak terlalu rame. Cuma keisi 2 atau 3 meja termasuk mejaku.


Pengunjung bisa menempati area indoor maupun outdoor. Rasionya lebih banyak outdoor sih. Adem bangeeet enak kusuka.

Bawa Buku ini jualan buku yang diterbitkan penerbit indie. Jujurly banyak yang aku baru pertama tahu judulnya. Yang familiar adalah Pekerja-pekerja Hantu dari postingan kak Hestia. 

Disini aku cuma pesen minum dan cemilan berupa platter. Rasanya biasa aja sih. Edibel lah. No complaint about anything. Bagi pecinta kopi wajib pesen kopi sih disini banyak variannya. Aku pesen yang non-kopi since I'm not a coffee person.

Lupa namanya. Rasa seger poool

Makan di Parsley


Parsley. Tempat makan fancyyy. Dilihat dari harganya sih nggak masuk buatku di jaman mahasiswa. Sekarang yaa sebulan sekali bisa lah pas BM :P 

Waktu kesini kami berniat untuk makan siang. Tapiii nggak mau pesen yang berat nih. Kenapa? Karena berniat bbq di lokasi camping. Sayang kan kalo gak kemakan. Akhirnya kami pesen Thai Salad with Salmon. Minumnya lemon tea. Ditambah semangkuk Mushroom Cream Soup.

Yang sempet kefoto ini doang...

Dan semuanya ENAK monanges. Saladnya tuh berwarna warni. Rasa dressingnya cenderung asem. Tapi cocokkk. Salmonnya garing gak amis sama sekali. Porsinya gede dan suprisingly mengenyangkan lho. Padahal isinya sayur dan salmon aja.

Cream soupnya porsi gede juga! Kami udah makan berdua aja ga habis. Terpenting: garlic breadnya enaaak yaAllah gusti. Sampe kami pesen lagi 3 potong cuma Rp 5.000 nanges gak tuh :') lebih enak dari garlic breadnya pizza merah item yang cabangnya dimana-mana.

Perut kenyang hati senang.

Makan di Pengilon


Perhentian terakhir makan fancy. Ini judulnya hidden gem yang beneran hidden! Letaknya di perumahan. Melewati persawahan. Jalannya masih bebatuan belum aspal. Waktu janjian sama temenku pun dia nyasar.

Pengilon menyediakan menu vegan. Ada beberapa berkolaborasi dengan burgreen. Apakah aku tertarik? Belum. Hahaha. Kali ini pesananku adalah Quiona Wrap + Tuna. Minumnya seperti biasa es teh leci aja cukup lol. 



Sama sekali nggak menyesal yaAllah ini juga another ENAKKKKK! Mengenyangkan. Worth the price. Penampilannya cantik. Tempatnya instagram-able. Parkirnya gratis. Pelayannya ramah. Jarak dateng makan dari waktu pesan nggak terlalu lama luv.

Pengilon Jogja ini sepertinya masih di tahap pembangunan. Bukan yang 100% selesai. Masih ada semacam bale-bale/saung yang dibangun. Suasananya yaah tropical dan earth tone banget. Plus adem. Suegerrr rek. Padahal itu jam makan siang yang terik banget WKWK kami tetep nyaman DPR alias Dibawah Pohon Rindang.

Pas aku cek di internet dia ada di Jakarta coret alias Bekasi :') udah hopeless sih ga mau kesana. Males. Ke Bogor aja udah capek apalagi ke Bekasi. Tapi kalo dianter jemput sih beda cerita ya :P

***

Dahlah aku terserang virus romantisme Jogja-nya anak Jakarta. Memang Jogja se-menyenangkan ituuu untuk berlibur. Semua ada. Ramah dikantong. Nostalgic banget. Anyway harus minta maaf karena fotonya gak proper amat WKWK maklum niatnya emang menikmati momen ajaa. Alhasil foto seadanya. Yang penting cukup sih buat mendukung blog post. 

Next time mau main ke Ullen Sentalu ada yang mau nemenin? Uhuy.
Akhirnya kesampaian juga menuliskan pengalaman glamping di Rumah Atsiri Indonesia. Untuk memulainya aku bakal langsung ke kesimpulan: IT’S WORTH THE MONEY. EXCELLENT SERVICE INDEED.

Pengalaman Glamping di Rumah Atsiri Indonesia - Day 1

Pengalamanku glamping di Bobocabin langsung berasa….. :’) jangan dibandingkan lah. Ya secara harga pun beda jauh ya. Sekilas tentang Rumah Atsiri Indonesia udah pernah kutulis di postingan terdahulu. Baca aja yak!

Baca: Pengalaman Glamping di Bobocabin Ranca Upas
Baca: Berkunjung ke Rumah Atsiri Indonesia

Gimana cara bookingnya?


Easy peasy. Go to their instagram profile. There’s a whatsapp contact. Send a message. Yup, cuma lewat whatsapp aja. Pertama aku minta pricelist-nya dulu. Memang mereka nggak mencantumkan langsung di instagram profilnya. Don’t worry. Adminnya lumayan responsif, kok.

Untuk glamping disini sistemnya paket wellness yah. Jadi nggak bisa “cuma” nginep di glampingnya aja. Ada program yang harus diikuti. Setelah ngobrol mencari tahu detail lewat whatsapp, kami memutuskan tanggal dan booking. Dikenakan DP sebesar 50%. Kami ambil paket termurah dan tanpa add on. 1 orangnya kena bersih Rp 1.500.000.

Aku diminta untuk mengisi google form berisi identitas, nama rombongan siapa aja, ada dietary tertentu nggak. Aku sih menuliskan: HALAL. Dengan keterangan no pork, no lard, no alcohol dan turunannya. Honestly I don’t cross check when I arrived there. Semoga aja request ini beneran dilaksanakan.

Kenapa ada form kek gitu? Karena oh karena selama glamping ini makanan disediakan pihak Rumah Atsiri. Percayalah, ini nyaman beneran dibandingkan cari makan sendiri. Apalagi rombonganku makhluk-makhluk mager. 

Oh ya setelah DP itu yang menghubungi adalah host-nya. Bukan admin umum lagi. Untuk makannya ada paket beberapa paket juga yang bisa dipilih. Awalnya kami pengen beda gitu biar bisa nyicipin. Tapi ada 1 menu yang isinya kebanyakan sambel. Ga cocok hahaha. Yaudahlah akhirnya sama aja semuanya daripada mubazir ga kemakan. Ga boong, semua paketnya keliatan enak banget yaAllah :')

Kami ambil paket glamping 2D1N. Makannya 3x yaitu makan malam, sarapan dan makan siang. Nggak perlu bingung mau ngapain selama glamping, rundown udah dibuatin sama host. Bisa mengubah jadwal? Bisa. Mau nambah aktivitas juga bisa, tentunya dengan tambahan biaya.

Untuk rombongan kami rundownya kayak gini:

Day 1
Check in and welcome drink
Foot bathing
Relaxing and exploring room
Dinner
Take a rest

Day 2
Wake up call
Morning trekking
Breakfast
Aromatic garden tour
Tour museum
Check out and lunch
Workshop eco print

Keliatan full ya? Emang.  Menjelang kedatangan aku dihubungi lagi sama nomer whatsapp berbeda. Diminta share live location segala. SOP-nya begitu kali ya biar bisa menyambut dengan tepat waktu.

***

Perjalanan dari Solo ke Tawangmangu (Karanganyar) sesuai dengan estimasi di Google Map. Gak ada macet Alhamdulillah. Dugun dugun rasanya aaakkkk! Another wishlist checked!

Untuk rombongan glamping, pintu masuknya bukan yang terletak di paling timur alias pintu yang biasa ya. Harus ke barat, ada tulisannya glamping. Eits, itu juga bukan parkir deng. Hehe. Jadi agak turun itu tempat buat nurunin barang. Kami disambut mas.. (yaampun lupa namanya gimana sih zZzZz) dengan troli barang.

Sedangkan mobilnya balik lagi ke atas untuk parkir. Nah pas sampe ini udah disambut dengan atmosfer yang Rumah Atsiri banget. Adem, ijo, menenangkan. Sesuai dengan definisi healing anak jaman now. Kami diberikan semacam kain kassa berwarna putih dimana udah direndam dengan essential oil. Fungsinya sanitizer, bisa buat tangan atau wajah.

Enakeun. Sayang, 1 temenku ada yang gak terlalu suka wewangian gini. Yaah selera orang beda ya udah gapapa.

Another good thing about Rumah Atsiri Glamping is they’re trying to be as eniromentally friendly as possible. Ini yang aku harapkan dari sebuah glamping. Udah didirikan di daerah dataran tinggi yang umumnya buat pertanian kan, seharusnya ada timbal baliknya. Nggak cuma eksploitasi aja.

Kayak gimana tuh isi tendanya?


Tenda kami berdampingan dan terletak di sisi paling timur. Disini ada beberapa tipe tenda ya, kami booking tipe Citronella. Pas masuk huwahuwahuwa melebih ekspektasi. Jujurly udah sering ngepoin dalemnya atsiri glamping ini dari para influencer :P

Begitu masuk tenda, di sisi kiri ada tempat untuk taruh barang dan sepatu. Kunci tendanya manual aja bukan scan QR. Masuk dikit ada tangga untuk keatas. Nah di bagian kanan ini ada sofa bed yang keliatan nyamaannnn banget buat rebahan (dan emang beneran), karpet (pattern-nya bagus, sampe pengen dibawa pulang lol), dan tempat duduk berbentuk lingkaran. Di samping sofabed ada diffuser (dan oilnya tentu saja). Sayang aku ngga mencoba karena lagi-lagi temenku ga suka hahaha #pasrah.




Deket tangga ada meja dan kursi kerja. Diatasnya ada welcome card yang personal sekaliii karena ada nama kami :) 

Personal Welcome Card

Tersedia stop kontak, alat pemijat kaki elektrik beserta kaos kaki, gelas (besar dan kecil), tisane, madu, air mineral 2 botol, tatakan (alas gelas), kopi, dan sendok kecil. Oh ya benda-benda datas meja ini diletakkan di nampan yang terbuat dari plastik daur ulang. Tjakeeep!

Di pojokan ada jendela dan kaca. Kacanya dibawah. Langsung keliatan view sereh :P dan di kejauhan ada kolam renang! 


Sayang waktu berkunjung, belum dibuka tuh untuk umum. Gilak si emang membangun terus ini Rumah Atsiri. Glampingnya aja masih soft opening TAPI udah full terus. Ngga tau gimana kalo grand opening nanti.

Welcome Drink

Kami liat-liat kamar sambil menikmati welcome drink. Gatau namanya apa. Semacam minuman herbal yang rasanya ada asem-asemnya. Seger. Terutama ketika dinikmati dingin. Plus finger food dari baguette dikasih topping tuna dan selada. Enaaak! Baru welcome drink aja udah enak. Kebayang makan selanjutnya.

***

Mari kita mulai agenda hari pertama, yaitu foot bathing. Sesuai dengan jumlah orang di tenda, terapis yang dihadirkan 2 orang. Kami udah diminta ganti pakaian yang nyaman dulu. Bisa pake kimono yang disediakan. Mijetnya cuma sampe mata kaki aja. 

Kimono Rumah Atsiri

Bisa request seberapa keras tekanan pijetannya. Untuk foot bathing ini pake garam mandi produknya Rumah Atsiri + kelopak bunga. Jujur sih enak ya :') sayang 15 menit berasa cepet amattt?

Setelahnya free time. Kami bertiga beneran explore di sekitar tenda. Sedangkan temenku 1 itu tetep stay di tenda. Anak rumahan sejati sih gitu ga mau rugi menikmati WKWK. Biasalah kami fefotoan gitu. Sembari menunggu matahari terbenam. Di samping Rumah Atsiri ini masih ada sawah. Cucok bangettt feeling so grateful dengan pemandangan yang dihamparkan didepan mata.



Di jam 6 sore kami bersiap-siap makan malem. Laper bok. Ternyata kakak host-nya tuh ngechat duluan makanan mau disiapkan kapan. Akunya nggak ngeh. 

Untuk makan ini ada 2 tempat ya. 1 di resto utama. Dimana pada siang hari juga digunakan untuk pengunjung non-glamping. 1 lagi di area khusus glamping. Dulu waktu masih pembangunan, area ini belum dijadikan khusus. Nah sekarang yang boleh wara wiri hanya yang glamping.

Makan malam kami di resto utama karenaa pengunjung non-glamping udah ga ada kan. Konsep  makan di Rumah Atsiri ini fine dining ya. Artinya ada makanan pembuka, menu utama dan hidangan penutup. Soo excited. Lebih excited lagi di mejanya ada akrilik bertuliskan namaku sebagai pemesan. Makin berasa spesial gak, sih?

Menu makan malam kami:
1. Appetizer
2. Potato Soup
3. Desserts
4. Beverage

Sebentar, aku harus menggali ingatan appetizer dan desserts nya apa :P untuk beverage-nya susu jahe. Cocok di kondisi dingin. Tapi aku nggak into herbal drink jadi ya seruput-seruput aja. Sisanya minta air mineral. 

Appetizer: pastri rasa asin. Hahah lupa isiannya apa.

Potato soup: porsinya gedeee (plis note ini ukuran manusia yang emang makannya dikit). Enak, tapi buatku kebanyakan jadi ga habis hu mubazir :(

Desserts: es krim pancake toping stroberi dan kismis. Enak. Cuma pancake nya lagi-lagi kebanyakan. Haha.

Kirain ga bakal kenyang gitu eh ternyata kenyang banget dong :) me likey. Kenyang makan, saatnya tidur. Niat rumpita ga jadi terlanjur lelah. Lanjut ke day 2!