Sunday, January 03, 2021

2020 Year in Review

Gusti..nggak nyangka bisa sampe titik ini. Titik mempertahankan kewarasan hahaha. Banyak orang merasakan hal sama kali ya. 2020 tahun yang panjang dan nggak menentu. Tahun memikirkan ulang apa arti hidup. Tahun dimana kembali diingatkan: satu-satunya kepastian ya ketidakpastian itu sendiri.

2020 Year in Review

Saya merasa "bertumbuh" di tahun ini. Yang awalnya nggak terlalu kenal diri sendiri, jadi lebih kenal. Berusaha berkompromi dengan ini itu. Yah, semoga selalu dikuatkan menjalani hidup ini ya kan.

Januari


Semangat kerjaa! Tahun anggaran baru selalu membawa perencaan baru. Koordinator baru, kegiatan baru, all excited membaktikan diri untuk negeri *ea*

Pertama kali jalan-jalan sendiri literally ga ngajak siapa-siapa. Rutenya pun random aja HAHAHA ke Jogja oemji. Di Jogja kemana? Cuma ke Gembira Loka sama muterin Malioboro. Disyukuri lah. Sekarang mana berani kayak gitu. Parno duluan.

Ketemu temen lama

Dari ngantri Prameks sampe sarapan di Malioboro

Highlight bulan ini: nyoba kereta bandara. Aseli nggak terlupakan. Beneran kegiatan mengisi kegabutan anak kos dengan melancong gratisan. Ke bandara ngga buat terbang cuma memenuhi hasrat kekepoan. Sekarang ngeliat lagi momen itu wah sama sekali nggak menyesal sih. Kapan lagi ya kan?

Baca ceritanya disini dan sedikit videonya disini!

Baca: Pertama Kali Mencoba Kereta Bandara Adi Sumarmo Solo


Februari


Oemji sama sekali nggak ngeposting! Sibuk apa ya? Bentar cek galeri handphone dulu. Ternyata februari sering keluar alias jalan-jalan. Kok ya nggak diposting? Hm pasti kumat malesnya.

Bulan ini puas dengan

- Bolak balik pulang Semarang (seminggu sekali apa, ya?)

- Nyobain makan koreaan di Kimchi Restaurant. Hujan pula. Terniat banget deh. Lalu dilanjutkan ke Transmart Pabelan cuma buat beli ubi cilembu :)) so fun tho!
 

- Bikin video campaign di kantor. Minjem studio kopi dengan modal jajan doang disitu. Ngakak nggak berhenti waktu syuting. Hujan juga! Ih seru banget. Kapan ya bisa bikin video kayak gini lagi? (lagi-lagi pertanyaan retoris)

Agak sedih udah merencanakan bakal ada semacam series eh cuma berhenti di 1 video doang. Tahun ini campaign apa ya? Pengen lebih kreatif lagi, deh.

- Main ke Gedung Djoeang dan Rumah Atsiri untuk pertama kalinya.

- Sering jajan diluaar sama temen kantor nyicipin makan. 

- Perpisahan sama 1 pegawai non ASN karena pindah ke Semarang.
- Pameran di Solo Paragon Mall.

- Tugas dini hari ke Wonogiri eh lupa bawa dokumennya LOL banget.

- Dipaksa ikutan video competition berbahasa Inggris. Kalah sih, but no problem. Menikmati proses dibaliknya. Dapet reward juga dong: ke Jakarta untuk menghadiri ulang tahun instansi tercintaa! Hahaha. Seneng banget ih itu dinas luar kantor terakhir sebelum pandemi. 

- Uji Kompetensi. Ini agak lupa Februari apa Maret, ya?

Ternyata udah merangkum ceritanya disini:

Lumayan banyak momen. Harus banget diabadikan di satu postingan emang biar bisa tetep mengenang *halah*


Maret


Awal Maret masih bisa seneng-seneng. Yha tetep sih main di emol. Ngejar sunset yaAllah hidupku kok kayak nggak ada beban gitu ya. Ke mal cuma buat kepoin rooftopnya aja. Nggak nyesel sama sekali. Suasananya cakep. Liat Solo dari atas, so pretty!

Sunset dari Solo Mall Paragon

Memasuki tengah bulan dihantam pandemi. Mulai diinstruksikan untuk kerja dari rumah alias WFH. Rasanya? Kaget banget dong. Semua orang on alert. Sampai jadwal untuk KIE ke salah sekolah terpaksa dibatalkan. Diliat lagi agak miris sih. Pada saat itu angkanya belum setinggi sekarang justru WFH full dan semua dialihkan online. Sekarang angka terus naik udah kaya ngga ngaruh. Boleh aja ngumpulin massa. Masyarakat mulai bosan dirumah aja. Ngga ada lagi quarantine life dengan dalgona-nya.

Setiap Senin dan Jumat apel online lewat Zoom. Yep, pertama kalinya menggunakan teknologi video call untuk kerjaan. Semua dicoba dari Zoom, Webex dan Google Meet. Tetep balik lagi ke Zoom dengan segala kemudahan fiturnya.

Keluar untuk kerjaan hanya food security di bandara. Itu pun sepi banget dibanding sebelum pandemi. Item yang diuji minimalis kuantitasnya. 

April


Pindah kamar! Uhuy, senengnya. Pindah ke kamar yang lebih terang dan lebih memadai. HEHEHE. Merasa cukup nyaman dikamar sekarang, beli-beli furniture deh. Hahaha. Benda 1: meja kecil. Yep. Pertama kalinya kan kerja dari kos. Dulu mana pernah membayangkan?

Baca: Setahun Ngekos

Benda 2: rak ikea lerberg. Ini jatuh cinta pada pandangan pertama huhu cantik banget gak sih gaes rak lerberg tuh?

Mei


Bikin video ucapan Ramadhan. Buat kantor sih. Lumayan bisa dandan kan dengan alasan untuk syuting :)) ah, di bulan ini pertama kali menggunakan aplikasi Halodoc. Gara-gara makan cumi, muka kemerahan. Asli merahnya kayak ditonjok sana sini. Gatal pula. Alhamdulillah obatnya mempan. Terima kasih teknologi. Sungguh memudahkan hidup.

Baca: Kamu Butuh Test Covid-19? Halodoc Aja!

Hampir kelupaan: pertama kali sholat Eid sendiri. Pencapaiankuu ~ Alhamdulillah nggak sendiri banget. Masih ada temen untuk bakar-bakaran bareng. Huhu :")

Baca: Pertama Kalinya Lebaran Sendiri di Perantauan

Juni


Melanjutkan beli furniture. Kali ini rada mevvah: ranjang. Mikirnya I deserve this because I cannot stand the floor. LOL. Ga mikir gimana ngerakitnya, yang penting hayuklah beli dulu. Pas tracking kaget lho beratnya 70+ kilo???

Alhamdulillah ada teman terbaik yang mau bantuin huahahaha. Masih inget banget tuh kami pake baju putih baru pulang kantor langsung ngerakit. Obengnya minjem pula dari adik kos. Sepertinya kami memang ada bakat nukang.

Ah, Juni mulai rajin jalan kaki. Emang aneh. Saat pandemi justru pengen keluar. Ya mungkin terdorong perasaan terkungkung didalam ya. Cabin fever they say. Seru. Dengerin podcast sambil jalan. Tengok kanan kiri liat ada bunga yang bagus ga yaa... Sunrise yang bagus dimana yaa... Ada kepuasan tersendiri ketika liat angka di miband. LOL.

Bulan ini mulai campaign New Normal. Kurang tepat ya. Yang bener adalah: Adaptasi Kebiasaan Baru.

Juli


Kirain pandemi bakal cepet kelar. Ternyata masih bersambung hingga Idul Adha. Wagelaseh. Lagi-lagi ada orang baik yang mau berbagi daging. Penjaga kos, temen kerja. Sampe dikirimin berantang-rantang dong. Terima kasih orang bhaiqueee. Rekor 2x lebaran nggak pulang. YaAllah nggak pengen mengulang, deh. Can I go home for the next Eid, safely please?

Agustus


Dapet jatah swab test. Rasanya hmm luar biasa. Nggak sesakit yang diomongin orang sih. Cuma nggak nyaman dan "nyebelin" aja ada benda asing nyolok hidung. Daaan for the first time akhirnya bisa WFH literally from home. Terharu aku terharuu.

Baca: Pulang, Setelah 4 Bulan

Mulai bulan ini kembali ke normal pelayanannya. Ya di kantor. Ya di MPP. Antara was-was dan seneng. Was-was karena angkanya naik terus. Solo dari bulan 7 sampe tahun berganti pun masih Zona Merah. Seneng karena bisa ketemu orang dan ngobrol langsung. My extrovert side dancing all night.

Ah iya, ikut upacara virtual pun. Sedih. Tahun kemarin 17an bisa nyanyi-nyanyi. Ketawa-ketiwi. Lomba kecil-kecilan. Kemewahan banget ya ternyata. Nggak khawatir menularkan apapun. Huft.

Pencapaiannya: menjadi narasumber webinar. Nggak terlupakan deh "ngomong" sama komputer. Buat saya lebih bisa enjoy sih. Karena nggak nervous. Bisa cari jawaban pun untuk pertanyaan yang diajukan. Ehehe.

September


Jadi narasumber di pertemuan langsung. Iya, udah pada buka pertemuan hmm begitulah. Kayaknya ini pertama kali konseling ke psikolog juga. Finally!

Oktober


Bertambah umur. Merayakan kecil-kecilan di Semarang huhuhu karena ada pelatihan. Tetep bahagiaa meskipun nggak sempet mampir rumah. Itung-itung staycation tipis-tipislah seminggu di hotel. Literally. Menginjakkan paving depan hotel pun tidak, bun.

Tapi karena itu pula dalam seminggu swab dua kali. Iya. Pertama syarat pelatihan. Kedua karena ada peserta yang positif. Alhamdulillah masih dikasih sehat. Itu aja nunggu hasil swab udah ketar ketir banget Astaghfirullah. 

Baca: Mendadak ODP

Akhir bulan sempet disamperin orang rumah.

November


Pertama kali jualan di Shopee! HAHAHA. Neither something new nor fancy. Just preloved book. Daripada nganggur doang di kos. Dikirim ke rumah kayaknya ngga bakal ada yang baca juga. Yaudah. Eh laku 1. Lumayan buat beli buku lagi. Win win solution. Pas dapet orderan tuh berasa orang paling bahagia sedunia. Senyum mulu sepanjang hari. LOL.

Medical check up dari kantor. Hasilnya yaa disuruh ngurangi garam. ((Diduga)) ada sesuatu di jantung. Belum follow up untuk periksa ke dokter spesialis sih. Maybe later.

Bulan ini balik ke Semarang sebentar buanget. Demi disumpah PNS. Alhamdulillah. Nambah lagi tanggung jawab dalam hidup saya. I'm happy back in town but also sad because doesn't get a chance or gut to say hi.

Desember


PULANGGG! CUTI! Nikahan kakak saya. Was-was. Asli. Melihat orang banyak kayak gitu. Saya pake masker terus. Makannya sembunyi-sembunyi nunggu orang lain selesai. Diajak foto tetep pake masker. Ga mau salaman. Pokoknya jaga diri buanget nget.

Gongnya: orang kantor positif. 2 orang. Langsung rapid antigen. Semua kegiatan dialihkan (lagi) menjadi online. Gosh, another mental breakdown :")

***

Now that I'm looking back, ternyata hidup masih seru. Nggak sesuram yang selama ini bercokol di pikiran saya. I got a lot to do. Even still far from what I expect. But that's life right? Life is another series of plot twist. Alhamdulillah, thanks God I still alive. Safe and sound until today. I got to write this post. Let's make another stories this year!

1 comment

  1. Memang ya mbak Lulu, tahun kemarin emang seperti pegunungan ya harus dilalui untuk ke tahun 2021 ya hehe..
    Tahun kemarin itu seperti blur kalau untukku, tiba-tiba sudah januari 2021 aja.. mungkin karena tahun 2020 adalah tahun covid yang suram 🙈

    ReplyDelete

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi. Untuk komentar dengan anonim tidak akan saya balas, ya. Yuk biasakan menjadi diri sendiri di dunia maya!

Instagram