cerita

Doa yang Terkabul

May 28, 2014,0 Comments

Kemarin entah kemarinnya itu kapan, saya sempet nulis draft posting blog dengan judul "Satu doa yang terkabul". Tapi kemudian saya berpikir..ah saya kan "meminta" nya ada 2. Tunggu aja deh siapa tau doa kedua itu terkabul. Ingat kan apa yang saya minta dalam doa saya akhir-akhir ini? Yup. Lulus dan lolos.

Pengumuman Ujian Nasional sendiri tanggal 20 Mei lalu. Alhamdulillahnya, karena salah satu teman saya sudah tahu dari orangtuanya, jadi diberi tahu kalau...SMAN 4 Semarang lulus 100%. Alhamdulillah. Praise Allah. Sudah? Sampai situ? Belum cukup. NEM masih menjadi misteri. Hari berikutnya, di jarkom lah itu sama Anggi si server jarkom. Anak-anak kelas dikasih tau bisa ke sekolah buat liat NEM nya. Sistem liatnya gimana? Jadi serasa hasil try out gitu ditempel dengan terpampang jelas di papan pengumuman. Gak deng, di tembok depan kelas lebih tepatnya. Dan...bagaimana NEM saya? Jeng-jeng-jeng... Dengan rata-rata UN murni 7,6 saya dinyatakan lulus. Bersyukur nggak? Sejauh ini bersyukur pake banget kali ya hehehe. Jujur aja saya memang berdoanya minta nlai rata-rata 7 keatas. Karena saya realistis, memang sih terkadang punya keinginan lebih tinggi tapi ya...sekali lagi, realistis itu penting. Rincian nilai UN saya sendiri seperti ini:

Mapel Nilai
Bahasa Indonesia 9,0
Matematika 8.0
Fisika 7,75
Kimia 6,5
Biologi 6,75
Bahasa Inggris 7,6
Gimana? Kalo menurut pendapat saya yang paling mengecewakan itu kimia sama bahasa inggris. Saya berharap nilai bahasa inggris saya itu setidaknya 9,0 lah ya eh ternyata sangat jauh dari dugaan. Mungkin memang sudah jalannya *yaiyalah* dan kimia juga. Bener-bener wah tapi kimia segitu. Waktu ngerjain ujian kimia, saya sudah berpikir "dapet nilai berapa nih? 3? 4?" saking sulitnya. Beruntungnya saya dapet nilai segitu hehehe.

Seminggu kemudian, Ujian Nasional pun mulai terlupakan. Gak terlupakan juga deng. Semua mata, hati dan pikiran difokuskan ke SNMPTN. SNMPTN saya sama sekali tidak memberi tahu teman-teman "dekat" saya tentang jurusan yang saya ambil. Jurusan yang saya ambil: FKM Undip, Sastra Inggris Undip, dan FKM Unnes. Sempat terbersit keinginan masuk Sastra Indonesia tapi nggak cukup nyali buat disana. Dalam SNMPTN ini pun saya juga berdoa kepada Allah dengan jelas agar Allah meloloskan saya ke FKM Undip.

Berita tentang SNMPTN pun ramai di berbagai media. Tentang pengumumannya di undur lah, dimajuin lah, dan sebagainya. Lalu pada tanggal 27 Mei 2014 Kemendikbud bilang akan diumumkan jam 12.00 WIB. Saya bener-bener stay tune di twitter karena dari situ lah akun yang saya follow benar-benar membantu. 15 menit sebelum pukul 12.00, salah satu akun mengetweet kalau website mirror its sudah bisa dibuka. Penasaran, saya klik linknya. Dan benar saja. Disitu sudah diminta memasukkan nomor SNMPTN dan tanggal lahir. Saya mulai gemetaran, dagdigdug gak karuan deh rasanya. Kebelet pipis, mules, ah that mixed feeling I'll never forget :') saya mulai mengetikkan perlahan. Dan kemudian yang muncul di layar saya adalah...
ALLAHU AKBAR! Ya Allah saya bener-bener sempet ngefreeze di tempat. Ini? Beneran?!?!?!?! Jadi gini rasanya yaAllah :') saya langsung teriak-teriak manggil ummi. Ya maklum deh saking senengnya. "Mi aku lolos mi aku lolos!!!!" Kemudian ummi datang menghampiri tanpa kacamata. Dimana tanpa kacamata itu beliau gak bisa lihat dengan jelas. Terus ummi nanya: "Mana? Mana tulisannya?" saya tunjukkan. Seketika itu juga ummi memeluk saya dengan erat. YaAllah rasa bahagia yang tidak terkira itu benar-benar nggak akan pernah saya lupakan. Ummi langsung bilang "cepet kamu sujud syukur" hahaha dan saya pun sujud syukur. Alhamdulillah.. Maha Besar Allah betapa Allah sayang sama hamba-Nya, memang benar apa yang saya dapat di pengajian. "Aku seperti yang di prasangka kan hamba-Ku". Saya selalu mencoba berprasangka baik dan hasilnya memang Allah seperti yang saya sangkakan. 

Segitu dulu aja deh bahagia kali ini, yay saya calon mahasiswa! Doakan semoga seterusnya lancar, amin! Ciayo! :)

You Might Also Like

0 comment(s):

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)