Sunday, April 12, 2020

Setahun Ngekos

Oemji Lulu Khodijah udah setahun ngekos. Another achievement unlocked! HAHAHA. Mari merayakan setiap pencapaian hidup. Karena satu-satunya orang yang harus dibandingkan adalah: diri sendiri. Membandingkan apa yang udah dilakukan di masa sekarang dan masa lalu. Which one better?


Well aku pikir bukan masalah baik dan lebih baik sih. Setiap masa pasti ada sisi baik dan buruknya. Yang terpenting adalah: di setiap masa itu mendapatkan pelajaran nggak? Ada hikmah yang bisa diambil, nggak? Lebih mendekatkan diri ke Pencipta nggak?

28 Maret 2019. Pertama kali menginjakkan kaki di kota kecil bernama Surakarta. Atau lebih dikenal dengan Solo. Aku lupa udah cerita ini belom sih di blog tapi whatever lah ceritakan lagi gapapa yaa ahaha.

Sebelum tanggal tersebut aku udah survei (?) kos dengan orang tua. Plus adek-adek. Tuh dari situ keliatan privilege banget kan: nyari kos. Alhamdulillah loh.

Kriteria pertama: deket dari kantor.
Kriteria kedua: yang punya jelas dan ada penjaganya.

Sepertinya cuma kedua kriteria itu aja dari orang tua. Dari aku? Nope. Beneran se-blank itu ngga tau pengen kos yang kayak gimana. Mikirnya ada tempat berteduh dari panas dan hujan aja cukup.

Akhirnya dapetlah sesuai dengan standar minimalisku. Pertama: deket dari kantor. Centang. Ngga ada 10 menit jalan kaki dari kantor. Kedua: yang punya jelas. Bapak kos sekarang ini (katanya) takmir masjid. Trus ada penjaga tinggal di kos pun. Oh iya, kos yang aku tempatin sekarang kos khusus perempuan.

Bulan-bulan pertama aku dapet kamar sisa. Literally sisa. Letaknya di lantai 2. Kecil banget AHAHA LOL. Mungkin cuma sepertiga dari kamar di rumah. Berhadapan dengan jemuran baju :') naek keatasnya pun ribet. Tangganya ulir dan curam. Harus ekstra hati-hati.

Di kamar itu ada kasur kapuk. Meja kecil dan lemari. Minimalis banget ya? Iya. Harga sewanya sepadan sih dengan fasilitas yang didapet. Berapa? 200ribu ajah! Kaget? Jangan. Disini emang kos masih murah-murah, kok. Apalagi kosanku ya. Yang penghuninya mayoritas mahasiswa. Atau mahasiwa disambi kerja.

Dengan kamar mandi luar, dapur seadanya (yang make penjaga kos - sungkan buat masak-masak). Ngga ada kulkas. Nyuci sendiri. Yaa lumayanlah. Pada waktu itu belum nerima gaji pun. Jadi masih dibayarin ayah.

Dari awal ngekos aku nggak terlalu akrab dengan penghuninya. Yaa, sekadar say hi aja. Padahal kos ini bentuknya rumah lho. Bukan yang kos individual. Ada ruang tamu tempat nonton TV tapi yaa...begitulah. Seperti anti sosial. Bahkan sampe sekarang. Heu.

Penjaga kos disini udah uzur. Cuma bisa ngomong pake Bahasa Jawa and that is exactly why I can't communicate with her. Susah banget buat paham doang aja tuh butuh effort. Seringnya hanya senyum dan nanggepin "Inggih" - "Mboten" oemji -_-

Di kamar pertama ini aku menambah beberapa barang. Kipas angin. Ini penting banget! Solo emang sepanas itu. Dirumah aku paling anti nyalain kipas angin. Bikin pusing. Eh disini berubah yha gimana dong kebutuhan. Pasang AC tidak memungkinkan. Lalu roll kabel. Mengingat di kamar cuma ada 1 stop kontak. Ribet banget kalo butuh nge-charge handphone dan laptop dalam waktu bersamaan.

Kehidupanku di kamar ini nggak terlalu lama sih. Karena harus kepotong latsar yang lumayan makan waktu.

Sepulang dari latsar. Pindah kamar. Ada penghuni yang wisuda. Yeayy. Seneng banget waktu itu tuh. Akhirnya punya kamar yang lebih luas. Tentunya harga sewa beda dong. Naik jadi 300ribu. Nggak masalah. Masih terjangkau.

Kos ini tuh kayak bangunan tua. Temboknya retak disana sini. Banyak debu pun HAHAHA. Sehari bisa nyapu sampe 3x. Sebelum berangkat kantor, sepulang dari kantor dan sebelum tidur. Rajin banget ga tuh. Semudah itu untuk berdebu.

Berdebu ini masih bisa diterima sih. Kemudian datanglah badai itu: BOCOR! Astaghfirullah aku sungguh tidak menyangka. Ibu kosnya ngga cerita. Penjaga kosnya baru kasih tau waktu aku bilang bocor. Ini tuh double kill-nya karena bocor dan merembes -_- Allahu Akbar kebayang nggak rasanya. Itu akhir tahun 2019 literally tanggal 31 Desember dan aku harus ngepel - nguras (???) air di lantai. Huft. Huft.

Ternyata ada gunanya nyimpen foto beginian
Dari setelah Latsar sampai 10 April kemarin bertahan di kamar ini. Rasanya tuh..........ah sudahlah. Lagi-lagi fokus ke tujuan utama ngekos: yang penting ada tempat untuk berteduh. Dan privat. Ye walaupun ngga privat banget. Yang penting si introvert ini bisa beraktivitas dengan normal.

Dan akhirnya 11 April pindah............kamar (lagi). Baru beraninya pindah kamar aja belom berani pindah kos. Seperti biasa bersih-bersih dulu. Penghuni lamanya sama seperti yang lalu. Cabut karena udah wisuda.

And you know what pas ngebersihin ini kamar membuatku mengurut dada. Ini kos apa gudang :") berdebu banget. Diliat dari tirainya aja udah bisa memperkirakan kapan terakhir diganti. Heran aja ada orang yang bisa bertahan dengan debu. Meskipun aku nggak ada alergi kaya bersin atau batuk, tapi aku ngga kuat dengan per-debu-an ini. Jadi ku heran. Apa skill bertahan hidupnya udah dewa kali ya ngga kayak aku yang masih cethek. Who knows.

Akhirnya bersihin tuh se langit-langit, ventilasi, jendela, tirai kucuci. Lemari ku bersihin. Gagang, sakelar dibersihin pake alkohol (YES I ALWAYS HAVE ALCOHOL ON ME). Alcohol 70% itu lho guys. I always prepare it long before Covid-19 exist.

And here we are. Kamar kos sederhana aja. Masih ngga beda jauh dari kamar kos sebelumnya. Bedanya: deket TV jadi kemungkinan bakal lebih berisik. Arah ventilasinya beda. Kamar sebelumnya di timur. Jadi pagi-pagi dapet sinar matahari. Sedangkan yang sekarang ventilasi di barat. Baru kena sinar matahari saat siang.

Kamar sekarang ada wallpapernya ahahaha all my life ngga pernah menghias kamar tidur pake wallpaper. I'm such a minimalist (?) when it comes to bedroom. Ngga pernah kasih hiasan neko-neko. Wallpapernya standar lah: PARIS. Yha sudah biarkan saja daripada ngerusak tembok. Walaupun isi hati pengennya BIG BEN :')

Semoga aja kamar ini bisa lebih nyaman dari kamar sebelumnya. Ngga ada bochor maupun ngerembes.

Oiya akhirnya sewa kos naik. Karena ada tambahan 1 barang lagi: RICE COOKER. Akhirnya aku beli gaes dengan segala pertimbangannya. Belinya pun online emang anak jaman sekarang yha apa-apa online. Ditambah toples dan tempat makan. Udah sih itu aja.

Temenku sampe komentar: "Kok kamarnya sepi banget sih?"

Ya...iya sih. Kepikiran untuk beli karpet dan meja lipat setelah merasakan WFH 3 minggu ini. Kepikiran mau beli rak juga tapi yang tertutup. Soalnya ngerasa percuma beli rak kena debu mulu. Kerja dua kali dong. Udah cari-cari sih. Belum nemu aja yang sreg di hati. Dan di kantong. Hehehe.

Yap, begitulah kehidupan (kamar) kos setahun ini. Ada dramanya. Yang penting ngga ada drama sama orang lain aja udah cukup. Bakal disambung dengan kehidupan merantau dan gimana aku survive selama ini lol. See ya next post!

No comments:

Post a comment

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi. Untuk komentar dengan anonim tidak akan saya balas, ya. Yuk biasakan menjadi diri sendiri di dunia maya!

COPYRIGHT © 2020 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES