Sunday, March 15, 2020

Cerita Setahun CPNS: Dari Latsar Sampai Kerjaan

Niatan menulis kejadian nggak mengenakkan awal tahun ini di-skip. Lebih baik keep buat diri sendiri. Sebuah pengingat bahwa sehat itu mahal harganya.


Pengumuman gaes. Per 1 Maret 2020 ini resmi setahun menjadi CPNS. Oemji. Kenapa cepat sekali? Serasa masih kemarin berjuang memperebutkan 5 formasi di Zona 4.


Yang membuat “ngeh” karena adanya surat edaran untuk tes kesehatan. Tahun kemarin untuk pemberkasan CPNS. Tahun ini untuk pengangkatan PNS.

Beda, nggak? Ya jelas beda. Tahun kemarin masih tes kesehatan di Semarang. Tepatnya RSUD KRMT Wongsonegoro. Bareng temen kuliah. Sedangkan tahun ini di penempatan kerja. RSUD Ngipang. Iya, namanya sependek itu. Kirain cuma nama beken aja. Pas liat plangnya loh ternyata emang beneran ya. Bareng temen-temen kerja. Prosedurnya sih sama aja. Lha yang dites sama-sama jasmani dan rohani, kok.

Hasilnya? Alhamdulillah aman. Kantong aja yang rada kurang aman karena mengeluarkan biaya tidak terduga *sambat ae terosss*

Buat yang belom tau apa bedanya CPNS dan PNS saya jelasin blak-blakan ya. Dari gaji udah beda. CPNS masih menerima 80% gaji pokok. Sisanya 20% nanti dirapel saat pengangkatan PNS? Tidak, Ferguso. PNS tiap tahun mendapatkan cuti 12 hari. Diluar cuti bersama. Sedangkan setahun kemarin saya sebagai CPNS belum mendapatkan cuti.

Baru 1 Maret ini mendapatkan 8 hari cuti tahunan. 4 harinya kemana? Terpotong cuti bersama. Seneng banget sih begitu dapet cuti. Pikirannya langsung melayang mau liburan kemana ya? Hihi.

***

12 bulan bekerja 5 hari dalam seminggu udah ngapain aja, ya? Banyak. Bagian pertama ini saya cerita dulu tentang Latsar dan Kerjaan ya gaes.

1. Latsar CPNS


Meskipun udah berlalu ~~ kenangannya tuh masih jelas di ingatan #HALAH. Ya persiapan ujiannya. Ya lari-lari keliling lapangan. Ya dicie-cie-in tapi ujungnya meh. Ya makan enak terjamin tapi dikasih waktu.

Alhamdulillaaah sudah menulis ceritanya disini. Baca di:
Pengalaman Mengikuti Latsar CPNS 2019 bagian 1 - bagian 2 - bagian 3

2. KERJA KERJA KERJA


Kerja itu tyda gampang gaes ~~ Yha lagian siapa pula yang bilang gampang. Kerja kantoran tuh enak? Hmm ada enak nggak enaknya sih tetep. Saya bisa bilang gini karena udah pernah ngerasain menjadi freelance blogger sebelum akhirnya CPNS.

Baca: Office Worker vs Freelancer, Which One is Better? 

Pekerjaan saat ini menuntut skill komunikasi superrrr!

Pengalaman kerja ter-epic baru saja terjadi awal tahun ini. Ceritanya kami diminta dinas luar kota. Jam sarapan udah harus sampai tujuan. Sementara perjalanan menuju sana membutuhkan waktu kurang lebih 2 jam. Berangkat jam berapakah kami? Dini hari.

Dini hari di kantor. Masih gelap tuh langit di belakang.
Kamu nggak salah baca. Saya bangun jam setengah 3. Otewe dari kosan jam 3 pagi. Dini hari yang gelap. Jalan sendirian. Sambil noleh bolak balik kanan kiri belakang saking parnonya lol. Ngga sempet dandan cuma pake lipstik aja tuh terharu ngga sih? :))


Selama perjalanan dilewatkan jalan bukan utama. Bentukan yang kagak ada lampu jalannya. Eh malah didongengin cerita horor tentang dunia lain. “Mbak udah pernah dibukakan mata batin? Cobain deh. Buat wisata dunia lain” - mon maap nih saya ke toilet tengah malam aja masih mikir. No thanks deh. Cukup tau dan meyakini aja dunia lain.

Pengalaman nggak terlupakan. Apalagi? 

- Pernah dikasih uang sama konsumen. Fyi saya bagian informasi dan komunikasi. Pintu pertama yang membukakan mata batin konsumen untuk tahu lebih lanjut tentang pendaftaran izin edar. Salah satu ajaran senior saya adalah: kasih info sejelas-jelasnya. So I did.

Mungkin pandangan masyarakat PNS tuh masih jelek ya. Memberikan pelayanan dengan wajah judes. Info ga jelas. Di kami berusaha memberikan pelayanan terbaik *asyique*. Bisa lho 1 orang konsumen itu menghabiskan waktu berjam-jam. Tetep dilayanin? Iya :)

Pernah pun ditawarin jalan-jalan sampe makan bareng lol. Menggiurkan ya LOL. Teman-teman yang mendapatkan pelayanan dari pemerintah ngga perlu kasih apa-apa, ya! Kan kami udah dibayar oleh negara. Kalo ada yang minta bayaran justru laporin aja. Biar diputus mata rantai jeleknya tuh.

- Ketemu konsumen beragam range-nya. Dari yang kaya banget ampe bingung mau buka usaha apa. Sampai pengusaha kecil-kecilan berasal dari pelosok desa dan ga tau internet. Huhu.

Kalo udah gini menyadarkan saya wah beneran ya hidup tuh beragam banget. Paling nggak tega ketika ada pengusaha yang udah berniat baik buat daftar izin edar. Eh, ngga ada yang mendampingi. Ya udah uzur lah, gaptek lah. Membuat bertanya-tanya, apakah ini orang punya anak? Atau kerabat, saudara yang bisa membantu?

Apa pemerintah daerahnya udah peduli? Suka gemes sendiri karena kedudukan kami nggak ada di setiap kabupaten/kota. Melainkan cuma perwakilan di 1 karesidenan. Berasa nggak cukuuup buat bantu orang-orang ini tuh :')

Malah baru-baru ini ada yang dateng dari Wonogiri. Saya korek ceritanya gimana sampai ketemu kantor kami. Katanya naik bus, sempet nyasar ke Pasar Kembang. Akhirnya pesen ojek online huhu potek hati adek...

Kerjaan selanjutnya tetap menjadi content creator. Bikin video! Aduhai tantangan banget ya bikin video tuh. Salut sama orang yang punya passion disini.

Video kali ini dalam rangka Valentine. Bukan menganjurkan untuk merayakan. Cuma.. ah liat aja ya hasilnya baru kalian bisa komen. Tonton! :P


Atas ide cemerlang pemeran cowoknya. Tugas saya disini: nulis naskah. Kang syuting. Editor. Yang upload ke akun :))

3. Ikut Pelatihan


Yess. Pelatihan ini salah satu wadah untuk pegawai meningkatkan kompetensi. Bersyukur banget ada banyak pelatihan yang bisa diikuti. Meskipun harus sesuai dengan bidang.

Setahun kemarin saya ikutan 2 pelatihan. Pertama pelatihan auditor untuk Piagam Bintang Keamanan Pangan Kantin Sekolah. Diadakan selama 2 hari di Semarang. Pas banget sama jatah magang di Semarang. 

Dari sini belajar gimana sih kriteria kantin sehat. Kenapa sekolah punya kantin sehat. Rada miris ya karena kantin sehat ini belum diwajibkan. Ngga heran banyak anak sekolah yang lebih milih jajan enak dibanding jajan sehat. Karena ya ituu...penjaja di kantinnya aja cuma ngikuti asal untung. Asal banyak yang beli. Ah, dunia pendidikan Indonesia yang begitu kompleksnya...

Pelatihan kedua Workshop Infokom. Suka banget sama pelatihan ini. Pertama karena ini membuat saya merasa "hidup". Isinya gue bangeeet. Mulai dari penulisan berita, fotografi, videografi, sampe cek fakta biar ngga kemakan hoaks. Ingin ku mengulang momen-momen ini. Hehehe. Walaupun harus mengorbankan ngga ikutan piknik orang sekantor. It's worth the price :')

Alasan kedua: reuniaaan! Kebanyakan temen kuliah saya juga ditempatkan di bagian Infokom. Alhasil ikutan juga dong workshop ini. Udah niat banget mau nulis workshop ini tahun kemaren. Kok ngga disempetin huft. Semoga dapet hidayah ya buat nulis ini. Berasa banyak banget hutang nulis. Iya, hutang ke diri sendiri :P

Bersama anak-anak FKM Undip :')
Waaw berhubung sudah hampir 1000 kata saya cukupkan sampai sini ya gaes. Masih ada bagian selanjutnya kok xixi stay tune!

1 comment:

  1. Seneng bacanya.. tersirat sebagai PNS yang pny dasar integritas yang baik.. Tetap istiqomah yah...

    ReplyDelete

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi yah.

COPYRIGHT © 2019 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES