Saturday, July 06, 2019

Tips Mengatur Gaji Biar Kantong Nggak Jebol!

Instagram story makin lama makin seru yah. Banyak topik yang dibahas. Udah macem utas-nya twitter aja. Instagram story favorit saya selain Jouska adalah kak @annisast. Pembahasannya kerasa realistis dan dekat dengan kondisi ((rakyat)) jelata kek saya. 

Tips Mengatur Gaji Biar Kantong Nggak Jebol!
JADILAH HORANG KAYAH AGAR BISA MEMBELI JET PRIBADI. THX
Nah pembahasan terakhir nih soal tabung menabung. Kata dia untuk nabung itu membutuhkan turning point. Kaya hijrah aja ya eheym. Ternyata saya baru tau, biasanya fresh graduate yang baru dapet kerjaan itu susah buat nabung.

Mungkin, bisa jadi ya karena pertama kalinya pegang uang banyak langsung overwhelmed. Pengennya dibelanjaiiin aja. Ngga kuat liat uang "nganggur" di rekening. Bisa juga sebagai ajang balas dendam. Dulunya waktu sekolah dan kuliah harus nabung setengah mati eh sekarang mau apa-apa ya tinggal pake gaji aja.

Baca: Kuliah itu Kayak Gimana Sih, Kak? - Ini Jawabannya!

Dari situ saya yang waw Alhamdulillah ngga ada di posisi itu. Emang dari dulu hidup penuh perjuangan kali ya. Bukan kekurangan. Cukup aja. Beli ini cukup. Itu cukup. Seringnya sih dicukup-cukupin.

Baca: Kenyamanan VS Uang

Dan sekarang, ya. Saya ngerasain punya gaji lumayan. Seenggaknya memenuhi UMR domisili saya saat ini: Surakarta.

Pernah saya nanya sesama cpns gimana buat ngatur keuangan dia. Di pikiran saya dia dalam kehidupan kan lebih senior *halah. Udah berkeluarga, punya anak 1. I judge her pengelolaan keuangan dia lebih bagus. Eh jawabannya apa? “Aku aja masih sering dibantu orang tua”. Wadidaw. Kaget dong. Salah nanya orang kali...

Saya kira selama ini termasuk golongan boros. Ternyata nggak begitu. (Apa itu nggak begitu????) I mean saya masih punya tabungan, udah nyicil buat dana darurat, udah nyicil invest juga. Alhamdulillah, kan?

Makanya biar pun saya bukan orang keuangan nih, dan ngga pernah belajar secara khusus. Saya coba bagi tips mengatur keuangan fresh graduate ala saya. Seorang amatir. Ngga pernah belajar keuangan secara khusus. Ngga punya basic finance. Dan ngga pernah diedukasi orang tua tentang keuangan.

Posisi disini saya ngekos, udah ngga terima uang dari orang tua sama sekali, makan sendiri, dan ngga punya kendaraan. Berangkat – pulang kerja jalan kaki. Syukur-syukur ada yang nawarin buat ditebeng (YHA)

*** 

Pertama: pastikan gaji bersih kamu dalam sebulan. Artinya setelah dipotong pajak, asuransi, cicilan dll ya. Yang beneran diterima di tangan, bukan yang ghoib.

Kedua: buat pos uang gaji bakal dikemanain aja. Bebas. Jelas kan kebutuhan tiap orang beda. Saya butuh makan 3x sehari. Bisa jadi kamu butuh cuma 2x aja, tapi ngopi tiap hari. Ya, bebas.

Ini pos gaji versi saya: makan harian, kos, transport, dana darurat, nabung, investasi, skincare, pulsa, kirim ke orang tua, dan sedekah. Semakin detail semakin baik sih menurut saya. Biar jelas kemana uang itu “akan” dibelanjakan.

Ketiga: buat prioritas. Nah ini berguna saat kamu terima gaji, yang harus dikeluarkan pertama ya yang berada di posisi atas. Ngga boleh bawahnya dulu. Karena kalo ngga urut dan ngikutin hawa nafsu justru bikin jebol. LOL.

Prioritas saya:
1. Dana darurat. Udah tau tentang ini? Seenggaknya untuk single 6 x biaya hidup sebulan. Atau untuk yang udah menikah 12 x biaya hidup. Fleksibel sih. Dikira-kira aja bisa nggak buat ngehidupin 3-6 bulan TANPA gaji? Saya sendiri kayaknya bakal nyoba 12 x biaya hidup bulanan.

2. Makan 3x sehari. Yea kerja salah satunya untuk makan bukan?

3. Sedekah. Wajib banget gengs. insyaAllah sedekah tuh ngga ngurangin nilai yang kita keluarin kok. Justru bertambah, keberkahannya. Heu.

4. Nabung. Ngga harus banyak yang penting RUTIN.

5. Investasi. Bebas mau bentuk apa. Prinsip saya yang penting HALAL dan udah terdaftar OJK. Untuk saat ini sih saya ngincer ST (Sukuk Tabungan).

6. Bayar kosan. Yha ngga usah ditanya.

7. Kirim uang ke ortu. Masuk ke nomer bawah soalnya Alhamdulillah kedua orang tua saya masih kerja. Bisa menghidupi diri sendiri tanpa dibantu. Kirim buat ortu ini sekadar kasih uang jajan sih. Siapa tau ibu saya pengen beli baju baru kaaan.

8. Pulsa. Cannot live without internet connection :)

9. Skincare. Ngga tiap bulan habis. Cuma ya harus tetep menganggarkan toh.

Baca: Skincare Rutin Kulit Berminyak dan Mudah Berjerawat
Keempat: masing-masing prioritas itu buat NOMINAL yang jelas. Ada yang menyarankan pake persentase 50% biaya hidup, 20% nabung, dll. Buat saya ngga cocok. Malahan bingung. Makanya saya bikin nominal langsung di ke-9 pos sebelumnya. Kecuali untuk sedekah, khusus saya persentasekan sebesar 10%. Karena gaji utuh yang saya terima tiap bulan nggak sama. Kalo bulan ini dikasih lebih, ya otomatis memberi lebih juga dong. Setuju?

Cara perhitungannya gimana? Dikira-kira aja. Misal nih saya biaya hidup ya. Makan disini Rp 10.000 sekali udah dapet banget. Sarapan soto + teh anget + mendoan 1 aja Rp 7.000. Of course tiap daerah berbeda ya. Sesuaikan dengan dimana kalian tinggal.

Maka saya menganggarkan makan 3 x Rp 10.000 = Rp 900.000 hanya untuk makan. Tapi saya genepin ke Rp 1.000.000. buat apa? Beli galon. Beli sabun dll siapa tau abis. Hehehe. Begicu.

Skincare nih saya kelas bawah lah. Sebulan Rp 250.000 aja cukup. Intinya langsung ada NOMINAL-nya yaa!

Kelima: catat pengeluaran TIAP HARI. Fungsinya biar keliatan, apakah uang yang kamu keluarkan sesuai dengan budget yang udah ditentukan? Bisa liat juga dimana kebocorannya jikalaauuu terjadi.

Saya hanya melakukan ini 3 bulan. Ngga kuat habis itu hahaha. Kuncinya apa? Strict sama budget. Dan dalam waktu nyatetin 3 bulan itu kita tau ritme pengeluaran.

Misal hari ini kok makan lebih dari Rp 30.000? nah berarti hari besoknya ada jatah makan dikurangi. Misal makan siang cukup Rp 5.000 aja. Bisa? Bisa!

Atau justru kebalikannya. Makan siang hari ini dapet ditraktir. Ada lebih kan tuh Rp 10.000. berarti besok makan siang lebih dari Rp 10.000 boleh dooong. Gituuu..

Buat nyatetin ini ada aplikasinya kok. Saya pake namanya “Money Manager”. Disitu kita bisa mengelompokkan budget pengeluaran dan pemasukan. Keterangan keluar uang buat apa, pemasukan dari mana, jelas.



*** 

Tips ini berlaku untuk kamu yang emang niat mau mengatur keuangan. Beda dengan yang berprinsip “money must be spent not save” atau YOLO yaa ngapain diatur kan. Saya cuma pengen kasih tau, selama nggak ada jaminan kamu keturunan konglomerat tujuh turunan, salah satu cara biar ngga menjadi sobat misqueen ya dengan pengaturan uang yang baik.

Kalo kamu punya tips tambahan lainnya boleh banget lho share di kolom komentar. Ciao.

lulukhodijah
22

Monday, July 01, 2019

Pengalaman Mengikuti Latsar CPNS 2019 (3)

Akhirnyaaa, lega! Satu kata yang menggambarkan akhir bulan lalu. Tepat ketika Latsar udah selesai. Belum tau apa itu Latsar? Coba dibaca bagian 1 dan bagian 2 nya dulu dongs biar nyambung. 


Seperti yang saya bilang di postingan sebelumnya, setelah masa on campus saya menjalani masa off campus. I'm going to spill details here. Karena udah selesai juga kaan. Who knows bisa menjadi ((inspirasi)) buat para cpns diluar sana yang belum latsar.

Baca: Pengalaman Mengikuti Tes CPNS Badan POM 2018

Mulai dari penentuan isu. Sebelum menentukan isu, seenggaknya kita pernah menjalani job desc di posisi tertentu. Saya ambil contoh diri sendiri. Sekarang saya sebagai staf infokom (Informasi dan Komunikasi) di instansi. Tugasnya apa? Secara garis besar mengelola pemberian informasi kepada masyarakat, juga komunikasi ke lintas sektor.

Banyak kan ya sekarang media penyebaran informasi. Catchment area saya? Apalagi kalo bukan media sosial. Anak medsos banget, gitu! Bagian infokom punya Unit Layanan Pengaduan Konsumen. Disini masyarakat bisa ngaduin apa aja selama itu berkaitan dengan pengawasan Obat dan Makanan. Ok, clear?

Penentuan isu a.k.a masalahnya apa? Saya merasa konsumen yang dateng tuh kebanyakan pelaku usaha. Umumnya ya mereka pengen konsultasi gimana sih cara mendapatkan izin edar BPOM. Saya ngerasa kok masyarakat yang “ngadu” literally ngadu khasiat suatu produk ngga ada yaa?

Padahal saat magang di Semarang tuh ada buk ibuk ngaduin jamu yang dia minum. Saya pengennya kayak gituu.

Disitu saya nentuin deh bahwa masalahnya adalah penyebaran informasi dari instansi kurang. Terutama tentang keberadaan kantor saya. Maklum sih belum ada setahun berdiri. Mentor a.k.a atasan langsung pun hamdalah menyetujui.

Barulah saya buat akar masalahnya apa, dan solusinya apa. Di solusi ini saya memberikan 3 kegiatan. Kenapa 3? Karena menurut peraturan LAN itu jumlah minimal untuk mendapatkan nilai >80. Artinya lebih banyak lebih bagus. Setiap kegiatan ini masih dijabarkan pula menjadi beberapa tahapan kegiatan. Kalo ngga salah minimal 3 juga.

Kegiatan saya yang pertama: bikin leaflet isinya profil instansi. Kedua: bikin video profil. Ketiga: ngatur jadwal posting sosmed + nyusun konten + desain.
Kegiatan pertama gampang lah. Ngga harus pake Corel. Canva pun bisa. HEHE. Tahapan kegiatannya tuh: konsultasi ke atasan, nyusun konsep, konsul lagi, ngedesain, konsul lagi buat masukan, acc. Itu tahapan secara singkat. Di laporan kegiatan nulisnya ya agak dirapihin sikitlaa. 

Jadi gini pak...
Kegiatan kedua: bikin video profil. MASYA ALLAH INI SUNGGUH MENGURAS ENERGI SEKALI GAES :) saya yang amatiran di dunia per-vlog-an udah nangis nangis waktu mulai take video lol. Nangisnya di kamar doang sih.

Pembuatan videonya hanya dalam waktu kurang lebih 2 minggu. Kesalahan saya sih ngga bener ngatur jadwal. Alhasil setelah libur Lebaran baru serius digeber. Hamdalah banget semua orang kantor kooperatif. Sedikit banyak ngebantu mempermudah jalannya pembuatan. 

Camera-woman (?)
Ini adalah pertama kalinya ngedit video SENDIRI. Berbekal nonton tutorial. Dan bertumpuk kesabaran. Rasanya gimana? Nano-nano. Capek iya. Kzl iya. Yang jelek aja disebut terus. Ada senengnya sih. Waktu mood ngedit dateng duh rasanya kaya kok seru banget ya ternyata? It’s fun actually. As long as you have internet connection and proper spec of computer. Yaiya udah bukan rahasia lagi kalo untuk ngedit video butuh spek laptop yang tinggi. Biar ngga ngadat ngadat. File audio visual itu kan gede ya. Total durasi 3 menit 20 detik aja besar filenya hampir 200 MB sendiri.

Kemudian sekarang bingung footage yang segini banyaknya buat editing mau diapain... *nyanyi dibuang sayang*

Fyi aja saya nyelesaikan video (sampai terunggah di Youtube) itu tanggal 25 Juni. Sementara 26 Juni udah caw balik ke Bapelkes Semarang. Presentasinya tanggal 28. Sebelum presentasi saya bela-belain bagiin link nya ke orang banyak.

Alhamdulillah punya ibu yang suportif (banget!). hanya dalam beberapa hari itu views-nya udah 200an dan likes mencapai 100. Sebvvah pencapaian lho menilik akun youtube instansi yang masih kecil banget. Lolll thank you mommy, u r de best indeed. 

Yang penasaran bisa liat videonya disini eaaa.

Terakhir: jadi mimin sosmed. Megang instagram, twitter, facebook. Ternyata oh ternyata menjadi mimin seasik BKN atau BMKG tuh ngga gampang yha. Mereka pada makan apa sik biar bisa se-catching itu setiap kalimat yang dituangkan? Kayanya butuh berguru ke mereka deh!

Diantara 3 sosmed itu paling susah entah kenapa malah twitter. Nambah followers dan engagement nya tuh bingung kudu piyeee. Beda sama facebook dan instagram yang kebaca cara optimasinya. Yha, mungkin saya aja yang kurang belajar.

Tantangannya kegiatan ketiga ini harus bisa dapetin info yang akurat. Tentang obat dan makanan lho ini. Komoditasnya luas banget. Ada pangan olahan, obat, obat tradisional, suplemen kesehatan, dan kosmetik. Hamdalahnya ada materi dari pusat, jadi kadang tinggal ngolah atau re-desain aja biar cakepan dikit.

*** 

And then, move to when we're going back to Bapelkes. Mulai dari persiapan presentasi sampai pengumuman kelulusan

Okay after all that mess mission cleared, kami kembali ke Bapelkes. Udah kangen banget ama temen sekamar uwu. Padahal pengen menggibah orang Astaghfirullah bukan saya bukan.

Tanggal 26 Juni kami bertiga + 1 orang kantor ke Semarang. Barengan sama orang kantor karena pas banget ada kegiatan di Balai Semarang. Rasanya pulang ke Semarang setelah 2 minggu ngga pulang gimana? Agak terharu sejujurnya. Lol.

Baca: Semarang yang Selalu Dirindukan

Sampai Semarang sekitar jam 10an. Langsung sarapan. Dan cuss deh ke Bapelkes. Registrasi sebentar, unpacking barang di kamar 611 daaan balik ke rumah. HAHAHA. Ngga bisa lah ngga balik ke rumah. Emang saya bang Thoyib yang ngga pulang-pulang?

Eh taunya dirumah cuma ada Abi. Baiklah yang saya lakukan dirumah adalah................tidur. Sembari menunggu emak saya beli makan siang. Akhirnya merasakan lagi ena nya Mie Nges Nges favorit. Entah perasaan saya aja ato gimana, kok rasanya lebih pedes dari biasanya *penting*

Baca: 5 Tempat Makan Enak dan Murah Meriah

Balik ke Bapelkes. Ternyata ngga ada lagi apel malem + lari pagi. Berasa merdeka sekaligus ada rasa yang hilang. Beneran lho, rutin lari pagi itu enakeun. Bikin badan enteng. Apalagi larinya rame-rame. Status jomblonya yaah ngga berasa lah yaw.

27 Juni 2019

Kami konsultasi dengan coach. Alhamdulillaaah banget coach saya yang woles gitu. Intinya asalkan beneran ngerjain aktualisasi + laporan udah sesuai check list yaudah. Ngga banyak revisian.

28 Juni 2019

D-Day! Time to present our work! Laporan dan PPT saya paling keliatan ngga niat dari segi quantity. Yha bayangin dong laporannya cuma 50 lembar lebih dikit. Sementara itu temen seperbimbingan ada yang sampe 160 lembar coba :) itu :) apa :) maksudnya :) :) :)

Saya dapet urutan presentasi ketiga. Lhaa tapi ngga ada yang ngefotoin huhuhu baiklah. Saya ngerasanya ngga jelas saat presentasi. Inilah akibat ngga latihan plus ngerjain ppt kebut semalem. Tidak untuk ditiru, ya! Isinya singkat, banyakan ngoceh (itu pun ngga beraturan). Istighfar Lu, istighfaar.

Yang ngga pake item putih itu penguji, mentor dan coach

Sehabis presentasi ya LEGA dong. Walaupun ada revisi. Langsung dikerjain aja ditempat. Sembari menonton temen yang lain presentasi. Malemnya?

Yayness, sempet keluar bentar ke Taman Indonesia Kaya. HELLA IT’S MY FIRST TIME HERE. Gimana, udah mempertanyakan status warga Semarang saya belom? Pas banget ada acara pagelaran wayang (?) disitu. Wayang orang dengan pemain Indra Bekti dan Indy Barends. Ih jadi keinget acara Ceriwis itu gak sih??!?!?! 

Teletubbies gang + 1 intern. LOL
Sayangnya ada jam malem (meskipun tetep dilanggar) nontonnya bentar aja deh. Yang seharusnya jam 9 udah balik, ini molor sampe jam 10. Puas? Yaiyalah. Pake jajan takoyaki segala. Spending the nights with your lovely one is one of best feeling ever. Thank you my work-mate. Entah kapan bakal bisa ngerasain kaya gini lagi *usap air mata*

Kegiatan utamanya tuh padahal ngejilid hasil revisian. Disitu muka anak-anak udah hepi banget. Kayak beban hidupnya keangkat semua. Tinggal pengumuman kelulusan aja niiiih....

29 Juni 2019

Closing ceremony. Penutupan. Omg why time always felt files sooooooooooooooooo fast yah? Saya ngga bilang ngga kerasa deng. Emang kerasa banget kok perjuangannya (HALAHHH). Pas penutupan ya emang se-lega itu.

Ditambah penunjukkan mendadak saya menjadi perwakilan pelepasan tanda peserta. Mon maap ini siapa yang milih. Tapi demi membawa nama baik instansi (HALAHHH) ya saya iyakan dong. Apalagi................nah ini paling seru lol. ((Pasangannya)) adalah orang yang sering dijodoh-jodohin sama saya. 

SENGAJA BANGEDH DITAROH BLOG, MB?
Iya gaes. Percayalah umur 20an tuh ngga ada bedanya sama anak SMA dalam hal jodoh menjodohkan. Malah lebih ekstrim karena lebih serius pembahasannya bukan pacaran lagi tapi menjurus nikah. Oke baik. Kami (????????) sering dijodoh-jodohin begitu karena katanyaa punya muka yang mirip.

Baru pertama kali ini dibilang mirip dengan lawan jenis selain kakak saya yang ngga ada mirip-miripnya itu. Sigh. Ya tapi tetep seneng dong ada kenangannya kan ngga cuma keinget capeknya ikut Latsar aja. Perkara jodoh ada yang udah mengatur *sok bijak*

Highlight penutupan ini terletak pada saat pembacaan 3 peserta terbaik. Ketiganya diambil dari akumulasi nilai sikap, perilaku, dan kerjaan aktualisasinya. Anak-anak sih udah kaya nebak-nebak gitu dari desas desus yang ada. Apakah nama saya masuk dalam rumor tersebut? TENTU SAJA TIDAK. KAMU KAN TIDAK AMBISISUS. KERJAANNYA MAKAN TIDUR MULU PULA.

Jadi saya ngga berharap. Lah orang lulus aja udah Alhamdulillah. Nggak remidi pada saat ujian akademik aja bersyukurnya bukan main. Masa sih mau meminta lebih?

TAPI TERNYATA YA ALLAH MEMBERIKAN LEBIH DARI SEKEDAR LULUSSSS. Jeng jeng jeng. Perlu di-caps lock karena saya sebahagia itu. Semua capek langsung dibayar lunas tanpa kredit, ataupun cicilan online. Apa sih...

Ada :) aku :) disana :) Alhamdulillah :) dipotoin kakak Sandra
Peserta terbaik pertama dengan nilai 89 koma jatuh pada (menyebut nama dari Koepang). Peserta terbaik kedua dengan nilai 89 koma (iya bedanya di koma) jatuh pada.....LULU (menyebut nama lengkap saya). OMG ku sungguh speechless. Udah ngga dengerin tuh pengumuman selanjutnya. Terharu khan maeeen.

Ngga sia-sia ngedit sampe mata kedip kedip. Perih. Nyari icon kota Solo. Revisi saat weekend yang harusnya buat liburan. Huhuhuhuhu masih kerasa senengnya dong yaAllah. Sekaligus heran, “KOK BISA YAA?”. Ternyata ya, semudah itu emang Allah memberikan kenikmatan buat hamba-Nya. Ini jadi keinget kutipan di Ayat-Ayat Cinta heum.

*** 

Setelah Latsar, apa? Banyaak. Masih ada kewajiban untuk mengabdi ke masyarakat. Menambah skill, kemampuan, pengetahuan. Masya Allah.

Doakan saya ya gaes biar selalu dikuatkan pundaknya *ea* gak kebanyakan sambat. Banyak bersyukur. Dikasih kesehatan. Umur yang berkah. Dan dipertemukan jodoh dong yang soleh HEHEHE amin yaAllaah.

Eh satu lagi cita-cita nambah. Traveling ke daerah dimana ada temen-temen Latsar berasal. Jember, Kediri, Banjarmasin, Kotawaringin Barat, Mataram, Kupang, Palangkaraya, Banyumas, daaan Kepulauan Sangihe! Bentar, adakah yang belum kesebut? *mikir*


Terima kasih buat semuaaaa pihak (hazeq) yang udah mendukung selama ini. Let's meet again another time, guys!
1

Wednesday, June 26, 2019

Review Biore Makeup Remover: Perfect Cleansing Water

Waw, ngga terasa udah 3 bulan aja jadi anak kantoran. Hihi. Apa yang berubah setelah kerja? Penampilan. Kayaknya ini perubahan paling keliatan. Yang dulu waktu kuliah apa adanya banget, sekarang lebih memperhatikan penampilan. Maklum deh. Aku ditempatin di bagian front liner. Garda terdepan. Langsung melayani konsumen. Udah wajib hukumnya berpenampilan rapi dan menarik.


Menarik ini relatif ya. Menurut aku menarik itu enak diliat. Bersih. Terutama...bagian muka. Hoho. Padahal sebagai pemilik kulit gampang berjerawat, muka aku masih belum bisa 100% bersih. Bisa sihh jerawatnya ngga ada. Eh bekas jerawatnya masih ada.

Trus gimana dong? Ditutupin. Pake? Make up! Ini nih. Yang namanya make up tuh emang game changer tercepat. Skincare game changer sih, hanya membutuhkan waktu lebih lama. Alhasil sehari-hari sekarang agak lebih bersahabat dengan make up. Make concealer tipis-tipis. Kadang waktu pengen keliatan dandan, tambahin deh blush on, maskara, eyeshadow. Hihi.

Padahal sejujurnya I’m not a fan of make up. Bersihinnya tuh PR banget. Udah kebayang saat ngga bersihinnya ngga sempurna. Jerawat pun bakal bermunculan. NOOOO! That’s one of my biggest fear. Iya shay, udah pernah ngerasain breakout. Ngga mau deh buat ngulang.

But but but..now I can be worry free. Kenapa? Ternyata kemajuan inovasi tuh juga berlaku di make up. Yang dulu harus pake milk cleanser tebel buat ngelunturin make up, sekarang ada yang namanya Micellar Water. Eh, apa tuh?

Sesuai dengan namanya, ini tuh air yang mengandung molekul pembersih micelles. Fungsinya untuk mengangkat make up plus kotoran yang nempel di muka. Bedanya dengan milk cleanser, biasanya milk cleanser itu kan kental yah. Ada rasa tacky setelah dibersihkan. Micellar water tuh engga. Ya sama aja kaya air biasa. Ringan gitu di muka.

Aku sempet juga nih penasaran kayak apa sih micellar water? But end up not buying. Ngerasa belum butuh dan.... ini nih yang utama. Dari baca review, ada beberapa micellar water yang perih saat dipake. Akutu anaknya ngga bisa disakitin *eh. Jadi yaa skip deh.

Sampai akhirnya nemu yang namanya Biore Makeup Remover: Perfect Cleansing Water. Wah, ternyata Biore ngeluarin make up remover dalam bentuk micellar water. Ngerti kan ya produk Biore? Yang sunscreen-nya di-rave banyak orang. Sabun cairnya aku suka pake, bikin kulit beneran halus. Pore pack-nya membantu banyak orang buat ngilangin jerawat? Hehe. Iya, biore yang ituuu!


Biore Makeup Remover: Perfect Cleansing Water punya klaim 7 extra benefits. Apa aja tuh?

1. Allergy tested: mengurangi kemungkinan alergi 

2. Opthalmologist tested: minimalisir perih di mata

3. Non comedogenic tested: minimalisir akibat make up

4. No added alcohol

5. No added colorant

6. No added fragrance

7. Natural skin PH

4 poin yang disebutkan terakhir ini berfungsi untuk menjaga kelembaban kulit dan meminimalisir risiko iritasi.

Ah, masa sih klaimnya sebanyak itu? Emang komposisinya apa aja? Here I show you. 

Komposisi: Water, Dipropylene Glycol, PEG-12 Laurate, Butylene Glycol, PEG/PPG/Polybutylene Glycol-8/5/3 Glycerin, PEG-8, PEG-6 Caprylic/Capric Glycerides, Sodium Citrate, Sodium Methyl Stearoyl Taurate, Citric Acid, Disodium EDTA, Phenoxyethanol, Methylparaben, o-Cymen 5-ol. 
Cara makenya gampang banget. Siapkan kapas (kalo mau lebih ramah lingkungan bisa pake reusable pads) secukupnya. Usap perlahan ke seluruh wajah. Inget, perlahan ya. Jangan barbar. Gampang banget kan. Ngga perlu gosok-gosok muka biar make up luntur. Cukup pelaaan pelaaaaan sajaaa *malah nyanyi.

Gimana setelah make Biore Makeup Remover: Perfect Cleansing Water? 
So far I like it. Karena ini pertama kalinya aku pake Micellar water, ngga bisa ngebandingin ya dengan yang lain. Yang pasti sih klaim no fragrance-nya bener. Aku ngga mencium bau apapun. Hanya bau khas obat gitu ngerti ngga? Hehe.



Waktu aku pake juga ngga menimbulkan efek panas atau beruntusan. Cara make versi aku, setelah pake Biore Makeup Remover: Perfect Cleansing Water tetep aku lanjutin dengan cuci muka dengan facial wash. Karna ya itu tadi, aku ngga rela buat jerawatan gegara muka ngga bersih.

Performanya buat ngehapus make up? Oke lho. Untuk lip matte cuma butuh sekali usap langsung bersih. Sedangkan untuk make up waterproof butuh 2-3x usap biar hilang sepenuhnya.





I have no complain, though. Karena yaaa apa ya emang kalo mau bersih harus diulang. Biar yaqin juga sih ngga ada make up yang masih nempel.

*** 

Produk ini tersedia dalam 2 varian. Ada varian soften up untuk kulit normal cenderung kering. Dan oil clear untuk normal cenderung berminyak. Aku pake varian soften up meskipun berminyak. Kenapa? Karena selama ini justru dengan pake produk untuk kulit kering itu cocok. Karena ngga menghilangkan kelembaban kulit. Ini preferensi pribadi aja sih ya. Bebas kamu prefer yang mana. Ngga ada aturan bakunya.

Yang varian soften up didominasi warna pink (merah muda). Sedangkan untuk varian oil clear ada sentuhan warna biru di packagingnya. Manfaatnya sih tetep sama, buat bersihin make up tanpa bikin kering/berminyak berlebihan. Dan keduanya mengadopsi Japan smooth bright technology. Artinya produk ini punya formula gentle, kerasa ringan di kulit, dan ngga bikin kering.

Saat ini produk Biore Makeup Remover: Perfect Cleansing Water menyediakan dua ukuran. Ukuran besar berisi 300 ml untuk diletakkan di meja rias. Harganya Rp 68.000. Dan ukuran 90 ml untuk dibawa travelling. Bisa tuh masuk kabin kan masih dibawah 100 ml. Aman deeh. Ukuran mininya seharga Rp 27.800. Menurut aku masih terjangkau harga segitu.

Enaknya lagi, dia bisa didapetin dimana aja. Drug store kaya watsons atau guardian. Mager keluar rumah? Bisa banget beli online dan dijamin original. Dimana? Di official store yang ada di e-commerce. Shopee contohnya.

Anyway, ada satu lagi nilai lebihnya Biore Makeup Remover: Perfect Cleansing Water. Dia udah ada label halal MUI-nya! Senenggg! Dengan adanya label halal udah tentu ya terdaftar di BPOM. Kan urutannya dapet nomor notifikasi BPOM dulu baru bisa ngajuin label halal. Alhamdulillah, buat yang Muslim tenang kaan buat makenya.


Kalo kamu lagi nyari makeup remover, cobain deh Biore Makeup Remover: Perfect Cleansing Water. Ngga bakal nyesel :D
25

Wednesday, June 12, 2019

Kenyamanan vs Uang

"Emang kamu mau naik BRT? " (Bus Rapid Trans)
"Mau, gapapa"
"Yaudah kamu naik bus sana aku mobil aja"


Kemudian adik saya melengos. Yup, itu percakapan antara saya dan adik. Libur lebaran kemarin kami berniat turun gunung. Ke mall gitu maksudnya.

Berhubung saya belum bisa nyetir sendiri, alternatifnya ya dua. Naik bus atau pesan mobil online (sengaja ga sebut merk. Nyahaha)

Saya langsung pilih mobil lah. Sedangkan si adek nanya kenapa ngga naik bus. Alasan utama saya? Kenyamanan. Oh that's how human changed. That human is me. Saya sempet jadi pengguna bus banget. Malahan hepi saat naik bus. Sekarang entah dimana rasa hepi itu. Yang kepikiran justru akan panas, nunggunya lama, belum tentu dapet tempat duduk pun.

Baca: You, I and Bus

Panas, saat nunggu di shelter. Apalagi Semarang bagian bawah ya. Udah ngga usah dipertanyakan suhunya. Nunggu lama. True story. BRT di Semarang itu jamnya masih ga jelas menurut saya. Koridor lain udah dateng berkali-kali, koridor jurusan saya lamaaaaa banget datengnya. Semacam ngga balance. And I kind of hate that. Udah gitu belum tentu dapet tempat duduk! Malah koridor tujuan saya ini hampir selalu rame. Sampe umpel-umpelan gitu huhu ngga nyaman sama sekali.

Pada akhirnya ya pilihan jatuh ke mobil. Tinggal duduk dan bayar. Konsekuensinya jelas biaya yang dikeluarkan lebih mahal. Tapi itu udah konsekuensi kan. Sebanding dengan kenyamanan yang didapat.

And I got to this point. Lately I've awalys chose comfort over costs. Cerita diatas salah satunya. Lalu perihal belanja. Selama ada di online dan ngga perlu ukuran baku, saya pilih online.

Baca: 5 Review Singkat Situs Belanja Favorit

Ada soal makanan. Berhubung sekarang udag jadi anak kos kan. Tiap minggu ada aja delivery makanan. Bahkan dua hari ini berturut-turut. Keluar kosan rasanya udah mager. Ya harus siap-siap ganti baju. Kepanasan (lagi) dan antrinya. Diitung-itung tetep aja sebanding dengan charge ongkos kirim. Lagi-lagi yang dicari apa? Ya kenyamanan. Wajar ngga, sih?

Apa gara-gara sekarang udah merasa mampu mendapatkan kenyamanan itu ya, jadi lebih sering pilih yang nyaman? I think about this over and over again. Kebiasaan overthinker. Pas saya bahas perihal ini ke temen kantor, ya ternyata ngga cuma saya. Dia juga merasakan hal yang sama. Kalo bisa yang nyaman, ngapain susah susah?

But but.. That's not always the case. Especially in a relationship. Rasa nyaman aja ngga cukup untuk membawa ke jenjang yang lebih serius. Means jadi pasangan hidup. Ngerti kan ya maksudnya. Uhuk.

Baca: Menikah Saat Kuliah, Yay or Nay?

Iya sih nyaman, tapi bisa nggak memenuhi kebutuhan hidup berdua?
Iya sih nyaman, tapi mau ngga kerja keras untuk mempertahankan rumah tangga?
Ahzek.

Ternyata ujung-ujungnya ke pasangan juga. Maklumin. This topic has been going around me nowadays. Terutama masa Lebaran ini. Makanya bikin kepikiran.

Eh, kalo kamu kapan sih (dan dalam situasi apa) lebih pilih kenyamanan dibanding uang? Let me know!
16

Monday, June 10, 2019

Menjadi (Sedikit) Lebih Cantik

This post might contain narcissism. If you can't bear it then leave immediately.


Guru saya dulu pernah bilang. Di umur 20an awal merupakan masa "emas" bagi perempuan. Artinya pesona seorang perempuan sedang tinggi. Ibarat bunga, saat itulah masa merekahnya. Hazeq. Saat itu saya masih SMA. Reaksi saya? Ya ketawa aja. Antara yakin ngga yakin.

Baca: Hari Pertama Kuliah vs Hari Pertama Sekolah

Gimana ya. Dulu tuh saya ngerasa buluk banget. Bukan jele ya. Aslinya ya mending. Ya tapi jangan dibandingin sama IU juga...

Faktor belum paham per-skincare-an, ditambah sikap bodo amat bikin saya kucel. Kulit menggelap. Pori-pori mulai membesar. Kerudungnya jauh dari kata fashionable. Cuma model kaos merk Rabbani yang langsung slup itu. Udah.

Baca: Skincare Rutin Kulit Berminyak dan Mudah Berjerawat

Ternyata ke-buluk-an itu berlanjut di bangku kuliah. Pernah lho saking desperate-nya sama look saya, saya mikir. "BAKAL ADA NGGAK YAA LAKI YANG NGELIRIK AKU?" AHAHA so shallow sih dipikir sekarang. Tapi emang itu kenyataannya. Apalagi kuliah di fakultas yang 90%-nya perempuan. Duh. Diliat dari look mungkin saya masuk ke kasta mendekati terbawah. Sad.

Sampai akhirnya sekarang ngerti ngerawat muka. Pake parfum. Pake baju agak bener. Walaupun kalo dibandingin sama perempuan di sekitar saya, tetep keliatan slengeannya.

Di umur early twenties ini tersadar sesadar-sadarnya. OH TERNYATA....LOOK IS SUPER DUPER IMPORTANT. Iya, ngga boong. Setelah baca thread di instagramnya Amrazing pun saya mengamini. Orang (mau itu cewek atau cowok) yang terlahir dalam kelas ganteng/cantik, itu dia udah punya nilai plus.

Baca: Life at Twenty Something

Saya menjadi saksi hidup *halah. Dulu jaman SMA temen deket saya cantik. Banget. Dia ada keturunan Bandung gitu. Dari jaman SMP dia udah heitz abis. Ngukurnya darimana? Kakak kelas cewek pada sirik ama dia. Sedangkan kakak kelas cowok berebut mendekati. Coba deh bayangin, dengan kekuatan apa murid kelas 7 yang notabenenya baru lulus SD bisa jadian sama murid kelas 9?

Yha apalagi kalau bukan look-nya. Face. Wajah. Masuk di bangku SMA pun banyak yang ngelirik. Even when people knows she has a boyfriend. Mereka tetep ngedeketin. Sedangkan saya? Yha upik abu lah.

Ke-heitz-an dia berlanjut sampe kuliah. Meskipun beda fakultas saya tetep tau dia dirubung cowok-cowok. LOL.

***

Sekarang ini saya udah bertransformasi tidak lagi menjadi upik abu. Rajin merawat badan (terutama wajah) ditambah polesan make-up dikit. Taraaa! Orang-orang sekeliling jadi notice saya.


Serius, I never get attention as much as nowadays. Gampang banget sekarang buka obrolan sama lawan jenis. Confidence level up seiring dengan perbaikan penampilan. Yang dulunya kaya pengen nunduk karena ngga suka diliat orang, sekarang pengen nunduknya karena risih diliatin orang.

Padahal akutuu ngga dandan yang menor. Paling gegara sunscreen aja ada whitecast-nya saya keliatan berkilau *pukpuk.

Tapi kamu seneng kaaan di-notice?

Ya iyaa....seneng. But somehow ternyata I also feel awkward and a bit uncomfortable. Ternyata lawan jenis itu kalo liat perempuan bening dikit ya....wassalam. Omongan dan kelakuannya tuh ganjen abis. Saya ngebayangin, gimana misalnya perempuan kayak gitu. Udah pasti langsung dikatain ganjen lah, genit lah, apalah.

Sedangkan laki? Mana bisyaa perempuan bilang kaya gitu. Bisa-bisa langsung dijauhi karena dianggap shombonkkk. Ya, nggak? Apa cuma perasaan saya aja?

Yaa begitulah. Ada sisi positif di saat kamu berubah menjadi lebih baik. Dari segi penampilan. Tentu sisi negatifnya nggak ketinggalan. It depends on how we react.

And if you are a guy reading this, please be mindful. Lower your gaze. Filter your words before spit it out. Don't make any woman feel offended by either your words or act. Let's respect each other! Xoxo
6
COPYRIGHT © 2019 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES