Saturday, May 30, 2020

Pertama Kalinya: Lebaran Sendiri di Perantauan

Di tahun 2020 ini banyak hal dilakukan untuk pertama kalinya. Persis kata iklan Traveloka.

Pertama Kalinya: Lebaran Sendiri di Perantauan

Pertama kannya penerbangan ditutup Pertama kalinya berjauhan justru saling melindungi. Dan pertama kali untuk banyak orang: merayakan Lebaran seorang diri. 

Sejak pandemi ini diumumkan, saya berulang kali berpikir untuk pulang. Sekali waktu minta dijemput. Berujung keputusan tetap tinggal di perantauan tanpa sanak saudara.

Bukan hal yang mudah memang Lebaran yang menjadi momen untuk berkumpul justru harus jaga jarak. Kakak pertama di Ibu Kota, kakak kedua di Batam, saya di Solo, sisanya di Semarang. Jadi tidak menyesal adik saya merengek minta jemput. Kalau tetap di Bandung mungkin kerjaannya nangis melulu *yee itu sih saya kali*

Sulit rasanya menerima fakta berjauhan dari keluarga inti. Saat yang lain bersiap memasak opor ayam dan ketupat, saya menahan tangis hanya bisa bersua melalui video call. Tidak lama . Karena tidak mau terlihat sedih di hadapan Ibu Hanya mengucapkan Selamat Lebaran, mohon maaf, dan bagi-bagi sedikit THR untuk krucils.

Malam takbiran, keinginan saya untuk sholqt Id berjamaah begitu besar. Saya ingin merasakan euforia Lebaran, meskipun sedikit. Namun paginya berhasil menahan diri dan: sholat di kos. Sendiri. 

Seperti hari-hari yang lain. Bermodalkan gamis putih kiriman dari rumah, saya menunaikan shalat Id. Berusaha se-khusyuk mungkin. Meski diawal berasa fail karena lupa berapa jumlah takbir tiap rakaat. Hihi.

Selepas itu tanpa berganti pakaian, saya tidur. lya, tidur! Haha. Saking nggak taunya mau ngapain *pukpuk diri sendiri*

Alhamdulillah Allah beri saya rezeki lingkungan yang baik hati. Datang rekan kerja 1 membawa sekotak makanan. Berisi opor, ketupat dan kerupuk. Masya Allah. Terharu :')



Selang beberapa jam kemudian rekan kerja 2 datang. Kali ini menggunakan rantang 3 tingkat. Selain opor + ketupat, lengkap pula ubo rampe seperti rambak, usus goreng, tape hingga semangka sebagai pencuci mulut. Jadi ini rasanya menjadi mamak-mamak yang kebingungan menerima makanan dalam jumlah banyak? Hahaha. Alhamdulilah masih bisa dibagikan juga ke tetangga kamar yang tidak mudik.

Siangnya saya sudah janjian dengan rekan kerja lain: part of Trio Kwek - Kwek yang bernasib sama. Dua hari sebelumnya kami beli suki + beef slice. Siap makan kenyang kitaaa!



Dijemput di kos, mampir minimarket sebentar beli es krim, dan mulai masak memasak! Hal yang hampir nggak pernah saya lakukan. Maklum, kompor disin nggak leluasa digunakan. Paling banter ya masak mie instan saja.

Sekali lagi saya bersyukur punya teman senasib sepenanggungan di masa kayak gini. Haha. She's like an older sister whom take care of me. Ask me what I need, mau aja nganterin kemana pun. Listen to my gibberish, send me a hamper + handwritten card. Cannot ask for more. Saya merasa belum bisa balas kebaikannya, selain saling memudahkan urusan. Semoga Allah balas kebaikanmu berlipat ganda ya, Mbak.

***

Saya tahu bukan cuma saya yang lebaran di perantauan tahun ini. Banyak diluar sana yang merasakannya. Sini saya peluk satu-satu!

Kesendirian di tahun ke-2 merantau ini sekali lagi: memben tekanan & pelajaran yang luar biasa. Hampir gila mungkin iya. Hahaha. I can't function normally. Sering daydreaming. Cuma bisa rebahan aja. Waktu kerja dipangkas sesingkat mungkin yang penting efisien. 

Memaknai lebaran tak hanya sekadar tradisi tahunan. Namun konsep Lebaran agar menjadi pribadi baru. Sosok yang lebih baik setelah ditempa selama bulan Ramadan. Tetap menahan diri dari hawa nafsu. Memahami mana yang menjadi kebutuhan. Tidak selalu memuaskan keinginan. Memprioritaskan waktu untuk mengingat Allah. Menerima bahwa manusia hanyalah makhluk yang lemah. Dan untuk tidak putus-putusnya berpengharapan baik & memohon kepada-Nya .

Melupakan segala dendam. amarah, benci & sifat buruk yang ada dalam diri. Masya Allah. Semoga Allah terima puasa kita, amalan kita di bulan Ramadhan, memberi kita ampunannya. 

Selamat Hari Raya Idul Fitri 1411 H! Ofkors, mohon maaf lahir batin jika selama berinteraksi baik lewat dunia nyata/maya ada salah. Semoga kita bisa bertahan dari pandemi ini. Semoga kita (saya dan siapapun kamu) bisa kembali berkumpul dengan keluarga. Salam!

16 comments:

  1. Sedih yaaa gabisa mudik Lu... Aku pernah ngerasain lebaran idul adha sendiri di perantauan. Waktu itu masih di Makassar, ortu sudah pindah dinas ke Semarang. Rasanya kok nelangsa ngga punya ketupat, gulai, kaya orang lebaran pd umumnya. Pas mau berangkat kerja (siaran) eh datang temenku bawa makanan, rasanya terharu banget..

    ReplyDelete
  2. mohon maaf lahir dan batin juga ya Lulu. terima kasih sudah memilih tidak mudik demi pandemi segera berakhir, suka salut sama yang ngekos dan nggak bisa mudik, semangat lulu

    ReplyDelete
  3. kalau sudah dirantauan tetangga dn teman jdi penggantimkeluarga ya mba, tetap terasa hangat walaupun terasa sepi :)

    ReplyDelete
  4. MasyaAllah...derita anak perantauan ya Lu untuk ada teman sepenanggungan yang juga care...btw Mohon Maaf lahir batin ya...semoga Allah mudahkan segala urusan kita dan semoga pandemi ini segera berakhir amin...sehat-sehat ya..dan tetap semangat

    ReplyDelete
  5. Peluk Lulu... Insya Allah semua ada hikmahnya ya.. Oya, maaf lahir batin yaa.. Semoga pandemi segera berlalu dan dirimu segera bisa bersua kelg lagi. Aamiin..

    ReplyDelete
  6. Peluuuk, Alhamdulillah banyak teman yang peduli ya Lu, kirim makanan dan Nemani dirimu pas hari raya...kalau keadaan aman, dan mudik Semarang, colek ya biar kita bisa ketemuan..

    ReplyDelete
  7. Aku speechless bacanya, apalagi udah tahu Luluk gak bisa mudik lebaran tahun ini. Alhamdulillah banyak yang peduli dengan kesendirian di kost, ada teman juga untuk berbagi momen lebaran di tempat kost. Aku pernah lebaran Idul Adha di kost, tapi memang diniatkan karena menjadi panitia di kampus. Beda kan dengan yang Luluk alami, semoga pandemi lekas berakhir, dirimu bisa segera kangen-kangenan sama keluarga

    Oiya, maaf lahir batin juga ya, maaf orang tua ini tempatnya banyak salah tulis dan ucap

    ReplyDelete
  8. Pukpuk Lulu kebayang sedihnya lrbaran sendiri diperantauan. Suamiku sering cerita jaman kuliah dulu beberapa x ga bisa pulang ke Aceh karena ortu pas ga bisa ngongkosin. Malam takbiran bisa nangis sesenggukan sendiri untuk bu kosnya baik dibagi menu lebaran dia ama si abang. Syukurlah dirimu masih ada teman2 yg care ya say jd ga kesepian. Btw maaf lahir batin ya

    ReplyDelete
  9. Seneng ada temen yg bisa sama2 ngisi hari2 spesial lebaran ya, Lu... Kebayang klo sendiri banget di hari spesial pasti nggak nyaman krn udah kebiasaan, btw maaf lahir dan batin yaa Lu

    ReplyDelete
  10. Meskipun terasa berat, semoga hikmah dari kejadian ini bisa membuat kita makin baik ya Lu. Baik dari sisi amalan agama hingga kemampuan kita untuk menjaga hubungan baik dengan sesama.

    ReplyDelete
  11. aku juga mbak, lebaran beneran nggak masak opor sebab aku terlalu sedih untuk memasak masakan itu, keinget orangtua. tapi allah kasih tetangga baik dari kiri kanan depan, dateng berduyun-duun opor+lontong ke rumah. alhamdulillah

    ReplyDelete
  12. Mohon maaf lahir batin ya mb...seru juga ya punya temen2 kerja yg asik mb..jd lupa ya lebaran d rantau

    ReplyDelete
  13. Bayangin lebaran sendirian di kos.. hiks.. pukpuk Lulu.

    Btw aku ngerasa lebaran kali ini malah rame di tempatku. Warganya kan pendatang semua, jadi tiap lebaran semua mudik. Tahun kmrn aku nggak mudik, cuma ada 3 keluarga yg stay di komplek. Sepiiii banget.

    Tahun ini nggak mudik semua, jadi ramai meskipun nggak leluasa kek lebaran biasanya

    ReplyDelete
  14. Ya Allah pengalaman lebaran yang berbeda ya Lu. Tapi alhamdulillah masih dikelilingi sahabat2 yang baik yaa..meski jauh sama keluarga tapi masih banyak yang care. Tetap semangat. Mohon maaf lahir batin yaa.

    ReplyDelete
  15. Baru kali ini ya, namanya lebaran abis shalat Ied malah ganti baju rumahan. Pengalaman yang nggak bakal lupa seumur hidup ya?

    ReplyDelete
  16. Baru kali ini juga kami lebaran di rumah dan makan masakan sendiri. Seumur-umur selalu makan masakan lebaran di rumah orang tua. Jadi banyak hikmah, harus dipaksa mandiri. Tetap semangat ya, mbak.

    ReplyDelete

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi yah.

COPYRIGHT © 2020 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES