Saturday, July 06, 2019

Tips Mengatur Gaji Biar Kantong Nggak Jebol!

Instagram story makin lama makin seru yah. Banyak topik yang dibahas. Udah macem utas-nya twitter aja. Instagram story favorit saya selain Jouska adalah kak @annisast. Pembahasannya kerasa realistis dan dekat dengan kondisi ((rakyat)) jelata kek saya. 

Tips Mengatur Gaji Biar Kantong Nggak Jebol!
JADILAH HORANG KAYAH AGAR BISA MEMBELI JET PRIBADI. THX
Nah pembahasan terakhir nih soal tabung menabung. Kata dia untuk nabung itu membutuhkan turning point. Kaya hijrah aja ya eheym. Ternyata saya baru tau, biasanya fresh graduate yang baru dapet kerjaan itu susah buat nabung.

Mungkin, bisa jadi ya karena pertama kalinya pegang uang banyak langsung overwhelmed. Pengennya dibelanjaiiin aja. Ngga kuat liat uang "nganggur" di rekening. Bisa juga sebagai ajang balas dendam. Dulunya waktu sekolah dan kuliah harus nabung setengah mati eh sekarang mau apa-apa ya tinggal pake gaji aja.

Baca: Kuliah itu Kayak Gimana Sih, Kak? - Ini Jawabannya!

Dari situ saya yang waw Alhamdulillah ngga ada di posisi itu. Emang dari dulu hidup penuh perjuangan kali ya. Bukan kekurangan. Cukup aja. Beli ini cukup. Itu cukup. Seringnya sih dicukup-cukupin.

Baca: Kenyamanan VS Uang

Dan sekarang, ya. Saya ngerasain punya gaji lumayan. Seenggaknya memenuhi UMR domisili saya saat ini: Surakarta.

Pernah saya nanya sesama cpns gimana buat ngatur keuangan dia. Di pikiran saya dia dalam kehidupan kan lebih senior *halah. Udah berkeluarga, punya anak 1. I judge her pengelolaan keuangan dia lebih bagus. Eh jawabannya apa? “Aku aja masih sering dibantu orang tua”. Wadidaw. Kaget dong. Salah nanya orang kali...

Saya kira selama ini termasuk golongan boros. Ternyata nggak begitu. (Apa itu nggak begitu????) I mean saya masih punya tabungan, udah nyicil buat dana darurat, udah nyicil invest juga. Alhamdulillah, kan?

Makanya biar pun saya bukan orang keuangan nih, dan ngga pernah belajar secara khusus. Saya coba bagi tips mengatur keuangan fresh graduate ala saya. Seorang amatir. Ngga pernah belajar keuangan secara khusus. Ngga punya basic finance. Dan ngga pernah diedukasi orang tua tentang keuangan.

Posisi disini saya ngekos, udah ngga terima uang dari orang tua sama sekali, makan sendiri, dan ngga punya kendaraan. Berangkat – pulang kerja jalan kaki. Syukur-syukur ada yang nawarin buat ditebeng (YHA)

*** 

Pertama: pastikan gaji bersih kamu dalam sebulan. Artinya setelah dipotong pajak, asuransi, cicilan dll ya. Yang beneran diterima di tangan, bukan yang ghoib.

Kedua: buat pos uang gaji bakal dikemanain aja. Bebas. Jelas kan kebutuhan tiap orang beda. Saya butuh makan 3x sehari. Bisa jadi kamu butuh cuma 2x aja, tapi ngopi tiap hari. Ya, bebas.

Ini pos gaji versi saya: makan harian, kos, transport, dana darurat, nabung, investasi, skincare, pulsa, kirim ke orang tua, dan sedekah. Semakin detail semakin baik sih menurut saya. Biar jelas kemana uang itu “akan” dibelanjakan.

Ketiga: buat prioritas. Nah ini berguna saat kamu terima gaji, yang harus dikeluarkan pertama ya yang berada di posisi atas. Ngga boleh bawahnya dulu. Karena kalo ngga urut dan ngikutin hawa nafsu justru bikin jebol. LOL.

Prioritas saya:
1. Dana darurat. Udah tau tentang ini? Seenggaknya untuk single 6 x biaya hidup sebulan. Atau untuk yang udah menikah 12 x biaya hidup. Fleksibel sih. Dikira-kira aja bisa nggak buat ngehidupin 3-6 bulan TANPA gaji? Saya sendiri kayaknya bakal nyoba 12 x biaya hidup bulanan.

2. Makan 3x sehari. Yea kerja salah satunya untuk makan bukan?

3. Sedekah. Wajib banget gengs. insyaAllah sedekah tuh ngga ngurangin nilai yang kita keluarin kok. Justru bertambah, keberkahannya. Heu.

4. Nabung. Ngga harus banyak yang penting RUTIN.

5. Investasi. Bebas mau bentuk apa. Prinsip saya yang penting HALAL dan udah terdaftar OJK. Untuk saat ini sih saya ngincer ST (Sukuk Tabungan).

6. Bayar kosan. Yha ngga usah ditanya.

7. Kirim uang ke ortu. Masuk ke nomer bawah soalnya Alhamdulillah kedua orang tua saya masih kerja. Bisa menghidupi diri sendiri tanpa dibantu. Kirim buat ortu ini sekadar kasih uang jajan sih. Siapa tau ibu saya pengen beli baju baru kaaan.

8. Pulsa. Cannot live without internet connection :)

9. Skincare. Ngga tiap bulan habis. Cuma ya harus tetep menganggarkan toh.

Baca: Skincare Rutin Kulit Berminyak dan Mudah Berjerawat
Keempat: masing-masing prioritas itu buat NOMINAL yang jelas. Ada yang menyarankan pake persentase 50% biaya hidup, 20% nabung, dll. Buat saya ngga cocok. Malahan bingung. Makanya saya bikin nominal langsung di ke-9 pos sebelumnya. Kecuali untuk sedekah, khusus saya persentasekan sebesar 10%. Karena gaji utuh yang saya terima tiap bulan nggak sama. Kalo bulan ini dikasih lebih, ya otomatis memberi lebih juga dong. Setuju?

Cara perhitungannya gimana? Dikira-kira aja. Misal nih saya biaya hidup ya. Makan disini Rp 10.000 sekali udah dapet banget. Sarapan soto + teh anget + mendoan 1 aja Rp 7.000. Of course tiap daerah berbeda ya. Sesuaikan dengan dimana kalian tinggal.

Maka saya menganggarkan makan 3 x Rp 10.000 = Rp 900.000 hanya untuk makan. Tapi saya genepin ke Rp 1.000.000. buat apa? Beli galon. Beli sabun dll siapa tau abis. Hehehe. Begicu.

Skincare nih saya kelas bawah lah. Sebulan Rp 250.000 aja cukup. Intinya langsung ada NOMINAL-nya yaa!

Kelima: catat pengeluaran TIAP HARI. Fungsinya biar keliatan, apakah uang yang kamu keluarkan sesuai dengan budget yang udah ditentukan? Bisa liat juga dimana kebocorannya jikalaauuu terjadi.

Saya hanya melakukan ini 3 bulan. Ngga kuat habis itu hahaha. Kuncinya apa? Strict sama budget. Dan dalam waktu nyatetin 3 bulan itu kita tau ritme pengeluaran.

Misal hari ini kok makan lebih dari Rp 30.000? nah berarti hari besoknya ada jatah makan dikurangi. Misal makan siang cukup Rp 5.000 aja. Bisa? Bisa!

Atau justru kebalikannya. Makan siang hari ini dapet ditraktir. Ada lebih kan tuh Rp 10.000. berarti besok makan siang lebih dari Rp 10.000 boleh dooong. Gituuu..

Buat nyatetin ini ada aplikasinya kok. Saya pake namanya “Money Manager”. Disitu kita bisa mengelompokkan budget pengeluaran dan pemasukan. Keterangan keluar uang buat apa, pemasukan dari mana, jelas.



*** 

Tips ini berlaku untuk kamu yang emang niat mau mengatur keuangan. Beda dengan yang berprinsip “money must be spent not save” atau YOLO yaa ngapain diatur kan. Saya cuma pengen kasih tau, selama nggak ada jaminan kamu keturunan konglomerat tujuh turunan, salah satu cara biar ngga menjadi sobat misqueen ya dengan pengaturan uang yang baik.

Kalo kamu punya tips tambahan lainnya boleh banget lho share di kolom komentar. Ciao.

lulukhodijah

22 comments:

  1. Kalau masih single, memang kencengin nabungnya mbak. Karena kalau udah nikah dan punya anak memang tanggungan banyak, seringkali jadi susah nabung kalau nggak pinter ngaturnya. *pengalaman :P*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha laah nabung kan pengen buat diri sendiri juga sebenernya. Beli gadget, misal :P

      Delete
  2. Waah murah syekalii ya 7000 udah bisa makan..mau dong dimutasi ke Surakarta..hehhe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehehe cobaa kontek bos nya minta mutasi :))

      Delete
  3. Keren Lulu, kalau sudah diatur begini jadi mudah mengalokasikan gaji, jangan lupa nabung buat piknik biar hati makin bahagia hehe..aku juga ngga telaten catat pengeluaran...hihi..

    ReplyDelete
  4. Emang keungan itu mesti kita sendiri yang atur. Mau kurang, mau cukup, gimana pinter2nya kita ngatur cashflow yak.

    ReplyDelete
  5. Trims tips nya Lulu.. Boleh juga nih dicoba buat yg sering ngeluh gajinya gak nyampe akhir bulan..hehe..

    ReplyDelete
  6. Lengkap banget nih. Keren artikelnya. Aku belum punya dana darurat tapi kalo tabungan itu wajib ada. Apalagi sudah berkeluarga, pakai cara mingguan nabungnya. Ditarget setahun harus bisa nabung berapa.

    ReplyDelete
  7. mantap tipsnya, dulu gaji pertamaku buyar karena boros wkwkwkw, maklum, baru pertama akhirnya bisa beli ini itu dengan keringat dewe, eaaa

    ReplyDelete
  8. Kalo saran dari aku, yang pertama susun prioritas. Jadi kalo misal ada hutang atau cicilan, jadi prioritas pertama yg harus segera dibayar. Baru investasi, dll. Kalo buat fresh graduate ini yg rawan, biasanya karena udah kesenengan pegang duit sendiri hihi..

    ReplyDelete
  9. Salut padamu mbak. Sampai skr aku ga detil gitu. Mungkin krn ga ngantor n ga terima gaji bulanan. Jd kuterapin hasil harian. Pokoknya hrs save harian. Seberapapun itu mbak

    ReplyDelete
  10. Aku kok bingung Dana Darurat ya, Mbak.
    Misalnya 6X biaya bulanan. Kalo dinominalkan, gajinya langsung kepangkas abiz :D :D

    ReplyDelete
  11. Nah, yang ke-5 aku banget tuh mb, hahaha... sampai punya buku khusus, beneran tiap hari kuisi sesuai pengeluaran... tujuannya sama: biar kelihatan :)
    Per week-end pasti kutotal mb, nah, ketahuan tuh baru tengah bulan udah ngelembung misalnya. Mesti lebih hemat lagi untuk 2 minggu ke depan :)

    ReplyDelete
  12. Makasih ya Luk selalu mengingatkan kebaikan hehehe
    asikk ini yang baru gajian, traktir dong eh ahahaha
    sehat selalu ya LUk, jangan boros2 di kota orang wkwkkw

    ReplyDelete
  13. Bagus nih manajemen uangnya, jadi kita tau kan ya spend money untuk apa aja.
    Bener banget, kalau bukan keturunan konglomerat atau punya lakik tajir, emang kudu strict sama budget.

    ReplyDelete
  14. Mantabh ni bocoran cara mengelola keuangannya. Pastinya inspiratif buat siapa pun.

    Btw, semoga ada tabungan ngetrip ke Lombok ya ^^

    ReplyDelete
  15. Mumpung masih single, nabung diprioritaskan. Aku dulu bisa bebas nabung buat diri sendiri dan kebutuhan mendadak buat bantuin keluarga. Alhamdulilah kerja 4 tahun bisa beli rumah juga meski kecil.

    ReplyDelete
  16. Berbahagialah dirimu say. Banyak-banyakin nabung, investasi dan sedekah. Biar nanti kalau sudah jadi emak-emak, kalau ada kebutuhan mendadak nggak spaneng, hahaha. Dulu aku lulus kuliah langsung nikah, jadi pengalamannya beda ya. Cuman, yang kamu lakukan sekarang sama dengan yang kulakukan saat ini.

    ReplyDelete
  17. Keren Lulu udahlah bisa memanage pendapatan sendiri. Aku tuh susah bgt buat disiplin soal keuangan. Pengen bisa istiqomah ngatur keuangan

    ReplyDelete
  18. Keren lu, diusia muda sdh mikir invest. Aku jd malu, bru tabungan seberapa doang yg aku punya. Kbnyakan plesir dan mghamburkan uang

    ReplyDelete
  19. Keren nih Mbak Lulu, bisa mengatur keuangan dengan baik. Dulu pas lulus SMK terus pertama kali kerja di pabrik, aku malah belanja ini dan itu terus karena kebutuhannya banyak. Kudu berguru ilmu keuangan nih sama Mbak Lulu. Aduh, malah curhat.

    ReplyDelete
  20. Aku jd inget, jaman awal2 kos, sampe 2 thn kayaknya, aku tiap hari nyatat pengeluaran loh, nggak ada yg luput dr catatan. Jadi tiap akhir bulan aku bisa tau borosnya dmn aja. Itu cuma 2 thn, thn ke 3 dst udah males buat kaya gituan hahaha

    ReplyDelete

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi yah.

COPYRIGHT © 2019 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES