Sunday, November 25, 2018

5 Facts About Me

Haaii masih bertahan di posting hari keenam. Mantap kali hampir seminggu ternyata aku shanggup kak. Kali ini bakal menceritakan lebih jauh tentang siapa saya. Kan ada pepatah katanya tak kenal maka tak sayang. Tak sayang maka tak jadian *eh.


Tak kenal maka ta’aruf lah kenalan ya. Get to know me-nya edisi fact about myself. Hmm, apa ya? Apakah mengagetkan? Atau yhaa biasa aja? Let’s get it.
  • I’m an introvert!
Haha. Yes, sosok dibalik blog ini adalah orang introvert. Jangan langsung kepikiran pendiam ya, NO. I’m a chitchat girl juga kok. Cuma I looooove being with myself alone most of the time dibandingkan ketemu banyak orang. Percaya atau enggak, setiap kali saya habis dateng dari kumpul-kumpul (lebih dari 10 orang), sesampainya dirumah hawanya pengen tidur akibat kepala pusing. Energi saya habis kalo ketemu orang banyak. Beda ya kalo anak ekstrovert ketemu org banyak justru energinya bertambah. 

Tau darimana sih introvert ini? Bisa dicek pake tes secara online. Search aja pake keyword "16personalities" atau "personalityhacker". Ada yang bilang tes ini sebenernya nggak scientific-proved. Tapi menurut saya penjelasannya cukup masuk di akal dan cocok dengan kondisi saya. Jadi ya ambil baiknya aja sih.
  • I’m on backpack team 
Most of my bag is backpack. Lebih kepincut backpack yang lucu daripada sling bag. tote bag ataupun jenis tas lainnya. Baiknya backpack adalah bikin pundak lebih baik karena beban hidup yang dibawa dibagi rata.
  • I’m sneakers girl
And I don’t have any flat shoes! Sepasang flat shoes pun nggak punya. Terakhir punya sekitar 2-3 tahun yang lalu. Awal kuliah banget pokoknya. Jadi waktu sidang/acara resmi gitu pake pantofel punya siapa lagi kalau bukan punya umi. 

You can guess which on is me, right?
Alasannya sederhana: saya kan anak balap motor. Pake sneaker lebih kerasa aman dan terlindungi kakinya dibanding flat shoes.
  • Pernah tenggelam di kolam renang
Sedih yak hahaha. Ceritanya kelas 5 kalo ngga salah. Diajakin tetangga buat berenang di kolam renang deket rumah. Di tempat tersebut ada 3 kolam renang. 1 kolam keceh (buat anak kecil kayak basah-basahan aja gitu) dalemnya selutut orang dewasa. 1 kolam 1,5 meter. 1 kolam berjenjang dari 1,5 m sampe 2,5 m apa yah lupa.

Nah saya nggak bisa renang gaess. Sigh. Jadi cemen banget cuma main keceh di kolam renang bocah gitu. Trus tetangga saya itu ngajakin masuk kolam 1,5 m. Kata dia, "Mbak kesini yuk, ini nggak dalem loh". Saya kan naif sekali dan mempercayai dia dengan mudah.

Hasilnya adalah...TENGGELAM dong. Sempet gak ada yang liat gitu huhu ku panik. Trus saya ngerasain ada yang narik tangan. Lha kok kelepas :(( jadi kerasanya kek tenggelam 2x pada waktu yang sama. Tarikan kedua Alhamdulillah langsung ke pinggir kolam. Sejak saat itu.....nggak trauma sih. HAHAHA.

Tetep mau-mau aja diajakin ke kolam renang. Cuma masih agak gengges aja sama tetangga saya, kalo ketemu dia ingetnya masa-masa tenggelam. LOL
  • Can't sleep peacefully without blanket
Harus pake selimut. Kalo enggak rasanya aneh, kayak di kaki tuh nanti ada yang narik(?) hahaha. KKN pun harus bawa selimut juga. Panas juga pake selimut sampe ditanya, "Kamu kedinginan apa, pake selimut?"

NO dude, I just love cuddling with my blanket. Hehe

#BPN30DAYCHALLENGE2018
DAY 1 / DAY 2 / DAY 3 / DAY 4 / DAY 5

13 comments:

  1. Ayok belajar renang bareng aku, dek. Aku cuma bisa ngambang, wkwkwkk

    ReplyDelete
  2. Wuih udah nulis aja.
    Lancar terus ya ngerjain challenge-nya

    ReplyDelete
  3. Tos dulu, aku juga lebih suka ransel hehe...nyamaaan rasanya kalo sudah ranselan. Tapi itu duluuu..kalo sekarang udah sering pegal (faktor U) haha

    ReplyDelete
  4. Wkwkwk.. pernah tenggelamnya sama kek aku luk. Itu padal aku lg les renang. Jadi trauma pisan dan dendam sama yg namanya air.hhhh.. *eh. Kenapa jd tjurhat dsni yak..😅

    ReplyDelete
  5. Hehehe lucu jg fakta ttg dirimu. Terimakasih sdh berbagi ��

    ReplyDelete
  6. Masih mending tenggelam di kedalaman 1,5meter. Temenku tenggelam pas masuk kolam 1,2meter. Padahal tingginya 165cm loh. Kami tuh cuma nonton aja pas dia tenggelam. Kirain becanda. Kan dia tinggal berdiri, kelar urusan...knp pake 'acting' gelagepan segala? Begitu pikir kami.
    Ternyata...dia gak bisa renang. Dan karn udah panik ya kepikiran untuk berdiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. YaAllah, kasian ya huhu :( emang kalo ngga bisa tuh hawanya panik sih mba

      Delete
  7. Huhu aku juga pernah tenggelam scarry pisan. Lucu kebiasaanmu pakai selimut Lu. Dan bisa pusing abis mitap banyak orang hihi

    ReplyDelete
  8. Mbak Lulu introvert ternyata, akuu extrovert yang takut berenang hihihihi

    ReplyDelete
  9. What?! Ko sama semuaaa.. Bedanya aku dulu hampir kebawa arus kali serayu. Hihi.
    Trus akhirnya sekarang aku bisa tidur ga pake selimut setelah punya anak. Dulu harus selimutan walaupun jarik/sarung.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lhoo kok medeni mbak :"D setelah punya anak, semuanya berubah? Hehe

      Delete
  10. Waaah kalo aku lebih suka ketemu banyak orang dan mereka jadi source of energy ku :)

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)

COPYRIGHT © 2018 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES