Sunday, May 10, 2020

Day 17 of Ramadhan: Things to be Grateful

Hayati ternyata nggak sanggup nulis pake bahasa Inggris lagi. Berasa kaku dan no chem alias no fun. Tidak seru ya gaes. Akhirnya balik aja deh pake bahasa Indonesia lagi. 

Day 17 of Ramadhan: Things to be Grateful

Baca: Day 1 of Ramadhan: #StayAtHome during Covid-19 Pandemic 

Baca: Day 2 of Ramadhan: Building a Good Habit

Jujur kalian capek ga belakangan ini? Iya banget sih akutu. Akibat kebanyakan baca berita ini itu. Gemas sekali pengen ga tau apa-apa tapi gimana sih mengerem keinginannya? Mau uninstall medsos takut ((kecepian)) karena di kos jarang ngobrol sama anak kosan. Kudu banget ngehubungin temen yang jauh disana. Begitu sulitnya bertahan hidup untuk tetap negatif penularan Covid-19 ini dan positif di pikiran. 

Demi mewaraskan otak ya marilah kita update saja kehidupan ini dengan kabar baik. Memang hidup ini kan beriringan. Bersama kesulitan ada kemudahan. Dan ya, ada beberapa hal yang patut disyukuri meski di tengah pandemi. 

Pertama banget saya bersyukur adanya pandemi ini tuh di waktu sekarang. I dunno but I feel OK it is my battle. Disaat udah bisa masuk kategori independen dan ngga ngerepotin siapapun. Financially and (berharapnya) mentally stable. Aku sama sekali nggak kebayang gimana kalo pas jaman skripsi??? Entah kapan kelarnya tu lah skripsiku aja kudu ngadain penyuluhan :’) 

Baca: #MenujuSKM: Penelitian Skripsi

Selanjutnya akan kubuat list. Biar sadar diri nikmat Allah tuh banyak! Ngeluh gapapa tapi jangan keterlalu ugha kayak hamba ga tau bersyukur aja :') 

1| Being alive 

Ini bersyukur gak? Iya dong tandanya masih dikasih waktu untuk bertobat! *harus pake tanda seru* Apalagi pas Ramadhan gini woy pintu ampunan terbuka luas. Ada lailatul qadr di 10 hari terakhir this is your chance!

2| Target Ramadhan bisa dibilang ya…..lumayan? 

Dari awal bulan Ramadhan aku udah ngeprint Ramadhan journal. Nge-track amalan apa yang dikerjakan harian. Bukan buat riya’ niatnya. Sekadar ngingetin lho misal hari kedua belum baca Al-Qur’an ih masa ga malu hari pertama aja baca. Akhirnya ya mau ga mau baca. Kesannya emang kepaksa. Betul. Buatku gapapa. Yang penting mulai dulu. Niatnya dulu. Perkara diterima amal itu urusan Allah bukan urusan manusa yha kan. 

3| Dapet suplemen tambahan dari kantor! 

Sebagai anak kos ya zuzur seneng banget. Suplemennya berupa susu kotak dan tablet efervescent. Itu tuh tablet yang kalo ditaruh di aer bunyi cesss lalu menguap (???) aku tidak ingin menyebut merk karena tidak di-endorse lol *gaya lu*

4| Kerjaan masih bisa di-handle

Well, hampir dua bulan kerja dari rumah! Percaya gak u? Yha percayalah kan this is the new normal. Butuh tulisan terpisah nih biar seru keknya. Lucu banget sih jadinya ngerjain apa-apa sendiri dan koordinasi jarak jauh. Sangat membutuhkan kesabaran demi mengkomunikasian tujuan. 

Pernah misskom? Pernah. Alhamdulillah solved tanpa baku hantam. 

5| I’m officially civil servant guys

This brings me into mixed feeling actually. Ya seneng kan perjuangan setahunan kebayar. Aku selalu inget berapa orang yang berebut posisi ini. On the other side ya aku merasa besarnya tanggung jawab dong. YaAllah duit negara ini lho dibayarnya apa tidak ngeri? Kudu hati-hati dan amanah banget. Kudu punya pegangan biar kagak nyeleweng. 

Baca: Cerita Setahun CPNS: Dari Latsar Sampai Kerjaan

Alhamdulillah suasan kantor sih kondusif ya selama ini kagak ada yang aneh-aneh. Semoga bisa seterusnya punya lingkungan kerja yang baik dalam artian bisa menunjang karir dan tetap inget akhirat.

Ngomongin soal turunnya SK ini, aku berencana kasih tau ke ibu nanti aja waktu udah di tangan. Tidak dinyana ibuku udah nanya duluan. Begitulah ketika ibumu dan temannya punya anak yang kerja di instansi sama. No secret. Ngga jadi suprise deh.

6| Lulus uji kompetensi! 

Pengumuman ini datang lebih dulu sebelum pengumuman lulus PNS sih. “Halah palingan dilulusin semua ya kan?” 

Baca: Cerita Setahun CPNS: Uji Kompetensi dan Lain-Lain

Hmm, kenyataannya enggak gaes. Dari 10 orang yang ikut ukom di kantor masih ada yang belum berkesempatan untuk lulus. Semangat ya, kakaaak! Kamu pasti bisa! *kisses and hugs* 

***

Ini berasa material banget nggak hal-hal yang perlu disyukuri? Semoga enggak ya. Aku tu berharap hingga pandemi ini kelar kita semua dikasih kesehatan. Now you know how expensive health is? Mau berapapun duit yang kamu punya nggak menjamin sehat. 

Anyway please if you can stay at home, stay. As long as possible. Kepaksa keluar? Boleh. Asal jangan keluar cuma karena mau nongkrong dan hengot syantik ya. Pake masker! Sampe rumah langsung mandi + cuci semua barang yang dibawa keluar. Don’t do anything stupid just because you feel bored. 

Tunjukkanlah empati kalian kepada sesama manusia. Apa tidak kasihan sama orang-orang yang pengen stay at home tapi kudu cari nafkah buat keluarganya? Tenaga medis yang berguguran? Please di rumah aja! Bosen dirumah ya gelundungan sampe turun berat badan. Cari kegiatan apa kek. Dah. Titik. 

Udah bersyukur belom hari ini? Karena apa?

No comments:

Post a comment

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi. Untuk komentar dengan anonim tidak akan saya balas, ya. Yuk biasakan menjadi diri sendiri di dunia maya!

COPYRIGHT © 2020 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES