Monday, July 01, 2019

Pengalaman Mengikuti Latsar CPNS 2019 (3)

Akhirnyaaa, lega! Satu kata yang menggambarkan akhir bulan lalu. Tepat ketika Latsar udah selesai. Belum tau apa itu Latsar? Coba dibaca bagian 1 dan bagian 2 nya dulu dongs biar nyambung. 


Seperti yang saya bilang di postingan sebelumnya, setelah masa on campus saya menjalani masa off campus. I'm going to spill details here. Karena udah selesai juga kaan. Who knows bisa menjadi ((inspirasi)) buat para cpns diluar sana yang belum latsar.

Baca: Pengalaman Mengikuti Tes CPNS Badan POM 2018

Mulai dari penentuan isu. Sebelum menentukan isu, seenggaknya kita pernah menjalani job desc di posisi tertentu. Saya ambil contoh diri sendiri. Sekarang saya sebagai staf infokom (Informasi dan Komunikasi) di instansi. Tugasnya apa? Secara garis besar mengelola pemberian informasi kepada masyarakat, juga komunikasi ke lintas sektor.

Banyak kan ya sekarang media penyebaran informasi. Catchment area saya? Apalagi kalo bukan media sosial. Anak medsos banget, gitu! Bagian infokom punya Unit Layanan Pengaduan Konsumen. Disini masyarakat bisa ngaduin apa aja selama itu berkaitan dengan pengawasan Obat dan Makanan. Ok, clear?

Penentuan isu a.k.a masalahnya apa? Saya merasa konsumen yang dateng tuh kebanyakan pelaku usaha. Umumnya ya mereka pengen konsultasi gimana sih cara mendapatkan izin edar BPOM. Saya ngerasa kok masyarakat yang “ngadu” literally ngadu khasiat suatu produk ngga ada yaa?

Padahal saat magang di Semarang tuh ada buk ibuk ngaduin jamu yang dia minum. Saya pengennya kayak gituu.

Disitu saya nentuin deh bahwa masalahnya adalah penyebaran informasi dari instansi kurang. Terutama tentang keberadaan kantor saya. Maklum sih belum ada setahun berdiri. Mentor a.k.a atasan langsung pun hamdalah menyetujui.

Barulah saya buat akar masalahnya apa, dan solusinya apa. Di solusi ini saya memberikan 3 kegiatan. Kenapa 3? Karena menurut peraturan LAN itu jumlah minimal untuk mendapatkan nilai >80. Artinya lebih banyak lebih bagus. Setiap kegiatan ini masih dijabarkan pula menjadi beberapa tahapan kegiatan. Kalo ngga salah minimal 3 juga.

Kegiatan saya yang pertama: bikin leaflet isinya profil instansi. Kedua: bikin video profil. Ketiga: ngatur jadwal posting sosmed + nyusun konten + desain.
Kegiatan pertama gampang lah. Ngga harus pake Corel. Canva pun bisa. HEHE. Tahapan kegiatannya tuh: konsultasi ke atasan, nyusun konsep, konsul lagi, ngedesain, konsul lagi buat masukan, acc. Itu tahapan secara singkat. Di laporan kegiatan nulisnya ya agak dirapihin sikitlaa. 

Jadi gini pak...
Kegiatan kedua: bikin video profil. MASYA ALLAH INI SUNGGUH MENGURAS ENERGI SEKALI GAES :) saya yang amatiran di dunia per-vlog-an udah nangis nangis waktu mulai take video lol. Nangisnya di kamar doang sih.

Pembuatan videonya hanya dalam waktu kurang lebih 2 minggu. Kesalahan saya sih ngga bener ngatur jadwal. Alhasil setelah libur Lebaran baru serius digeber. Hamdalah banget semua orang kantor kooperatif. Sedikit banyak ngebantu mempermudah jalannya pembuatan. 

Camera-woman (?)
Ini adalah pertama kalinya ngedit video SENDIRI. Berbekal nonton tutorial. Dan bertumpuk kesabaran. Rasanya gimana? Nano-nano. Capek iya. Kzl iya. Yang jelek aja disebut terus. Ada senengnya sih. Waktu mood ngedit dateng duh rasanya kaya kok seru banget ya ternyata? It’s fun actually. As long as you have internet connection and proper spec of computer. Yaiya udah bukan rahasia lagi kalo untuk ngedit video butuh spek laptop yang tinggi. Biar ngga ngadat ngadat. File audio visual itu kan gede ya. Total durasi 3 menit 20 detik aja besar filenya hampir 200 MB sendiri.

Kemudian sekarang bingung footage yang segini banyaknya buat editing mau diapain... *nyanyi dibuang sayang*

Fyi aja saya nyelesaikan video (sampai terunggah di Youtube) itu tanggal 25 Juni. Sementara 26 Juni udah caw balik ke Bapelkes Semarang. Presentasinya tanggal 28. Sebelum presentasi saya bela-belain bagiin link nya ke orang banyak.

Alhamdulillah punya ibu yang suportif (banget!). hanya dalam beberapa hari itu views-nya udah 200an dan likes mencapai 100. Sebvvah pencapaian lho menilik akun youtube instansi yang masih kecil banget. Lolll thank you mommy, u r de best indeed. 

Yang penasaran bisa liat videonya disini eaaa.

Terakhir: jadi mimin sosmed. Megang instagram, twitter, facebook. Ternyata oh ternyata menjadi mimin seasik BKN atau BMKG tuh ngga gampang yha. Mereka pada makan apa sik biar bisa se-catching itu setiap kalimat yang dituangkan? Kayanya butuh berguru ke mereka deh!

Diantara 3 sosmed itu paling susah entah kenapa malah twitter. Nambah followers dan engagement nya tuh bingung kudu piyeee. Beda sama facebook dan instagram yang kebaca cara optimasinya. Yha, mungkin saya aja yang kurang belajar.

Tantangannya kegiatan ketiga ini harus bisa dapetin info yang akurat. Tentang obat dan makanan lho ini. Komoditasnya luas banget. Ada pangan olahan, obat, obat tradisional, suplemen kesehatan, dan kosmetik. Hamdalahnya ada materi dari pusat, jadi kadang tinggal ngolah atau re-desain aja biar cakepan dikit.

*** 

And then, move to when we're going back to Bapelkes. Mulai dari persiapan presentasi sampai pengumuman kelulusan

Okay after all that mess mission cleared, kami kembali ke Bapelkes. Udah kangen banget ama temen sekamar uwu. Padahal pengen menggibah orang Astaghfirullah bukan saya bukan.

Tanggal 26 Juni kami bertiga + 1 orang kantor ke Semarang. Barengan sama orang kantor karena pas banget ada kegiatan di Balai Semarang. Rasanya pulang ke Semarang setelah 2 minggu ngga pulang gimana? Agak terharu sejujurnya. Lol.

Baca: Semarang yang Selalu Dirindukan

Sampai Semarang sekitar jam 10an. Langsung sarapan. Dan cuss deh ke Bapelkes. Registrasi sebentar, unpacking barang di kamar 611 daaan balik ke rumah. HAHAHA. Ngga bisa lah ngga balik ke rumah. Emang saya bang Thoyib yang ngga pulang-pulang?

Eh taunya dirumah cuma ada Abi. Baiklah yang saya lakukan dirumah adalah................tidur. Sembari menunggu emak saya beli makan siang. Akhirnya merasakan lagi ena nya Mie Nges Nges favorit. Entah perasaan saya aja ato gimana, kok rasanya lebih pedes dari biasanya *penting*

Baca: 5 Tempat Makan Enak dan Murah Meriah

Balik ke Bapelkes. Ternyata ngga ada lagi apel malem + lari pagi. Berasa merdeka sekaligus ada rasa yang hilang. Beneran lho, rutin lari pagi itu enakeun. Bikin badan enteng. Apalagi larinya rame-rame. Status jomblonya yaah ngga berasa lah yaw.

27 Juni 2019

Kami konsultasi dengan coach. Alhamdulillaaah banget coach saya yang woles gitu. Intinya asalkan beneran ngerjain aktualisasi + laporan udah sesuai check list yaudah. Ngga banyak revisian.

28 Juni 2019

D-Day! Time to present our work! Laporan dan PPT saya paling keliatan ngga niat dari segi quantity. Yha bayangin dong laporannya cuma 50 lembar lebih dikit. Sementara itu temen seperbimbingan ada yang sampe 160 lembar coba :) itu :) apa :) maksudnya :) :) :)

Saya dapet urutan presentasi ketiga. Lhaa tapi ngga ada yang ngefotoin huhuhu baiklah. Saya ngerasanya ngga jelas saat presentasi. Inilah akibat ngga latihan plus ngerjain ppt kebut semalem. Tidak untuk ditiru, ya! Isinya singkat, banyakan ngoceh (itu pun ngga beraturan). Istighfar Lu, istighfaar.

Yang ngga pake item putih itu penguji, mentor dan coach

Sehabis presentasi ya LEGA dong. Walaupun ada revisi. Langsung dikerjain aja ditempat. Sembari menonton temen yang lain presentasi. Malemnya?

Yayness, sempet keluar bentar ke Taman Indonesia Kaya. HELLA IT’S MY FIRST TIME HERE. Gimana, udah mempertanyakan status warga Semarang saya belom? Pas banget ada acara pagelaran wayang (?) disitu. Wayang orang dengan pemain Indra Bekti dan Indy Barends. Ih jadi keinget acara Ceriwis itu gak sih??!?!?! 

Teletubbies gang + 1 intern. LOL
Sayangnya ada jam malem (meskipun tetep dilanggar) nontonnya bentar aja deh. Yang seharusnya jam 9 udah balik, ini molor sampe jam 10. Puas? Yaiyalah. Pake jajan takoyaki segala. Spending the nights with your lovely one is one of best feeling ever. Thank you my work-mate. Entah kapan bakal bisa ngerasain kaya gini lagi *usap air mata*

Kegiatan utamanya tuh padahal ngejilid hasil revisian. Disitu muka anak-anak udah hepi banget. Kayak beban hidupnya keangkat semua. Tinggal pengumuman kelulusan aja niiiih....

29 Juni 2019

Closing ceremony. Penutupan. Omg why time always felt files sooooooooooooooooo fast yah? Saya ngga bilang ngga kerasa deng. Emang kerasa banget kok perjuangannya (HALAHHH). Pas penutupan ya emang se-lega itu.

Ditambah penunjukkan mendadak saya menjadi perwakilan pelepasan tanda peserta. Mon maap ini siapa yang milih. Tapi demi membawa nama baik instansi (HALAHHH) ya saya iyakan dong. Apalagi................nah ini paling seru lol. ((Pasangannya)) adalah orang yang sering dijodoh-jodohin sama saya. 

SENGAJA BANGEDH DITAROH BLOG, MB?
Iya gaes. Percayalah umur 20an tuh ngga ada bedanya sama anak SMA dalam hal jodoh menjodohkan. Malah lebih ekstrim karena lebih serius pembahasannya bukan pacaran lagi tapi menjurus nikah. Oke baik. Kami (????????) sering dijodoh-jodohin begitu karena katanyaa punya muka yang mirip.

Baru pertama kali ini dibilang mirip dengan lawan jenis selain kakak saya yang ngga ada mirip-miripnya itu. Sigh. Ya tapi tetep seneng dong ada kenangannya kan ngga cuma keinget capeknya ikut Latsar aja. Perkara jodoh ada yang udah mengatur *sok bijak*

Highlight penutupan ini terletak pada saat pembacaan 3 peserta terbaik. Ketiganya diambil dari akumulasi nilai sikap, perilaku, dan kerjaan aktualisasinya. Anak-anak sih udah kaya nebak-nebak gitu dari desas desus yang ada. Apakah nama saya masuk dalam rumor tersebut? TENTU SAJA TIDAK. KAMU KAN TIDAK AMBISISUS. KERJAANNYA MAKAN TIDUR MULU PULA.

Jadi saya ngga berharap. Lah orang lulus aja udah Alhamdulillah. Nggak remidi pada saat ujian akademik aja bersyukurnya bukan main. Masa sih mau meminta lebih?

TAPI TERNYATA YA ALLAH MEMBERIKAN LEBIH DARI SEKEDAR LULUSSSS. Jeng jeng jeng. Perlu di-caps lock karena saya sebahagia itu. Semua capek langsung dibayar lunas tanpa kredit, ataupun cicilan online. Apa sih...

Ada :) aku :) disana :) Alhamdulillah :) dipotoin kakak Sandra
Peserta terbaik pertama dengan nilai 89 koma jatuh pada (menyebut nama dari Koepang). Peserta terbaik kedua dengan nilai 89 koma (iya bedanya di koma) jatuh pada.....LULU (menyebut nama lengkap saya). OMG ku sungguh speechless. Udah ngga dengerin tuh pengumuman selanjutnya. Terharu khan maeeen.

Ngga sia-sia ngedit sampe mata kedip kedip. Perih. Nyari icon kota Solo. Revisi saat weekend yang harusnya buat liburan. Huhuhuhuhu masih kerasa senengnya dong yaAllah. Sekaligus heran, “KOK BISA YAA?”. Ternyata ya, semudah itu emang Allah memberikan kenikmatan buat hamba-Nya. Ini jadi keinget kutipan di Ayat-Ayat Cinta heum.

*** 

Setelah Latsar, apa? Banyaak. Masih ada kewajiban untuk mengabdi ke masyarakat. Menambah skill, kemampuan, pengetahuan. Masya Allah.

Doakan saya ya gaes biar selalu dikuatkan pundaknya *ea* gak kebanyakan sambat. Banyak bersyukur. Dikasih kesehatan. Umur yang berkah. Dan dipertemukan jodoh dong yang soleh HEHEHE amin yaAllaah.

Eh satu lagi cita-cita nambah. Traveling ke daerah dimana ada temen-temen Latsar berasal. Jember, Kediri, Banjarmasin, Kotawaringin Barat, Mataram, Kupang, Palangkaraya, Banyumas, daaan Kepulauan Sangihe! Bentar, adakah yang belum kesebut? *mikir*


Terima kasih buat semuaaaa pihak (hazeq) yang udah mendukung selama ini. Let's meet again another time, guys!

1 comment:

  1. Terimakasih wahai kaka yang sekarang menuju level kehidupan yang mana profesinya tuh serng disebtu sebagai budak koorperat :((

    Not agree at all, itu sebuah istilah yang negatif dan pesimis. Padahal aslinya ya salingbahu membahu melayani masyarakat secara langsung maupun tidak langsung.

    Semangaaaatt untuk menjadi penolong masyarakat di bidang kaka <3

    ReplyDelete

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi yah.

COPYRIGHT © 2019 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES