college

8 + 1 Cara Survive di Bangku Kuliah

May 20, 2017,15 Comments


Obrolan di chat grup pun bisa jadi ide buat nulis. Ada satu grup yang membahas tentang gerakan radikalisme di kampus. Nggak bisa mengatakan radikalisme juga sih, baru indikasi. Malah berita ini sampe juga di detik.com.

Bahas kayak gitu eh nyasar kemana-mana juga. Salah satunya ngomongin peran organisasi di kehidupan mahasiswa masa kini. Eak. Apalagi momennya pas banget saat ini mahasiswa jalur SNMPTN sedang verifikasi sedangkan yang SBMPTN baru aja selesai. Saya nggak mau ketinggalan sharing life guide *apaan* agar nggak menjadi mahasiswa yang "tersesat".



Masa mahasiswa buat sebagian orang menjadi salah satu titik balik di hidupnya. Yang tadinya sekolah SMA/SMK cuma ada temen sedaerah, sekarang se-Indonesia. Bisa juga sedunia, kalo ngambil kelas internasional. Beragam lah intinya.

Masa SMA masih banyak diatur sana sini, mahasiswa udah bebas nentuin apa yang mau dikerjain. Apalagi buat yang ngekos. Jauh dari orang tua, orang yang dikenal lama, orang yang bisa jadi penunjuk arah saat mulai nggak jelas juntrungnya. Orang yang bisa dengan mudah kita mintai tolong.

Kenali kultur budayanya

Seriously ini penting banget! Buat siapapun, nggak terkecuali. Saya aja yang cuma beda kecamatan masih suka ngerasa culture shock! Hahaha. Sederhananya gini lah, kalo kuliah di Jawa ya seenggaknya paham akan bahasa Jawa. Nggak harus bisa lancar vanget sih saya aja sampe sekarang nggak bisa diajak ngomong bahasa jawa yang kromo. Minimal tau apa artinya "Nggih" LOL udah lumayan daripada nggak bisa ngerespon sama sekali.

Temen saya aja ada yang dari Jakarta ikutan logat medhoknya orang jawa. Dia pernah bilang, "Mbok menowo..."
Trus ditanyain sama orang Banten, "Emang kamu tau artinya?"
"Enggak sih tapi orang kan sering ngomong gitu"
LOL dalam hati saya dengerin percakapan mereka pengen ketawa. Emang unik kan yah bahasa Jawa. Ada slang yang nggak bisa diterjemahin but somehow people understand when they should talk with it.

Cocok lah sama pepatah lain ladang lain belalang. Jangan males buat nyari tau, berbaur sama sekitar. Trust me it will help you. A lot.

Perluas network

Bergaul sama banyak orang. Jangan menutup diri cuma mau bergaul sama temen sedaerah aja. Jangan cuma cari temen dari fakultas sendiri aja. Semakin luas network yang kamu punya, semakin besar peluang untuk bisa survive di kehidupan. Nggak cuma kampus aja, di kehidupan yang "sebenarnya" nanti juga bisa. Keeping up with people. Nggak harus ikrib yang ampe curhat2an. Minimal tegur sapa. Ngobrol tentang kampus, kesukaan. Banyak yang bisa diobrolin.

Mahasiswa aja? Nggak dong. Dosen juga perlu banget dipepet hahaha entah itu ikut penelitian dosen atau apalah. Lumayan siapa tau nanti jadi dosen pembimbing skripsi jadi dimudahkan :) *ada maunya*

Pilih-pilih temen deket

Temenan boleh sama siapa aja. Sahabatan, jangan. Karena dengan siapa kamu deket bakal menentukan masa depan di dunia kampus. Hahaha.

Carilah temen deket yang bisa memotivasi buat niat tetep lurus. Serius loh, kuliah itu banyak godaannya terutama duniawi. Lengah dikit bisa melenceng. Dan sekalinya melenceng, nggak gampang buat ngelurusin lagi. Kasihan kan orang tua yang udah susah payah banting tulang membiayai kita, yang diterima justru anaknya begajulan? 😟😟

Punya coach/mentor

Tentang mentor ini ada banyak versi ya. Di buku self improvement yang pernah saya baca, kebanyakan orang sukses punya mentor. Baik mentor tetap yang tiap jangka waktu tertentu harus ketemu atau hanya saat tertentu aja. 


Buat saya yang anak rumahan nggak terlalu ngerasa mentor itu penting. Tapi saya pikir buat anak kos, punya mentor ini penting. Ibaratnya mentor bisa jadi orang tua kamu selama di tanah rantau. Mentor bisa kakak tingkat kampus atau sedaerah yang dipercaya. Untuk itu kamu juga harus terbuka sama mentor. Beneran diibaratin orang tua lah. Orang tua juga kenalin sama mentornya. Misal ada suatu hal dimana kamu nggak bisa dihubungi, orang tua tau kemana harus bertanya.


Ada pengalaman ini beneran. Adik tingkat saya di lembaga ada yang nggak jelas juntrungnya kemana. Di lembaga lain yang dia ikutin ternyata juga begitu. Kami pikir nungkin dia sengaja karena mau SBMPTN lagi. Hilang dari peredaran gitu. Nah saat ada yang hubungin orang tuanya ternyata mereka juga nggak tahu anaknya kayak gitu. Mereka taunya anaknya kuliah just like usual. Terus muncul desas desus nggak sedap entah mana yang bener. Sedih 😢

Kembangkan potensi diri

Jangan lupa untuk selalu mengembangkan diri untuk mengasah soft skill. Selagi mahasiswa banyak energinya manfaatin lah. Sayang banget sih menurut saya kuliah cuma kupu-kupu (kuliah pulang-kuliah pulang). Banyak banget kegiatan yang bisa diikutin mahasiswa. Mau bidang seni? Ada. Akademik? Ada. Sosial? Ada. Agamis? Banyak. 


Cari tambahan uang saku

Percayalah kuliah itu kebutuhannya nggak sekedar bayar uang kuliah, bayar kos, makan. Ada biaya:
Beli buku 📚
Beli kado buat temen 🎁
Nongkrong nongkrong
Jalan-jalan
Berobat
Beli bensin
Foto studio 


Dan masih banyak lainnya. Cari part time atau freelance is okay. Nggak usah malu buat jadi guru les, tukang ojek, apapun yang penting halal. Mahasiswa yang udah biasa inisiatif kayak gini nantinya juga bisa lebih mudah adapt waktu lulus. Karena udah tahu cari uang itu nggak gampang. Gunain aja kreatifitas kalian yang bisa menghasilkan.

Kalau pekerjaan itu bisa sambil menjalankan hobi. Pastinya lebih baik lagi. Sekalian refreshing! Hehe.

Ringan untuk membantu

Jaman SMA bisa dibilang saya anak yang cuek bebek. Nggak bisa empati dan simpati sama orang. Kebiasaan ini masih kebawa sampe awal kuliah. Ada temen pingsan cuma bisa memandang dengan tatapan kosong saking nggak taunya harus ngapain. Semakin kesini, temenan sama orang yang masyaAllah baik bangettt. Terutama si Aya (halo Aya you read this? Hahaha). Dia ini baik banget sering saya repotin dengan ini itu tapi nggak pernah ngeluh. Tempat numpang tidur, mandi, makan, apalagi ya? Hahaha.

Mudahlah bantuin orang lain. Niatnya jangan biar pengen dibales tapi *azek*. Karena toh nantinya emang kebaikan itu bakal balik lagi ke diri sendiri. Bisa jadi nggak langsung, nanti di masa depan. Mudah bantu orang juga membuat kamu enak bersosialisasi sama orang lain. Asal hati-hati ya bisa bedain mana temen yang beneran butuh dibantu dan mana yang cuma manfaatin aja. Ehe. Ehehe.

Manajemen waktu se-efektif mungkin

Mutlak diperluin bagi mahasiswa. Bakal ada tugas menumpuk numpuk, deadline sana sini, janjian ini itu, maen sama si ini dan si itu. Banyaklah. Pertama-tama harus punya prioritas mana yang dikerjain dulu. Khusus untuk tugas, beneran deh jangan jadi deadliner. Selain menyusahkan diri sendiri, orang lain juga ikutan susah a.k.a koordinator mata kuliahnya. Nggak ada dosen yang nagih, tapi tetep temen sendiri nggak tega juga tjuy buat ninggalin yang nggak ngerjain tugas gitu aja.

Manajemen waktu juga bisa mencegah kita para mahasiswa ini terhindar dari stress. Biasanya orang yang manajemen waktunya bagus nggak akan ada alasan buat nolak 1 hal karena hal lainnya yang harus dikerjaan. Menurut saya pribadi nih, nggak ada orang yang sibuk. It just a matter of priority. That's it.

NO BAPER

Back to reality: jenis-jenis orang di dunia ini tuh banyak banget. Jangan gampang baper sama tingkah laku mereka. Instead, cobalah pahami orang ini kenapa begini. Orang itu emang sifatnya kayak gitu atau ada masalah apa? Lebih baik lagi mengutarakan maksud dengan jelas apabila ada masalah. Dengan kamu baper, update status, menyindir, akan timbul perang dunia ketiga and it's not okay. You're not a kids anymore, aren't you? Dengan menghindari baper, kehidupan kuliahmu juga akan lebih bahagia lahir batin *curcol*.

***

Last but not least, selalu pegang teguh keimanan. Rajin-rajin dibuka tuh Al-Qur'annya. Dengerin ceramah atau ikut kajian. Sisi spiritual ini menjadi hal yang bisa jagain kita utamanya yang jauh dari orang tua untuk selalu meluruskan niat.


Jadi inget pembahasan tadi. Sebenarnya kita kuliah untuk siapa? Kita ini rakyat, yang sedang dibiayai oleh rakyat, dan ditunggu kontribusinya oleh rakyat pula. So guys, I hope this post will be useful for you. Sekaligus reminder buat saya agar selalu meluruskan niat juga.

Atau ada yang mau nambahin? Tulis di komen boleh banget loh ;)

You Might Also Like

15 comments:

  1. Hiyaaaa XDDDD
    insyaAllah semua poin di atas sedang kulakukan dan kujaga konsistensinya #ea wkwkwkw

    Yang agak susah itu perluas network dengan ikut organisasi. Aku ikut sih~ cuma semakin kesini kok ngerasa gak cocok jadi aktivis ya :/
    padahal diluar itu, aku get along very well dengan orang"nya. Pokoknya berteman baik banget.
    Tapi kalo udah ngomongin masalah organisasi, aku melipir.......wkwkwkw xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nggak suka terikat ato gimana? Eakk

      Delete
  2. Bener, apalagi ya pilah pilih temen deket. Ini sangat penting karena teman deket cermn kita juga. Semakin baik2 temen deket, insyaallah kita ikutan baik dan makin maju :)

    ReplyDelete
  3. Setuju NO BAPER!
    Uda gede kok baperan *terus aku lirik kaca* hahaha...

    ReplyDelete
  4. Kenali potensi diri dan explore bakat yang dimiliki jd bikin kuliah lebih menyenangkan mbak :D apalagi bsa sambil mengumpulkan pundi-pundi rupiah :D hehehe

    ReplyDelete
  5. geli pas baca part "cuma bisa NGGIH doang" mbak hehe
    kudu les bahasa jawa ini sepertinya XD

    kalau masalah perluas network mungkin bisa ikutan UKM di kampus, selain bisa ketemu banyak temen dari lain fakultas & daerah kita juga bisa ngembangin softskill sesuai minat kita :)

    ReplyDelete
  6. masalahnya bahasa jawa tuh vocabnya banyak
    tiap daerah beda
    nah gimana tuh lu? :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dengerin yg sering diucapin aja hahaha

      Delete
  7. yes! setuju banget.

    btw, kalo tinggal di jawa meski cm seminggu. itu kebawa2 pakek bahasa jawa. emang keren banget disana ya. penggunaan bahasa daerahnya kuat bangeet! bahkan saat org jawa tersebut migran ke daerah lain, tetep doong ngomongnya diselingi bahasa sendiri :)

    ReplyDelete
  8. udah tinggal lama dijawa belum bisa juga bahasa jawa... sialll, tapi ngerti juga sih

    ReplyDelete
  9. Ciah, baca beginian ingat masa kuliah. Boleh nggak sih kalau udah emak2 gini nulis kayak beginian. Etapi, dulu aku mahasiswa kupu2 lho, Mbak. Menurutku nggak semua mahasiswa kupu2 itu jelek kok. Kalau orangnya pintar membawa diri di masyarakat alias bakat bawaan orok. Its OK.

    Ngomong soal mepet dosen lewat ikutan penelitiannya, aku ngalamin. Tapi, nggak terus dimudahin jalannya. Malah dituntut sempurna iya. Soalnya kan sudah pernah ikutan penelitian. Ujungnya seneng sih meskipun pas awal sebel juga. Soalnya skripsi jadi maksimal banget.

    ReplyDelete
  10. nggak baper dan punya mentor itu sih mbak yang menurut aku bener bener helpful banget. aku pun disini punya semacam 'kakak yang dituakan' sama temen-temen sekomunitas yang menurut aku orangnya tersosweet sejagat raya. mungkin kalo ngga ada dia, sekarang aku belom lulus-lulus sarjana hehehe

    ReplyDelete
  11. Yang mau jadi anak kuliah perlu banget baca ini :3 thanks ya kak sudah menulis ini :D

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)