Angkringan. Tempat makan ter-hits di daerah Jawa. Terutama Jawa Tengah dan Yogyakarta. Angkringan biasanya berbentuk gerobak kayu atau lapak beratapkan terpal. Makanan khasnya yaitu nasi kucing atau sego kucing. Emang ada daging kucingnya? No no.


Dinamakan nasi kucing karena porsinya yang dikit kayak makanan kucing. Kucing kampung ya puhlease jangan samain makanan kucing dengan whiskas apalagi royal canin. Karena porsinya ini, harganya pun murah meriah. Di daerah Solo, 3000 udah dapet. Murce kan? 

Sebelum memasuki momen kerja, aku ngga pernah sama sekali nyobain angkringan. Pertama, karena keluargaku ngga biasa makan diluar. Iyapun belinya sebangsa bakso, pempek, martabak. Kedua, angkringan umumnya buka dari sore sampai dini hari. Sebagai anak rumahan jelas ngga ada kesempatan buat keluar jam segitu. Lah jam 5 sore belom sampe rumah aja udah ditelponin.

Ini adalah pengalaman pertamaku ke angkringan. Ceritanya...
Udah resmi nih jadi anak kos. Selain kebebasan yang didapat, kemandirian dituntut. Ngga ada lagi loooh yang menyediakan makan malem. Nek ora obah yo ora wareg. Makanan tidak jatuh begitu saja dari langit.

Terpetik lah ide untuk ngajakin makan anak kantor keluar. Apa dia yang ngajak ya? Lupa. Pas ditanya mau kemana? Jawaban khas perempuan: terserah :))

Yaudaahlah kami motoran aja tuh berdua. Baru pertama kali di Solo. Ngga tau arah. Asal nemu ajalah. Nggak lama kemudian setelah melewati rel kereta, nemu tuh angkringan di kiri jalan. Akhirnya melipir.

Aku ngga inget pesen makan atau gorengan doang? Yang jelas masih inget dibayarin, dengan alasan udah mau nemenin makan. Haiyaah. Anak kos mah seneng aja dibayarin :P

Disitu baru tau ooh ini namanya angkringan. Emang isinya ga banyak. Nasi kucing, gorengan, sate-satean, dan wedang. Kami pesen teh anget aja. Kalo ngga salah berdua cuma habis Rp 15.000. Astagaaa murah banget ya shay. Bandingin sama disini Rp 15.000 mah sekali makan buat 1 orang :")) huhu kangen Solo.

Itu untuk angkringan yang beneran. Hah, emang ada yang boongan? Lebih ke konsepnya angkringan harga bukan sih :)) Di Solo banyak juga nih angkringan "naik kelas". Bentuknya tentu bukan gerobak bertutup terpal. Melainkan bangunan permanen macam kafe. Harganya jelas lebih tinggi. Contoh yang udah pernah aku kunjungi: Angkringan Omah Londo. 


Bagi manusia yang agak concern sama kebersihan makanan sih ini cocok ya. Rapi, bersih. Kekurangannya tusukan (side dish) yang tersedia nggak hangat. Bisa sih diangetin lagi. Tapi rasanya beda yak. Dari segi vibes sih enak dan nyaman banget. Ada indoor dan outdoornya. Lah jadi pengen kesana lagi.

Kembali ke masa saat ini.
Di Bogor ada angkringan? Ngga tau. Semacam pedagang kaki lima sih banyak ya. Untuk yang spesialisasi angkringan I dunno. Dan aku nggak pernah mencari sih. Justru disini adanya adalah kafe dengan konsep angkringan. Tertarik? Engga. Hahaha. Ada judgment rasanya bakal beda dengan otentik di Jawa (Tengah). 

Ya syudah lah ya. Icip-icip makanan boleh. Perkara balik ke tempat atau enggak itu belakangan. Yang penting ada experience-nya. Dan beneran nggak terlupakan, toh?
Gaes, apa jawabanmu ketika mendapat pertanyaan, "Hobimu apa?". Kalau aku haqqul yakin dah, jawabannya: membaca buku. Perlu hobi yang lain ngga? So far sih belum ada. Baru baca aja yang sparks joy ditengah rutinitas lainnya.

Perlukah Memiliki Hobi yang Menghasilkan?

Aku pun merasa cukup ya selama ini. Cumaaa...the power of social media, nemu aja pernyataan kalau manusia(?) tuh bagusnya punya 5 hobi. HAHHH??? Banyak banget ga sih? Iya. Nih aku sebutin.

1. A creative hobby 

Berupa aktivitas yang bertujuan untuk meningkatkan kapasitas otak. Mengekspresikan emosi dan perasaan yang dalam kesehariannya nggak terungkapkan. 


Contohnya nih menggambar, melukis, dan yang aku lakukan ini: menulis. Yup, bener sih. Menulis nih mengakomodirku untuk menumpahkan perasaan yang nggak bisa dikatakan. Ecie.

2. A hobby to socialize

Katanya sih untuk meningkatkan work life balance(???). Kita tahu ya manusia sebagai makhluk sosial tuh mau klaim se-introvert, se-anti sosial apapun tetep butuh interaksi dengan manusia lain. Nah hobi ini bertujuan untuk memulai atau mempertahankan hubungan dengan sesama. 


Contohnya traveling bareng kayak aku ama sobiku, volunteering, atau sesederhana main game pun bisa loh.


3. A hobby to stay in shape

Hobi yang ketiga berkaitan dengan fisik kita. Yup, agar tetap bugar. Butuh apa? Bergerak. Bolehlah hobi nulis, hobi baca, hobi nonton film, dan kesenangan lainnya. Jangan lupa untuk menggerakkan badan. Minimal 30 menit sehari (ehem ini sekalian noyor diri sendiri).

Bisa jalan kaki pagi tiap hari 10.000 langkah, yoga, pilates, sepedaan, lari, apapun yang cocok dengan selera.

4. A hobby to learn

Ini baru aku sadari pas udah kerja. HAHA. Malah di jaman sekolah dan kuliah, ngga pernah kepikiran buat beneran "belajar". Belajar tuh kayak tuntutan dan kewajiban gitu. Alhasil nggak merasa butuh punya hobi "belajar".


Belajar ini jangan disamaratakan dengan ambil pendidikan formal ya. No no no. Contohnya nih pengalamanku ikut kelas online selama pandemi. It's fun! Hobi belajar ini bisa memperbanyak pengetahuan, open minded, dan menuntut punya growth mindset. 

Contoh lainnya: hobi berkebun. Akhirnya mengulik tips merawat tanaman. Hobi merajut. Akhirnya mengulik pola-pola yang belum pernah dibuat. Pada akhirnya belajar juga kaan? Hobi belajar ini bisa memberikan sense of accomplishment? Kepuasan tersendiri. Nggak ada alasan lagi merasa "stuck".

5. A hobby that makes money 

Yup, ini dia sebenernya topik pembahasan utama. Haha. Hobi yang menghasilkan. Perlu ngga sih Buatku: nggak perlu. Masih sama dengan apa yang pernah kutulis di tahun 2019: Ngeblog, Hobi atau Profesi? 

Disclaimer ya ini pendapat pribadiku. Menjadikan hobi sebagai profesi menghilangkan unsur fun dan sparks joy yang ada. Eh bentar, tapi ini kan judulnya menghasilkan ya bukan menjadikan hobi sebagai profesi? :p kalo gitu agak diralat deh. Menghasilkan oke, enggak pun enjoy aja. Penghasilan bukan dijadikan tujuan ketika menjalani hobi.

Contoh di aku sendiri. Bisa dibilang aku hobi baca buku khususnya novel. Yes aku punya akun untuk mengulas buku. Yes aku kadang ngonten seputar perbukuan. Semua aku lakukan karena aku suka aja. Menghasilkan atau nggak, tetap aku lakukan. Beda dengan tujuan mendapatkan penghasilan. Aku kudu all out melakukannya. 

Mengulas buku berarti sesuai dengan brief. Mengambil gambar harus memperhatikan angle, editing dll. Udah capek duluan mikir teknisnya. Babay. Nggak sparks joy. HAHA.

Tapi nggak memungkiri lho kalau hobi yang menghasilkan ini bisa menguntungkan saat kita merasa kurang dengan sumber penghasilan utama. Hobi nulis? Bisa tuh ngeblog atau freelance copywriter. Hobi belajar bahasa? Coba deh ambil sertifikasi dan jadi translator. Tuh, semakin banyak hobi semakin membuka pintu kesempatan, kan? :D

***

5 hobi diatas bukan kewajiban. Tentuu semampu kita aja. Jangan sampe justru jadi beban. Nah, kira-kira apakah perlu nih hobi yang menghasilkan? 
Siapa yang terlintas di benak kalian ketika mendengar sosok inspirasi? Di kepalaku ada beberapa nama. Dan semuanya perempuan. Diantara nama-nama tersebut, baru kali ini aku pede menyebut: ibuku.  

Ibuku, Inspirasiku

Sekalian lewat postingan ini ngucapin terima kasih sama ibuku atas semua perannya di dalam hidupku yang nggak bisa tergantikan (kalo beliau baca sih....).

Dulu pas masa remaja, layaknya anak puber pernah berpikir "kok ibuku gini?" dalam artian yang nggak bagus. Bukan benci, hanya nggak suka dan ibu belum menjadi sosok inspiratif buatku.

Barulah setelah menjalani kehidupan fana ini seorang diri, berasa deh betapa ibuku ituu.....suangar pol nek jare wong Jowo. Sungguh tahan banting dan cerminan independen woman. Kok bisa? Ini nih alasannya...

1. Karir OK

Haiyah ini apa sih bahasanya. Ibuku tuh guru PNS. Sepanjang perjalanan karir PNS-nya aku melihat sendiri untuk naik pangkat, jabatan, RIBETNYA bukan main. Ibuku ya tentu sajaa merecokiku dengan dokumen administrasi. Sampai saat ini menjelang pensiun sudah masuk golongan IV. Mantap betul.

Sedangkan aku sendiri belum pernah naik pangkat jabatan sudah berkeluh kesah WHYYY SO RIBET WHYYY I hate birocrazy :" ibuku sangat resilien dan tahan banting.

2. Jujur

Masih berkaitan dengan pekerjaan. Ibuku ini sebutan kerennya adalah commuter. Rumah di Semarang, kantor di Demak. Setiap hari harus nglaju, bahasa jawanya. Yang namanya nglaju kan capek ya? Ya doongg...

Ibuku terpikirlah untuk mengajukan mutasi. Bisa? Bisaa. Asal ada duitnya :P ibuku jelas nggak mau. Alhasil sampai detik ini ibuku bertahan dengan nglaju daripada sogok menyogok. Kadang tuh suka nggak tega udah berumur masih bawa kendaraan sendiri. Lagi-lagi aku membandingkan dengan kondisiku yang berkendaraan ga sampe luar kota tiap pulang kerja ngeluh CAPEEEKKKK. 

Lebih baik jujur dan menjalani hidup sebaik-baiknya, mungkin itu filosofi hidup beliau.

3. Selalu mau belajar dan berkembang

Ibuku melanjutkan pendidikan magisternya di usia 40+. Kuliah dengan beasiswa. Tanpa ada tujuan untuk naik pangkat :)) lagi-lagi ngomongin karir ya. Maklum tsay wanita kantoran tuh ga bisa lepas dari karir, kan?

Masih kemaren rasanya ibuku curhat cari responden penelitian, unik tingkah laku manusia saat diwawancara, dll. Kadang tuh kepikiran, apa jangan-jangan ibuku selalu pengen S2 cuma baru ada waktunya sekarang ya? Dengan kami para ekornya yang menuntut perhatian, baru sempet kuliah sekarang.

Selain kuliah, ibuku juga mulai menulis. Bahkan menerbitkan beberapa buku. Ada yang ditulis sendiri, ada juga keroyokan atau antologi. Nulisnya pun nggak main-main lho. Beliau sampai riset ke tempat pembuatan apem comal demi memuluskan jalannya. Nggak kalah sama Dee Lestari yang main ke Bantargebang buat nulis Aroma Karsa, kan? :P

Mungkin benar waktu memutuskan menikah, punya anak, sementara memutuskan merawat anak-anaknya. Bukan berarti mimpi beliau berhenti gitu aja dan merasa "cukup" dengan kondisinya saat ini. Semangat belajarnya masih oke bahkan membara.

Sebenernya masih banyak hal baik dari ibuku yang menjadi inspirasi. Selalu peduli dengan sesama, baik ke semua orang, menjalin silaturahim, peka, menghargai. Sampai aku tuh pernah bilang ke temenku, siapapun yang jadi menantu ibuku beruntung banget. Karena ibuku jauh dari kata rempong. 

Ibuku sering menempatkan perasaan orang lain diatas perasaan dirinya sendiri. Termasuk dalam menghadapi aku dan sodara kandungku. Kami punya sifat masing-masing yang bertolak belakang. Misalnya aku yang dari luar keliatan heartless dan "dingin". Ibuku selalu bilang aku tuh penyayang wkwkwk ini antara beneran atau membesarkan hatiku aja :P but the point is she always got nice things to say about others. Not badmouthing anyone. 

Duh jadi kangen ibuku. LOL. I know she's not perfect, she doesn't call me often (harusnya aku yang nelpon sih) but I know she loves me and I can always depend on her. Ibuku, sampai kapan pun akan jadi inspirasiku.
Sama sekali nggak pernah menyangka. Mainan yang dulunya pernah hits bakal hits kembali. Bahkan bisa dibilang lebih luas jangkauan pemainnya berkat satu kata: viral. Entah siapa yang pertama memopulerkan kembali mainan ini. Tahu-tahu konten media sosial sampai jalanan terdengar suara "tek tok tek tok tekotek".

Sumber: detikdotcom

Bedanya, dulu (seenggaknya saya sih :p) nggak tahu kalau namanya Lato-Lato. 

"Latto-latto adalah sebuah mainan berupa dua buah bola plastik berbobot padat keras dan permukaan halus yang diikat seutas tali dengan cincin jari di tengah. Permainan ini adalah jenis permainan ketangkasan dengan mengandalkan keterampilan fisik. Mainan ini dimainkan dengan cara diayunkan baik secara lambat maupun secara cepat hingga saling berbenturan dan menghasilkan bunyi khas. Benturan dua bandul bola pada latto-latto yang mengeluarkan bunyi khas tersebut sebagai daya tarik yang membuat pemainnya ketagihan untuk mengulangi secara berulang-ulang. Permainan ini berasal dari Amerika Serikat dengan nama clackers balls toys pada akhir era 1960-an, dan kemudian kian populer pada awal era 1970-an" - Wikipedia

Lato-Lato yang saya tahu ini "hanya" dua bola biasa yang teksturnya keras. Di masa kecil, saya nggak pernah tertarik untuk memainkannya. Saya udah nyadar kalau itu bahaya jika kena bagian tubuh. Terutama muka. Lha wong keras banget gitu makanya bisa sampe bunyi kan...saya anggepnya itu permainan anak cowok aja.

Beda dengan sekarang Lato-Lato ini hampir semua kalangan memainkan. Ya tua, muda, laki, perempuan, bersemangat tektok tektok tektok. Pernah nih sengaja merekam video di suatu masjid, pas diputar lhoo kok ada suara Lato-Lato bocor. Masjid padahal :)) 

Namanya mainan viral ya pasti ada plus minusnya. Plusnya kata orang-orang nih ngurangi screen time anak. Jadi nggak terlalu ketergantungan. Hmm, bagus sih. Tapi kuduna memang screen time tuh dijaga ga sih dengan ataupun tanpa adanya Lato-Lato? Ntar kalau Lato-lato udah ngga populer, bakal kembali ke screen time kah? 

Bisa juga melatih ketangkasan dan keterampilan fisik. Ada tutorialnya sendiri lho biar si Lato-Lato ini bisa bergerak dengan benar.


Minusnya ya itu tadi. Bikin sakit kalau kena. Udah ada beberapa berita tentang anak-anak yang matanya kena lah, mukanya kena lah, sampai dibawah kerumah sakit. Alhasil ya beberapa sekolah mulai melarang membawa Lato-Lato ke sekolah.

Terkait hal ini saya pribadi sih setuju ya. Dengan jumlah kepemilikan Lato-Lato yang bisa jadi melebihi kapasitas guru mengawasi, paling mudah ya melarang. Tapiii baiknya nggak berhenti sampai situ. Guru dan orang tua wajib kasih penjelasan ke anak risiko main lato-lato DAN cara meminimilisirnya. Jadi bermain dengan mindful lah istilahnya. Ceilah.

Memang menarik ya Lato-Lato ini. Di postingan seorang influencer, saya baru tahu kalau Lato-Lato itu banyak jenisnya. Ada yang bisa nyala segala :))

Lagi-lagi saya ngutip wikipedia nih jenis Lato-Lato yang beredar di pasaran,
1. Biasa
2. Jumbo
3. Menyala fosfor
4. Menyala LED 
5. Pakujut nok-nok
6. Matic
7. Karakter

Dibandingkan dengan ikut main Lato-Lato, saya lebih suka liat kontennya aja sih. LOL. Dari sekian banyak jenis Lato-lato dan konten terkait, ada 2 konten yang saya suka.

Pertama, melukis di Lato-Lato! Ini out of the box sih. Umumnya kan melukis di media datar ya. Siapa creatornya? Yaak siapa lagi kalau bukan Erika si Pelukis.


 Kedua, penjelasan ilmu fisika dibalik Lato-Lato. Paham ga? Ga paham-paham amat sih tapi tetep seru :)) se-serius ituuu mainannya dibahas. 

Baca utasnya disini.

Pada intinya sih sama seperti banyak hal lain didunia ini, apa yang berlebihan ngga baik. Termasuk Lato-Lato. Dimainkan kapanpun dan dimanapun itu agak kurang sopan ya berhubung suaranya cukup keras. Bisa mengganggu orang disekitarnya.

Tapi bagi orang kreatif ada aja cara untuk "pansos" buat dapetin konten diluar mainin Lato-Lato seperti 2 contoh diatas. Balik lagi ke kita, mau menanggapi bagaimana? :))