Yayyy kembali lagi dengan konten perbukuan! Meski baru sekali berkunjung, tanpa ragu aku nobatkan sebagai BEST BOOK CAFE I EVER VISIT! Emang sebagus itu? Yap. 

Melek Huruf Hidden Gem Estetik Dekat Candi Borobudur

Liburan sama bestie tahun ini kami memilih Borobudur. Ada museum yang katanya estetik buat dikontenin (LOL). Dekat dengan Semarang, homebase kami. Ya udah cuss aja. Sebagai geng selow kami nggak terlalu ambis ke banyak tempat. 

Sebagai si paling bebukuan dan ga mau rugi, aku cari dong ada destinasi apa sih di Magelang. Ketemu sama Melek Huruf. Lagi-lagi dari twitter. I luv yu twitter (ga mau sebut X :p). Letaknya di Desa Candirejo, sekitar 5 kilometer dari Candi Borobudur.

Untuk akses kesini bisa pakai ojek online. Cuma baliknya kurang tau sih bakal bisa nyangkut apa engga. Kami bawa kendaraan pribadi. Lokasinya tuh beneran di desa. Kayak wah tetiba ada kafe ditengah pemukiman warga. Samping kanannya kebon, kirinya ada yang punya ternak kayanya. Habis beberapa kali denger suaranya. Ada warga yang lalu lalang juga bawa rumput :)

Jadi Melek Huruf mengklaim sebagai ruang baca. Bukan kafe buku. Siapa aja boleh mampir buat baca buku. Dari pintu depan yaampuuuun udah estetik banget. Kata "Melek Huruf"-nya ditulis dengan huruf Arab. Kami datang sekitar pukul 9 atau 10 gitu. Masih sepi, baru siap-siap buka.

Fun fact: Melek Huruf menyatu dengan rumah pribadi pemiliknya. Lucu ya? Pas bosen dirumah bisa ngibrit aja kedepan buat baca buku. Yha~

Kami disambut oleh pustakawan 2: Mba Nina (katanya nyebutnya pustakawan gitu!). Dia menjelaskan tentang koleksi yang ada di Melek Huruf. Rapi bener! Ada denahnya sendiri. Ada tema tiap bulannya. Karena kami berkunjung di bulan Mei, temanya adalah pendidikan.

Koleksi di Melek Huruf

Koleksi di Melek Huruf

Aku dengan pede dong bilang emang suka berkunjung ke destinasi bebukuan.
Mba Nina: "Udah ke buku akik dong?"
Aku: "Huhu belum mba. Udah masuk wish list tapi belum sempet berkunjung"

PR buatku sendiri agar segera mengagendakan tur bebukuan di Jogja.


Dari beberapa tempat bebukuan (gratis) yang aku kunjungi, koleksinya nggak familiar di aku. Tapi ini beda. Banyaakkkk banget yang menarik dan familiar. Ada Serat Centhini (ini tau karena berhubungan dengan kerjaan, LOL), seri Crazy Rich Asian-nya Kevin Kwan, Na Willa-nya Reda, novelnya Andrea Hirata, Gadis Kretek, daan masih banyak lagi lainnya.

Ada juga satu bagian khusus yang didedikasikan untuk buku-buku bertema Magelang. Sejarahnya. Peta Magelang. Komik jadul Indonesia. Ampuuun! Mupeng deh sama koleksinya. Betah banget berlama-lama disini!

Bagian indoor di Melek Huruf

Bagian indoor di Melek Huruf

Di sisi luar ada meja kursi dan halaman berpayungkan pohon. Bisa juga untuk tempat baca beralas tiker. Baik banget loh pustakawan 1-nya, Mas Chris. Sempet nawarin, "Mau digelarkan sekalian tikernya?". Small gesture means so much.


Ada pula bagian mezzanine yang nyamaaan pol. Bisa liat pemandangan di kejauhan. Kearah belakang dikit, masih ada meja kursi dan toilet. Semua bagiannya estetik dan bersih. Di toilet pun kelihatan tertata rapi. Pajangannya kece pula. Dengan nuansa warm, gabungan antara gelapnya abu-abu, warna kayu dan hijau. Wuah, paduan yang pas!

Kami memilih untuk di mezzanine. Rapi banget loh disini. Keliatan seniat apa bikin tempat ini untuk nyaman. Ada lampu stage beneran di bagian atapnya. Kebayang malemnya sebagus apa cahaya yang warm menerangi Melek Huruf.


Makanannya gimana?

Nah, dari awal Melek Huruf kan ngga menyebut diri book cafe ya. Variasi makanannya sedikit. Ada cemilan, teh, kopi, smoothie bowl, wafel dan nasi katsu. Berhubung kami datang menjelang makan siang, kami pesen katsu dan wafel. Untuk harganya ada di range 50ribuan. Bisa bayar cash ataupun cashless menggunakan QRIS. 

Menjelang makan siang, banyak pengunjung yang datang. Entah untuk baca, ngobrol maupun ambil gambar. Emang semenyenangkan itu sih. Kami memilih untuk baca buku sambil nunggu makanannya dateng.

Sejujurnya nungguin makanannya cukup lama :)) tapi lagi-lagi dimaklumi. Keliatannya belum ada karyawan gitu loh, cuma berdua. Kepoin instagramnya sih Melek Huruf ini semacam perwujudan mimpi masa kecil mas Chris. Yaampun, pengen banget punya tempat kaya gini juga!


Lanjut ke makanannya. Saat minumannya datang, mas Chris jelasin es teh pesanan kami. Di bagian bawah gelas ada es batunya. Bukan sembarang es batu, tapi teh yang dibekukan. Alhasil ketika mulai mencair, dia ngga mengurangi rasa keseluruhan es tehnya. Kami ngga nanya loh tapi dijelasin. Haha, senengggg. Es tehnya ada hint rempah yang subtle. Enak!


Makanannya meskipun keliatannya dikit ya, ini enak juga. Katsunya enak. Wafflenya enak. Paduannya pas. Ga ada yang fail. Temenku bahkan bilang ini katsu terenak yang dia coba :))

Lucunya mas Chris waktu menyajikan minta maaf lap makannya habis karena udah beberapa hari hujan, ga kering-kering. TMI. 

***

Untuk menghidupkan komunitas buku, Melek Huruf juga ada banyak kegiatan. Yang sempet aku kepoin ada Pekan Buku Magelang. Lalu ada juga bike tournya. Haduuh. Andaikan deket dari Bogor atuh bisa sering-sering berkunjung.

Sempet aku posting di medsos banyak yang nanya looh itu dimana? Pada ngira masih di Jabodetabek LOL. Pas kujawab di Magelang sepertinya kejauhan. Suka banget lah kesini. Dabes!

Ehiya ada minusnya 1: ngga ada mushola. Tenang, aku sudah bertanya sebelum datang. Bisa ke mushola yang letaknya sekitar 100 meter dari Melek Huruf. Jalan kaki bisa, pinjam sepeda bisa. Berhubung kami mau sekalian pulang jadinya ngga masalah.

Apakah akan balik lagi kesini? PASTI kalo ada waktu <3



No. One. Expect. I. Will. Finally. Watched. A. Concert.
Not even myself.
Manusia yang nonton pensi sekolah aja nggak pernah (lebih karena nggak boleh, nggak dapet izin ortu).

My First Concert Ever: IU HEREH World Tour 2024

Udah punya penghasilan sendiri pun, sebagai kaum mendang-mending menganggap uang tiket konser tuh GEDE. Buat jajan yang lain ajalah. Ga taunya berakhir nonton juga. Aku si anak rumahan yang pensi ga ikut, acara musik apapun ga dibolehin (harus diulang). Akhirnya memberanikan diri untuk nonton konser. Sendiripun :') sungguh patut diabadikan momen ini.

Gimana akhirnya memutuskan nonton?

Okay. Sebagai latar belakang, aku memang golongan kpoper. Ngakunya ngga hardcore. Sempet ngestan grup yang udah bubar: Wanna One. Sisanya casual listener aja. 

Saat itu memang belum mampu untuk mengklaim sebagai fans. Atau masuk ke fandom apapun. Cuy, beli printilannya itu pake duit bukan pake daun. Ada light stick, membership, photocard, album, dan beragam pernak pernik lainnya. Belum lagi kalau dalam 1 grup ada beberapa yang debut solo. Makin-makin dah tuh duit yang dikeluarin. Untuk menjaga keamanan dompet, cukup mendengarkan aja.

Sampai....ketemu bitubi. BTOB. Business to business. Ya enggak dong. Grup ini lebih main ke vokal daripada dance performance. Sopaan banget di telinga. Debut dari 2012, baru kenal 2022 gara-gara Killing Voice. Dari situ mulai muncul keinginan untuk nonton. Butuh mendengarkan langsung tanpa auto tune dan editan lainnya.

Sayangnya si bitubi ini termasuk grup yang nggak populer di Indonesia. Beda sama grup-grup big three lain. Terakhir ke Indonesia kalo ga salah di 2018. Baiklah aku bersabar.....bersabar....gak bisa! Bukannya nyamperin langsung ke Seoul malah berpaling sejenak ke artist lain. Yak, siapakah dia? Mba IU. Solois yang lumayan tenar di Korea Selatan. Aktris. Aku ngikutin dari jaman Dream High. Perform dia di Running Man. Salah satu penyanyi dengan vokal dan high note yang notable (katanya). 

Di bulan Maret pengumuman bakal world tour ke Indonesia. Hawa impulsifku naik. Kapan lagi cuy nonton mba IU? Terakhir konser dia Love Poem 2019.

Kek jauh gitu ya awalnya ngestan siapa jadi pengen nontonnya siapa. Yha aku mah mau ke experiencenya jyujyur. Apalagi pas liat cuplikan Golden Hour 2022 itu oemji soooo mesmerizing. Definisi totalitas dalam konser. Yang aku lihat itu pas dia naik balon udara sambil nyanyi. Mantul mba IU. 

Akhirnya aku memutuskan mau nonton. Yang termurah pun gapapa, asal denger suaranya. Lagi-lagi, ini awalnya.

War 1 ga dapet. War 2 ga dapet. Yaudah. Mungkin rezekinya nonton bitubi aja kali ya. Tapi dalam hati ini masih ada keinginan untuk nonton. Isenglah aku nanya di story adakah yang jual tiket dengan harga normal? ADA T_T 

Malahan jual rugi dia tuh. Dari harga nett 3,4 jutaan dia tawarin 3,1 jutaan. Cat mana? Yak cat 1 alias paling deket dengan stage dibanding cat lainnya. Ga pernah kebayang aku yang mau beli termurah malah jadi ke termahal :)) sungguh enak kalo punya duit tuh ya. Mau ngapain aja bisa satset tanpa harus mikir panjang. Lebih takut nyesel ga nonton daripada nyesel nonton, aku beli. Dan ngurus surat kuasa sendiri. LOL.

***

Konser di Sabtu, jumatnya aku nginep dulu di Jkt. Thanks mba Sansan yang selalu siap sedia ketika aku butuh. You know I love you right? <3

Sebenernya bisa aja naik KRL dari Bogor ke Tangerang kalau mau murah. Tapi aku ngga mau rempong. Ngga mau juga ngeluarin ratusan lagi buat pake taksi online. Sigh. Belum sebanyak itu duitku ternyata, yorobun.

Berawal dari Manggarai. Udah deket stasiun malah hujan :') nasib. Perjuangan demi ketemu mba ayukuuu. Transit di Tanah Abang. Turun di Serpong. Katanya bisa di Cisauk lalu lanjut bus yang udah disediakan. Berhubung aku lagi males nanya-nanya, lanjut pake ojek online aja. Sekitar 20ribuan. 

Bonus tetesan hujan dan angin yang bertiup Arghhh rasanya masih belum nyangka bakal nonton mba IU. Masih waswas pun tiket belum dituker wrist band. Sampai di ICE sekitar pukul 5 sore, langsung ngantri di tiket box. Banyak juga yang belum nukerin kayak aku. Sisi kanan kiri kedengeran calo-calo yang menawarkan tiket. Jiakh.


Setelah ngantri hampir 1 jam, giliranku datang. Akkkk dagdigdug. Pertama aku ngasih surat kuasa bermaterai. Trus diminta KTP-ku. Habis itu udaaah cepet banget ternyata. Alhamdulillah mulusss ga ada masalah sama sekali. 

Antri Penukaran Tiket IU

Kejutan: dapet freebies dari mba IU. Semua kategori dapet. Asli ini mah worth banget. Dijual lagi pun worth ya kan limited edition cuma buat cetakan konser di Jakarta. Freebiesnya berupa 1 album photocard, berisi 3 photocard. 1 keyring. Entah kenapa warnanya ungu dan hitam, sedangkan HEREH konser ini color palette-nya merah???

Freebies IU Concert in Jakarta 2024

***

Masuk area hall konser pun lancar. Petugasnya udah neriakin buruan masuk berhubung jam 7 akan dimulai. Alhamdulillah banget semua tiket seating alias duduk. Ga ada tuh dorong-dorongan atau lainnya. Penontonnya pun beradab. 

Sayangnya diluar perkiraan BMKG, seat yang aku dapetin ngga sedeket itu sama panggung. Iya sih keliatan panggungnya tanpa harus liat layar. Tapi IUnya ga keliatan mukanya T_T argh sedih. Mulai saat itu aku bertekad kalo nonton konser mending sekalian yang didepan biar worth it. Tapi gimana caranya ya tolong??? Udah beli harga termahal namun seat number yang menentukan.

Me on IU Concert

Untuk setlistnya ga hafal LOL. Cari di google aja yak. Yang kuinget semua lagu di album terbaru yaitu The Winnings keluar. Nah kesalahan pertamaku disini. Aku kurang hafal dan familiar sama lagu-lagunya ini! Ketahuan banget ngikutinnya jaman lagu yang lama. Beruntungnya, di layar ada lirik romanization (cara bacanya pake huruf alfabet bukan hangeul) dan terjemahnya. Plus fan chant! Aaak sebagai casual listener terbantu banget :')

Awal-awal suaranya agak krompyang. Band-nya overpower suara mba IU. Sempet 2 atau 3 lagu begitu. Untungnya habis itu enggak. 

Demi apapun suaranya mba IU sopan banget di telinga. Ngga ada bedanya sama yang biasa kudengerin, mau di youtube ataupun platform streaming musik lainnya. Malahan lebih bagus. Dan lagu-lagunya yang aku suka juga dibawain. Seperti: THROUGH THE NIGHT T___T tolonglah itu lagu galau karaoke favoritku.

Sepanjang konser aku beberapa kali memejamkan mata demi mendengar suara mba IU lebih jelas. Habisnya masyarakat Indonesia ini suka banget karaokean sama penyanyi aslinya. Nggak nyalahin sih. Sampai-sampai mba IU terkaget-kaget dan menjuluki kami dengan Naga/Dragon/Yong. Saking kerasnya ikutan nyanyi.

IU Comment Session

Meskipun mba IU jarang eksplor ke bagian cat 1A, yaudahlah ya. Overall konsernya buuuaaagusss! Rapi. Beradab. Ngga ada aneh-aneh. Storyline-nya cantik. Visual mantap. Yang perlu diimprove tuh:

1. Penerjemahnya. Kureng ngevibes IU. Kaku.
2. Ini mayan mengganggu. Panitia yang suka nyenterin penonton. Memang acaranya ga boleh ngerekam kecuali waktu encore. Harusnya tegas dong kalo emang ada yang ngerekam, tarik aja. Bukannya malah bolak-balik nyenterin. Itu tuh ngganggu loh.

Saking puasnya sama mba IU sampe sekarang playlist masih IU. Masih post concert disease. Masih menyesali kenapa ngga ngafalin setlist lebih ngotot HAHA :)) 
Weekend getaway yang nggak getaway amat. Tujuan utamanya kondangan (lagi dan lagi). Berhubung udah di Bandung yha kenapa tidak sekalian jalan-jalan?

Nah, seharian di Bandung kemana aja ya?

Bandung Zoological Garden

Bandung Zoological Garden

Menuruti ke-BMan mba Sansan. Destinasi pertama kami adalah kebun binatang. Bonbin ini sempat viral karena pengelolaannya yang kurang baik. Banyak hewan terlantar. Kasian :( ada yang bilang kalau mau lihat binatang itu, etisnya langsung di habitatnya. Bukan di kebun binatang, apalagi binatangnya disuruh atraksi.

Idealnya begitu sih ya. But not everyone can afford going into forest. Sambil berusaha menabung menuju hal itu dan berharap pengelola kebun binatang merawat koleksinya dengan baik.

Wristband Bandung Zoological Garden

Harga tiketnya Rp 45.000. Kebetulan waktu itu bulan PMI, ditambah donasi Rp 5.000. Total Rp 50.000 untuk 1 orang. Tiket masuknya berupa gelang (wristband) yang bisa dipake.

Sebagai orang yang udah pernah ke Taman Safari Bogor, ini mah biasa aja ya. HAHA. Meski pengelolanya sama. Waktu dateng kesana masih ada beberapa spot yang dibangun. Pasir dan batu-batu buat ngebangun gitu berceceran. 

Denah Kebun Binatang Bandung

Lebih tepat dibandingkan sama kebun binatang Semarang (Mangkang). Nah kebun binatang Bandung jauh lebih baik :P sama-sama panas, namanya juga ruang terbuka ya. Beberapa yang sempet kufoto. Tapi lupa ini teh hewan apa :))))



Si Raja Hutan
Si Raja Hutan


Kerasa panasnya ga sih?

Kalau bosan dan capek jalan, bisa banget nonton atraksi yang tersedia. Gratis. Lumayan menghibur. Aktivitas lainnya, bisa kasih makan hewan. Apa ini yah lupa namanya. Tapi bayar lagi sih. Tracknya lumayan ngga banyak naik turun. Buat anak-anak masih cincailah.

Kehidupan Tidak Pernah Berakhir 

Kehidupan Tak Pernah Berakhir

Lucu ga sih namanya? So puitis. Ini adalah tempat makan vegan. Yap, semua terbuat dari bahan nabati a.k.a tumbuhan. Dari awal masuk udah berasa aura vegannya. Mirip museum gitu loh. Di kanan kiri dinding terpasang apa manfaat vegan, testimoni, sampai ada pemutaran videonya. Kayak di brainwash bahwa hidup menjadi vegan adalah yang terbaik.


Ini pertama kali aku nyobain tempat makan vegan. Sistemnya kayak warteg aja. Menu prasmanan di-display. Pembeli bisa pilih apa yang dimau. Nasi, lauk, sayur dan minum. Kemudian bayar di kasir. Untuk ukuran vegan sih katanya ini lumayan terjangkau harganya. Yaa seharga 1x makan di mal gitu deh. Total makan berdua habis Rp 102.000.



Setelah makan, self service ya merapikan meja dan buang sampah di bagian yang udah disediakan.

Untuk rasanya? Menurut lidahku ini bumbunya kuat banget. Apa untuk menyamarkan rasa vegannya ya? Atau aku aja yang ngga terbiasa makan dengan rempah yang kuat? Entahlah. Cocok sih cocok aja, cuma kalau untuk dateng lagi? Hmm berhubung di Bandung banyak yang lebih menggiurkan, kayaknya cari yang lain. Hehe.

Sisanya lanjut kemana?
- Cuanki Serayu. Layaknya turis :))
- Ngadem di taman (LUPA NAMANYA) pokoknya yang deket gasibu itu
- Nonton Petualangan Sherina di hotel

Yak begitulah perjalanan getaway santuy kami. Semua transportasi pakai online saking gataunya transum umum di Bandung itu apa? :)) Kecuali PP Jkt-Bandung. Masih pake Argo Parahyangan, belum ada whoosh waktu itu. Maybe next time mencoba whoosh?
Apa pilihan ketika hanya punya 6 jam di Jogja? Yang terlintas pertama dikepalaku adalah ikut walking tour. Untungnya, Jogja adalah salah satu kota yang punya walking tour DAN mudah untuk diakses. Walking tour yang kupilih adalah Jogja Good Guide. Dimana layanan ini berafiliasi dengan Jakarta Good Guide.

Museum Tour bersama Jogja Good Guide
Foto milik Jogja Good Guide

Aku pernah ikut rute walking tour Jakarta Good Guide dan lumayan puas. Jadi nggak ragu buat daftar walking tour bareng Jogja Good Guide.

Untuk daftarnya gampang banget. 
  1. Pertama, kunjungi instagram Jogja Good Guide. Cek di postingan (biasanya di-pin) jadwal bulan berjalan ada rute mana aja. 
  2. Udah menentukan pilihan? Lanjut, di kolom link ada url yang bisa diklik berisi form reservasi google doc. Isi aja data diri dan rute yang ditentukan, serta jumlah orangnya berapa. 
  3. Nantinya akan dapat email balasan seperti ini. Aku lupa deh ini langsung auto reply atau enggak. Kayaknya sih langsung ya. 

Udah jelas banget di email info titik temu, kontak guide dan tip yang sebaiknya diberikan. Ada info yang kelewat kubaca, yaitu foto titik temunya. Kebiasaan ngga baca attachment begitulah :P

Foto milik Jogja Good Guide

Di hari H aku termasuk yang dateng awal. Biasalah gabut LOL. Alhamdulillah ga nunggu lama dari jam janjian sih. Peserta walking tour di ruteku pas 10 orang. Jadi 11 ditambah kak Age sebagai guide-nya. Hehe.

***

Disini kami masuk ke 2 museum. Yang pertama ya sesuai di email: Museum TNI-AD Dharma Wiratama. Museum ini ada di persimpangan Gramedia Kotabaru. Tinggal nyebrang dikit aja. 

Tampak Depan Museum TNI-AD Dharma Wiratama

Didominasi warna hijau khas TNI-AD, dari luar kelihatan sepi bener. Aku intip google reviews-nya cukup bagus as in terawat dan nggak suram khas museum di Indonesia.

Untuk masuk museumnya nggak ada HTM. Hanya disarankan untuk beli stiker buatan mereka, karena hasil penjualannya akan digunakan untuk perawatan museum. Fyi museum ini 100% dikelola oleh TNI-AD. 

Dihalaman ada beberapa alat perang yang dipajang. Katanya sih ini asli ya, hanya udah ga bisa digunakan aja. 

Kak Age Explaining

Masuk kedalam isinya sejarah TNI-AD, pergerakan perjuangan tentara waktu masa sebelum merdeka, termasuk strategi perang yang digunakan ditiap wilayah. 

Strategi Perang

Ada pula dipajang seragam TNI dari tahun ke tahun. Yang menarik disini ada display senjata tembak yang buanyaaak banget. Kata guide-nya display macam ini cuma ada beberapa aja di dunia.

Untuk ukuran museumnya tergolong kecil, tapi padat. Jujur nggak terlalu menikmati karena kak Age cepet banget jalannya. Telat dikit ditinggal. Hiks. Kenapa keburu-buru banget sih, kaaak???

Highlight yang nggak boleh terlewatkan dari museum ini yaitu bunker bawah tanahnya. 

Bunker Jepang

Tepat di sebelah kanan dan masih terawat banget. Awalnya aku ragu sih bisa masuk apa enggak. Takut dengan ruangan sempit, mana dibawah tanah. Kalo ambrol piye?

Tapi melihat peserta lain santai aja yaudah aku ikutan. Nggak ada kesan serem sama sekali lho. Wong dalemnya di cat putih, ada pencahayaan cukup dari lampu kuning, dan akses naik turunnya cukup baik.


Bukan mudah ya, baik. Tetep aja harus hati-hati, agak nunduk biar ga kejeduk. 


Pas harus naik lagi ke permukaan tanah, tangganya tegak lurus :")) tidak disarankan pake rok saat ikut tour ini.


***

Jalan kurang lebih 10 menit, kami menuju destinasi selanjutnya: Museum dr. Yap Prawirohusodo. Baru pernah denger? Sama. Aku juga.


Museum ini berada di komplek RS Mata dr. Yap. Aksesnya bisa dari depan (bagian rumah sakit) atau agak muter dulu lewat belakang. Agar lebih sopan, kata kak Age lebih baik lewat belakang. Agak sungkan juga kan ya ngelewatin pasien-pasien....

Untuk museum ini SSS: sangat super sederhana. Hehe. Hanya ada 1 ruangan yang berisi peralatan dr. Yap selama bertugas. Tentunya berhubungan dengan pemeriksaan mata. Untuk koleksinya lumayan menarik, tapi cara display-nya kurang. Kayak dijejerkan gitu aja. 


Siapakah dr. Yap? Mengutip dari website Dinas Kebudayaan Kota Yogyakarta, dr. Yap adalah agkatan pertama pelajar Tionghoa yang bersekolah di Universitas Leiden. Sekembalinya ke Yogyakarta, beliau mendirikan Rumah Sakit Mata Prinses Juliana Gasthuls voor Ooglijders.

dr. Yap mengabdikan dirinya dengan mendirikan Balai Mardi Wuto pada 12 September 1926. Balai ini menjadi lembaga sosial yang fokusnya pada pembinaan pasien tuna netra. 

Musem ini gak ada HTMnya ya alias gratis. Cuma nulis nama aja di buku tamu. Sebagai penutup walking tour, kami diajak masuk sedikit ke perbatasan antara museum dan rumah sakitnya.


Bangunannya jadul banget berasa kembali ke masa lalu. Di Semarang ada juga nih klinik yang vibesnya jadul. Lupa namanya, yang diseberang Sekolah Hidayatullah di Banyumanik. 

Pas banget cuaca sejuk, angin sepoi-sepoi. Ga pengen balikkkk. Oh ya di akhir perjalanan (ahzek) kak Age ngasih tebakan. Sama seperti walking tour lainnya nih. Hadiah kali ini adalah kartu post a.k.a postcard special edition yang dibuat sendiri oleh Jogja Good Guide. 

Aku dapet gak? YA DAPET LAAAHHHHH HAHAHA gitu aja bangga aku tuh :')

***

Overall aku menikmati dan puas banget dengan rute walking tour ini. Menemukan hidden gemnya Jogja. Heheh. Tapi plis waktunya kurenggg dan jangan cepet-cepet kasih penjelasan buat guidenya :P