Tuesday, January 22, 2019

Pengalaman Mengikuti Tes CPNS Badan POM 2018 (2)

(baca tulisan bagian pertamanya dulu biar nyambung yaah)


Alhamdulillah wa Syukurillah lolos. Ternyata hasil seleksi ini dibagi per zona. Sedari awal udah jelas kelolosan ditentukan oleh passing grade. Barulah kalo passing grade nggak memenuhi, dipake sistem ranking. Nah saya yang Zona 4 ya saingannya di zona yang sama. Nggak secara nasional gitu loh. Mungkin ini juga salah satu faktor saya bisa lolos kali ya. Ngga tau kalo di zona lain atau justru secara nasional bakal lolos atau engga. Hehe.

P1 artinya lolos passing grade. Huruf L disebelahnya menandakan LOLOS untuk ke seleksi selanjutnya
Untuk yang lolos SKD menuju SKB, diambil 3x dari formasi. Untuk formasi saya dibutuhkan 5 (keseluruhan di Zona 4) maka diambil 15 orang yang boleh mengikuti SKB. 

Seleksi Kompetensi Bidang 

Disinilah drama berlanjut. Saya masih heran kenapa hidup saya penuh drama. Apakah karena saya suka nonton drama Korea? Kalau memang iya, apalah daya saya nggak bisa untuk nggak nonton drakor *lah gimana*.

Jika SKD lebih ke umum, di SKB udah masuk tentang instansi tujuan. Karena saya pilih BPOM ya isinya per-BPOM-an. Ada dapet kisi-kisi dari temen, cari di google, dan juga twitter. Apakah membantu? Ya dan tidak sih. Intinya banyakin belajar tentang farmasi (basic-nya BPOM kebanyakan apoteker) dan tentang visi misi BPOM itu sendiri.

Dan, soal seperti apakah yang saya kerjakan?

Berjumlah 100 dalam waktu 90 menit, prosesnya masih sama dengan SKD. Malah lebih ketat pemeriksaannya. Bros saya kena sita. Saya duduk bersebelahan dengan 2 orang temen seangkatan. Tapi kita ngga ada kerja sama loh yaa! Mereka berdua ini udah terkenal jujur. Saya? Wah jangan diragukan dong. Ujian Nasional aja ngga beli kuncinya. Hahaha. Ujiannya juga secara online dan nilai bisa langsung keluar.

Isi SKB BPOM 2018 kurang lebih kaya gini:

- Visi misi BPOM
- Perundang-undangan tentang Narkotika, Apoteker, Apotek (pengedaran obat di Indonesia kaya gimana, kalo ada pelanggaran di apotek harus berbuat apa)
- Pengaruh obat-obatan pada tubuh (misal zat X itu bisa mempengaruhi bagian tubuh apa, syaraf kah? Pembuluh darah kah?)
- Peracikan obat (ada hitung-hitungannya gitu saya tidak paham pemirsa)
- Syarat CPOB (Cara Pembuatan Obat dengan Baik)
- Sanksi hukum terkait dengan peredaran obat-obatan
- Klasifikasi obat (obat berlabel hijau, biru, obat keras, dan semacamnya)

Intinya soal kefarmasian jauh lebih banyaaak dibanding tentang BPOM itu sendiri. Soal tentang BPOM pun dasar banget yang insyaAllah bisa dikerjakan selama ngerti BPOM itu apa. Nggak yang mendalam.

Awalnya ekspektasi saya tuh bakalan ada soal tentang kesehatan masyarakat sendiri gitu. Ternyata kok kayaknya mau berasal dari jurusan apa aja, soalnya sama. Sempet liat di twitter sih agak meributkan soal ini. terutama yang dari jurusan sosial kan kurang bisa relate gitu.

Tips 2: yakin nggak yakin lolos SKD, belajar dari jauh-jauh hari. Jangka waktunya lumayan lama, hampir sebulan. Bisa dihafal dan dipelajari kok tentang obat-obatan tuh. Buktinya temen saya bisa dapet skor 330.

Rata-rata kalo yang saya liat sih skornya 250an. Perhitungan skornya untuk salah dikasih 0. Benar dikasih poin 5. Skor saya berapa? Cuma 275 aja. Hehe. Temen saya yang lain 280 dan 240.

Trus dramanya dimana?
Nah. SKB ini selain CAT ada wawancara + mengumpulkan hasil TOEFL. Ceritanya peserta dibagi beberapa kelompok. Tapi masih bisa negosiasi bisa wawancara kapan semisal ada kepentingan lain. kayak kepentok jam kerja atau gimana. Nah saya dapet hari kedua tuh. Udah kan tenang. Adem ayem. Sebelum wawancara udah ngisi form seputar pengalaman bekerja sebelumnya/organisasi. Intinya tentang kerjasama dan sosialisasi dengan orang lain.

Baca: Pengalaman Tes TOEFL di SEU Undip

Saya tersadar ternyata pengalaman dulu gabung organisasi waktu kuliah penting banget! Ngga bisa bayangin deh kalo waktu kuliah saya anti sosial kayak jaman SMA. Mau diisi apa coba itu pengalaman? :’) Apalagi untuk fresh graduate kayak saya yang belum ada pengalaman kerja sama sekali. Mau dinilai darimana? Ya dari kehidupan berorganisasi.

Baca: Plus Minus jadi Aktivis Kampus

Drama yang dialami ini ngga waktu CAT tapi saat wawancara. Untuk pembagian wawancara dibagi menjadi 2 hari. Udah diatur dari BPOM dapet hari keberapa. Saya di hari kedua. Okay siyap!

Nah, di hari pertama wawancara udah mencapai magrib tuh. Pas banget azan. Udah wudhu, pake mukena. Iseng buka hape KOK ADA TELFON? Nomer baru lagi. Saya biasa tetep angkat nomer telfon meskipun nggak bernama sih. Soalnya kan femes ya banyak fans jadi maklum aja *dikeplak.

“Ini dengan mbak Lulu peserta SKB BPOM?”
“Iya bu, bagaimana?”
“Bisa datang ke kantor untuk wawancara sekarang?”
“......”
“Rumah kamu dekat kantor kan?”
“Iya bu”
“Bisa ya?”
“Setelah saya sholat ya bu”
“Oke”


APA YANG TELAH TERJADIII? Yak. Saya wawancara dengan mendadak, gaes. Gak tau lagi gimana ekspresi muka saat itu. Ngga ada persiapan sama sekali loh shay. Sementara saya siap-siap, ibu menyetrikakan baju hitam putih. terimakasih ibu quuuh sayang<3

Sesampainya di kantor ditanya satpam, “Mbak bener wawancaranya jam segini? (sekitar jam setengah 7 malam)”

“Iya pak bener kok”
Yaudah deh diarahkan ke ruang wawancara. Sendirian. Melewati luasnya kantor Balai Besar POM seorang diri. Saya deg-degan gaes. HAHA. Sampe takut gimana kalo pewawancaranya mendengar detak jantung saya? Lol.

Di ruang tunggu cuma tersisa 1 peserta! Dan beberapa petugas BPOM. Disitu berusaha menenangkan diri dengan merapal doa-doa. Serius deh, ngga ada persiapan banget. Bahkan perkenalan diri pun saya komat kamit di jalan menuju kantor BPOM (yang mana ngga ada 10 menit).

Isi wawancaranya apa?

Alhamdulillah sempet nanya ke temen yang udah wawancara. Jadi ada gambaran bakal ditanya apa aja. Benarlah ternyata. Wawancaranya lebih menggali ke diri sendiri. Tentang teamwork, how to deal with problems, problem solving, how ambitious you are when working (?) dan nilai yang dipegang dalam hidup itu apa sih. Pewawancaranya ada dua orang. 1 dari BPOM Pusat dan 1 dari Balai POM Semarang.

Tips 3: saat wawancara kontrol ekspresi wajah ya. Meskipun cetakan muka judes, tetep harus keliatan approach-able. Senyum tapi jangan keliatan palsu. Suara tegas dan jelas (kayaknya saya agak kumur-kumur -_-), dan percaya diri! Jangan ragu sama jawaban kalian sendiri.

Ngga ada bener dan salah kok. Pewawancara juga ngga menyalahkan jawaban kamu. Cuma nanggapin macem, “Oh gitu?”. Kalo ada pertanyaan yang kurang jelas, boleh ditanya ulang dengan sopan tentunya. Sesi wawancara saya sekitar 40 menitan. Alhamdulillah, lega. Udah berakhir seleksinya. Tinggal menyerahkan usaha aja sama yang diatas.

***

Setelah selesai semua tuh rangkaian seleksi yang saya lakukan cuma 2: berdoa dan rutin buka akun media sosialnya BPOM. Sungguh rasanya tuh penasaran banget. Biar ancang-ancang gitu sih kalo keterima ya Alhamdulillah, nggak ya artinya bisa coba yang lain.

Sama seperti hasil SKD yang diumumkan di hari Rabu, hasil SKB pun juga. Saya masih inget betapa gemetarnya untuk buka pengumuman. Lemes shay :")

Ngga pernah nyangka sih bakal lolos. Yang tadinya magang di BPOM eh jadi bagian dari BPOM beneran. Alhamdulillah pemberkasan pun udah selesai.

Oh iya, seleksi CPNS tiap instansi itu beda yah. Ada di instansi lain yang meliputi tes kesehatan, psikotest, dsb. Sedangkan untuk Badan POM ya yang udah saya ceritakan ini. Bisa dibilang ngga terlalu banyak sih. Alhamdulillah.

Terima kasih buat semua yang udah mendoakan yah. Doakan terus semoga bisa bawa kebermanfaatan lewat kerja disini. Amin ya Robbal Alamiin...

19 comments:

  1. Alhamdulillahhh, Selamat Mbak Lulu
    Semoga berkah jadi bagian BPOM yah mbak
    Dulu aku pas daftar SBMPTN ambil Fak. Kesehatan Masyarakat loh
    Sayang nggak lolos. yaudahh da da gitu aja hhee
    Congrats sekali lagi mbak ^_^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iyakah? Jalannya di tempat yg lain yah mba. Hehe makasih mba :)

      Delete
  2. Wah, barakaallaah ya dek , baru lulus kuliah aja udah langsung lolos tes cpns, maa syaa Allaah.. sy kemarin baru tes SKD aja udah langsung jatuh๐Ÿ˜…

    ReplyDelete
  3. Waaaaa ku sangat ikut senang membaca ini. Alhamdulillahi rabbil 'alamin. Terijabah doa-doa kakak :D terbayar segala waktu dan tenaga kakak untuk belajar, dan semua pengorbanan lain yang tidak dapat disebutkan satu persatu di sini (apaan deh).

    Semoga nanti jadi hero nya BPOM ya kak. Tolong berantas produk-produk yang mengandung merkuri melebihi batas maksimal :( kan ga bagus untuk kesehatan kita.

    Fighting!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha jadi kayak jubir ya kamu? Alhamdulillah, noted ya :D

      Delete
  4. Selamaaat mbaaaak ! Semangat menyandang predikat dan tugas baru. Hihihi.. Semoga makin cinta dan enjoy dengan pekerjaannya ❤️❤️❤️❤️❤️

    ReplyDelete
  5. Selamat ya, Mbak Lulu. Akhirnya harapan dan doa terkabul juga. Selamat datang di dunia kerja yang pas untuk Mbak LuLu.

    ReplyDelete
  6. Alhamdulillah, selamat Mba. Semoga lingkungan kerjanya menyenangkan ya. :)

    ReplyDelete
  7. mbak seriusan belajar SKD cuma 3 hari?

    ReplyDelete
  8. Assalamualaikum..
    Salam kenal mbak.. saya juga tahun 2018 ikut tes di BPOM, nekat dftr dri jurusan akntansi so gagal di SKD ☹️ .. sya pengen nx beneran soal skb nya dri semua jurusan sama pdhl bknnya udah ada kisi2 seblmnya di ksh oleh BPOM ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam. Wah darimana tuh kisi2nya? Saya ngga dapet sama sekali dari BPOM

      Delete
  9. Mba mau nanya untuk skl harus yg dilegalisir atau nggak ya? Kebetulan aku mau daftar bpom dan masih fresh graduate huhu

    ReplyDelete
  10. Assalamualaikum Wr.Wb.
    Salam kenal mbak, selamat sebelumnya lolos cpns di BPOM (telat sih tp gpp ya hihi) mau nanya soal skb itu meskipun kita jur.ekonomi tp pas tes skb soalnya tetep dikasih yang berkaitan tentang apotek,obat,peracikan obat, dll yg sangkut pautnya dengan obat-obatan kah ? terima kasih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam. Yg jurusan lain ga tau ya. Aku sendiri walaupun sarjana kesehatan masyarakat, tetep ada berkaitan dengan peracikan obatnya

      Delete
  11. Assalamualaikum mba, salam kenal yah
    Insya Allah tahun ini aku mau ikut cpns bpom. Mau tanya dong mba tahun kemarin persyaratan skor toeflnya berapa yh mba ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Waalaikumsalam. Ngga ada minimal skor, hanya diminta sertifikat TOEFL aja (sekedar punya). Ini pengalamanku ya. Bisa jadi periode berikutnya beda.

      Delete

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi yah.

COPYRIGHT © 2019 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES