Monday, April 13, 2020

Pertahanan Hidup Anak Rantau

Mantap kan judulnya. Sekarang udah bisa dong menyebut diri sebagai anak rantau. Udah setahun, gitu. Mari kita dengarkan dongeng dariku yang menuliskan ini agar punya kenangan untuk dibaca kelak.


Satu-satunya concern sebelum merantau: makannya gimana, ya? Bukan perkara gaji, bukan. Selama ini kan dirumah udah sedia makan. Mau beli pun udah ada ide beli dimana. Harga berapa. Uang pun udah disediakan ama emak tinggal nadahin tangan :))

Aku bukan pemilih soal makanan. Cuma...ritmenya tuh aneh. Ngga bisa makan banyak. Jadi sekali makan secukupnya. Tapi sering laper. Alhasil harus sering kan tuh. Nah repot banget lah kalo kudu beli makan berkali-kali. Mau masak? Hmm.

Di dapur kos yang sekarang bisa dibilang punya penjaga kos. Mentok masak aer, ngerebus telor atau masak mie aja. Sewaktu kutanya ke anak kos pun ya pada beli. Kami nggak pernah iuran gas atau sekadar sabun cuci piring. Nah yang udah lama ngekos aja begitu. Aku ikutan aja. Ditambah kemampuan komunikasi nol kan ya sudah apa yang diharapkan.

Lalu bagaimana untuk skill bertahan hidup utama: makan?

Awal-awal masih ngga teratur sih. Mencoba mana yang cocok dengan aku. Pagi: sarapan roti. Isiannya sering meises aja. Lalu siang makan di kantor. Bukan disediakan. Tapi makan diluar sama temen sekantor atau pesen grabfood/gofood. Malemnya beli di warung.

Lama kelamaan makan malem beli di warung ini tercoret dari kehidupan (?). Masalahnya makanannya terlalu manis buatku. Menunya itu-itu aja alhasil bosan. Solusinya adalah delivery order lagi.

Sungguh aku nggak bisa membayangkan gaes gimana kehidupan per-kos-an khususnya makan tanpa adanya ojol. Ini memudahkan banget :') promonya pun nggak tanggung-tanggung huhu superluv.

Berkali-kali trial and error (HALAH). Akhirnya aku menemukan rumus makan untuk sehari-hari.

Sarapan: buah. Aku nyetok seminggu sekali lah minimal belanja buah. Kadang buahnya dibawa ke kantor jadi sarapan di kantor. Entah kenapa pagiku sepertinya full sekali padahal ya olahraga pagi aja enggak. Huu. Kadang sarapan di warung makan seberang kantor. Kami nyebutnya warung bu ijo.

Win-win solution banget ini tuh. Masakan ibunya enak. Pilihannya banyak. DAN MURAH. Asli murah banget gaes ga bohong. Soto + mendoan 1 cuma 5ribu perak. Nasi + sayur + telor dadar cuma 6ribu. Menangos ga tuh. Nasinya ambil sendiri ngga diliat seberapa banyak sama ibunya. Nggak heran deh jadi langganan orang kantor. Mana ibunya gampang ikrib sama orang kan enak ya. Bisa ngutang! Aku sih ngga menyarankan utang. Kasian lah sama ibunya. Paling kalo terpaksa ngga ada uang kecil ya minjem dulu sama temen kantor aja.

Makan siang: delivery. Jelaslah. Pilihannya mayan banyak di sekitar kantor dan enak-enak pun. Masalahnya hanya menyatukan suara biar ada temen pesen. Kan bisa lebih murah hihihi. Biasanya kami udah ribut mau pesen makan apa dari jam 10 :) bayangkan :) sevisioner itu.

Malam: rebusan. Yup you read it right. Macem-macem bentuknya. Edamame, jagung, ubi. Biasanya ketiga itu yang bisa ditemui di supermarket. Nggak ke pasar? Enggak. Soalnya ngga butuh stok banyak. Diitung-itung effort buat ke pasar juga sama aja. Toh supermarket sini deket...........kalo nebeng. LOL. 

Nah perkara nyetok jajan, makanan, toiletries ini biasanya di awal minggu atau awal bulan setelah gajian. Lagi-lagi ngajak temen dong karena apa? Ya, aku nggak punya kendaraan pribadi. Ini kita bahas ke nomor dua yak.

***

Transportasi dan kesana kemari membawa alamat.

Nah. Setahun ini masih belum punya kendaraan pribadi. Gegara jaman kuliah ngga dibeliin sih. Begitulah. Menjadi perempuan di keluarga ini harus siap didikriminasi. HAHA. Yha soalnya kedua kakak yang lakik itu masing-masing dibeliin begitu masuk kuliah.

Kendaraan yang dirumah dipake buat ibu kuliah. Baiklah. Solusinya adalah: ojol. Apalagi?

Berangkat-pulang kerja memang bisa jalan kaki. Ke supermarket? Ngemall? Jalan-jalan? Ya mengandalkan ojol. Makanya lebih murah pas belanja atau kemanapun itu ada temennya. Kan bisa patungan. Dari 11 temen cpns lain, sisa bertiga aja yang jomblo dan available diajakin kemana-mana.

Kami menyebut diri sebagai trio kwek-kwek. Pokoknya kalo mau kemana aja sebisa mungkin menghasut di grup agar mereka ikut. Lagi-lagi, ojol banyak promonya jadi masih terhitung terjangkau.

***

Satu hal yang nggak pernah aku perkirakan adalah: kesepian. Iya. Berada di kota orang tanpa ada saudara. Atau temen (deket) rentan dengan rasa sepi.

Dengan kebiasaan dirumah rame (rumahku ngga pernah sepi gaes) ini ternyata membawa efek. Awalnya kirain bakal seneng dengan sendiri. Sepi. Ngga ada yang ganggu. Bisa fokus ngapa-ngapain. Justru kesepian yang didapat.

Tiap pulang kerja entah kenapa ada rasa "kosong". Hampa. Kayak.............mau ngapain, ya? Udah nih gini doang? Makan. Scroll handphone sampe mau tidur. Lalu bangun kerja lagi. Repeat.

Disitulah keresahanku muncul. Kok kayaknya hidup gini-gini aja sih? Sementara di instagram story hidup orang lain berasa penuh kegiatan. I know this sounds pathetic rite? But that's how I feel.

Jujur sampe sekarang belum nemuin solusinya. Hanya berusaha untuk baca buku lebih sering. Ngaji lebih banyak. Sholat lebih khusyuk. Dengerin podcast. Nonton drama korea (lagi). Nonton running man. Untuk ikut kegiatan diluar sana belum ada keinginan.

Pengen olahraga. Pengen beli sepeda. Masih dipengen aja belum sampe ke tahap melakukan. Yah, aku sih berharap bisa mengoptimalkan waktu yang ada. Merumuskan tujuan hidup (lagi). Ini harus sering dilakukan biar ngerti diri ini udah sampe mana. Biar ngerti harus melakukan apa untuk mencapai tujuan tersebut. Ingat bahwa pernah bermimpi ini itu. Udah saatnya melakukan hal untuk mewujudkannya. That's how I learn and deal with this life.

Nggak dipungkiri kadang sebelum tidur kok pengen nangis ya? Yaudah nangis aja. It's okay. Kok pengen marah-marah? Ya rant out di twitter ahahaha maafkan aku. Kok rasanya ingin banting barang? Ya banting aja...........tapi aku enggak. Lebih ke malu sih kalo suaranya didenger dari luar. Mau bilang apa?

***

Yeah that's how I lived this past year. Nanti kalo ada yang kelewat dan baru inget akan ditulis di lain postingan aja HEHEHE.

1 comment:

  1. hebat euy.. selamat berjuang ya. dulu pas aku kerja jauh dari rumah mirip gitu rasanya bangun pagi persiapan kerja, pulang tepar bersihkan diri tidur gitu jenuh. tar tapi dapat sendiri ritmenya yang asik gimana. ada moment dimana ramai pun kita merasa sepi. coba deh telpon orang rumah tanyak kabar bincang2. aku merasa sekarang kita sering lihat status tau kegitan tapi jarang komunikasi. semangattt

    ReplyDelete

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi. Untuk komentar dengan anonim tidak akan saya balas, ya. Yuk biasakan menjadi diri sendiri di dunia maya!

COPYRIGHT © 2020 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES