Wednesday, June 12, 2019

Kenyamanan vs Uang

"Emang kamu mau naik BRT? " (Bus Rapid Trans)
"Mau, gapapa"
"Yaudah kamu naik bus sana aku mobil aja"


Kemudian adik saya melengos. Yup, itu percakapan antara saya dan adik. Libur lebaran kemarin kami berniat turun gunung. Ke mall gitu maksudnya.

Berhubung saya belum bisa nyetir sendiri, alternatifnya ya dua. Naik bus atau pesan mobil online (sengaja ga sebut merk. Nyahaha)

Saya langsung pilih mobil lah. Sedangkan si adek nanya kenapa ngga naik bus. Alasan utama saya? Kenyamanan. Oh that's how human changed. That human is me. Saya sempet jadi pengguna bus banget. Malahan hepi saat naik bus. Sekarang entah dimana rasa hepi itu. Yang kepikiran justru akan panas, nunggunya lama, belum tentu dapet tempat duduk pun.

Baca: You, I and Bus

Panas, saat nunggu di shelter. Apalagi Semarang bagian bawah ya. Udah ngga usah dipertanyakan suhunya. Nunggu lama. True story. BRT di Semarang itu jamnya masih ga jelas menurut saya. Koridor lain udah dateng berkali-kali, koridor jurusan saya lamaaaaa banget datengnya. Semacam ngga balance. And I kind of hate that. Udah gitu belum tentu dapet tempat duduk! Malah koridor tujuan saya ini hampir selalu rame. Sampe umpel-umpelan gitu huhu ngga nyaman sama sekali.

Pada akhirnya ya pilihan jatuh ke mobil. Tinggal duduk dan bayar. Konsekuensinya jelas biaya yang dikeluarkan lebih mahal. Tapi itu udah konsekuensi kan. Sebanding dengan kenyamanan yang didapat.

And I got to this point. Lately I've awalys chose comfort over costs. Cerita diatas salah satunya. Lalu perihal belanja. Selama ada di online dan ngga perlu ukuran baku, saya pilih online.

Baca: 5 Review Singkat Situs Belanja Favorit

Ada soal makanan. Berhubung sekarang udag jadi anak kos kan. Tiap minggu ada aja delivery makanan. Bahkan dua hari ini berturut-turut. Keluar kosan rasanya udah mager. Ya harus siap-siap ganti baju. Kepanasan (lagi) dan antrinya. Diitung-itung tetep aja sebanding dengan charge ongkos kirim. Lagi-lagi yang dicari apa? Ya kenyamanan. Wajar ngga, sih?

Apa gara-gara sekarang udah merasa mampu mendapatkan kenyamanan itu ya, jadi lebih sering pilih yang nyaman? I think about this over and over again. Kebiasaan overthinker. Pas saya bahas perihal ini ke temen kantor, ya ternyata ngga cuma saya. Dia juga merasakan hal yang sama. Kalo bisa yang nyaman, ngapain susah susah?

But but.. That's not always the case. Especially in a relationship. Rasa nyaman aja ngga cukup untuk membawa ke jenjang yang lebih serius. Means jadi pasangan hidup. Ngerti kan ya maksudnya. Uhuk.

Baca: Menikah Saat Kuliah, Yay or Nay?

Iya sih nyaman, tapi bisa nggak memenuhi kebutuhan hidup berdua?
Iya sih nyaman, tapi mau ngga kerja keras untuk mempertahankan rumah tangga?
Ahzek.

Ternyata ujung-ujungnya ke pasangan juga. Maklumin. This topic has been going around me nowadays. Terutama masa Lebaran ini. Makanya bikin kepikiran.

Eh, kalo kamu kapan sih (dan dalam situasi apa) lebih pilih kenyamanan dibanding uang? Let me know!

16 comments:

  1. kebanyakan ditanya kapan nikah apa gimana nih mbak? wkwkwk...
    sabar ya, ini ujian. :D

    ReplyDelete
  2. Ada saatnya aku lebih milih kenyamanan dan rela mengeluarkan budget lebih. Tapi ada saatnya juga, aku lebih memilih bersusah-susah dikit biar gak keluar budget terlalu besar. Intinya, lihat sikon.

    ReplyDelete
  3. Kadang2 kalau pas kumat pelitnya, sempat juga mikir lebih pilih uangnya hihiii... Tapi kebanyakan sih lebih sering milih kenyamanan. Sekarang semua2 dipermudah je, jadi ya apa salahnya kita gunakan kemudahan itu toh? :))

    ReplyDelete
  4. pilih kenyamanan dulu lah, tapi tergantung situasi dan kondisi juga sih, kalau memang uang yang dikeluarkan sepadan ya gpp lah

    ReplyDelete
  5. Tergantung situasi sih say, kadang pengen yg gampang dan praktis aja jd pilih nyaman tp sesekali asyik juga naik bus asal ga pas jam rame aja

    ReplyDelete
  6. Hahaha... ini ada curcolnya dikit ya, mb?
    Pada banyak hal sering terjadi padaku juga nih, pilihan transportasi termasuk juga, booking hotel, destinasi liburan, tempat kulineran, dll.

    ReplyDelete
  7. Jadi topiknya kenyamanan vs uang yaa,,, kenapa ujung-ujungnya jadi bahas perkawinan,,
    Btw, kalo aku sih lihat goal ke depannya apa. Biasanya sih kalo lagi punya target nabung, ya pilih save uang dong. Tapi ada sikon tertentu di mana lebih butuh kenyamanan dan emang ada uangnya, why not spend more money to get some comfort.

    ReplyDelete
  8. Kalau aku pilih kenyamanan apalagi suejak jadi mahmud beranak tiga tenaganya sudah nggak segagah jaman muda pengennya dapet fasilitas yang nyaman..bisa dipakai buat merem bentar eh tau-tau udah nyampe uang toh bisa dicari lagi smabil berbagi rejeki ke supir online :)

    ReplyDelete
  9. Kalo bisa nyaman dan irit tenaga..kenapa mesti milih yg ribet & boros energi tubuh? Hihi...itu yg sering jd pertimbanganku saat ini sehingga lebih milih kenyamanan meskipun konsekwensinya ya harus mau keluar yang lebih.. ��

    ReplyDelete
  10. Soal apa dulu nih, kalo ojek online baru sekali pakai jasanya. Seringnya pilih yang mobil karena suami nggak mau aku bonceng cowok lain, wkwkkw. Aslinya dari lajang belum pernah bonceng ojek juga. Soal makanan, aku pilih2. Kadang lebih suka datang ke gerainya, bisa cuci mata sambil milih beli apa

    ReplyDelete
  11. kalau soal transportasi, biasanya berangkat aku pilih BRT karena kalau Ungaran selalu dapat duduk karena diujung, pulangnya biasanya baru ojol jadi lumayan ngirit lah hihihi

    ReplyDelete
  12. Lebaran kemarin kita nggak ketemuan Luk, kamu mudik Pemalang nggak sih
    AKu mah suka BRT karena enak transportasinya juga murah. Pokonya pilh yang nyaman

    ReplyDelete
  13. Asal ada uangnya dan cukup, alias tidak berlebihan, kenyamanan itu penting. Asal, tidak menghalalkan segala cara untuk meraih kenyamanan itu. Kenyamanan itu kan di hati, bukan dari mata orang.

    ReplyDelete
  14. Aku trakhir naik bis saat di negara tetangga, itupun andai ada akses lwt kereta aq pilih kereta. Gimana aku tu g suka naik bis, pusing dg bau solar. Klo BRT udh coba sih, ttp gak suka jg, tllu wangi wkkkk aneh kan bau solar pusing bau wangi g suka. Motor lbh nyaman

    ReplyDelete
  15. Kalo aku sih udah jelas pilih yang nyaman. Kalo bisa pilih yang nyaman kenapa pilih yang susah? ya, kaaan. Kalo ada yg lebih praktis kenapa mau yang ribet? uang mah dipikir belakangan, yang penting nyaman dulu. Itu kalo aku, lhoo. wkwkwk

    ReplyDelete
  16. Nyaman aja gak cukupšŸ¤£karena untuk nyaman butuh uang.

    ReplyDelete

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi yah.

COPYRIGHT © 2019 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES