Thursday, July 28, 2022

Pengalaman Camping di Waduk Sermo Kulonprogo Yogyakarta

YESSS. Wish list keceklis lagi. Bukan glamping, melainkan camping. Yang merakyat. Yang menyatu dengan alam.

Pengalaman Camping di Waduk Sermo Kulonprogo Yogyakarta

Waduk Sermo menjadi pilihan karena keliatan terjangkau. Baik dari sisi transportasi maupun akomodasi. Bisa ditempuh motoran selama 1-2 jam dari pusat kota Jogja. Jalanannya pun lumayan bagus. Masih ada yang belum aspal saat mendekati waduk, tapi cukup ramat bagi pemula. Nggak ekstrim. Perkara tenda dan printilan lainnya bisa sewa. 

Lokasi camping di Waduk Sermo sendiri ada beberapa titik. Kata pengelolanya sekitar 10. Belakangan aku baru tau ada glampingnya pula. Tinggal pilih sesuai preferensi.

Titik yang aku pilih ini itungannya nggak terlalu luas, tapi lumayan. Kenapa bilang gitu?
1. Kamar mandi + wc tertutup. Jangan harap bersih kinclong ya. Lumayan aja buat mandi dan buang air. Udah keramik.
2. Ada pos jaga. Plus udah jelas retribusi. 
3. Parkir memadai
4. Ada mushola dan area wudhu
5. Ada dermaga
6. Ada semacam bale-bale buat sekadar duduk-duduk
7. Tempat sampah (penting!)
8. Ada warung tapi lupa buka sampe jam berapa. Kayaknya nggak 24 jam.
9. Sinyal provider masih ada
Yah bukan tempat terpencil bangetlah.

Persiapan campingnya aku serahkan ke partner. Dia cuma nanya mau sewa apa aja. Sistemnya si pengelola ini kasih list barang dan harga lewat Whatsapp. Kami pilih dan bayar. DP dulu 50% sisanya dibayar waktu check out.

Informasi ada di instagram seperti biasa. Memang internet ini sangat memudahkan hidup ya. Ada beberapa akun nih yang menawarkan camping di Waduk Sermo. Sempat liat akun yang bilang tutup sementara. Akhirnya pilih yang beneran buka. Oh sempat bingung ketemu sama bapaknya gimana? Apakah dia bukan penipu? Thanks to Get Contact gak ada aneh-aneh.

Anyway, printilan yang kami pesan adalah: 
Tenda 4 orang: Rp 50.000 (gak mau pesen yang 2 keliatan kecil HAHA gak rela dempet-dempetan)
Matras 2: Rp 10.000
Flysheet 1: Rp 10.000
Kompor BBQ: Rp 25.000
Cooking set: Rp 10.000
Lampu hias tenda: Rp 20.000
Kursi 2: Rp 20.000
Meja 1: Rp 25.000
Sleeping bag 2: Rp 20.000
Gas 1: Rp 10.000
Bongkar pasang Rp 15.000 (sekalian minta dipasangin. Yakali ah pemula masang sendiri. Entah kapan jadinya ya kan)
Tikar piknik 1: Rp 10.000
Total Rp 235.000

Untuk ukuran camping harga segitu masuk akal, karena kami sama sekali gak ada yang punya. Mau beli pun bukan camper yang tiap minggu camping. 

Mungkin bisa lebih murce kalo kamu yang hobi camping punya alatnya. Akomodasi siap disana. Kami tinggal bawa diri + pakaian + makan dari Jogja.


Kami belanja di mirota kampus! Yaampun siapa sih yang ngga tau toko legend ini hihihi. Yang kami beli adalah selada, frozen food, pop mie, cokelat, beng-beng, air mineral, sosis siap makan, tusuk sate. Mau beli daging slice ternyata nggak ada. Melipirlah ke superindo. Alhamdulillah ada. Udah kelar perbekalan, cuss ke Waduk Sermo.

Panas banget gaes :') berangkatnya pas siang bolong habis zuhur wkwkwk dipikir lagi kok ya sanggup ya? Alhamdulillah selama perjalanan nggak ada problem sama sekali. Sempat berhenti sekali di masjid itupun parkirannya aja sekadar meluruskan kaki. 


Pas udah keliatan tulisan Bendungan Sermo, yang aku pikirin udah deket nih. Ternyata....kagak! Kasian deh lu udah berharap. Ternyata titik camping yang kami pilih ini ada di seberangnya bendungan. Tentunya lewat jalan muter. Mungkin bisa lebih cepet pake kapal. Ya tapi motornya mau ditaruh mana ceunah???

Camping ground-nya di ujung sono gaes

Pas aku berkomentar "Ih ternyata kita muterin bendungan doang ya daritadi tuh"
Diketawain sama penjaganya. Keliatan nggumunan yak e yo aku ki. Ancen sih.

Berhubung kami camping bukan di weekend, agak was-was kalo sepi gimana nih?
Kalo cuma tenda kami aja gimana nih?
Alhamdulillah kekhawatiran itu tidak beralasan. Camping ground-nya bisa dibilang 70% terisi. Dan nggak cuma mas-mas aja, ada mbak-mbaknya. Hehe. Selamettt.

Kami sampai sekitar jam 3-an. Langsung cek tenda. Cek barang sewaan. Ternyata nggak perlu flysheet kata bapaknya. Yaudah diganti dengan panci aja. Eh pas ngecekin barangnya....alat makannya nggak rekomen sih monanges. Jiji :") untung kebiasaan bawa sendiri aku tuh. Ada 1 set alat makan dan 2 kotak makan silikon.

Untuk tendanya dipasangin agak kebelakang. Lebih tinggi tanahnya daripada pinggiran waduk persis. Awalnya oke aja sih soalnya belom ada tenda lainnya kan tuh. Eh pas menuju senja mulai berdatangan yang lain. Ketutupan deh tuh tendanya buat memandang waduk langsung. Ya~sudah~lah~

Selain untuk camping ground ya tempat ini juga digunakan buat manusia haus postingan estetik instagram. LOL. Banyak remaja yang duduk-duduk sewa tiker bawa jajan piknik ala-ala gitu. Wow terniat sih. Aku belum pernah seniat itu. Bahkan di Kebun Raya Bogor aja engga :P applause. Kemudian dateng mas-mas motoran. Yang ini agak nyebelin ya karena merokok dan BERISIK. Padahal maknanya balik ke alam (menurutku) ya udah diem aja dengerin suara alam yang asli. Males banget huhu terutama sama asap rokok. Perlu di-banned deh rokok tuh di area camping!

Kami menunggu senja dengan....foto-foto dong. Apalagi? 



Sedih sih banyak sampah plastik di pinggirannya :( why people don't put trash on its place WHY?



Aku nggak mengambil gambar matahari tenggelam. Karena ada di sisi belakang tenda, ketutupan pepohonan. Nggak strategis. Yaudah kan aku nggak ambis. 

Sisa malam itu kami habiskan dengan ngobrol ngalor ngidul. Masak. Dengerin yang lain ngobrol dan gitaran. Kami sama sekali nggak interaksi sama tenda lain HAHA antara introvert, pemalu dan males aja. 

Pake hp kentang maupun hp apel ga bisa ke-capture dengan baik. Atau emang akunya aja yang kurang pro :))

It's one of best view I ever had. Langitnya bersih gak ada polusi. Bintangnya bertaburan. Bulan muncul. Sholat dibawah suasana kayak gitu bisa membayangkan, nggak? SO PEACEFUL. Monanges. Asli. Bagus banget. Bersyukur banget. I hope this could last forever cenah :') sekelebat lewat pikiran, "Ini kalo langit runtuh bakalan kayak gimana ya?" - si random dasar.


Alhamdulillah malam itu cerah. Hujan nggak turun. Kami bisa tidur dengan nyenyak. Jadi gini rasanya tidur hampir beralaskan tanah. Udah lama gak ngerasain. Mungkin terakhir di jaman sekolah? Wow feel so long. Mana sleeping bagnya tipis pula wkwkwk untung juga ngga terlalu dingin. Malah kata si partner: kok sumuk ya? :))

Tengah malem disebelah kedengeran grusak grusuk. Kayaknya ada yang baru dateng dan mendirikan tenda. Asli BERISIKKK why orang tuh berisik banget ya aku masih gak paham. Apa tidak bisa datang dengan senyap? *dikira spy*.

Paginya, bener dong berdiri tenda disebelah kami. Isinya cowok-cowok dengan 1 cewek. Warbiyasa sih mbaknya bisa gitu tipsnya apa ya? 


Manusia-manusia di tenda sebelah itulah yang akhirnya berhasil mengajak kami ngobrol. Diawali dengan ngasih nugget. Goreng. Mereka niat camping sih bawa minyak goreng segala. Kami mah apa atuuuh. 

Usut punya usut ternyata anak Semarang juga. Seangkatan (kayaknya). Memang dunia ini sempit. YAIYALAHHH cuma di Jogja. Bukan di Korea. Kemungkinan ketemu orang Semarang lebih besar daripada ketemu orang Seoul *gak gitu mainnya ya.

Bonus nungguin matahari terbit. Ini cancik banget asli. 


Maturnuwun gusti masih dikasih kesempatan buat menyaksikan ciptaan-Mu yang luar biasa. I'm blessed. Alhamdulillah...

***

Overall, camping di waduk sermo cukup memuaskan (terutama buat pemula). Kena pungli sekali sih sebelum pintu masuk tapi yaudahlah nggak terlalu barbar sebenernya. Aku aja yang penakut jadi asal kasih. Masih belajar buat tegas dan nggak keliatan takut nih makanya perlu traveling kesana kemari.

Kemudian masukan buat pengunjung maupun pengelola, buang sampah pada tempatnya atuh. Udah disediakan tempat sampah lho keliatan gede masa masih ga mau juga buang ditempatnya?

Buatku pribadi, masih PR untuk nggak membuat sampah selama traveling. Yang aku bisa masih sebatas bawa alat makan, tumblr, kotak makan dan tote bag. Perjalanan panjang untuk bisa nggak nyampah seperti nggak bawa AMDK atau makanan kemasan lainnya. Semoga next time bisa ya traveling minim sampah :)

Post a Comment

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi. Untuk komentar dengan anonim tidak akan saya balas, ya. Yuk biasakan menjadi diri sendiri di dunia maya!