Monday, December 10, 2018

Pilih Mana, Masak atau Beberes Rumah?

“Kamu suka masak, nggak?”



Pernah ada yang nanya ke aku. Dengan tegas aku jawab, “Enggak”. Hahaha. Inilah kenyataannya. Aku termasuk orang yang nggak terlalu suka masak. Sebenernya bukan enggak ya, mungkin belum. Masak mie, masak nasi goreng, goreng telur, tempe yang gampang sih masih bisa.

Percaya ngga sih ini masih mending karena waktu KKN dulu temenku ada yang masak tempe aja was-was? Kemudian merasa diri ini sedikit lebih baik. Wqwq.

Ada alasan tersendiri sih kenapa aku ngga terlalu suka masak. Pertama, emang ngga dibiasain. Di dapur umi cuma percaya aku buat motong-motong sayur. Ngupas bawang merah bawang putih. Kayak main pasaran jaman dulu itu.

Kedua, aku ngga suka liat afterwardsnya. Namanya juga masak ya. Peralatan yang dipake ada ini itu. Masaknya aja udah capek. Harus nyuci alat-alatnya juga? Kapan menikmati masakannya? "Ya nyucinya setelah makan atau sambil masak nyuci juga" CAPEK SHAY :(

Ketiga, aku ngga pede soal takar menakar. Dan ini diperparah waktu KKN kemaren. Aku bener-bener nggak bisa memperkirakan bakal butuh garem berapa sendok, gula berapa sendok. Alhasil sayur yang dihasilkan keasinan. Banget! Aku pun jadi bulan-bulanan anak-anak lain di posko. Malu akutuuu :”)

Udahlah sejak saat itu mau seberapa laper pun aku, nyari makanan siap santap aja. kalo emang terpaksa banget, ya goreng telur. Emang ngga bosen? Bosen sih. Tapi prinsip makanku kan masih di level yang penting kenyang. Ya aku tenang-tenang aja selama perut keisi. Hoho.

Trus, pekerjaan rumah paling disukai apa?

BERSIH-BERSIH! Asli lah aku senenggg banget bebersih dan beberes. Dimulai dari kamar sendiri. Udah ngerasa ngga ada yang diutak atik, aku bakal beralih ke ruangan lain dirumah. Pas banget anggota keluargaku tuh ya yaAllaaaah ngga ngerti lagi. Ngga ada yang sebersih aku. Kayak emang aku ditakdirkan untuk menjadi pembersih sedangkan sisanya memberantakin kamar.

Aku pernah:
  • Mindahin lemari dari kamar ke kamar. Lemarinya lemari baju yang ukuran panjang dan lebarnya bisa sampe 5 ubin. Itu ada isinya, aku pindahin dan ngelayout sendiri. 
  • Ngecat kamar. Saking nggak sabarnya dijanjiin ganti warna tembok kamar kok ngga dipenuhi juga sama abi. Aku take action aja ngecat kamar. Seru? Seru. Barang-barang di kamar kecipratan karena masih amatir. Bodo amat deh yang penting hepi. Haha 
  • Nyikatin lantai kamar mandi. Sungguh suatu kebahagiaan tersendiri bisa ngeliat lantai kamar mandi kembali mulus tampa bercak-bercak kotoran.
Setelah bebersih, my mind becomes peaceful. Mau ngapain aja tenang. Hayuk aja lah pokoknya. Hihihi. Kalo kamu lebih pilih mana, masak atau beberes rumah?

#BPN30DAYCHALLENGE2018
DAY 1 / DAY 2 / DAY 3 / DAY 4 / DAY 5 / DAY 6 / DAY 7 / DAY 8 / DAY 9 / DAY 10
DAY 11 / DAY 12 / DAY 13 / DAY 14 / DAY 15 / DAY 16 / DAY 17 / DAY 18 / DAY 19 / DAY 20

4 comments:

  1. Same, beberes itu bikin hepi banget. Lagian kalo aku, abis masak itu bukannya pengen nikmatin hasil masakan malah udah krnyang duluan ngeliatnya haha
    Anyway, super banget yaah mbak yang suka bersih-bersih macam kita, semua disikattt haha

    ReplyDelete
  2. Mau ga mau nih setelah menikah aku jadi PDKT sama dapur.. huhuhuhuuu

    ReplyDelete
  3. Duh, kok aku nggak suka bersih-bersih, ya, hahaha, sini luluk ke rumahku aja hahaha

    ReplyDelete
  4. Lulu, tolong dong rumahku dibersihin. Kalau pilihannya cuma Dua itu, aku pilih tidur. Hahahaha. Aku mending cuci piringnya deh daripada beberes rumah.

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)

COPYRIGHT © 2018 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES