college

Perjalanan Menuju Skripsi

May 29, 2017,2 Comments


Apa yang ada di benak kalian ketika mendengar kata "skripsi"? Yang ada di pikiran saya adalah penelitian, olah data, dikejar-kejar, bimbingan, stress. Kenapa ya harus ada kata stress ujung-ujungnya? Saya merhatiin orang-orang yang ngerjain skripsi kayak dikejar-kejar. Like it was something forceful yang butuh banyak perhatian, energi. Entahlah, sampai saat ini belum nemu aja orang yang ketika bilang skripsi itu mukanya sumringah. Mungkin orang itu bakalan saya. Ehek.


Ya, di awal masuk peminatan saya sudah diminta untuk mengumpulkan judul skripsi. Saat itu bertepatan dengan liburan, alhasil saya hanya mengumpulkan topik. Ngeles sih ini, alesan aja. Toh yang lain juga udah nemu tuh judulnya.


Masuk di awal semester pun udah ditentukan dosen pembimbingnya. Sayang kemudian ada kabar dosen ini bakal diubah lagi. Terakhir, kami sekelas dapat tenggat waktu awal Juni buat nentuin skripsi yang bener-bener mau diteliti. I was like... biasa aja sih -_- agak deg-degan juga karena ini udah judul serius cuy (jadi yang kemaren maen-maen aja? Iya?).

Skripsi masih terasa asing buat saya. Lebih tepatnya segala yang berbau ilmiah. Beda ya sama mahasiswa yang kerjaannya nulis karya ilmiah. Karya ilmiah yang saya buat terakhir itu hanya demi memenuhi kewajiban belaka. Ngerjainnya nggak serius. Tim-nya pun nggak nggenah sama sekali. Murni yang penting ada, gitu aja.

Cerita tentang skripsi...
Siapa sik yang pertama kali mencetuskan ide skripsi ini? Aseli penasaran. Bukan apa-apa sih, cuma pengen tau aja tujuan utamanya si pembuat ini apa. Soalnya sampe sekarang saya bingung, cuma bisa ngambil kesimpulan: skripsi itu untuk kelulusan. Udah titik gitu aja. 

Mau minat apa enggak, terserah. Yang penting bikin. Habis itu lulus. Eh, penting juga buat dapet dosen pembimbing yang "enak". Dalam artian gampang buat ditemui, saat nguji gampang, nggak banyak "mau"nya. Sampai diwanti-wanti juga tuh, bikin judul skripsi disesuaiin sama dosen A, dosen B aja biar bimbingannya gampang. 

Padahal menurut sepemahaman saya, skripsi itu kan awalnya kita mengidentifikasi masalah apa yang terjadi. Kemudian dikajilah sesuai dengan kompetensi yang didalami masing-masing. Setelah itu kalo bisa, memberikan solusi yang konkrit agar masalah itu terselesaikan. Gitu nggak, sih? Yang terjadi sekarang: cari judul yang sekiranya "mudah", dimodifikasi tempat atau ditambahkan variabelnya. Nggak salah, sih. Emang boleh juga kan kayak gitu. But, apa dengan seperti itu kita beneran tau poin masalahnya dimana? :(

"Alah, jangan idealis deh!"
Kata hati yang satunya lagi. Kalian mahasiswa kan dituntut untuk selesai kuliah dalam waktu 4 tahun. Lebih bagus lagi kurang dari itu. Inget, kuliah juga bayar! Jangan ngerepotin orang tua aja dong bisanya! Emang mau bayar UKT 3,5 juta "cuma" buat bayar skripsian aja?

Buat saya, skripsi itu...bisa jadi satu-satunya karya ilmiah terniat yang dibikin. Yang output-nya ditunggu buat perubahan. Yang nggak cuma teronggok manis di sudut perpustakan. Kemudian beberapa tahun kemudian bingung mau diletakkan dimana. Seenggaknya, skripsi bisa jadi ladang amal terakhir saat kuliah.

***

Intinya sih tulisan ini buat reminder pribadi hahahaha. Siapa tau entar di tengah ngerjain skripsi ketemu ujian. Harus diinget lagi kaan ya tujuan bikin skripsi apa. Lebih bagus lagi skripsinya bermanfaat + lulus tepat waktu (pilih mana, tepat waktu atau cepat waktu?). Bisa? Ya bisa lah, asal berusaha. Plus berdoa. Yuk semangat skripsian!

You Might Also Like

2 comments:

  1. Semangat deh buat yang mau menunaikan skripsi, jika rajin pasti akan terselesaikan ....

    ReplyDelete
  2. Terakhir kali kelulusan tanpa skripsi itu pas bokap ehehe. Habis itu skripsi jadi syarat kelulusan. Yang nentuin kayanya departemen pendidikan deh ka, ehe.

    Kayanya sih maksain banget ya skripsi. Tapi aku lihat-lihat itu sangat berguna untuk melanjutkan ke jenjang yang lebih tinggi. Kaya yg pernah dosen aku bilang. S1 itu meneliti sebuah teori. S2 membandingkan 2 teori. S3 menemukan teori baru. Nah makanya dimulai dari skripsi, hingga desertasi. Biar gak kaget di akhirnya.

    Lagian, skripsi itu kan karya ilmiah. Jadi apa yah.....kita sebagai manusia berpendidikan, diharuskan untuk berpikir dan dituangkan melalui tulisan, sebuah karya yang ilmiah. Gak sekedar interpretasi atau resepsi subjektif. Dengan memasukkan teori dan membuat skripsi, pendpaat kita jadi bisa dibenarkan secara ilmiah alias gak ngawur.

    Ehehehe. SEMANGAAAATTTTTTTTTTT. Kalau menurutku sih gak harus tepat waktu. Misal kita nih sangat enjoy ngerjain (bukan berarti molorin, tapi emg menikmati waktu penelitian, observasi, dll), yaudah kerjain aja dengan happy :)

    Btw aku sih belum masuk tahap skripsi yah. Tapi dah ada projek ngerjain PKM. Dan mulaiii deh dospem nya susah diajak ketemuan. Inimah masih PKM. Tapi jujur agak stressss. Ga bayangin kalo ntar skripsi.

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)