cerita

Tentang FKM Undip:Lika-liku Mahasiswa Baru

December 23, 2016,2 Comments


Bingung pilih judul plislah. Tulisan ini idenya udah sejak lama nulis tentang FKM Undip dari awal. Cuma ya gitu nunda-nunda terus. Disclaimer ya ini semua murni apa yang saya alami, dengarkan, perhatikan #azek. Kalo ada perbedaan ya maklum saya kan udah masuk tahun ketiga ini. Saya bagi fasenya berdasarkan tahun perhitungannya standar kuliah S1 itu 4 tahun. Dan di bagian ini saya akan menceritakan bagaimana kehidupan seorang mahasiswa baru di kampus ungu.


Jadi mahasiswa baru? Wohooo! Congratulations. Pada masa ini kalian bakal merasakan senangnya jadi anak kuliah setelah berkutat dengan Ujian Nasional beserta kunci jawabannya, pilah pilih perguruan tinggi dan tetek bengeknya. Ada yang seneng karena diterima di jurusan/kampus impian. Ada yang mikir "yaudah jalanin dulu tahun depan nyoba SBMPTN lagi" dan masih banyak jenis lainnya.

Kebanyakan sih, anak FKM ini ada di jenis kedua. Mereka dari dedek-dedek SMA yang milih FK cuma belum beruntung aja. Welkam! Di sini kalian bakal diwajibin ikut upacara pelantikan se-universitas. Dilanjutkan dengan prosesi PMB-PK selama kurang lebih seminggu di fakultas dan jurusan masing-masing.

PMB-PK (Penerimaan Mahasiswa Baru-Pendidikan Karakter)

Tenang aja, disini bukan ospek kok. Kaka-kakanya baik hati, tidak sombong, ramah, murah senyum. Memang diberi penugasan lyk menghafal mars, hymne undip dan FKM. Menuliskan essay tentang FKM. Membuat life-mapping. Seperti itulah. Intinya PMB-PK ini ditujukan agar para maba lebih mengenal kampus. Lebih memahami kerasnya kehidupan mahasiswa.

Waktunya 3 hari untuk PMB dimana kegiatannya meliputi pemberian materi seperti berapa SKS yang harus diambil, mata kuliah apa saja yang ada di FKM, pengenalan peminatan, sampai cara membuat kartu perpustakaan.

Masa-masa ini bisa dipastikan penuh dengan rasa homesick setiap hari. Dari yang tiap makan tinggal makan, sekarang harus beli dulu. Nyuci tinggal naruh di bak cucian, sekarang nyuci sendiri. Syukur-syukur laundry.

Prospek Maba

Apakah setelah melewati PMB-PK, usai sudah masa transisi maba? Tidak. Hahaha yakinlah seminggu tidak akan cukup. Setelah seminggu masa PMB-PK esoknya diperbolehkan memakai pakaian bebas. Alias tanpa dresscode. Saya masih ingat hari pertama saya kuliah pake baju bebas: rok floral kado ulang tahun, jilbab kaos-nya Rabbani warna abu-abu, dan tunik warna ungu-pink. Kok bisa inget? Karena setelahnya ada shocking event you won't forget. Ever. 

Paginya pake baju bebas, siangnya diumumin kalo kami para maba masih harus pake dresscode. Lagi. Nama kegiatannya: Prospek Maba + Desa Mitra Kampus. Disini adalah serangkaian acara hasil kerjasama BEM, PIRC, dan KSR. Isinya ada LKMM (Latihan Kepemimpinan Manajemen Mahasiswa) Pra-Dasar, Pelatihan PKM, serta Training First Aids. Setiap maba dibekali materi tentang kesehatan dan soft skill seperti kepemimpinan, entreprenurship, dan masih banyak lagi. Waktunya mengambil hari Sabtu-Minggu. Pupus sudah kan niat buat pulkam? Lolol.

Btw kegiatan Prospek Maba ini cuma ada di FKM. Di fakultas lain biasanya sih hanya LKMM Pra-Dasar saja.

Selama setahun maba diwajibkan pake item putih dan batik sesuai hari yang ditentukan. Tak lupa penugasan yang bertumpuk-tumpuk dari panitia. Penugasannya adalah bikin buku ensiklopedia FKM ungu yang lebih enak dijadikan bantal.

Kegiatan ini dari tahun ke tahun selalu saja ada permasalahan. Seringnya sih protes dari maba. Kenapa harus ada dresscode, kenapa ada monitoring evaluasi (monev). Ya gitu banyak maba yang protes sama kegiatan ini, termasuk angkatan 2016 yang baru-baru ini.

Padahal semakin kesini saya lihat peraturannya semakin longgar dan nggak seketat jaman saya dulu loh. Pesan saya buat maba: jangan lihat kegiatan cuma dari satu sisi. Biasanya maba cuma bisa ngelihat kegiatan ini bikin capeklah, keluar uang banyaklah, bikin tugas kuliah berantakan. NO! Kalo dari awal mindset-nya seperti itu yang didapat ya cuma itu. Cobalah lihat dari sisi positifnya, banyak banget kok. Dan kegiatan ini tuh juga output-nya buat kalian para maba sendiri :) *sok bijak*

Pendampingan Ibu Hamil
Cukup? Belum tjuy. Ketika maba udah dianggap siap, mereka mendapat tugas mendampingi ibu hamil. Belum tentu ibu hamil sih bisa aja udah melahirkan. Pengalaman saya dapetnya ibu yang masih hamil 2 bulan saya dampingi sampe melahirkan. Dan sekarang udah lost contact huhuhu sungguh saya sudah manis sepah dibuang gini ya hiks :" *air mata buaya*. Tempatnya ngga cuma di Tembalang aja ingat masih ada Rowosari yang jalannya sungguh menguji adrenalin. Siap-siap aja ditempatin tanpa bisa milih...

Di tahun saya jujur aja sih kurang banget pembekalannya. Kami kaget pada mikir ini kan maba ya belum tahu apa-apa kok udah disuruh pendampingan. Padahal pendampingan ini bisa dibilang salah satu program unggulan dari FKM yang udah bekerja sama dengan Kemenkes.

Disini beneran diuji gimana buat meyakinkan para ibu buat mau menerima mahasiswa. Nggak semua mulus-mulus aja. Teman saya ada tuh yang ditolak. Mending kalo ditolaknya halus. Nah ini pake dihina aih direndahkan gitu lah hahaha. Siap mental ajalah intinya.

Seminar dan Pelatihan
Dan yang terakhir maba bakal dikasih setumpuk acara yang bisa diikutin. Contoh kalo LPM ada kelas jurnalistik, Studio 8 punya Healthy Fest, dan masih buanyakkkkkkkkkkk lagi jadi siapin uang banyak buat ikut itu semua biar gawl memperluas wawasan khay. Ikut aja yang sesuai keinginan. Ngga perlu merasa intimidasi buat harus ikut dari kakak kelas. Percayalah kami bikin acara pasti ada esensinya kok apalagi kalo acara LPM *teteup*.

Mentoring

Dari segi religius, mahasiswa baru yang beragama Islam diwajibkan untuk mentoring. Saya baru tau tentang mentoring waktu masuk kuliah ini. Dulu-dulu engga. Mentoring itu manfaat banget loh buat mahasiswa apalagi maba yang notabene masih awam sama dunia kampus. Disini ngga cuma berbagi tentang ilmu agama tapi info dosen killer seputar kampus pun banyak.

Baca: Mentoring, Not Just A Group

Trus mba-mba pementornya tuh baik banget. Suka bawain jajan tiap mentoring LOL. Jadii bersemangatlah mentoring karena kapan lagi gitu loh dapet ilmu agama gratis, makan gratis, waktunya bisa menyesuaikan jadwal. Mentoring is da bes lah!

Open House UPK (Unit Penyelenggara Kegiatan)
Di akhir tahun mulai diadakan open house UPK di fakultas dan ukm expo di tingkat univ. Yang pengen organisasi boleh banget daftar disini. Banyak yang bisa dipilih mulai dari bidang keolahragaan, minat dan bakat, keagamaan, sosial-politik, pecinta alam, semuanyee ada tinggal dipilih aja. Setelah daftar bakalan ada magang. Untuk UPK paling lama sekitar 2 mingguan lah ya.

Berhubung FKM menganut sistem Keluarga Mahasiswa (Gama), maka open house ini satu-satunya tempat buat mendaftarkan diri. Mahasiswa nggak bisa lagi mendaftarkan diri diluar jadwal open house.

Kalo UKM macem-macem sih tapi temen saya ada tuh magang KSR setahun. Rasanya? Embuh lah tanya aja sama orangnya :)) Habis itu pengumuman. Hati-hati ini bisa jadi ditolak loh lololol siapkan hati yang besar khay.

Festival KIA
Di akhir bangettttt menutup semuanya yaitu festival KIA. Festival ini menandai kalian semua luluz dan dilantik menjadi anak FKM dan bebas bas bas mau pake baju apa ke kampus. Mau make up juga udah boleh.

Dengan kata lain, Festival KIA ini pintu kebebasan mahasiswa baru haha.

Banyak banget ya? Iya memang banyak banget kegiatannya di FKM sejak dari maba. Ngga papa jalanin aja asyik kok malahan banyak kenangan tak terlupakan. Sampai jumpa di tahun kedua yaa :D

You Might Also Like

2 comments:

  1. Asyiknya. Semua kenangan yg pasti nggak bakal dilupa deh.
    Aku selalu inget wong akhirnya dapet jodohnya juga kakak angkatan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Uhuk uhuk uhuk kalo gitu gimana bisa dilupain coba? x))

      Delete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)