Disclaimer: 100% curhat. Bacalah seperti mendengarkan temen deket yang butuh telinga untuk mendengar :P


Satu setengah tahun belakangan ini aku sadar diri belum maksimal menjalankan peran sebagai bloger. Perannya apa? Menulis dan posting di platform ini. Sebulan cuma sekali. Malah ada sebulan lewat tanpa menulis sama sekali :") dari lubuk hati terdalamku tuh pengen seminggu sekali kek. Dari jaman kapan ngomong gini belum juga kesampaian. Yang ada di pikiranku ketika mau ngeblog: MALESMALESMALES. 

*caps lock jebol*

Memangnya kenapaa? Ada apa dengan ngeblog, kok males?

Tarik nafas...hembuskan. Mari kita uraikan akar penyebabnya.

Alasan males:

1. Bosen liat laptop. Sehari kerja 8+ jam didepan laptop. Bubar kantor anti pegang laptop. Gatau ya, kayak haram aja hukumnya. Liat nih~~


Judul: Work from anywhere

2. Kan bisa lewat hp? Nggak leluasa buat editing. Bener apa bener? Dan layar hp yang seumprit itu engga memadai untuk jari jemari lentikku ini.

3. Bukan sumber penghasilan pertama. YHAA tidak bisa dipungkiri. Beda sama temen-temen yang kerjaan utamanya ngeblog. Mau ga mau posting biar dapur tetep ngebul. Jatuhnya nggak diprioritaskan. Aku sanggup buka laptop 8 jam karena sudah kewajiban kerja :') beda prioritas dengan blog yang aku perlakukan sesuka hati. Hiks.

4. Kebanyakan curhat di blog, overthinking: bakalan oversharing gak ya? LOL problematika manusia digital :)) pengaruh masuk ke lingkungan dengan kadar judgy lebih tinggi dibanding sebelumnya. Lagi-lagi I know kenapa sih peduli amat sama omongan orang? 

Nggak cuma 4 itu. Kalo mau aku bisa menuruti pepatah "Alas pancen ombo" alias ada berjuta alasan untuk malas :) 

Step selanjutnya setelah didapatkan penyebab, kudu piye gaes? Yo dicounter a.k.a lawan dengan strategi. Beberapa strategi yang udah terpikirkan (ingat, dipikirkan dulu. Belum dilakuin) aku jembreng dibawah ini.

1. Journaling/catet sembarangan di notes/buku. Ide tuh datengnya kayak jurig. Bisa lagi pup eh muncul mau nulis apa. Kudu ditulis cepet-cepet biar gak ilang. Jujurly ada beberapa topik yang bikin semangat buat nulis atau ngonten.

2. Sediakan waktu khusus untuk nulis. Bukan nungguin kapan luangnya, tapi diluangkan. In my case ya kapan lagi kalau bukan weekend.

3. Sadar akan kerugian ngga ngeblog. Buatku yang rada perhitungan nih, dengan tahu untung ruginya ngga ngeblog lumayan membantu.

Kerugian males: traffic turun. Akibatnya: adsense menurun.
Akibat lain: campaign bercuan susah goal sebab ada persyaratan analitik tertentu.
Rugi kan yang tadinya bisa buat jajan buku eh tersia-sia begitu saja?

Then, ini yang berasaaa banget. Aku memperlakukan blog ini sebagai jurnal yang mendokumentasikan perjalanan hidupku. Ketika nggak nulis, aku nggak bisa me-recall memoriku :') ada momen yang ingin aku tetep abadikan eh berlalu gitu aja. Mana setiap nulis tuh pake perasaan banget. Jadi ketika aku nulis dengan senang hati, senangnya masih terasa ketika baca. Ketika nulis saat sedih, refleksi diri kenapa ya waktu itu sedih? Apakah sekarang hal yang sama masih membuatku sedih? Memperkaya jurnal "perasaan"-ku. 

*anak feeling banget bun*

Plis plis doakeun aku ya semoga kembali ke jalan yang benar. Sekian dan terima gaji.
Namanya tinggal di Kota Hujan, tiap siang sampe sore was-was. Perkara jemuran takut kena hujan. Maklum deh pekerja kantoran. Sedih banget gitu loh rasanya kalau udah nyuci eh kena hujan. Kering enggak, masih ditambah sama bau apek. Potek hatiku.


Kayaknya aku nggak sendirian deh. Pasti buibu (dan bisa pakbapak) diluar sana ada yang merasakan hal serupa. Iya apa iya?

Selama ini aku mengakali dengan menyemprotkan parfum. Eh tapi kok tetep aja ya parfum kecampur bau apek tuh nggak semenyenangkan yang dibayangkan? Padahal kan udah work from office (WFO). Ketemu temen kantor lain, bahkan kadang ada dari pelanggan yang harus dilayani. Malu deh kalo bau.

Cari cari apa ada solusi lain? Akhirnya aku memutuskan buat cobain Molto Korean Strawberry. Pewangi pakaian Korea yang terinspirasi dari wangi oppa Korea. 

"Ihhh kok apa-apa Korea sih?"

Nggak bisa dipungkiri ya demam Korea a.k.a hallyu ini kuat banget di Indonesia. Malahan karena pandemi 2 tahun yang mengharuskan dirumah aja ini muncul penggemar drakor (drama korea) jalur pandemi. Siapa yang jadi salah satunya? Aku sih enggak. Udah lebih dulu demen drakor dari jaman kuliah :P

Suara hatiku ketika Ung peluk Yeon Su. LOL

Jujurly sih udah nggak seintens dulu ngikutin judul drakor. Terakhir nonton aja Our Beloved Summer. Tapiii...ini ngena banget di aku. Nggak rela deh Choi Ung jatuh di pelukan Yeon Su. Bisa nggak, aku menggantikan Yeon Su? :P rela deh tinggal dirumahnya yang keliatan cozy itu. Kegiatan bebersih rumah, masak sampe cuci pakaian boleh deh aku lakukan demi Choi Ung. 


Oke balik lagi ke Molto Korean Strawberry. Strawberry di Korea disebut dengan "ddalgi". Kalo ngeliat lewat drakor tuh ya kek enaaak banget. Gede-gede seger. Belum pernah cobain sih, lumayan pricey soalnya buat kantongku. Untungnya masih bisalah ya untuk tahu wanginya kek mana.

Molto Korean Strawberry ini bisa ((menumpas)) 7 jenis bau membandel. Apa aja tuh?
1. Bau apek
2. Bau asap
3. Bau rokok
4. Bau badan
5. Bau bawang
6. Bau polusi
7. Bau keringat

Cucmey banget kan sama keluhanku diatas tadi?

Bau Korean Strawberry kayak gimana tuh? Yang namanya dari buah ya pastinya menyegarkan. Fruity kata anak jaman jigeum mah. Terus ada bau manis. Jadilah manis + menyegarkan. Haduh, #WANGINYABIKINJATUHCINTA! Kira-kira baunya Choi Ung kayak gini nggak ya? Hahaha.


Nggak cuma sebagai pewangi pakaian terbaik aja loh. Molto Korean Strawberry yang punya perlindungan dari 7 bau membandel ini juga berguna untuk melembutkan pakaian. Kata pepatah sambil menyelam minum air. Atau sekali dayung dua tiga pulau terlampaui? Hihi.

Dengan produk berbentuk pouch liquid ukuran 680 ml seharga Rp 16.900 aku udah bisa dapet pewangi + pelembut pakaian. Mana gampang pula didapetin tuh tinggal nyebrang gang ada minimarket terdekat. Pun bagi yang nggak suka rempong bisa ceki ceki di e-commerce kesayangan macem Tokopedia, Shopee atau JD.ID.

Yes, perkara pakaian terselesaikan. Tapiii...sejujurnya pengen juga dapet vibes kekoreaan nggak cuma di pakaian. Bisa nggak ya, serumah gitu punya bau Korean Strawberry? Bakalan makin menghayati deh kayaknya nonton drakor. Hahaha.


Produk seri Korean Strawberry lainnya masih banyak lho. Ada Superpell Korean Strawberry, Sunlight Extra Korean Strawberry, dan Rinso Korean Strawberry Powder 700 gram. Untuk rumah yang mana nih? Jelas Superpell Korean Strawberry dong! Wangi menyegarkan, tahan lama hingga 8 jam, dan punya teknologi power clean yang bikin lantai kilau higienis maksimal.

Bagi yang masih suka deterjen bentuk serbuk bisa banget tuh cobain Rinso Korean Strawberry Powder 700 gram. Kelebihannya apa?

1. Hilangkan bau tak sedap & bau apek pada pakaian 
2. Hilangkan noda hanya sekali kucek
3. Jaga warna pakaian tetap cemerlang
4. Surfaktan mudah terurai (penting banget nih bagi pegiat lingkungan!)
5. Mengandung ekstra pelembut, membuat serat kain lembut & halus 
6. Lembut & tidak panas di tangan
7. Wangi Molto tahan lama hingga 21 hari
8. 99.99% efektif bunuh bakteri dan virus*

Untuk Sunlight Extra Korean Strawberry tangguh bersihkan lemak membandel dengan ekstrak jeruk nipis asli, wangi Korean Strawberry bikin piring bersih, kesat dan makin segar. Betewe aku biasa pake Sunlight seri lain haruskah beralih ke seri Korean Strawberry juga? Hihi.

***

Gimana, udah totalitas belum jadi fans drakor dengan pakai seri produk Korean Strawberry? :P
Konsep hotel kapsul sudah beberapa tahun belakangan ini hits. Pertama aku tahu dari influencer instagram (memang aku anak instagram sekaleee) bernama Bobobox. Pada saat itu yang dipromosikan adalah Bobobox Bandung.

Mon maap bukan foto Bobobox ini mah 

Lalu pandemi parah, nggak berani dong pesen hotel kapsul. Kamar mandi komunal gitu sementara kita kan disuruh jaga jarak dengan orang lain yah. Skip deh hotel kapsul.

Alhamdulillah, angka positif Covid-19 mulai melandai. Sampai pengetatan dan aturan tentang plesiran + nginep di hotel dilonggarkan. Cuss, jalan-jalan. Sebagai backpacker pemula, ada beberapa alasan aku pilih Bobobox.

1. Budget (utama)

2. Ada “temen”-nya. Nah, meskipun backpacker nggak mau ngerasa sendiri. Hotel konvensional kan jelas mengutamakan kenyamanan sehingga interaksi antar pelanggan seminim mungkin. Masing-masing punya kamar bertembok. Nginep di hotel kapsul sedikit menghapus batas itu. Dapet kamar sendiri tapi tetep berasa ada temennya. Hihihi. Ada loh orang yang parno nginep sendiri.

3. Butuh internet oke. Buat yang belum tahu, Bobobox itu menawarkan IoT sebagai keunggulannya ya. Wifi, bluetooth speaker dan lampu warna-warni(?) tersedia di tiap kamar.

4. Lokasi strategis. ASLIKKKK ini strategis banget di Jalan Slamet Riyadi. Jalan utama di kota Surakarta. Kemana-mana gampil bangeeet!

Berhubung aku pernah ke Bobocabin yang notabene satu manajemen, aku nggak merasa asing dengan fasilitas di Bobobox.

Baca: Pengalaman Glamping di Bobocabin Ranca Upas

Nah, Bobobox Slamet Riyadi ini ada di seberang Kurnia Sari. Agak gak keliatan sih emang jadi harus teliti liat logo yang nempel di bangunannya (gak ada plang). Ancer-ancernya Hotel Front In nah pelan aja deh ntar nemu. Ini lokasinya lebih mendekat kearah Balai Kota ya daripada deket Solo Grand Mall.

Pertama dateng aku disambut sama mas resepsionis. Seragamnya kaos santai warna abu-abu dan bawahan motif bergaris. Sama kayak Bobocabin. Aku late check in, sebelumnya konfirmasi dulu lewat Whatsapp apakah bisa langsung dateng ato gimana. Ternyata dateng aja gak ada persyaratan tertentu. Pemesanan bisa lewat Traveloka/aplikasi Bobobox. Aku pilih yang kedua. Dengan pertimbangan dapet cashback jadi jatuhnya lebih murah. Lumayan kan jajan bakso.

Check in cukup dengan klik “Check-in” di aplikasi. Kapsulku ada di lantai 1 (lantai yang sama dengan resepsionis). Tapi aku dengan bodohnya ngeiyain dan naik nyari nomernya HAHA yaAllah entah apa yang ada dipikiranku.

Di seberang meja resepsionis ada loker untuk naruh sandal dan kotak UV untuk kuncinya. Yups, selama di dalem Bobobox ngga boleh pake sandal/sepatu luar yaa. Disediakan sendiri kayak gini. Katanya demi menjaga kebersihan. Setuju dengan pernyataan ini.


Nah di Bobobox ini untuk jenis kapsulnya harus diperhatikan. Yang pertama ada single dan double. Double maksimal 2 dewasa dan 1 anak. Single yaa tahu dirilah sendirian aje ga usah bawa siapa-siapa.

Kemudian ada pilihan sky dan earth. Jadi ini tuh konsepnya nempel. Sky untuk dapet atas. Earth dapet bawah. Sebaris ada 4 kapsul: 2 sky dan 2 earth.


Aku pesen kamar tipe apa? Sky double. Lah kok double kan sendirian? Kata orang single itu kek simulasi alam kubur :”)) ngeri dong ah. Pilih double aja biar leluasa. Toh harganya ga beda jauh kok cuma beberapa puluh ribu. Kemudian kenapa sky? Aku ga sukaa dengerin ada sesuatu diatasku. Antisipasi aja kalo yang diatas berisik, ga bisa tidur dengan tenang.

Kudu manjat gitu gaes

Ngomong-ngomong soal tenang, di Bobobox ada quiet hours-nya. Dari pukul 21.00-07.00 WIB. Selama nginep sih Alhamdulillah semua menaati aturan tersebut.

Gimana pengalaman menginapku di Bobobox?

Aku sih merasa B aja ya. Dalam artian it’s okay. Karena mungkin pernah dikecewakan di Bobocabin jadi aku hanya butuh tempat menginap aja ga ekspektasi macem-macem.

1. Kunci berupa QR code berfungsi dengan baik

2. Kamar mandi dan toilet komunal lumayan bersih (aku liat ulasannya ada bilang jorok). Ini engga.

3. Sabun dan shampo tersedia cukup

4. Handuk bersih

5. AC cukup dingin

6. Tersedia wastafel dan peralatan makan bisa digunakan (sungguh membantu saat gofood bakso :P)


Minusnya:

1. Bluetooth speaker ga bisa. Udah coba dari 2 device berbeda tetep ga bisa. Yowis.

2. Sprei dan selimutnya agak kotor dalam artian bekas-bekas noda itu masih keliatan :))

3. Petugasnya nggak seramah di Bobocabin si wkwkwk disini nggak yang rajin menyapa gitu lhoooo

4. Gak ada lift dan parkir khusus

Aku ngga ada pembanding hotel kapsul lain jadi kurasa sih kalau yang dibutuhkan cuma nginep (banyak kelayapannya kek aku) oke aja.

***

Ada suatu kebodohan yang kulakukan yaitu…salah buka kapsul WKWKWK maafkan aku yang merasa terganggu. Kirain QR code-nya rusak (lagi) ternyata aku yang salah kapsul. Mana ada orang didalemnya lagi sungguh maloe. Untung bermasker.

Yak, begitulaah. Bagi yang single backpacker okelah. Kalo untuk family ya no. Ada yang pernah coba juga?
Masih dalam suasana lebaran, mohon maaf lahir batin ya gengs. Atas segala salah tulis di blog ini yang mungkin sempat menyakiti.

Sesuai judul, akhirnya tahun ini berhasil lebaran dengan proper.
Proper means going to mudik! Yesseu. Terlalu excited sampai hati ini rasanya penuh. Fulfilled. Content. Hingga pertanyaan kapan nikah pun berhasil dilalui dengan menjawab "gak tau" dan sikap bodo amat :p

Pintu Keluar Stasiun Semarang Poncol

Dua tahun menjalani masa larangan mudik artinya melewatkan 2 hari raya idul fitri dan 2 hari raya idul adha untuk dirayakan sendiri. Sholat ied dikos. Nggak ada feelingnya. Apakah aku anak rasa banget jadi semua kegiatan butuh perasaan? *hilih*.


Terakhir mudik di tahun 2019 sebelum pandemi melanda. Deket pula dari Solo ke Semarang :)) tiket bus yang biasanya dipatok Rp30.000 naik menjadi Rp50.000 HAHAHA dulu tuh naik segitu udah mo marah. Sekarang biaya mudik berkali-kali lipat berhubung dari Bogor udah legowo alias "yaudahlah.." daripada ga pulang sama sekali :) Alhamdulillah Allah Maha Baik selaluuu ada rezekinya untuk pulang.


Aku menjadi bagian dari mobilitas ribuan orang dari mamah kota menuju Jawa. It feels strange. Really. Kilasan dimana aku hanya nonton kemacetan dan penuhnya penumpang eh sekarang aku ikut didalamnya. Like???? life is really unpredictable. 

Pertanyaan "mudik gak?" udah berseliweran sejak....Ramadhan? Belum bisa jawab karena belum ada kepastian. Maklum shay abdi negara harus memberikan contoh yang baek LOL nunggu keputusan ketok palu dulu boleh mudik nggak. Ada cuti bersama nggak. Kan nggak lucu udah beli tiket seharga 2x lipat dari biasanya eh terus gagal mudik. Aku sayang uangku~~

Sementara di timeline twitter udah muncul informasi tiket lebaran. Aku iseng buka aplikasi KAI udah...habis. Sungguh jemari netijen ini tak terkalahkan. Sempet menimbang apakah naik bus? Apakah naik travel? Yang kemudian digagalkan setelah mendapat pencerahan: PASTI MACET. Oh iya. Kenapa nggak kepikiran...

Alhasil 3 minggu sebelum keberangkatan aku pesen tiket kereta. Lucky me sempet dapet. Pas pilih seat itu masih nyisa 7 loh, waktu bayar tinggal 1 doang :")) YaAllah bukti nikmat Allah bertubi-tubi. First timer war tiket mudik langsung dapet. Cuma ekonomi sih. Untungnya bukan ekonomi dengan bentuk tempat duduk tegak. Jompo shayyy. 

Interior Kereta Api Kertajaya

Kereta kertajaya. Kursinya mayan empuk yha. Jarak antar kursi gak selapang kelas eksekutif memang. Berhubung itu kereta kursinya hadep-hadepan, aku ga tau nomer mana yang akan searah dengan kedatangan. Udah pasrah banget pokoknya (tapi sambil doa terus biar ga balik arah wkwkwk). Dengan kekuatan doa, dapetlah itu searah kedatangan. Gapapa meskipun di gerbong ujung banget. Gapapa meskipun paling bontot pula kursinya mepet toilet WKWKWK aku terima~ asal ku bisa pulang~

Interior Kereta Api Kertajaya
Tenang gak ada aneh-aneh kok :p

Mules deh inget hari-hari menunggu mudik.
Ditengah padatnya kerjaan.
Betapa malesnya di hari terakhir sebelum cuti bersama!
Hari H masih deg-degan apakah ini nyata??? Apakah aku benar bisa mudik??? Apakah gak salah beli tiket??? Apakah kosan aman ditinggalkan??? 

Overthinking berkepanjangan bukan? Jelas. Pada akhirnya bisa caw setelah beberes kos. Tanpa oleh-oleh. Jadwal keberangkatan kereta pukul 14.10 dari Pasar Senen. Tumben. Eh pertama kali jugaa, biasanya ambil dari Gambir.

Jalan dari kos sekitar setengah sepuluh. Yaampun rajin bener yha aku :') lanjut ke stasiun Bojonggede. Udah pinter nih sekarang ngga lewat Cibinong yang keretanya ke Jakarta Kota tiap 2 jam itu. Butuh setahun banget buat adaptasi KRL? Wkwkwk yha daripada tidak sama sekali bund.

Stasiun Bojonggede mblusuk banget ternyata yha. Sama ojolnya diarahin lewat pintu belakang. Usut punya usut ternyata lewat depan emang macet pwol! Mana nyeberang rel keretanya tuh ngeri. Asli. Huft.

Masuk Jakarta (lupa sebelah mana. Tebet apa ya?) kereta sempet berhenti beberapa saat. INILAH BUND PENTINGNYA BERANGKAT GASIK. Gak ada yang tahu bakal lancar/ada hambatan kecuali Allah semata. Alhamdulillah bisa jalan dan gak ketinggalan kereta ke Semarang. Dengan bantuan ojol dari Gondangdia yang parah beud dah ngelawan arus. Yang nyetir dia yang deg-degan kan aku yha :(

***

Pangling sampe stasiun Pasar Senen. Gede yha HAHAHA. Ada penjagaan dari petugas bersenjata laras panjang. Ada tenda kesehatan. Ada rombongan pengantar. Wuih vibes mudiknya tak terkalahkan. Jangan lupakan 1 orang berdus-dus bawaan + koper segede gaban. The real mudik lah. Semua orang tumpah ruah setelah 2 tahun larangan mudik. Dipikir ya masyarakat Indonesia lumayan patuh ternyata :')



I FEEL YOU wahai manusia perantauan!

Jujurly aku was-was selama nunggu boarding. Kan dia stasiun gede ya. Pas rame pula. Ada kekhawatiran dicopet dll yang jelek-jelek pokoknya. Mana sendirian kan. Alhamdulillah aman-aman aja huhuhu yaAllah gusti. Memutuskan sholat dhuhur. Mushola-nya yah lumayan. Penuh juga dengan pemudik. 1 jam sebelum kereta jalan, udah ada didalem WKWKWK.

Rajin kalilah aku tu. Gapapa daripada ketinggalan. Lagian ini kereta gerbongnya sampe 14 shayy. Mayan pegel jalan dari ujung ke ujung. Bisa dibilang perjalanannya cukup nyaman. Penumpang sebelah gak resek. Yaah bau bau dikit dari toilet sih :))

Di perjalanan dihabiskan dengan:
tidur
baca buku
stretching
tidur
baca buku
dan...buka puasa! 
Terharu loh bisa ikutan buka puasa bersama 1 kereta WKWKWK. Hebat euy orang-orang mah ada rukhsoh tetep aja puasa. 

Enaknya naik kereta tuh on-time! No ngaret-ngaret kayak bus. Apalagi travel yang suka-suka dia daah.


Perjalanan mudik ini tuh dari pagi, sampe Semarangnya malem. Begitu turun kereta udah disambut pemudik lain yang mau naik. Yup, perhentian akhir keretanya di Pasar Turi-Surabaya. Lagi-lagi ini ngingetin aku dengan masa larangan mudik.

Aku sempet masuk ke Stasiun Balapan yang kosong blong. Manusia adanya cuma petugas dan porter. Langsung nyesss rasanya. Alhamdulillah porter bisa kerja lagi. Alhamdulillah ekonomi bergerak lagi. Entah berapa banyak kebahagiaan yang dirasain lebaran kali ini. Real blessing from Allah.

Di Poncol pun ternyata ada petugas bersenjata juga di pintu keluar. Bagus deh biar ga ada yang ngadi-ngadi huft. 

Stasiun Semarang Poncol

Berhubung rumahku di ((nggunung)) harus lanjut ojol. Ga bisa masuk stasiun yhaa betewe. Titik temunya di dinas perdagangan. Seberang stasiun persis sih. Mayan effort juga jalan kaki nggembol backpack xixi. Alhamdulillah (lagi) drivernya sopan dan menyenangkan. Sampailah dirumah dengaan bahagyaa~~ 

Seneng deh bisa cerita ngalor ngidul kek gini lagi. Berasa sudah lama tidak. Padahal ini baru perjalanan sehari aja udah panjang x lebar. Itung-itung kenangan deh.