Tuesday, December 11, 2018

Mau Full Time atau Part Time, Yang Penting Tetep Ngeblog!

“Mbak, udah kerja belum sih?”


Tanya adikku suatu hari. Aku bingung harus jawab apa. Haruskah kujawab sudah...ataukah belum? Karena kenyataannya bisa aja dijawab dua-duanya.

Dijawab udah. Bener. Karena posisi aku sekarang lagi full time blogger. Katanya blogger itu udah diakui sebagai profesi. Yaa walaupun kayaknya belum tertera di KTP tertulis “blogger” di kolom pekerjaan.

Namanya profesi, diidentikkan dengan penghasilan. Ya bener juga. Aku menghasilkan sesuatu dari blog. Jika itu dikaitkan dengan materi, ya aku dapat. Meski jumlahnya bisa jadi nggak sebanyak pekerjaan kantoran.

Dijawab belum. Bener juga. Sampe sekarang masih menunggu pengumuman CPNS yang ngga kunjung rilis. Udah sebulan lebih nunggunya, kak. Kok ngga ada kejelasan ya? Hiks. Katanya, sabar. Baiklah aku akan bersabar.

Sejak pertama nyebur di dunia blogging aku nggak pernah nyangka bakal dapet penghasilan. Dan jujur memang kaget saat tau ada ternyata yang mendedikasikan sebagai full time blogger. Karena dari awal ya aku nulis buat menyalurkan hobi aja. Ternyata hobi ini bisa bernilai lebih, saat ditekuni. Alhamdulillah. Di saat temen-temenku berjuang buat ngelamar pekerjaan sana sini, aku sibuk dengan nge-list poin poin apa untuk paid post-ku. Hehe. Sama-sama membutuhkan effort, kan?

“Jadi kamu mau seutuhnya kerja sebagai blogger?”

Ceilah. Seutuhnya. Dari lubuk hati yang terdalam: aku masih pengen nyoba kerja kantoran atau apapun itulah selain ngeblog. Bahkan sampe aku masukin juga di keinginan tahun depan.

Baca: Di Tahun 2019, Aku Pengen...

“Loh, kenapa? Padahal banyak tuh yang dulunya kerja 9 to 5 justru resign dengan alasan pengen fokus ngeblog?"

Ya, ya. I’m fully aware. Dari sudut pandangku sendiri, aku masih muda. Umur 22 tahun masih muda kan gaes? Iya. Kan aku tinggal di Indonesia dan aku bukan idol. Jadi umur 22 terhitung muda. Di umur segini aku merasa pengalamanku masih sedikit. Iya aku udah pernah kerja sebagai guru, tutor, and you name it. But, I don’t think I work as professional. Hehe.

Aku pengen tau gimana sih atmosfer kerja di kantor? Punya kubikel sendiri. Punya penghasilan tetap. Ngerasain yang namanya lembur. Ngobrol sama temen kantor. Makan siang bareng temen kantor. Halah, kemana-mana jadinya. Intinya aku pengen ngerasain dunia profesional setelah merasakan dunia freelancer.

Kan untuk bisa memilih (ea) lebih baik kita udah tau keduanya? Merasakan langsung dengan kelima indra kita? Gimana bisa bersikap adil dan bijak kalau selama ini Cuma ngerasain di satu sisi?

Ibarat aku ditanya, “kamu suka pantai/gunung?” ya aku ngga bisa jawab dong. Selama ini Cuma pernah ke pantai aja ((tetep kode diajakin naik gunung)) ((gatau ngodein siapa)) ((abaikan saja))

So, for now. Dalam artian selama aku masih single (uhuk), belum punya tanggungan keluarga, aku belum bisa memilih full time blogger sebagai jalan hidup. Halaaah jalan hidup. Biarkan aku menjadi part time blogger, yang tetep bersungguh-sungguh dalam memberikan konten terbaik. Uhuyy.

Makanya, mau full time atau part time nggak masyalaaah. Sing penting ngeblog ben rak nggandjel :D

#BPN30DAYCHALLENGE2018
DAY 1 / DAY 2 / DAY 3 / DAY 4 / DAY 5 / DAY 6 / DAY 7 / DAY 8 / DAY 9 / DAY 10
DAY 11 / DAY 12 / DAY 13 / DAY 14 / DAY 15 / DAY 16 / DAY 17 / DAY 18 / DAY 19 / DAY 20
DAY 21


5

Monday, December 10, 2018

Pilih Mana, Masak atau Beberes Rumah?

“Kamu suka masak, nggak?”



Pernah ada yang nanya ke aku. Dengan tegas aku jawab, “Enggak”. Hahaha. Inilah kenyataannya. Aku termasuk orang yang nggak terlalu suka masak. Sebenernya bukan enggak ya, mungkin belum. Masak mie, masak nasi goreng, goreng telur, tempe yang gampang sih masih bisa.

Percaya ngga sih ini masih mending karena waktu KKN dulu temenku ada yang masak tempe aja was-was? Kemudian merasa diri ini sedikit lebih baik. Wqwq.

Ada alasan tersendiri sih kenapa aku ngga terlalu suka masak. Pertama, emang ngga dibiasain. Di dapur umi cuma percaya aku buat motong-motong sayur. Ngupas bawang merah bawang putih. Kayak main pasaran jaman dulu itu.

Kedua, aku ngga suka liat afterwardsnya. Namanya juga masak ya. Peralatan yang dipake ada ini itu. Masaknya aja udah capek. Harus nyuci alat-alatnya juga? Kapan menikmati masakannya? "Ya nyucinya setelah makan atau sambil masak nyuci juga" CAPEK SHAY :(

Ketiga, aku ngga pede soal takar menakar. Dan ini diperparah waktu KKN kemaren. Aku bener-bener nggak bisa memperkirakan bakal butuh garem berapa sendok, gula berapa sendok. Alhasil sayur yang dihasilkan keasinan. Banget! Aku pun jadi bulan-bulanan anak-anak lain di posko. Malu akutuuu :”)

Udahlah sejak saat itu mau seberapa laper pun aku, nyari makanan siap santap aja. kalo emang terpaksa banget, ya goreng telur. Emang ngga bosen? Bosen sih. Tapi prinsip makanku kan masih di level yang penting kenyang. Ya aku tenang-tenang aja selama perut keisi. Hoho.

Trus, pekerjaan rumah paling disukai apa?

BERSIH-BERSIH! Asli lah aku senenggg banget bebersih dan beberes. Dimulai dari kamar sendiri. Udah ngerasa ngga ada yang diutak atik, aku bakal beralih ke ruangan lain dirumah. Pas banget anggota keluargaku tuh ya yaAllaaaah ngga ngerti lagi. Ngga ada yang sebersih aku. Kayak emang aku ditakdirkan untuk menjadi pembersih sedangkan sisanya memberantakin kamar.

Aku pernah:
  • Mindahin lemari dari kamar ke kamar. Lemarinya lemari baju yang ukuran panjang dan lebarnya bisa sampe 5 ubin. Itu ada isinya, aku pindahin dan ngelayout sendiri. 
  • Ngecat kamar. Saking nggak sabarnya dijanjiin ganti warna tembok kamar kok ngga dipenuhi juga sama abi. Aku take action aja ngecat kamar. Seru? Seru. Barang-barang di kamar kecipratan karena masih amatir. Bodo amat deh yang penting hepi. Haha 
  • Nyikatin lantai kamar mandi. Sungguh suatu kebahagiaan tersendiri bisa ngeliat lantai kamar mandi kembali mulus tampa bercak-bercak kotoran.
Setelah bebersih, my mind becomes peaceful. Mau ngapain aja tenang. Hayuk aja lah pokoknya. Hihihi. Kalo kamu lebih pilih mana, masak atau beberes rumah?

#BPN30DAYCHALLENGE2018
DAY 1 / DAY 2 / DAY 3 / DAY 4 / DAY 5 / DAY 6 / DAY 7 / DAY 8 / DAY 9 / DAY 10
DAY 11 / DAY 12 / DAY 13 / DAY 14 / DAY 15 / DAY 16 / DAY 17 / DAY 18 / DAY 19 / DAY 20
3

Sunday, December 09, 2018

Ini 3 Kegiatan Favoritku Waktu Liburan, Kamu Juga Nggak?

Libur telah tiba libur telah tiba! Hore! Hore!


Auto nyanyi nggak bacanya? Hehe. Sebentar lagi libur yang paling ditunggu. Libur akhir tahun. Lumayan banyak kan ya tanggal merahnya. Saya sih kalem aja soalnya udah kelamaan malah liburnya. If you know what I mean. Hihi.

Biasanya nih waktu belum libur, udah ada list duluan. “Pokoknya nanti waktu libur aku harus ini, harus itu”. Saat liburnya dateng belum tentu semua dikerjain. Hahaha. Kegiatan favorit saya waktu liburan apa aja?

Tidur 

Favorit semua orang ngga sih ini? Paling enak setelah begadang trus dendam tidur seharian ngga bangun-bangun. Ada yang bilang saatnya liburan itu untuk “catch up” waktu tidur yang terpotong di hari sebelumnya. Padahal kenyataannya tidur dengan balas dendam gini ngga baik. Soalnya tubuh punya jam biologis tidur sendiri.

Tapi walaupun udah tau tetep aja dilakoni sih. Iya, nggak?

Baca novel

This is my favorite aaaaaall the time. Seneng banget ketika di sebelah tempat tidur banyak tumpukan buku. Novel deng lebih tepatnya. Habis satu, ganti lagi yang lain, habis lagi, ganti lagi. Rekor saya pernah ngabisin 4 novel genre metropop dalam sehari.

Saking ngga ada kerjaannya dan lagi pengen baca ya akhirnya begitulah. Duh kurindu baca novel cetakan lagi. Selama ini kebanyakan baca e-book. Agak kurang nyaman euy di mata.

Enaknya baca novel juga bisa buat bahan nulis review. Traffic blog saya dari pencarian tentang review lumayan loh.

Marathon k-drama 

Ini pun juga salah satu favorit! Haha. Nonton drama korea tuh ngga ada habis-habisnya. Banyaaaaak banget yang belum ditonton. Dibanding sinetron Indonesia, pilihan genre drama korea berlimpah. Kita juga bisa pilih mau episode yang pendek atau banyak. Ada yang cuma 2 episode, mau yang ratusan juga ada. Mau genre romance menye ada, komedi banyak, misteri juga ada.

Waktu paling enak nonton k-drama tuh ya: tengah malem. Ampe subuh. Di saat rumah lagi sepi-sepinya. Konsentrasi tingkat tinggi nonton drama korea. 5 episode ngga bakal terasa. Alias 5 jam dilalui begitu saja.

***
Kok ngga ada traveling? Hmm sejujurnya saya malah lebih suka traveling saat bukan musim liburan. Lokasi tujuannya lebih sepi. Enak buat merenung. Eh bukan. Maksudnya lebih menikmati gitu daripada packed with people. Yang ada malah keki antri ini itu ngga selesai-selesai.

Naah, jadi diantara ketiga itu, mana favoritmu? :D

#BPN30DAYCHALLENGE2018
DAY 1 / DAY 2 / DAY 3 / DAY 4 / DAY 5 / DAY 6 / DAY 7 / DAY 8 / DAY 9 / DAY 10
DAY 11 / DAY 12 / DAY 13 / DAY 14 / DAY 15 / DAY 16 / DAY 17 / DAY 18 / DAY 19
2

Saturday, December 08, 2018

Budayakan Keamanan Berkendara di Kampung Safety KBA Pandean Lamper Semarang

Pernah nggak, merasa gregetan saat di jalan raya? Gara-garanya melihat pengendara sepeda motor nggak pake helm. Baik itu pengemudi maupun penumpangnya. Saya sering banget ngelihat hal itu. Apalagi di wilayah kampus. Haduh, nggak terhitung deh berapa yang mengabaikan helm saat naik motor. Terutama penumpang ojek online. Entah kenapa, jarang sekali yang pake helm. Padahal setau saya helm udah disediakan sama abangnya.

Sampai saat ini tindakan yang bisa saya lakukan masih sebatas mengingatkan ke anggota keluarga saja. Seperti adik, kakak, dan orang tua tentang pentingnya keamanan dalam berkendara.

Ternyata kekhawatiran seperti ini nggak cuma saya aja yang mengalami. Bapak Ketua RW 10 Kelurahan Pandean Lamper, Lukman Muhajir termasuk didalamnya. Sebagai ketua RW, beliau nggak bisa diem aja dong melihat warganya mengabaikan keamanan berlalu lintas. Karena kurangnya penerapan keamanan dalam berkendara, kecelakaan nggak bisa dihindarkan. Akhirnya, beliau pun mencetuskan adanya kampung safety.

Wah, apa tuh kampung safety?


kompas.com
Kampung safety merupakan 1 dari 77 Kampung Berseri Astra (KBA) di Indonesia. KBA adalah bentuk CSR (Corporate Social Responsibility) dari Astra Indonesia. Ada empat pilar untuk konsep pengembangannya, yaitu pilar kesehatan, pilar pendidikan, pilar lingkungan, serta pilar kewirausahaan. Diharapkan melalui KBA ini dapat menciptakan kampung yang maju, mandiri, dan sejahtera.

Kampung safety yang terletak di Kelurahan Pandean Lamper, Kecamatan Gayamsari, Semarang ini dimulai sejak tahun 2010. Kemudian pada tahun 2015 kampung ini diberikan pendanaan oleh PT Astra International Tbk-Honda Sales Operation hingga akhirnya menjadi nama “Kampung Safety Honda” (KSH).

Kampung gagasan Pak Lukman ini ditujukan untuk menggalakkan keselamatan berkendara motor terutama di wilayah kerja RW 10. Kemudian melihat keberhasilannya, program ini pun naik level menjadi skala Kelurahan.

Apa aja isi dari kampung ini?
  • Pendirian rambu lalu lintas 
instagram.com/hondajateng

Di setiap sudut jalan diberikan rambu pengingat, seperti:
- “Kendaraaan dalam kondisi prima itu penting”
- “Hati-hati banyak anak-anak”
- “Kecepatan maksimal di kampung 20 km/jam”
- “Batas minimal umur berkendara motor 17 tahun”
- “Motor dikendarai maksimal 2 orang”

Dan masih banyak lagi lainnya. dengan adanya rambu ini, warga akan merasa diingatkan setiap harinya. Nggak ada lagi tuh alasan lupa atau nggak tau.
  • Pendirian posko safety riding
Di dalam posko ini akan ada petugas yang mengawasi pengguna sepeda motor lho. Nantinya kalau ada warga kampung yang mengabaikan keamanan saat menggunakan motor, bakal dapet sanksi.

“Awalnya kami tegur untuk peringatan pertama, kedua, kalau masih saja mbandel nanti akan diberikan catatan khusus apabila mau ngurus surat ke kelurahan, “ ungkap Lurah Pandean Lamper, Sri Indriyati
  • Pendirian fasilitas simulasi ujian SIM C
Dengan adanya simulasi ini, warga Panden Lamper yang ingin membuat SIM C bisa memanfaatkannya. Sebelum tes, bisa belajar dulu disini. Ada pengalaman gitu gaes ngga kaget saat ujian SIM. Seru, ya!
  • Pendirian taman lalu lintas bagi Taman Kanak-Kanak (TK)
Tribunnews.com
Paling penting pendidikan berlalu lintas harus dibiasakan sejak usia dini. Sehingga udah terpatri dari awal bahwa setiap orang wajib mengutamakan keamanan saat berkendara. Ingat kan pepatah yang bunyinya, “Bisa karena biasa, biasa karena dibiasakan?”

Maka dari usia TK anak-anak udah dikenalkan berbagai rambu lalu lintas dan maknanya.

Semoga dengan adanya Kampung Safety ini bisa membantu warga Semarang membiasakan keamanan dalam berkendara. Nah, jangan lupa buat ingetin orang terdekat juga untuk selalu mengutaman keselamatan. OK?

Sumber:
http://otomotif.solopos.com/read/20180717/483/928249/inilah-kampung-safety-riding-di-semarang
https://otomotif.kompas.com/read/2015/01/26/090000515/Kampung.Safety.Riding.Pertama.Ada.di.Semarang
https://www.astra.co.id/Media-Room/Press-Release/Festival-Kampung-Berseri-Astra-Semarang-Ajak-Masyarakat-Aman-Berlalu-Lintas
9

Top 10 Songs by Wanna One

Dulu saya nggak suka k-pop. Nggak paham bahasanya kan ngapain didenger. Tapi ya gitu. Jangan membenci sesuatu terlalu dalam. Ujung-ujungnya malah suka. Sekarang justru paham K-pop aja ngga paham lagu Western terbaru.


Udah setahun belakangan saya suka Wanna One. Grup ini jebolan Produce 101 season 2. Survival show di Korea Selatan, mirip Indonesian Idol konsepnya. Bedanya ini 101 trainee (sesuai judul acaranya) berkompetisi memperebutkan 11 tempat untuk debut. Di season 1 pesertanya perempuan, makanya girl group. Kemudian di season 2 ini boy group. Mereka ini cuma temporary group.

Girl group IOI (season 1) dikasih waktu setahun promosi, setelah itu disband. Wanna one agak lebih lama, 1,5 tahun. Tetep aja sih ujung-ujungnya disband. Dibandingkan dengan jamannya IOI, Wanna One lebih sensasional. Kepopulerannya menyamai EXO, Twice, BTS yang notabene udah debut duluan. Makanya banyak rumor, agensinya “memaksa” member untuk perpanjang kontrak.

Padahal member ini ada yang udah punya grup sebelum Wanna One. Mereka join Produce 101 buat mendongkrak lagi nama grup sebelumnya. Begituuh.

Dan selama 1,5 tahun ini Wanna One menghasilkan 4 mini album + 1 full album. Pencapaian luar biasa. Ngga kebayang betapa capeknya jadi mereka *pukpuk Ha Sung Woon*. Lah kok panjang amat yak intronya. Hahaha. Dari 5 album ini saya ngelist 10 lagu favorit saya ya. Check it out!

1| Always (이 자리에)



너와 나 이대로 변하지 않는 
마음 하나만으로 너를 사랑할 거라 
약속해

Inti dari liriknya adalah perpisahan. Ya, lagu ini sebagai closing acara Produce 101 yang dinyanyikan 20 finalis. Kemudian di-arrange menjadi akustik untuk Wanna One. Saya curiga ini bakal jadi lagu saat disband nanti. Hiks
2| Beautiful 




기억은 바다처럼 넓은 창고라고 
그 안에서 하루 종일 헤매도
Lagu ini menceritakan...kerinduan mendalam pada seseorang? I think. Paling gampang liat aja MV-nya. Dia ada 2 versi, performance dan movie version. Nah movie version-nya ngegantung gitu ceritanya. Berharap banget bakal ada part 2 nya!

3| Beautiful part 2


Ngga nyangkaaa ternyata beneran ada part 2 nya dong. Walaupun masih lagunya aja sih. Entah bakal ada MV nya apa enggak. Ini instrumennya mirip banget sama Beautiful. Suka ngebayangin aja Wanna One kalo salah lirik gimana. 

4| Forever + 1 


Dabezzzz unit ever! Yang ini versi sub-unit namanya Lean on Me. Yang ngasih nama Ha Sung Woon donggg dan kepilih di vote-nya! Terdiri dari Sung Woon, Min Hyun, dan Jisung. Trio ini emang khasnya ballad sih dari jaman Produce 101. Nyeritain tentang ((perpisahan)) sama Wannable gitu deh. So sad.
5| Kangaroo 



Sub-unit Triple Position beranggotakan Daniel, Woojin, dan Jaehwan. ini vibe-nya Zico banget deh. Catchy di telinga. Walaupun sesungguhnya liriknya kalo dibandingin sama lagu sub-unit lain paling.....tersurat maknanya. Bisa ketebak gitu loh.
6| Hourglass 



Who knows paduan OngHwi bakal segini bagusnya? Ada efek dari produser Heize juga sih. Ceritanya masih tentang ((perpisahan)). Tau hourglass gak? Apa ya bahasa Indonesianya? Gelas pasir yang bisa dibalik nanti waktunya berjalan mundur? Nah filosofinya kalo gelasnya dibalik lagi, bakalan restart kan. Disitu lah harapannya di masa depan bisa ((mengulang)) kembali momen-momen bersama Wannable uwuw.

7| I Promise You (Confession Version) 

Lagu utama dari album I Promise You. Ini versi akustiknya. Bagus banget dong suaranya Sung Woon. Lebih kerasa “nyess”-nya daripada versi asli. Berharap banget ini ada versi performance-nya.
8| Flowerbomb 



Akhirnyaa! Sung Woon membuktikan bahwa dia berkembang. Bukan tinggi badannya sih *eh. Doi berpartisipasi sebagai penulis lirik disini huhu ku terharu.

9| Spring Breeze 


The last comeback di album Power of Destiny. Enak aja dengernya.

10| Hide and seek 


Baru nyadar donggg makna lagu ini dalem banget. Tentang seseorang yang nyariin someone precious karena ((ngumpet)). Padahal udah nyari kemana-mana. Dan memohon buat memunculkan diri hahaha siapa ini penulis liriknya???!?

Challenge-nya dengerin K-pop itu cuma 1. Paham bahasanya aja. Atau minimal liat yang ada subtitle Inggrisnya dulu biar bisa menjiwai. Jangan salahin saya ya kalo jatuh cinta. Eakk.

#BPN30DAYCHALLENGE2018
DAY 1 / DAY 2 / DAY 3 / DAY 4 / DAY 5 / DAY 6 / DAY 7 / DAY 8 / DAY 9 / DAY 10
DAY 11 / DAY 12 / DAY 13 / DAY 14 / DAY 15 / DAY 16 / DAY 17 / DAY 18
1
COPYRIGHT © 2018 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES