college

Hari Pertama Kuliah vs Hari Pertama Sekolah

August 15, 2017,6 Comments


It has been two days since new semester begins. Agak-agak dramatis gitu perasaankuuh dalam hati karena apa? Udah semester 7 inih! Artinya saya "cuma" punya waktu kurang dari setahun untuk menyelesaikan masa studi. Time went so fassst, huh? Entah keberapa kalinya saya mengulang kata-kata ini di blog, karena kenyataannya toh emang gitu *tears*.
Baca: Welcoming College Life

Di awal masuk kuliah ini udah lumayan hectic aja yha emangnya mau ena ena aja? Nggak lah ya. Tapii saya nggak akan cerita ngapain aja sih minggu-minggu ini toh isinya kuliah, what do you expect? Sebuah ide topik datang saat pagi-pagi lihat anak sekolah, pake seragam. Dan saya kepikiran, jadi kangen sekolah! Haha. Sepertinya di masa-masa sekolah adalah waktu dimana saya kehilangan arah. Ada baiknya juga sih ya dengan merasakan masa seperti itu saya bisa mencapai titik dimana saya sekarang. Iya, di Semarang aja sih masih. Ehm ini kenapa.


Oke sooo topiknya adalah...hari pertama kuliah versus hari pertama sekolah! Asli deh kerasa banget bedanya kayak...langit dan bumi. Kok bisa? Coba cek ya, siapa tau kamu juga ngerasain hal-hal ini.

Sekolah:
Nyiapin seragam, cari topi, sepatu, kaos kaki, sabuk, literally everything. Masih keinget banget dulu awal pertama sekolah PASTI nyari-nyari barang diatas. Hampir nggak pernah saya dapet semuanya. Saat seragam udah rapi, eh kaos kaki (wajib putih ya!) udah bolong-bolong dan belum beli baru. Kaos kaki udah dapet, sabuknya rebutan sama si kakak. Hadeuh, ribet ya! Padahal pritilan ini penting banget kalo nggak mau disemprot sama guru yang keliling saat upacara. Duh, kapan terakhir ikut upacara ya? :"D

Kuliah:
PAKE BAJU YANG MANA YAAA??? Hahaha ini problematika cewek banget nggak sih? Ngubek-ubek lemari sampe capek pun rasanya bajunya udah pernah dipake semua. Nggak bakal keliatan stunning saat dipake buat kuliah. Hari pertama coy, harinya ngegebet maba *ups*



Sekolah:
Cuci dulu tasnya, sepatu jangan lupa. Peralatan tulis apa kabar? Kayaknya buku tulisnya habis deh semester kemarin. Ah alat tulisnya juga ilang semua dipinjem sama temen. Ngakunya sih minjem, nyatanya diakui kepemilikannya *krai*. Pernah ngalamin gitu juga nggak sih? Kan kzl ya. Mana saya tuh tipe orang yang nggak rela alat tulisnya dipinjem. Pasti saat ada yang minjem saya selalu keep an eye on them. Just to make sure they will give it back to me immediately lol.

Kuliah:
BORO-BOROOO...deh ya. Loose leaf aja kadang lupa beli. Sampe di kelas minta temen terdekat buat sekedar nyatet. Alat tulisnya? Cukup bawa sebatang bolpen diselipin di tengah binder. Sungguh pengalaman benar-benar guru yang terbaik ya. Buat apa bawa alat tulis banyak-banyak kalo ujungnya ilang karena dipinjem? :')

Sekolah:
Bangun pagi, buku udah disusun dari semalem (eh belom ada jadwalnya padahal lol apa ini pencitraan). Mandi pagi biar nggak telat upacara. 

Kuliah:
"Jadwal kuliah nggak bisa diganti apa ya?"
"Dosennya ada nggak ya?"
"Ah palingan cuma bacain kontrak kuliah..."

"Pasti banyak yang bolos juga kayak uwe"

Hayoooo siapa yang mikir kayak gitu? Saya! Haha ngaku nih. Udah semester 7 masih punya pikiran-pikiran jahat nan tak pantas seperti itu. Jangan ditiru ya! Saya tahun ini mau berubah kok, jadi Power Ranger Pink. Garing. Nggak nggak, saya berubah jadi lebih rajin aja. Nggak mau berharap-harap dosennya kosong. Udah bayar uang kuliah mahal loh banyak yang pengen nempatin posisi kamu, dan kamu ingin membolos? *nyerocos sendiri* 


***

Apalagi yaa? Ingetnya cuma itu doang masa! Cuma tiga sih, tapi kerasa banget kan ya bedanya? Di sekolah apa-apa amat sangat teratur mulai dari jam berangkat sekolah sampai pritilan yang harus dibawah. Kuliah? Beeh, nggak bakal ada yang ngatur-ngatur. Apalagi buat anak kos nih, mungkin lebih merdeka daripada burung yang dikeluarin dari sangkarnya ya. I feel fre~ gitu katanya. Dan emang kenyataannya gitu kok.


Di dunia perkuliahan semuanya up to you. Mau jadi mahasiswa jenis apa, kuliah rajin apa enggak, yang tau ya cuma diri sendiri. Betul? Apapun itu yang penting nggak lupa bahwa tujuan berkuliah untuk menuntut ilmu. 


Oh iya, ada satu petuah bagus nih dari dosen saya. Baruu aja dikasih kemaren. Jadi gini, pada intinya saat kamu kuliah misal S1 a.k.a sarjana seperti saya dan berhasil lulus, maka sebenarnya saya mempunyai hutang. Hutang macam apa itu? Hutang generasi. Maksudnya adalah saya punya hutang untuk melakukan hal yang sama yaitu menyekolahkan anak saya nantinya sampai MINIMAL sarjana, setara dengan saya. Apabila anak saya nanti (nauzubillah jangan sampai) "cuma" sampai SMA aja maka artinya udah terjadi degradasi. Penurunan generasi. Tandanya saya nggak bisa melunasi "hutang generasi" saya.

Mungkin terdengar aneh ya, buat saya kok ini ada benarnya juga. Kata tagline sih, kalau bukan kita, siapa lagi? Yah jadi nyasar kemana-mana. Heheu. 

Selamat kuliah, selamat menunggu weekend! 

You Might Also Like

6 comments:

  1. Hihihi, emang beda banget Mbak. Kuliah sih suka2 gue. Sekolah banyak aturan jam yg harus kita taati. Btw kuliah, apapun resiko tanggung sendiri. Sekolah? ortu ikutan nanggung kalo kita bertindak di luar aturan mereka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha iya juga ya baru keinget di sekolah ada acara "panggil ortu" saat anaknya kena masalah..

      Delete
  2. Palingan saya pas kuliah mikir "ntar pulangnya ada kegiatan kumpul komunitas atau mau nyari makan siang kemana ya? (anak kos yg ga di lengkapi dapur)" pas sekolah pasti langsung tancap balik ke rumah dan makan siang udah tersaji dimeja.

    ReplyDelete
  3. hihi..suka bacanya. Salam kenal ya Mbak..:)

    Bener banget jika hutang generasi itu menjadi tanggung jawab kita sebagai manusia. Wah, udah harus siap-siap nanti jangan samapi terjadi degradasi pada anak saya nanti..

    Btw, TFS:)

    ReplyDelete
  4. hahaha, kuliah lebih males dari awal sekolah. Ah ingin mengulang rasanya...


    anggiputri.com

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)