Saturday, January 18, 2020

Pertama Kali Mencoba Kereta Bandara Adi Soemarmo Solo

Tiap perjalanan Solo-Semarang maupun sebaliknya via tol saya disuguhi pemandangan berupa orang-orang yang sedang mengerjakan proyek. Padahal pada saat itu pembangunan jalan tol sudah selesai. Ketika saya bertanya pada rekan kerja, terjawablah. “Itu buat jalur kereta bandara”Wait, what? It sounds cool.


Sebagai warga Semarang ya saya iri lah. Semarang kan ibu kota kok nggak punya sih? Kenapa malah Solo? Semarang pride-nya hurt. Lol.

Baca: Semarang yang Selalu Dirindukan

Sekitar 9 bulan *udah kaya ibu mengandung aje* pembangunan berjalan. Akhir tahun kemarin mendengar kabar bahwa kereta bandara akan diresmikan. Oh wow! Kok berasa cepet banget? Yaiya cepet kan saya nggak ikut berpartisipasi.


Kereta Bandara Adi Sumarmo ini dinamakan KA BIAS. Resmi dioperasikan akhir bulan Desember 2019. Awalnya saya merasa bodo amat deh belom butuh. Baru sekali aja ini terbang lewat Bandara Adi Sumarmo. 

"Jadi KA Bandara ini Biasnya siapa? Aku sih Ha Sung Woon" - yang paham aja
Eh pas scrolling feed instagram kok gratis selama dua bulan??? Nggak boleh terlewatkan! Harus dicoba demi apalagi kalau bukan konten *tabok*. Karena akhir tahun kemarin lagi sibuk-sibuknya, rencana harus diundur.

Baca: 2020 So Far

Masuk tahun baru 2020 kerjaan belom banyak. Jadilah Selasa lalu saya ngajakin rekan kerja sebut saja mbak A. Ini lucu awal mula percakapannya.

“Mbak, ngga mau kemana gitu?”

“Kemana?”

“Cari sunset yok. Yang bagus dimana ya?”
- saya ngomong gini karena Solo tuh isinya hotel. Gedung tinggi. Bentang alamnya udah di luar kota.

“Bandara sana bagus”

“Yaudah yuk sekalian coba kereta bandara” - tsah mulus banget ngga nih ngajaknya?

Barulah hari Kamis kesampaian. Yeaayyy kereta bandara I’m coming! Sebelum kesana kami cari info dulu. Kebetulan mbak A punya kenalan orang Stasiun Balapan. Nanya-nanya kan. Ada info yang cukup menggelikan.

Jadi begini...
Berhubung ini percobaan sampai bulan Februari, penumpang bisa naik gratis. Tis. Tis. Nol rupiah. Nggak heran peminatnya pun banyak. Siapa? O tentu saja warga Solo. Yang naik tuh emang sengaja “piknik” gitu. Termasuk warga lanjut usia.

Kata si orang dalem, penumpang lansia bikin kacau lolll. Harap maklum mungkin ya positive thinking aja mereka belom pernah naik kereta. Pertama ada yang naik kereta lalu pulangnya pake tiket yang sama. Ngga mau ngantri tiket pulang. Haduu itu dipikir tiketnya PP kali yak :’) Paling bikin ngakak tuh ada yang pup di kereta itu maap gimana ceritanya???

Tapi ya gapapa. Kami berdoa sebelum berangkat biar penumpangnya ngga aneh-aneh. Bubaran kantor kami mau cuss. Nah gara-gara kami sesumbar mau jalan-jalan sama orang kantor ditanyain. “Udah tau belom jadwal keretanya ganti?”

Kami langsung yang, “HAAHHHH SERIUSS?”. Ternyata emang iya gaes. Awalnya kereta bandara itu ada 60 kali perjalanan. Sekarang cuma 12 kali. PP ya terhitung 24 kali lah.

Jadwalnya gaes. SMO itu dari Bandara. SLO itu dari Solo Balapan.
Emang berita perjalanan 60 kali ini bikin heboh sejagat Solo. Soalnya rel kereta ini ngelewatin daerah yang dikenal dengan sebutan Palang Joglo. Tanpa kereta bandara aja, ngantri di palang ini bisa membuat menghela napas. Apalagi ditambah kereta bandara. Bisa-bisa seharian nungguin giliran lewat palang joglo. Mungkin pertimbangan itu akhirnya jadwal dikurangi ya. #sotoy #sotoyismylife

Jadwal terdekat dari jam bubaran kantor adalah 16.13 WIB. Meskipun jarak kantor ke Stasiun Balapan nggak jauh-jauh amat ya tetep kagak kekejar. Bubar kantor tuh jam 16.00 ya everybadeehh. Akhirnya kami beli tiket pukul 17.29 WIB.


Bagus banget ingin menangos
Sampe di lantai 2 jalan sedikit ke kiri lalu ke kiri lagi. Ngga usah takut nyasar karena ada penunjuk arah untuk kereta bandara. Senengnya waktu itu masih sepi berasa jembatan pribadi yeee apaan si. Untuk beli tiket ada tempatnya deket pintu. Bilang aja buat berapa orang. Dimintain KTP gak? Kagak. Kayaknya karena masih percobaan sih ya. Mungkin nanti kalo udah bayar ya diminta kartu identitas kayak biasa.

Bentuk tiketnya kek gini nih.


Naik kereta bandara ini agak ribet sih. Karena kita disuruh naik ke Sky Bridge lalu turun kembali untuk naik keretanya. Kereta bandara ini lewat jalur 6 kayak rute Joglosemarkerto.

Selama menunggu kereta datang, penumpang harus nunggu di atas a.k.a di Sky Bridge ituh. Eskalator buat turunnya dipalang. Baru dibuka nanti saat kereta udah datang. Ini juga kemungkinan karena masih gratis. Jadi diawasi banget sama petugas biar ngga nyasar malah naek kereta yang lain.

30 menit menjelang keberangkatan ternyata banyak warga masyarakat yang dateng WKWK. Beneran kek piknik coy. Mbah-mbah bawa cucu. Bapak Ibu bawa anak-anaknya. Malah ada yang udah bawa bekal jajan. Oke siap.


17.29 kami sudah di kereta. Yuhuu we are so readyyy! Keretanya bagus, bersih, terang, luas. Katanya sih mirip sama Solo Ekspress. Saya ngga tau kan pernahnya Prambanan Ekspress aja yang murah.

Gambarannya kek gini: kursinya empuk kayak eksekutif. Warnanya krem-hijau ya kayak Solo Ekspress bener sih. Tempat duduknya 2-2 berhadapan gitu. Tapi ada yang 2 menghadap ke pintu. Otomatis ya pintunya. Tiap tempat duduk ada tempat chargernya 2. Total ada 4 gerbong kalo nggak salah. Mayan luas dan memadai.

Kabinnya menurut saya kecil. Pas ngobrol sama mbak A kayaknya koper ukuran kabin ngga muat deh. Bahkan ransel aja kalo isinya penuh sampe padat gitu kok ragu juga bisa muat. Sebagai gantinya disediakan slot khusus koper (kayaknyaaa) kek gini. CMIIW.


Berapa lama perjalanan kereta bandara Solo?

Kemarin sih ngitung 30 menit. Sebenarnya bisa sampe 20 menit aja. Tapi dia kan lewat Stasiun Kadipiro. Ternyata berhenti disitu sekitar 10 menit. Kadipiro itu masih masuk wilayah Solo nggak sih gaes? Kayaknya sih masih.

Di sepanjang jalan kami disuguhi sunset beneran dong. Syukaakk! Sekali dayung dua pulau terlampaui ini sih. Trus penumpangnya di dalem macem mana? Ya sama seperti yang diceritakan. Ada mbah-mbah kakinya langsung nangkring naik. Sambil ngeliatin jendela wkwk okhay bhaiq bebas.

Sesampainya di stasiun bandara letaknya di lantai 2. Bagusss!!!  Harus pake pentungnya 3x emang. Kemaren tuh pas nyobain kereta ini saya beneran berkali-kali ngomong, “Ih bagus ya mbak” “Mbak beneran bagus deh” “Duh yaAllah bagus banget” WKWK gimana ya beneran sebagus itu!

Untuk beli tiket pulang harus turun dulu. Kami pilih tiket terakhir pukul 19.29 WIB. Ada sih selanjutnya pukul 18.11 WIB tapi kok buru-buru banget??? Kan mau tour d’bandara lol. Kami sholat dulu laah. Dan jalan-jalan di bandara. Iya jalan di bandara cuma berbekal tas ransel gitu kek orang ilang. Alhamdulillah dikasih pemandangan langit bagus banget kayak gini huhu cry. Satisfying banget gaes rasanya tuhhh. Soooo calming.

Sunset dari kereta

Langit di bandara
Yang saya heran adalah: bandaranya sepi buaangettt nget nget. Ada jadwal penerbangan sih. Tapi ngga keliatan keramaian layaknya bandara. Beda sama Halim Perdana Kusumah yang lebih kecil tapi rasanya ngga pernah sepi hahaha *ya menurut anda aja membandingkan dengan kota metropolitan*

Kalo dari pintu kedatangan mau naik kereta bandara, ke arah mana?

Jangan keluar bandara! Cuma sampe palang pintu kedatangan aja lalu belok ke kiri. Mentok ada toilet dan mushola. Nah sebelahnya ada tulisan STASIUN KERETA. Beli disitu ok. Petugasnya ramah kok tenang. Dan stasiunnya juga gedeeee pasti keliatan.

Bagian luar

Bagian dalam
Selama nunggu kereta pulang kami nyobain ruang tunggunya. Lagi-lagi bagus! Ada sofa empuk dan beberapa lukisan berbau Solo kek gini. Coba apa hayo arti lukisannya?


Pukul 19.29 WIB kami naik kereta lagi dong untuk balik ke Stasiun Solo Balapan. Seneng nggak? Iyalah seneng banget. Sampe balik kos tuh kerasa puasss HAHAHA Semarang kapan punya nih?

Menurut saya kereta ini helpful banget! November kemarin ngerasain dari bandara naik Damri itu so meh. Armadanya tua. Bau mesin dan pengap gitu deh. Udah gitu sopirnya nggak ramah sama sekali. Sempet ada salah persepsi sama penumpang eh dia ngomel sepanjang jalan. Siapa juga yang mau dengar coba :(

Kalo harga tiket ini sama atau lebih dikit dari Damri, ini pilihan yang tepat. Harga tiket Damri Rp 25.000. Kereta bandara yaahh maksimal Rp 40.000 aja deh, kalo sampe Rp 50.000 hmm pikir-pikir juga. Adanya kereta bandara kan buat memberikan pilihan terjangkau ya. Kalo mihil yaa syedih ugha dedek.

Gimana, kepo kan pengen nyobain? Gas lah!

PS: Ada versi videonya cek highlight instagram akooh @lulukhodijah ya luv
0

Thursday, January 09, 2020

2020 So Far

Demi mewujudkan target seminggu minimal 1 postingan aku bela-belain nulis dari hengpong. "Hah, baru pertama kali nulis pake hp?"


Ya kagak sih. Udah beberapa kali. Cuma ngga sreg sama feel-nya akutu. Lebih kerasa "nulis" pake laptop. But ya mari membiasakan diri.

Awal tahun ini dikejutkan dengan kehadiran sosok dari masa lalu. Lol. Gak, ini gak horor kok. Malahan aku pengen ketawa rasanya. Menyadarkan satu hal. Bahwa beberapa tahun terakhir ini aku selalu mikir keras. Kebanyakan pake otak. Kurang menyaring mana yang harus dipikir mana yang angin lalu aja. I used to be recehan. Yang apa-apa diketawain kaya orsng ga jelas begitulah. Bentar, nulis ini kok berasa menjatuhkan diri sendiri ya :)

Dari obrolan kami lewat chat itu membawa kenangan yang....menggelikan. Sekaligus menggelitik sih. Dalam 10 tahun ternyata perasaan yang aku punya terhadap lawan jenis berkali-kali berubah. Hahaha! Kelakuan. Betapa bucinnya aku ketika udah ngaku suka sama orang. Then look at me now. All dat pipol gone. Wush! Seperti menjentikkan jari lalu hilang begitu saja.

Kok bisa, ya??!? Mungkin aku memang ngga berbakat jaga perasaan sebelom punya komitmen. Hilih. Alasan ae. Ya gitulah. Ngerasa lucu aja hidupku ini :)

Di tahun ini yang aku antisipasi banget adalah: kerjaan! Akan menjadi setahun di bulan Maret depan. Bahkan ternyata hari ini tuh sesungguhnya setahun lalu pengumuman CPNS. Semua orang ingat dan aku tidak. Waw betapa ignorant-nya diri ini :')

Talking about work, is it a lame if I say I still adjusting? Iya. Masih berusaha menempatkan diri harus gimana dan kayak apa. Aku sungguh sungguh nggak pengen kerja buat cari duit aja. Aku pengen lewat kerjaan ini bisa jadi ladang amalku. Sia-sia bangetlah keknya kerja cuma nyari duit aja dan melupakan akhirat. Nah loh, pasti kan merembet ke pembahasan itu juga.

Prinsipku dalam kerja juga jelas.

1. Maximize your skill. Aku pengen menggunakan skill yang aku punya. Kayak nulis, script writing (?) dan sedikit mendesain. Aku ngga pengen "menyembunyikan" skill hanya karena biar ngga disuruh-suruh yang bukan job desc nya.

2. Ngga baper. Menghindari banget terlibat perasaan apapun itu sama rekan kerja. Ya sewajarnya lah. I also don't like involved in someone conflict. Alhamdulillahnya dengan lingkungan kerja yang lingkupnya kecil, masih minimal konflik yang ada. I hope I can stay calm whatever situation is. Dan merapal mantra bahwa rekan kerja juga manusia. Ngga usah terlalu berlebihan kesel atau yang lainnya. Be understanding :)

3. Mau tetep berkembang! Entah itu ikut training, workshop, FGD, atau kuliah lagi? Yes I'm eyeing the last one. Terakhir update baru bisa mengajukan kuliah lagi setelah 1 tahun diangkat menjadi PNS. Tahun kemarin Alhamdulillah ada beberapa pelatihan. Latsar CPNS, orientasi, pelatihan auditor Piagam Bintang Keamanan Kantin Sekolah, dan terakhir Workshop Infokom. Seru banget semuanya! Upgrade ilmu dan mengisi gelas kosong selalu menyenangkan!

Mulai awal bulan ini juga makan ubi-ubiaan! Haha. Sebenernya niat awal tuh mau irit. Ngga perlu gofood lah buat makan malam. Berhubung musim hujan juga, suka kasian sama drivernya euy kan nyari alamat sambil kehujanan. Akhirnya memutuskan beli rice cooker. Niatnya emang bukan buat masak nasi sih. Lebih ke kukus mengukus sajaa hehehe. Sebagai awal yang bagus kan makan sedikit "bersih"? 😊

Alhamdulillah lidah ini jadi ngga berasa craving for micin. Makan manis masih sih. I'm originally sweet tooth y knoww. Tapi berasa banget emang bersalahnya ketika makan makanan dengan bumbu artificial. Hatiku berontaaak! Tsaah lol.

Ya begitulah kabar minggu pertama tahun kabisat. 9/366. Eh iya, musim hujan lagi kenceng-kencengnya. Jangan lupa payung, jas hujan, sandal, dan doping biar ga drop gaes!
1

Sunday, January 05, 2020

2019 Year in Review

Menutup tahun 2019 dengan kamar kos isinya air. Banjir? Bukan. Tembok kamar saya merembes. Alhasil lantainya tergenang. Kata penjaga kos udah beberapa kali diperbaiki nggak ada hasil. Baiklah, sepertinya saya harus siaga satu. Yang aneh waktu tahu hal tersebut saya nggak marah. Hanya menghela napas dan yaa...sudahlah. Pindah kos masih sebatas awang-awang. Belum kesampaian.


Bhaik. Prolog yang cukup panjang. Kurang afdhol rasanya "merayakan" pergantian tahun tanpa sebuah catatan. Saya mau bilang tahun 2019 ini tahun keberanian. Kenapa gitu? Let's see..

Menjadi Anak Rantau
Tahun 2019 menjadi pengalaman pertama sebagai anak kos. Hal yang udah saya impikan sejak lama sih. Lebih tepatnya: keluar dari rumah. Rumah sudah nggak berasa rumah. Jadi dipikir dengan keluar dari rumah saya bakal baik-baik aja.

Baca: 2018 Year in Review + 2019 Plans

Namun ya tetap aja. 22 tahun menetap dengan keluarga lalu tiba-tiba keluar, ada rasa kangen dengan rumah Semarang. Lucu deh. Meskipun secara geografis letak kota rantau sekarang ini ngga jauh-jauh amat. Sama-sama kota. Masih di Jawa Tengah. Semuanya terasa berbeda.

Baca: Semarang yang Selalu Dirindukan

Menjadi anak kos membuat saya merasakan "sendiri". Ya bangun pagi sendiri, cari makan sendiri, belanja. Perihal bangun pagi ini saya agak heran. Di rumah walaupun udaj pasang alarm tetep butuh alarm ibu untuk bangun. Alias dibangunin! Hehe. Sedangkan di kos, bahkan azan subuh aja denger. Kayaknya emang tubuh otomatis menyesuaikan gitu ya.

Sebenernya yang membuat kos ini menantang adalah segala keputusan saya ambil sendiri. Beberapa kali menghasilkan sesuatu yang zonk??!?!! Nggak jarang membuat saya bangga. Eh ternyata si anak kicik bisa juga ambil keputusan sendiri. Hahaha.

It is a big deal for a kid whom decision always done by parents. Coy lah saya kerja aja keputusan orang tua. Ini tempat kos pun dicarikan bapak ibu 🤪 ya bangga dong bisa sedikit mandiri. Kabar baiknya orang tua saya ngga terlalu merecoki kehidupan per-kos-an ini. Emang dari dulu ngga pernah kepo sih dengan apa yang saya lakukan. Cukup saya aja yang tau diri dengan memberikan lyfe update secara berkala *sikap

Akhirnya Mandiri Secara Finansial

Yes. Dari tahun 2018 saya udah belajar financially independent. Bisa? Dikit. Berhubung masih di rumah kan ya makan listrik wifi masih ditanggung. Disini? Semuaa saya yang ngatur.

Apakah terkena syndrome first jobber yang katanya bisa menghabiskan banyak duit?

I think I'm in between. Hehe. Yes I admit I splurge some on clothes, book, and skincare. For entertainment I end up watching some movies. Yang terakhir kesebut itu adalah hal yang hampir nggak pernah saya lakukan sebelumnya. Setahun tuh paling nonton cuma sekali dua kali. Kalo ada yang ngajak. Dan kalo ada uang. Seringnya sih ada yang ngajak tapi ga ada uang hahaha. Selama ini bisa aja tuh ngejalanin lifestyle kayak gitu. Nggak berasa FOMO juga. Kenapa waktu jadi anak rantau sering nonton?

1. Disini deket mall. Ada 3 mall yang bisa dicapai ngga nyampe 10 menit. Nah loh godaan kan.
2. Ga ada kerjaan after work huft apakah aku terdengar gabut
3. Sekalian ngemall mencari keramaian

Oemji udah kedengeran kek anak ilang belom? 🤪 I also bought some new gadgets. Harusnya dengan dukungan gawai baru bisa lebih rajin update blog ya. Nyatanya malah loyo huuu. Sepertinya saya butuh beradaptasi gimana cara manajemen waktu yang baik.

Tentang buku saya rasa punya "dendam" masa lalu. Dulu sangat sulit buat saya beli buku baru. Orang tua jarang mengizinkan beli buku kesukaan saya: novel. Masih keinget betapa kerasnya nabung buat beli majalah Bobo. Lalu di zaman sekolah antri perpustakaan minjem majalah Gadis. Kuliah Alhamdulillah ada akses iPusnas, iJakarta. Membantu banget buat tetep bisa baca buku tanpa harus beli :') so yeah. Selalu puas rasanya tiap beli buku.

Alhamdulillahnya saya udah alokasikan gaji dengan yaa lumayan lah. Punya tabungan, punya dana darurat, kadang tetep bisa makan enak. Masih bisa kirim ke orang tua buat jajan (iya buat jajan soalnya orang tua saya masih berpenghasilan). Kasih jajan adek-adek pun masih mampu. Alhamdulillah. Semoga dengan pengaturan yang bener bisa membuat saya punya tempat tinggal sendiri *amin paling serius*

Pelajaran yang paling saya rasakan tahun ini? Chill. I became santuy. Dalam artian ngga baperan. Ngga gampang emosi. Duh kalo kenal saya dari dulu tuh bakal kerasa bedanya deh. Dulu apa-apa disikapi dengan emosional. Judgemental. Sekarang udah membuat batasan. Mana yang harus dipikirkan. Mana yang dibawa let it flow aja. Namanya juga hidup kan. Ngga semuanya bisa kita atur sesuka hati. Bisalah kita merencanakan. Yang memutuskan tetep Allah. Dan apapun yang Dia berikan sebagai takdir kita pasti udah yang paling cocok. Selama kitanya juga udah berusaha dengan maksimal ya.

Ngomongin perasaan... Ada beberapa orang datang dan pergi. Lagi-lagi cuma bisa memaklumi. Ngga bisa menahan buat pergi. Saya kira bakal menutup tahun dengan patah hati. Ternyata saya baik-baik saja meskipun ada sedikit kekecewaan. Ya kecewa karena terlalu berharap. Dengan merasakan hal ini saya kayak diingetin. Kurang-kurangi lah ngarep ke manusia. Berharap cuma sama Allah aja yang InsyaAllah nggak pernah mengecewakan hambanya :)

Lalu, apa ya? Secara spiritual masih ngerasa kurang sih. Ada banyak ilmu agama yang kurang didalami. Masih harus terus mengingatkan diri bahwa beragama tuh ngga cuma ritual aja. Tapi ada yang namanya hablum minannas. Ada yang namanya muamalah. Dsb dsb. Hayuk, ada yang mau ngajakin saya kajian? Hihihi.

After all saya bersyukur. Tahun 2019 bisa dilalui dengan predikat sangat baik. Tahun ini pun udah menuliskan rencana yang mau di eksekusi. How's your 2019, chingu?
0

Sunday, December 29, 2019

Cara Merawat Luka Operasi di Rumah

Kamu yang baru saja menjalani operasi tentu ingin jahitannya segera dilepas. Kuncinya adalah di penyembuhan luka, semakin cepat luka operasi sembuh maka semakin cepat pula jahitan akan dilepas.


Setelah pulang dari rumah sakit perawatan luka lebih banyak ada di tanganmu sendiri. Kamu hanya akan sesekali bertemu dokter, mungkin seminggu sekali untuk pemeriksaan berkala.

Perawatan di rumah ini krusial, tentu dokter akan memberikan petunjuk bagaimana merawat luka operasi sehari hari. Beberapa tips di bawah ini juga bisa kamu pertimbangkan untuk dijalani.

Amati Perkembangan Luka
Setiap hari terutama saat mengganti perban amati luka operasimu. Lihat apakah ada sesuatu yang mencurigakan seperti nanah atau bercak merah. Jika ada, segera periksakan ke doktermu.

Ganti Perban Secara Berkala
Tanyakan pada dokter frekuensi penggantian perban. Lalu di rumah lakukan petunjuk dokter itu dengan baik, jangan dilewatkan meski sekali saja. Cara mengganti perban bisa kamu pelajari saat masih di rumah sakit, kamu bisa memperhatikan dan bertanya saat perawat mengganti perbanmu.

Jaga Kebersihan
Ada 3 hal yang harus kamu jaga kebersihannya terkait luka operasimu. Pertama adalah kebersihan luka operasi. Tutuplah luka untuk menghindari paparan dengan lingkungan sekitar. Area sekitar luka juga perlu mendapat perhatian, jaga agar selalu bersih.

Kedua adalah kebersihan tubuhmu. Bisa kamu capai dengan rutin mandi dan mencuci tangan, namun hati hati agar lukamu tidak terkena air.

Ketiga adalah kebersihan lingkungan. Ini penting sekali untuk meminimalkan paparan kuman dan bakteri. Bersihkan kamar dan rumahmu teratur, sebisa mungkin jangan tumpuk sampah di dalam rumah.

Percepat Kesembuhan
Selain obat dari dokter kamu bisa mengonsumsi suplemen, tentu sebaiknya kamu berkonsultasi dulu ke dokter atas pilihan suplemenmu. Diantara yang beredar di pasaran, inbumin adalah suplemen yang bagus untuk pasien pasca operasi.

Obat herbal yang mengandung protein dan asam amino ini berfungsi mempercepat penyembuhan luka. Kamu bisa mendapatkannya di apotik atau kalau mau lebih praktis bisa order di website atau aplikasi Goapotik. Dengan harga terjangkau kamu bisa mendapatkan inbumin 30 tablet.

Jaga Aktivitas

Tips terakhir adalah jaga aktivitasmu. Yang rentan terhadap luka operasi adalah aktivitas berat seperti berolahraga yang banyak gerak, atau bekerja yang perlu mengangkat barang berat. Kedua adalah aktivitas yang bersinggungan dengan kotoran, maka sementara biarlah sampah rumah tangga diurusi anggota keluarga yang lain.
13

Tuesday, December 24, 2019

A Trip To Banyuwangi: Eksotisnya Taman Nasional Baluran

Selesai makan siang, lanjut jalan-jalaaan kita! Ngga ada angin ngga ada hujan, driver kami nyaranin ke Baluran. I was like, “Hah??? Di siang bolong???” saat itu sekitar pukul 12.00 bubar makan. Padahal niat dalam hati ingin agak sorean aja. Biar dapet sunset di pantainyaaa!


Tapi ya sudahlah mari kita jalani saja dengan hati riang. Perjalanan ke Taman Nasional Baluran memakan waktu kurang lebih 1,5 - 2 jam dari Mbok Wah. Saya baru tau gaes Baluran itu bukan di Banyuwangi! Udah masuk Kabupaten Situbondo.

Disitu saya teringat dengan banyak artikel. Dimana penulisnya nulis judul KOTA SEMARANG padahal destinasinya di KABUPATEN SEMARANG. It is two different city, gaes. Ga kasian apa sama dinas pariwisatanya? Ok I’m just being an overthinker me. Kali aja orang lain pada tau saya aja yang kudet.

Bentar, warning dulu ya gaes. Saya kurang berbakat nulis artikel jalan-jalan. Bisa jadi info yang saya tulis disini salah. Jangan sepenuhnya percaya. Apalagi sama saya yang banyak lupa daripada ingetnya *membela diri*

Lanjuttt..

Sampai di pintu masuk saya bingung. “Ini cuma gini aja?” - oemji sori sepertinya diri ini terlalu nyinyir padahal ga boleh woo. Tiket masuk yang dihitung adalah kendaraan. Kemaren kalo ga salah habis Rp 90.000 buat 1 mobil berisi 6 orang.

Ternyata jalan akses utama Baluran ini ngga terlalu lebar. Kayak gang kecil di perumahan. Cuma muat 2 mobil buat papasan itu udah mepet banget. Kanan kiri jalan isinya yaa pepohonan. Gersang banget. Bahkan di beberapa tempat berwarna kehitaman kayak terbakar. Katanya sih malah bagusan kek gini macem di Afrika. Lha tapi daku belom pernah ke Afrika ya tidak bisa membenarkan/menyalahkan.

Gersang. Gunung Baluran. Yep, Baluran itu nama gunung gengs

Penyesalan saya disini adalah ngga ada guide. Atau mungkin (lagi-lagi) kami yang kurang info, Keingintahuan saya tentang hewan apa aja yang ada disini, itu jenis pohon apa, kenapa bisa gersang dll-nya………tidak terjawab.

Dan hewan yang muncul tuh ngga banyak. Di perjalanan masuk ketemu monyet. Ini jenis hewan terbanyak. Kemudian ada menjangan. Terakhir kerbau yang bermalas-malasan di kolam lumpur. Santuy banget hidupnya.

Monyet yang sedang bercengkrama

Perjalanan kami di Baluran berhenti di…………pantai! Yes, di ujung Baluran itu ada pantai pasir putih. Namanya: Pantai Bama. Huhuhu so in luv banget sama pantai pasir putih. Maklum ya anak pantura tuh pantainya pasir coklat kehitaman.

Cantik banget luv

Baca: A Trip To: Pantai Widuri Pemalang


Enaknya lagi kami kesini pada waktu weekday. Sepi! Berasa private beach gitu seriussss. Nyebur nggak? Iya nyeburin kaki aja ga mau basah-basahan hahaha. Ya karena ngga persiapan, ngga bawa baju ganti. Males juga sih memikirkan ganti pakaiannya. Ribet. ((yew anti ribet ribet club).

Serasa private beach ea ea eaa
Saat turun mobil udah diwanti-wanti sama driver. Ngga usah bawa apa-apa. Saya make topi, sunglasses dan bawa tumbler. Panas banget kaaakkk ga bisa ga minum. Gara-gara bawa tumbler ini sempet “dideketin” monyet. Hahaha. Kaget! Tumbler ini saya bawa di tangan kanan. Terus berasa ada yang nyerobot gitu. Saya menjerit tertahan, untung monyetnya mau pergi ngga ngotot ambil tumbler. Sigh. Amaaaan beb.

Pantai Bama ini pinggiran(?)nya penuh dengan kerang. Dengan kaki tanpa alas harus hati-hati supaya nggak tertusuk. Ada beberapa ayunan yang disediakan. Cocok banget sih buat santuy di pantai. Lalu ada kayak pondokan gitu. Ngga sempet ngecek ada isinya apa engga ehehe.

Intinya pantai ini sangatttt menyenangkan dan menenangkan untuk berdiam diri. Ombaknya tenang. Airnya biru. Ada bebatuannya. Pepohonan banyak. Bisa sebagai tempat berteduh semisal ngga bawa topi/payung.


Sebenarnya ada hutan mangrove gitu. Kami skip aja soalnya udah sore. Tim tidak ambisius jadi sedapetnya aja.

Tim hore Banyuwangi Trip
Ngga perlu takut laper/haus ya ada warung makan di pinggiran. Ingat untuk selalu berhati-hati sama monyet. Sering banget deketin manusia. Pemilik warung aja modal ketapel buat ngusir mereka. Kasian juga sih sebenarnya ya. Bagaimanapun kan ini habitat asli mereka…… :(

Rencana untuk mengejar sunset ngga terpenuhi disini. Bhaik, ngga apa-apa. Kan bukan perjalanan ambisius (sebut aja teros sebut).

Sekitar pukul 15.00 kami memutuskan untuk kembali. Dan di perjalanan kembali itu ketemu ayam hutan. Yeay, another animal detected. Hahaha.

Alhamdulillah. Meski Taman Nasional Baluran not in my wish list eh dikasih kesempatan buat kesini. Happy! Capek tapi happy! Hari itu ditutup dengan belanja oleh-oleh dan makan malam.

Besoknya…
0
COPYRIGHT © 2019 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES