#MenujuSKM: Penelitian Skripsi! - A Lifelong Journey by Lulu Khodijah

Wednesday, May 30, 2018

#MenujuSKM: Penelitian Skripsi!

Hola! Postingan kali ini pakenya "aku" aja ya biar enak dan ((akrab)) gitu hahaha. Soalnya semakin kesini kalo posting curhat tentang lyfe pake "saya" kok nggak dapet feel-nya. Nah how's life guys? I've been stuck one one thing called skripsi. Yash keliatan banget ya mahasiswa tuanya. Asli deh aku ngerasa kayak....OMG I wasted a lot of time on my undergraduate thesis *ew* gaya banget padahal mah apa atuh malah youtube-an melulu *sigh*.


Daripada aku mikirin skripsi melulu kan ya mendingan nulis yang lain. Ribet tau nulis karya ilmiah harus begini dan begitu. Tulisannya masih ada hubungan sama skripsi sih, siapa tau aja ya ada yang kepo kan gimana dengan perjalanan skripsi dirikuu LOL.

Langkah awal yang udah aku lewati adalah seminar proposal. Selanjutnya masih ada revisi sebelum dibolehkan turun untuk penelitian. But in fact aku males banget revisi huft yaAllah jangan ditiru ya. Jadilah dalam rentang dua bulan penelitian ini cuma dua kali konsultasi itupun lewat Whatsapp dan bukan hal yang krusial. Nggak tau nanti seminar hasil bakal gimana ya bismillah semoga lancharrr.

Penelitian yang aku lakukan bertempat di SMK Negeri di Semarang. Kenapa SMK? Ya karena yang memenuhi kriteria responden penelitian emang SMK. Dulu aku yang naif ini milih penelitian di sekolah karena enak udah satu tempat. Nggak usah repot-repot ngumpulin orang di balai desa. Atau lebih menantang lagi mendatangi rumah ke rumah satu persatu demi mendapatkan responden. Di kepala udah rasanya kayak pecah mikirin opsi terakhir.

Pada akhirnya aku ambillah penelitian di sekolah. Yang terjadi adalah...SAMA SEKALI NGGAK GAMPANG hahaha. Rasanya ingin menoyor diri sendiri atas semua ini.

https://giphy.com
Kenapa nggak gampang? Jadi gini. Untuk penelitian di sekolah tergantung sama sekolah terkait. Ada yang harus minta surat pengantar dulu dari Dinas Pendidikan. Ada juga yang hanya dengan mengirim proposal bisa langsung penelitian. Biasanya yang terakhir ini berlaku di sekolah swasta. Biasanya, ya.

Nah, berhubung aku di sekolah negeri dan ada 2 pula ternyata ya aneh sih masing-masing punya kebijakan sendiri. Di sekolah pertama aku nggak usah pake surat pengantar dari Dinas Pendidikan. Di sekolah kedua? WAJIB pake surat pengantar. Disinilah yang bikin pengen nangis *lebhayyy*.

Per-tahun berapa entah aku kurang inget, SMA/SMK sederajat tanggung jawabnya bukan lagi di Dinas Pendidikan Kota, tapi di Dinas Pendidikan Provinsi. Dinas Pendidikan Provinsi Jawa Tengah sendiri letaknya ada di deretan Mall Paragon, BPJS (sampingnya persis). Sedangkan Dinas Pendidikan Kota ada di arah Java Mall kalo dari Semarang atas yaa..

Langkah-langkah untuk dapet surat pengantar penelitian dari Dinas Pendidikan ini sungguhlah ribet.

1. Surat pengantar Dinas Penanaman Modal dan Satu Pintu

Disingkat PTSP atau apalah itu. Pertama dateng ke Disdik bingung banget. Apa hubungannya coba sama penanaman modal? Kan aku bukan investor. Ternyataa emang pelayanan terpadunya ya disitu. Usut punya usut, ngurusnya bisa online. Klik aja disini ya lengkapnya. 

Nanti bakal disuruh registrasi menggunakan nama lengkap beserta NIK (yang ada di KTP itu tuuh). Adapun dokumen lain yang dibutuhkan disini: surat pengantar dari kampus untuk para kepala sekolah, proposal penelitian, KTP asli, dan surat pernyataan. Disitu langkah-langkahnya lengkap banget nget nget pokoknya.

Kalo udah selesai semuanya tunggu deh 3-4 hari (hari libur nggak diitung). Surat pengantar bakal dikirim ke email yang udah dicantumkan saat registrasi. Print, selesai.

2. Surat pengantar dari kampus

Ada 2 jenisnya ya, surat pengantar untuk kepala dinas dan kepala sekolah alias instansi yang dituju. 

Kedua surat itu dikumpulin ke bagian apa ya lupa namanya. Pokoknya dari pintu masuk kantor Dinas Pendidikan di sebelah kirinya. Sebagai ganti, aku dikasih kwitansi (?) sebagai bukti terima gitu. Disitu juga tertulis kapan bisa diambil. Formalitasnya sih yaa..seminggu. Kenyataannya?

NAH INI YANG BIKIN SAKIT HATI GENGSS. Aku nggak tau sih ya kenapa PASTI ngurus surat di dinas itu lama. Nggak dinas kesehatan, nggak dinas pendidikan, semuanya nggak sesuai dengan yang dijanjikan. Alasannya entah banyak surat yang masuk lah, kepala dinas lagi pergi lah. Endebrei endebrei.

https://giphy.com
Sungguh mengecewakan sekali. Berapa banyak waktu yang terbuang buat nungguin surat aja coba? Seminggu? Dua minggu? Aku ngerasa gondok banget soalnya kan ini pelayanan publik. Ditambah lagi, waktu itu berharga banget lho. Apalagi buat mahasiswa yang dituntut untuk lulus dalam jangka waktu tertentu. Satu hari pun berharga banget.

Seharusnya nggak ada alasan ini itu buat molor lebih dari seminggu. Jika memang SOP-nya seminggu, yaudah jadikan seminggu. Nggak ada kepala dinas? Atas nama lah atau gimana pun itu diusahain. Plis ya barangkali ada orang dinas yang baca ini atau kepala dinasnya langsung? EHEHE ayo bapak ibu tingkatkan lagi pelayanannya. Time is money!

Udah dapet surat dari Dinas Pendidikan pun bukan berarti masih selesai. Harus ngurus juga perizinan ke sekolah. Dan ini pun juga serupa kejadiannya kayak di dinas. Dilempar-lempar. Sedih aku tuh :( Contoh nyatanya gini. Kalo aku dateng ke sekolah, diminta nelepon dulu. Kalo aku nelepon, diminta dateng aja langsung. Aku kudu piye gaes? *menyeka air mata*

Udah ngga tau berapa kali aku menyesali keputusan melakukan penelitian di sekolah. Tapi apalah penyesalan tiada guna. Show must go on~~

Mungkin disini aku ngasih saran aja sih ya kalo ngga mau ribet mending pilih lokasi penelitian lain. Di masyarakat juga bisa...lebih bagus lagi penelitian di laboratorium aja biar nggak berhubungan sama orang banyak. Dihitung-hitung biaya ngelab sama wira-wirinya turun lapangan sama aja kok. Ingat, biaya alias cost nggak cuma uang aja. Termasuk effort, waktu, dan make up yang dipake buat nemuin banyak orang. LOL

Saat penelitian di sekolah pun....sebentar ku hela napas. Wkwk. Nyari waktunya itu nggak gampang, harus pinter lobi-lobi make jam-nya siapa. Muridnya pun belum tentu semuanya bisa diajak kerjasama lho. Ya gimana mungkin mereka belum ngerasain kali ya skripsian jadi mikirnya kan nggak ada manfaatnya buat mereka. Ujung-ujungnya males deh buat berpartisipasi.

Kalian semua jangan kayak gitu ya guys. Apapun itu penelitannya selama kita masuk kriteria responden ya dibantu. Kalo nggak masuk kriteria, bantu nge-share pun udah Alhamdulillah banget. #CurhatMahasiswaAkhir.

Hmm apalagi ya? Curhatan aja udah hampir 1000 kata sendiri hahaha akhirnya aku bisa menuliskan ini!! Setelah penelitian ngapain? Tenang masih ada kok ceritanya bakal bersambung. Bhabayy for now.

9 comments:

  1. Jadi teringat masa2 skripsi dulu nih hehehe. Semangat yaa semoga segera beres dan bisa cepet sidang

    ReplyDelete
  2. Aku ngerasa banget nih si sulung juga susah ngurus surat pengantar kemarin. Syukurlah sekarang udah, tinggal nyusun data. Semangat ya dek

    ReplyDelete
  3. Semoga skripsinya segera selesai yaaa.
    I feel you banget. Dan waktu itu aku milih menikah *ehlho :))

    Doa yg banyak dari Lombok ^^

    ReplyDelete
  4. Semoga dilancarkan semuanya ya mba Lulu.. untuk kedepannya pake 'aku' atau 'saya' nih? Hihi
    Salam dari silent reader yang akhirnya komen juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin, makasih yaa hehe. Menyesuaikan aja postingannya kalo keliatan "enteng" ya pake aku. Kalo yang agak serius baru pake "saya"
      :D

      Delete
  5. Pelayanan publik ooh pelayanan publik. Ketawain aja, ah jahatnya. Mauu gimana lagii?? Wkwkwkwkw. Meski sekarang sudah banyak pembenahan, tapi rasa skeptis baiknya pelayanan publik maish belum menyamankan diri ini mengurus ini-itu, pasti bawaannya ada aja curiga. Dan seriing benernya hahaha.

    Apakah ini karena dosa maksiat hamba juga? :( gatau huhu.

    Intinya sih kak, kalau kata kakak-kakak tingkat, 'dah jalanin ajaaa ntar juga kangen bikin skripsi' xD.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha ternyataa nggak cuma aku aja ya yang mengalami. Iya nih emang lagi berusaha banget buat menikmati :P

      Delete
  6. Masa-masa nyelesain skripsi paling repot..
    Aku masih lama lagi skripsinya, hehe..

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)