A Lifelong Journey by Lulu Khodijah

Wednesday, July 11, 2018

4 Skincare Hack for Beginner

July 11, 2018 9
4 Skincare Hack for Beginner
Pertama kali banget nulis soal skincare! Hihi. Saya mau sharing sedikit tentang topik yang lagi saya ikutin banget: skincare. Gara-garanya iseng download aplikasi Female Daily trus kok asik juga ya ngikutinnya hahaha. Boleh dibilang telat banget yaa ngobrolin skincare. Padahal nge-hype-nya mah udah lama. Beauty blogger/vlogger juga udah bertebaran. Tapi nggak papa lah. Usia awal 20an ya masih ada kesempatan untuk merawat kulit.


Saya juga lagi seneng-senengnya nontonin Skincare 101 Female Daily. Itu tuh yang dibawain sama Affi Assegaf. Gilz seneng banget tau semua infonya beneran bermanfaat dan bikin wawasan tentang kesehatan kulit bertambah.

Gara-gara ini saya diledekin juga sama beberapa orang. Katanya sekarang "nggaya" postingannya tentang make up. Hadeuh padahal kan beda ya. Make up itu untuk ((dekorasi wajah)). Sedangkan skin care untuk merawat kesehatan wajah. Dan saya cenderung ke skincare. Make up masih belum terlalu dibutuhkan. At least for me.
Buat temen-temen atau dedek gemez yang pemula banget di skincare kayak saya nih ada beberapa tips yang bisa diterapkan. Tips ini saya rangkum setelah ngelihat postingan ini itu kok pengen dibeli semua HAHAHA ya padahal nggak mungkin.

1) Know your skin type dan problem

Tau kenapa beauty blogger kebanyakan mencantumkan tipe kulitnya? Karena beda tipe, beda pula perawatannya. Setelah saya menelaah berbagai literatur *LOL* akhirnya saya meyakini jenis kulit saya adalah oily-acne prone. Which is tipe kulit yang...lumayan bikin capek karena salah sedikit, langsung muka keliatan "cela"nya.

Dengan tau jenis kulit juga kamu bisa menentukan skincare apa yang cocok. Nggak karena impulsif liat produk A lagi hype banget eh dibeli. Padahal itu bukan buat tipe kulit kita. Sayangg kan yaa.. Nah tipe kulit dan masalah ini beda ya gengs. Tipe kulit emang kebanyakan bawaan. Sedangkan masalah kulit hasil dari tipe kulit itu ditambah lingkungan, dan faktor lainnya.

Gimana maksudnya? Gini. Misal kamu tipe kulitnya kering. Masalahnya adalah kulit pecah pecah dan ada dry patch parah. Itu beda. Harus tau solusi masalahnya apa DENGAN mempertimbangkan apakah skincare yang dipake cocok untuk kulit kering atau justru menambah kering.

2) Start from basic

Ini saya baca dari salah satu komentar youtube. Pada dasarnya merawat kulit itu ada 4: CTMP. C for Cleansing. T for Toning (cmiiw soalnya lupa hahaha) M for Mouisturizing dan P for Protection. 4 tahap ini yang sedang saya lakukan. Maklum pemula, ya. Belum merasa perlu untuk beli serum lah, essence lah, apalagi entah banyak.

Tujuannya lebih ke membangun skin barrier dulu dengan baik. Aselik lah nggak kebayang saya 21 tahun ngga pernah pake sunscreen keluar rumah. Udah gitu naik motor terus + semarang panas + waktu magang di Banjarmasin itu super panas. Ngga heran tekstur muka saya rusak. Ada beruntusan dan keliatan rough gitu. Sedih. Lah ini malah jadi curhat napa yak.

Baca: Main di Banjarmasin

Intinya itu 4 tadi. Kalau kamu udah rutin melakukan keempat hal itu dan pengen ke step yang lain ya monggo. Saya ngerasain banget yang dulu setiap hari rasanya ada aja jerawat yang muncul. Zebel gak tuh? Ya zebel lah sis. Sekarang udah jarang. Kemarin waktu jerawat bulanan aja ada kecil dan langsung kempes nggak lama kemudian. Terharu.

3) Set your budget

Penting banget. Apalagi kalo emang masih mahasiswa dan jatah uangnya cuma dari orang tua. Baru di awal kenal skincare rasanya PASTI pengen semua dicobain dan dibeli. Begitu pula saya. Padahal belum tentu juga cocok dengan kulit.

Misal dalam sebulan kamu nge-budget Rp 150.000 untuk skincare. Ya sudah stick dengan itu. Kalo ada produk yang butuh dibeli baik itu baru maupun repurchase, ambil dari budget itu. Kalo nggak ada yang dibeli, biarin aja. Buat bulan depan. Siapa tau toner lagi habis. Atau sunscreen habis. Dan pengen nih nyoba yang lain dan lebih mahal tenyata harganya. Pake lah.

Oiya jangan pernah beli produk bersamaan ya. Karena saat habisnya bersamaan kamu bakal kerasa tekor! Hahaha. Di seling sebulan sekali atau 2 minggu sekali dengan begituu habisnya nggak barengan. Bisa beli pritilan (?) deh.

4) Check the ingredients, not brands

Ada yang suka beli barang branded? Jangan pernah samakan skincare dengan barang biasa ya! Untuk pake skincare sama sekali BUKAN masalah brand. Atau mahal murahnya skincare itu. Lagi, sesuaikan ke kebutuhan kulit kamu apa. Dan belajarlah bahan apa yang cocok untuk merawat kulit wajah. Atau kalo memang ada masalah, bahan apa yang bisa mengatasinya.

Taunya darimana? Banyak! Baca di internet, jurnal, nonton video di youtube. Yang terakhir ini udah menjamur banget video yang bikin tentang per-skincare-an.

Beberapa contoh bahan yang sering dipake di skincare: Niacinamide. Biasanya digunakan buat brightening. AHA-BHA: untuk eksfoliasi alias mengangkat sel-sel kulit yang mati. Hyaluranic Acid: untuk melembabkan wajah.

Itu beberapa bahan yang saya tau manfaatnya karena memang saya pake skincare itu. Jangan gampang tergiur dengan hype suatu brand. Karena belum tentu juga bahan itu dibutuhkan sama kulit kamu. Salah-salah malah udah beli mahal eh ga cocok. Sakit tapi nggak berdarah, sis!

***
Nah itu dia 4 skincare hack buat pemula. Nggak ada salahnya untuk menjaga kulit sedini mungkin. Pasti nggak nolak kan kalau umur udah kepala dua eh masih dibilang baby face? LOL. Kamu juga punya skincare hack lainnya? Feel free to add in comment section :D

Saturday, July 07, 2018

#MenujuSKM: I'm (Un)Officially SKM

July 07, 2018 3
#MenujuSKM: I'm (Un)Officially SKM
Alhamdulillah. Sebulan lamanya nggak posting di blog ini. Akhirnya posting dengan membawa kabar gembira: SAYA UNOFFCIALLY SKM gaess.


Bukan susu kental manis ya. Sarjana Kesayangan Mertua Kesehatan Masyarakat! Masih unofficially karena baru aja menyelesaikan 3/3 alias ujian skripsi. Wisudanya masih beberapa bulan lagi. Belum dapet wisuda periode Agustus. Tidak apa-apa. Kalem.

Baca: 4 Ide Kado Wisuda selain Bunga

Dengan menyelesaikan ujian skripsi (biasanya disebut sidang aja sih) bukan berarti saya udah lepas total dari ujian hidup bernama skripsi. Masih ada revisi sebelum akhirnya disahkan dan disetujui oleh penguji + pembimbing. Ribet? Iya. Urusan dengan akademik resikonya harus mau ribet. Well, not only academic. Semua yang bersinggungan dengan formalitas dan produk hukum sepertinya memang ribet.

Postingan seri #MenujuSKM saya udah cerita masa-masa seminar proposal dan melakukan penelitian. Terhitung dari seminar proposal, saya menghabiskan kurang lebih 3 bulan untuk menyelesaikan skripsi. Rinciannya seminar proposal 29 Maret, seminar hasil 28 Juni, dan ujian skripsi 4 Juli. Jauuuh sangat meleset dari target wisuda April HAHA yaudah memang belum saatnya.

Baca: #MenujuSKM: Akhirnya Seminar Proposal

Ngomong-ngomong soal seminar hasil dulu nih. Saya menyelesaikan penelitian dalam waktu nggak lama juga sebenarnya. Hanya memang kendalanya ada di waktu itu saya belum memahami statistik dengan baik dan benar (udah macam EYD aja shay). Jadilah yang seharusnya gampil dibikin susah. Ya karena konsep statistiknya aja ora mudheng gaes. 

Saat mau maju untuk seminar hasil posisinya seminggu sebelum libur lebaran. Di masa kritis itu banyak banget literally banyak yang mengejar dosen untuk hal yang sama. Entah itu seminar hasil maupun ujian skripsi alias sidang. Dan masalahnya adalah dosen pembimbing saya nggak cuma membimbing anak S1 aja. Ada juga mahasiswa S2 bahkan S3. Saingan saya untuk mendapatkan waktu beliau bertambah. Akhirnya diputuskan lah untuk seminar hasil setelah Lebaran. Sedih nggak? Ho'oh waktu itu sedih banget. Gloomy muka dan auranya. LOL.

Seminar hasil aja nekad banget. Cuma bimbingan sekali di masing-masing pembimbing. Karena di mindset saya tuh entar juga direvisi. Mending sekalian aja waktu seminar hasil. Toh ngga ada penilaiannya juga. Daripada saya bolak balik revisi nggak jelas juntrungnya. Janjian untuk bimbingan aja susah shay. Akhirnya seminar hasil. Sepi. Ngga ngabarin siapa-siapa hahaha ngabarin deng tapi emang buat circle temen deket aja.


Seminar Hasil kilat shay
Setelah itu langsung gas untuk sidang. Disinilah saya sebagai seorang hamba kembali diberikan ujian *sigh*. Lagi-lagi ujiannya berkaitan seputar dosen dan waktu. Dosen penguji saya sudah ditetapkan. Saat saya hubungi dan ngomong ini itu ternyata jadwalnya nggak cocok dengan dosen pembimbing. Nggak tanggung-tanggung loh, sampai 2 minggu ke depan. Hampir setengah bulan sendiri! Masa iya saya revisian se-lama itu? Ogah lah. Udah angkat tangan aja rasanya :')

Akhirnya muncul solusi untuk mengganti penguji. Dan Alhamdulillahnya dimudahkan huhuhuhu. Penguji kedua ini langsung mengiyakan tanpa nanya ribet-ribet. Akhirnya sidang juga!

Sisters andalan selama mengerjakan skripsi. Laff
Percaya nggak percaya, saya nervous banget sebelum sidang. Malam sebelumnya nggak bisa tidur. Paginya mules sampe ke kamar mandi berkali-kali. Hahaha. Gara-garanya saya nggak ada gambaran bapak penguji bakal memberikan pertanyaan kaya gimana. Temen saya seangkatan di peminatan belum ada yang sidang dengan pengujinya beliau. Mau nanya ke kating kok kayaknya receh banget. Ngga tau pula siapa yang pengujinya beliau. Saya putuskan untuk let it flow sajalah.

Hari H nya drama masih berlanjut. Hampir aja ngga bisa sidang karena belum menyelesaikan urusan administrasi! Hahaha. Nanti saya ceritakan di postingan tips mempersiapkan ujian skripsi aja ya! Udah ada yang request di instagram. LOL

Baca: Benefit of Being Famous

Sampe saat ini masih ngga percaya udah sidang aja. Jadi gini rasanya.... :) *emang gimana atuh rasanya*. Lucunya, saya kan emang nggak nge-share foto sidang dan semhas di instagram nih. Ada percakapan lucu. Sebut saja si A dateng ke sidang temen saya juga, si B. 

A: Lulu kapan nih?
L: Kapan apa? Sidang?
A: Iya
L: Udah kok hehe
A: Lah iya? Kok ngga tau? Di instagram nggak ada ngeposting apa-apa?

Hahaha saya senyumin aja. Alasannya simpel kok. Bukan karena saya nggak mau berbagi kebahagiaan (?) tapi saya menempatkan diri di posisi temen yang belum sampai tahap ini. Rasanya tuh teriris *halah* ngelihat postingan sidang bertebaran di instagram. Sementara sendirinya belum sampai tahap itu. Bisa aja jadi motivasi. Tapi buat saya rasanya lebih ke....iri? Capek hati? Haha. Apalagi kalau faktor yang memperlama itu bukan dari diri sendiri. Mau gimana lagi? Salah siapa? Ya gak ada. Emang udah takdirnya. Jikalau memang sudah berusaha dan berdoa semaksimal mungkin loh ya~

Makanya saya update di Whatsapp yang notabene isinya keluarga dan temen deket aja. Well, terimakasih buat temen-temen yang udah memberikan doa ya baik secara langsung maupun lewat medsos. Ada beberapa yang ngucapin karena liat postingan temen yang dateng langsung. Hehe. Semoga dengan selesainya masa studi ini, ilmu yang saya dapetin berguna untuk terus berkarya. Amiiin :)

Baca series #MenujuSKM sebelumnya:

Friday, June 01, 2018

Perempuan dan Sexual Harrassment

June 01, 2018 13
Perempuan dan Sexual Harrassment
Belakangan ini buat kalian yang ngikutin selebgram atau influencer pasti ngerti deh topik yang lagi hot. Apa itu?


Kalian tau Gitasav nggak? Plis tau ya kan saya udah beberapa kali masukin dia di postingan blog *maksa*. Singkatnya doi ini ya, influencer juga. Sekarang udah wira wiri di TV (Net.TV lebih tepatnya). Suatu hari doi nge-posting komentar dari salah satu akun instagram yang isinya nggak sopan banget. Sampe ada nyuruh jual diri dan semacamnya.

Baca: 3 Channel Youtube Wajib Tonton dan Subscribe!

Gitasav ini punya prinsip kalau komentar melecehkan nggak boleh didiamkan. Karena semakin didiamkan, akan semakin menjadi. Dia membuka lah akun itu. Sebut aja namanya T. Usut punya usut si T ini adalah akun palsu dan menggunakan VPN yang nggak bisa dilacak. Tambah lagi kan alasan buat nggak mendiamkan. Karena si T ini bukan orang "biasa" yang asal komen aja. Tapi emang akun itu sengaja dibuat untuk melakukan hal-hal nggak terpuji. Terbukti dari IP Address-nya yang nggak terlacak.

Kemudian empunya foto profil asli sebut aja H dia nggak terima endebrei dan masalah pun membesar. Ditambah lagi salah satu influencer ikut mem-blow up isu ini. Tambahlah itu panas. Menurut Gitasav si influencer D yang ikut-ikutan ini nggak berhak buat ikut campur karena, lagi. Ini masalahnya Gitasav. Dan si influencer D cuma melihat dari sisi H.

Dan sekarang saya ngga tau kelanjutannya gimana karena udah dari kemarin uninstall instagram. Hahaha ini topik lain lagi ya.
Yang ngikutin Gitasav dari dulu mungkin tau bahwa dia udah lama banget ngangkat issue per-komen-an di dunia maya. Dimana sayangnya, banyak banget komentar "nggak penting", nggak nyambung sama konten yang menjurus body shaming, dan komentar nggak senonoh.

***

Dulu yang namanya melecehkan (seringnya) dilakukan secara langsung. Entah dari cat-calling. Itu tuh "suit suit" khas abang nggak jelas. Sampe paling parah berani pegang bagian tubuh. Sekarang sexual harrassment nggak hanya terjadi di dunia nyata. Di dunia maya yang notabene nggak bertatapan langsung pun....terjadi.

"Ya itu kan resiko punya followers banyak!"
Sayangnya, nggak juga. Ada tuh temen saya yang followers-nya cuma ribuan dapet komentar senada kayak Gitasav. Padahal dia juga nggak pernah posting "mengundang". Pun dia berhijab. Gimana, hayo?

Saya nggak bisa bayangin aja dapet komentar kayak gitu. Lha dapet komentar normal dari cowok nggak dikenal aja gimana, gitu. Apalagi komentar yang melecehkan. I feel so sad. Apa sih susahnya untuk menghargai perempuan? Toh setiap individu dilahirkan oleh seorang ibu, yang PASTI perempuan kan. Apa iya tega memberikan perkataan yang buruk gitu ke ibu sendiri? Mustahil.

"Ya makanya nggak usah pake media sosial!"
Haduh apalagi ini maksudnya. Di jaman kayak gini kegunaan media sosial banyak banget. Masa iya disuruh menutup diri dari teknologi? Coy, sosial media ini bisa dipake buat berdakwah, buat mencari penghasilan, menebar kebaikan, dan masih buanyak lagi yang lainnya.

Baca: Benefit of Being Famous

"Nggak usah deh pasang foto di media sosial".
Excuse ini juga sering digunakan sama beberapa pihak. Padahal ada lho, akun yang khusus buat nyari perempuan bercadar untuk dijadikan bahan fantasi. Sedih? Iya. Marah? Iya. Sebegitu susahnya jadi perempuan ini. Apapun komentar (buruk)-nya, perempuan-nya yang disalahkan. Jarang banget laki-laki nggak sopan yang disalahkan. WHY?

***

Dear, laki-laki yang ada diluar sana. Hormatilah perempuan, siapapun itu. Sebagaimana kamu menghormati ibumu. Jika kamu ingin menasihati kami atas apa yang terlihat di media sosial, gunakanlah direct message. Atau sejenisnya yang bersifat personal. Bukan lewat komentar yang dibaca banyak orang.

Berusahalah untuk merangkai kata nggak hanya menggombal, tapi belajarlah mencari diksi yang sopan dan nggak melecehkan perempuan. 

Jika ada perempuan yang memasang foto dirinya di media sosial, pastilah sudah dipertimbangkan matang-matang. Dan menggoda lelaki itu bukan tujuannya. Bisa saja memang tuntutan peran dia yang mengharuskan untuk memperlihatkan wajah.

***

Dear, perempuan. Jagalah kehormatanmu. Pertimbangkan secara matang sebelum mengunggah ini itu di media sosial. Jaga pula pandanganmu. 

Sejujurnya saya juga pernah lihat komentar teman perempuan di salah satu akun influencer lelaki yang lumayan good looking. Iya sih kalian pasti kagum dengan dia. Tapi bisalah tulis komentar yang appropriate. Bukan komentar vulgar yang bikin nggak nyaman.

Untuk menghindari adanya sexual harrassment dibutuhkan peran antara laki-laki maupun perempuan. Cukup saling menghormati dan menghargai. Yuk, dimulai dari diri sendiri.

Wednesday, May 30, 2018

#MenujuSKM: Penelitian Skripsi!

May 30, 2018 8
#MenujuSKM: Penelitian Skripsi!
Hola! Postingan kali ini pakenya "aku" aja ya biar enak dan ((akrab)) gitu hahaha. Soalnya semakin kesini kalo posting curhat tentang lyfe pake "saya" kok nggak dapet feel-nya. Nah how's life guys? I've been stuck one one thing called skripsi. Yash keliatan banget ya mahasiswa tuanya. Asli deh aku ngerasa kayak....OMG I wasted a lot of time on my undergraduate thesis *ew* gaya banget padahal mah apa atuh malah youtube-an melulu *sigh*.


Daripada aku mikirin skripsi melulu kan ya mendingan nulis yang lain. Ribet tau nulis karya ilmiah harus begini dan begitu. Tulisannya masih ada hubungan sama skripsi sih, siapa tau aja ya ada yang kepo kan gimana dengan perjalanan skripsi dirikuu LOL.

Langkah awal yang udah aku lewati adalah seminar proposal. Selanjutnya masih ada revisi sebelum dibolehkan turun untuk penelitian. But in fact aku males banget revisi huft yaAllah jangan ditiru ya. Jadilah dalam rentang dua bulan penelitian ini cuma dua kali konsultasi itupun lewat Whatsapp dan bukan hal yang krusial. Nggak tau nanti seminar hasil bakal gimana ya bismillah semoga lancharrr.

Penelitian yang aku lakukan bertempat di SMK Negeri di Semarang. Kenapa SMK? Ya karena yang memenuhi kriteria responden penelitian emang SMK. Dulu aku yang naif ini milih penelitian di sekolah karena enak udah satu tempat. Nggak usah repot-repot ngumpulin orang di balai desa. Atau lebih menantang lagi mendatangi rumah ke rumah satu persatu demi mendapatkan responden. Di kepala udah rasanya kayak pecah mikirin opsi terakhir.

Pada akhirnya aku ambillah penelitian di sekolah. Yang terjadi adalah...SAMA SEKALI NGGAK GAMPANG hahaha. Rasanya ingin menoyor diri sendiri atas semua ini.

https://giphy.com
Kenapa nggak gampang? Jadi gini. Untuk penelitian di sekolah tergantung sama sekolah terkait. Ada yang harus minta surat pengantar dulu dari Dinas Pendidikan. Ada juga yang hanya dengan mengirim proposal bisa langsung penelitian. Biasanya yang terakhir ini berlaku di sekolah swasta. Biasanya, ya.

Nah, berhubung aku di sekolah negeri dan ada 2 pula ternyata ya aneh sih masing-masing punya kebijakan sendiri. Di sekolah pertama aku nggak usah pake surat pengantar dari Dinas Pendidikan. Di sekolah kedua? WAJIB pake surat pengantar. Disinilah yang bikin pengen nangis *lebhayyy*.

Per-tahun berapa entah aku kurang inget, SMA/SMK sederajat tanggung jawabnya bukan lagi di Dinas Pendidikan Kota, tapi di Dinas Pendidikan Provinsi. Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Tengah sendiri letaknya ada di deretan Mall Paragon, BPJS (sampingnya persis). Sedangkan Dinas Pendidikan Kota ada di arah Java Mall kalo dari Semarang atas yaa..

Langkah-langkah untuk dapet surat pengantar penelitian dari Dinas Pendidikan ini sungguhlah ribet.

1. Surat pengantar Dinas Penanaman Modal dan Satu Pintu

Disingkat PTSP atau apalah itu. Pertama dateng ke Disdik bingung banget. Apa hubungannya coba sama penanaman modal? Kan aku bukan investor. Ternyataa emang pelayanan terpadunya ya disitu. Usut punya usut, ngurusnya bisa online. Klik aja disini ya lengkapnya. 

Nanti bakal disuruh registrasi menggunakan nama lengkap beserta NIK (yang ada di KTP itu tuuh). Adapun dokumen lain yang dibutuhkan disini: surat pengantar dari kampus untuk para kepala sekolah, proposal penelitian, KTP asli, dan surat pernyataan. Disitu langkah-langkahnya lengkap banget nget nget pokoknya.

Kalo udah selesai semuanya tunggu deh 3-4 hari (hari libur nggak diitung). Surat pengantar bakal dikirim ke email yang udah dicantumkan saat registrasi. Print, selesai.

2. Surat pengantar dari kampus

Ada 2 jenisnya ya, surat pengantar untuk kepala dinas dan kepala sekolah alias instansi yang dituju. 

Kedua surat itu dikumpulin ke bagian apa ya lupa namanya. Pokoknya dari pintu masuk kantor Dinas Pendidikan di sebelah kirinya. Sebagai ganti, aku dikasih kwitansi (?) sebagai bukti terima gitu. Disitu juga tertulis kapan bisa diambil. Formalitasnya sih yaa..seminggu. Kenyataannya?

NAH INI YANG BIKIN SAKIT HATI GENGSS. Aku nggak tau sih ya kenapa PASTI ngurus surat di dinas itu lama. Nggak dinas kesehatan, nggak dinas pendidikan, semuanya nggak sesuai dengan yang dijanjikan. Alasannya entah banyak surat yang masuk lah, kepala dinas lagi pergi lah. Endebrei endebrei.

https://giphy.com
Sungguh mengecewakan sekali. Berapa banyak waktu yang terbuang buat nungguin surat aja coba? Seminggu? Dua minggu? Aku ngerasa gondok banget soalnya kan ini pelayanan publik. Ditambah lagi, waktu itu berharga banget lho. Apalagi buat mahasiswa yang dituntut untuk lulus dalam jangka waktu tertentu. Satu hari pun berharga banget.

Seharusnya nggak ada alasan ini itu buat molor lebih dari seminggu. Jika memang SOP-nya seminggu, yaudah jadikan seminggu. Nggak ada kepala dinas? Atas nama lah atau gimana pun itu diusahain. Plis ya barangkali ada orang dinas yang baca ini atau kepala dinasnya langsung? EHEHE ayo bapak ibu tingkatkan lagi pelayanannya. Time is money!

Udah dapet surat dari Dinas Pendidikan pun bukan berarti masih selesai. Harus ngurus juga perizinan ke sekolah. Dan ini pun juga serupa kejadiannya kayak di dinas. Dilempar-lempar. Sedih aku tuh :( Contoh nyatanya gini. Kalo aku dateng ke sekolah, diminta nelepon dulu. Kalo aku nelepon, diminta dateng aja langsung. Aku kudu piye gaes? *menyeka air mata*

Udah ngga tau berapa kali aku menyesali keputusan melakukan penelitian di sekolah. Tapi apalah penyesalan tiada guna. Show must go on~~

Mungkin disini aku ngasih saran aja sih ya kalo ngga mau ribet mending pilih lokasi penelitian lain. Di masyarakat juga bisa...lebih bagus lagi penelitian di laboratorium aja biar nggak berhubungan sama orang banyak. Dihitung-hitung biaya ngelab sama wira-wirinya turun lapangan sama aja kok. Ingat, biaya alias cost nggak cuma uang aja. Termasuk effort, waktu, dan make up yang dipake buat nemuin banyak orang. LOL

Saat penelitian di sekolah pun....sebentar ku hela napas. Wkwk. Nyari waktunya itu nggak gampang, harus pinter lobi-lobi make jam-nya siapa. Muridnya pun belum tentu semuanya bisa diajak kerjasama lho. Ya gimana mungkin mereka belum ngerasain kali ya skripsian jadi mikirnya kan nggak ada manfaatnya buat mereka. Ujung-ujungnya males deh buat berpartisipasi.

Kalian semua jangan kayak gitu ya guys. Apapun itu penelitannya selama kita masuk kriteria responden ya dibantu. Kalo nggak masuk kriteria, bantu nge-share pun udah Alhamdulillah banget. #CurhatMahasiswaAkhir.

Hmm apalagi ya? Curhatan aja udah hampir 1000 kata sendiri hahaha akhirnya aku bisa menuliskan ini!! Setelah penelitian ngapain? Tenang masih ada kok ceritanya bakal bersambung. Bhabayy for now.

Monday, May 28, 2018

Percantik Penampilan Sehari-hari Menggunakan Make Up Wardah

May 28, 2018 5
Percantik Penampilan Sehari-hari Menggunakan Make Up Wardah
Halo semuanyaa! Nggak terasa udah sepertiga nih memasuki bulan puasa. Gimana? Lancar kan puasanya? Semoga sampai hari terakhir Ramadhan dilancarkan puasa dan ibadah yang lainnya ya, Amin.


Kali ini saya mau membagi tentang make up! Yuhuu, siapa sih perempuan yang nggak kenal make up? Nggak perlu yang fancy lah ya. Seenggaknya bedak pasti punya. Kalo ada yang nanya kenapa sih make up pasti berhubungan dengan perempuan? Buat saya pribadi sih merasa lebih percaya diri aja dengan tampilan yang oke. Karena cantik itu relatif, tapi good looking alias enak dipandang semua orang bisa.

Tipe make up yang saya gunakan sehari-hari nggak berat banget. Soalnya nggak pengen keliatan “manglingi” alias beda daripada penampilan saat no make-up. Langkah yang saya tulis ini hasil dari mempelajari secara otodidak aja dari para beauty master di social media.

Sebelum mengaplikasikan make up tentu pake skin care dulu ya. Terserah mau tipe skin care yang apa. 3 step? 5 step? 10 step? Kalian sendiri yang bisa mengukur kemampuan. Hehe. Setelah skin care, ini langkah-langkahnya. Kali ini saya menggunakan rangkaian make up wardah.

http://wardahshop.id/

1| Menggunakan pelembap

Sesuai dengan namanya, pelembap digunakan untuk membuat kulit menjadi lembap alias nggak kering. Bagaimana dengan pemilik kulit berminyak? Nah sebenarnya ada banyak banget jenis pelembap. Tinggal menyesuaikan jenis kulit aja.

2| Aplikasikan sunscreen

Ada yang belum tau kegunaan sunscreen? Sunscreen ini sebagai pelindung dari sinar matahari. Apalagi bagi kamu yang sering beraktivitas di luar. Tapi ternyata sun screen ini nggak Cuma berguna untuk dipake di luar ruangan aja loh. Meskipun beraktivitas di dalam ruangan tetep harus pake sunscreen. Misal aja kena panas dari kompor karena berada di dapur terus menerus?

Oh iya hati-hati ya dalam memilih sunscreen. Pengalaman saya nih saat pake sunscreen malah menyebabkan wajah bruntusan. Huhu. Akhirnya sekarang pake sunscreen dari make up wardah. Dan Alhamdulillahnya cocok. Bye bye bruntusan!

3| Poleskan bedak

Ngga perlu pake foundation nih, ada yang namanya bedak jenis two way cake. Udah tau belum? Dinamakan two way cake karena kandungannya udah mengandung foundation juga. Jadi dengan TWC bisa (sedikit) menyamarkan noda hitam bekas jerawat dan mengecilkan pori-pori wajah.

Yang harus diperhatikan dalam memilih bedak sesuaikan dengan warna kulit kamu. Jangan sampe pake bedak malah keliatan semakin kusam kulitnya. Nggak mau keliatan “dempul” banget? Bisa pilih shade natural.

4| Gunakan lip balm

Sebelum “mewarnai” bibir, aplikasikan dulu lip balm ya. Biar bibir tetap lembab dan ternutrisi. Nggak mau kan udah pake lipstick eh malah cracking parah sampe keliatan jelas? Nggak jadi good looking malah nggak sedap dipandang. Apalagi kalo kamu pilihnya lipstick jenis matte, wajib banget ya pake lip balm.

5| Pulas lipstick

Terakhir, pulas deh lipstick dengan warna kesukaan kamu. Oya, lipstick ini juga banyak jenisnya ya. Contohnya lipstick dari make up wardah ada yang jenisnya glossy, matte, ada juga lip matte. Apapun pilihan kamu, asal bibirnya sehat pasti saat dipulas di warnanya bakal keliatan cantik.

***

Gimana? Gampang banget kan ya makenya. Nggak ada setengah jam udah selesai. Sengaja saya pilih make up wardah karena: 1) Produk lokal. Cintailah produk-produk dalam negeri. 2) Harga terjangkau. Nggak menguras kantong, apalagi mahasiswa. Hihi. 3) Gampang dicari. Penting nih! Dan yang pasti 4) Cocok sama jenis kulit karena banyaaaaaak banget pilihannya.

Masih ada juga yang nanya,
“Kok nggak ngalis?” nggak bisa. 
“Nggak pake eyeliner?” nggak bisa juga. 
Ini emang murni minimalis penampilan sehari-hari buat kuliah aja. jadi butuh yang efektif dan efisien aja biar nggak menghabiskan banyak waktu. LOL. Kalo versi kamu gimana, girls?