Saturday, August 31, 2019

Lyfe Update(s) on August

Hello. Menutup Agustus ini saya merasa butuh untuk merekap aktivitas apa aja yang udah dilakuin. Kebanyakan sih perihal pekerjaan. Setelah menjalani hampir setengah tahun menjadi pegawai, wow rasanya nano-nano sekali. Ada masa dimana saya merasa beruntung bisa bekerja di bidang yang dipelajari saat kuliah. Ada masanya pula nonton youtube dan pengen kerja di start-up aja. Keliatannya seru. Lucu, ya? Iya saya tau saya emang lucu *paansi*



Baca: Bulan Ketiga dan Cerita dari Jakarta

So, Agustus ini ngapain aja? Hmm. Setengah dari bulan ini dihabiskan di Semarang. Masa magang belom selesai. Ini pun ada kemungkinan bakal balik Semarang lagi. Seneng karena bisa kerja deket rumah.

Aseli lho se-happy itu. Kaya ngga ada effort buat bangun pagi, cari makan, mikir mau makan apa, mikir di kosan mau ngapain. Paling penting: kasurnya empuk dan lebar! Hahaha. Super nyaman. Masalahnya saya justru takut dengan kenyamanan. Takut lupa bahwa diluar sana banyak yang berjuang untuk mendapatkan kehidupan layak. Azeq, udah kaya orang bener belom?

Baca: After Graduation Story: Kerja Dimana?

Berangkat dari tempat kerja yang usianya belum genap setahun, kemudian ngerasain kerja di kantor yang lebih senior. Dari situ banyak belajar juga. Mana yang baik dan mana yang kurang. Kata senior saya sih, "Ingat dan ambil pelajaran dari yang baik. Sedangkan yang kurang baik, simpan buat diri sendiri. Jangan sampai dilakukan saat kerja"

Yes, bener banget. Mau dimanapun dan seberapa profesional pun lini pekerjaan, pasti ada positif negatifnya. Tinggal diri ini aja mau memilah seperti apa.

Setengah bulan berikutnya saya balik ke Solo. Dan yang pertama kali dilakukan adalah...didapuk menjadi pengibar bendera (lagi!).

Diitung-itung ini udah ketiga kalinya ambil bagian di tim pengibar bendera. Pertama banget saat Hari Kebangkitan Nasional 20 Mei. Kedua tepat waktu puasa. Duih, mendidih rasanya. Hahaha. Mana sambutan menteri yang dibacakan itu mayan panjang. Dalam rangka Hari Kelahiran Pancasila 1 Juni. Terakhir perayaan Hari Ulang Tahun Republik Indonesia ke-74.

Dua momen yang terakhir disebut mengharuskan kami mengenakan baju tradisional. Trus pake apa? Kebaya. Yang gampang dicari aja. Muehehe. Lain kali mau nyoba kostum yang lain ah. Ada upacara lagi tanggal berapa ya, gaes? *lah

Oiya, di kantor kedatengan orang baru. ((Impor)) dari Jakarta. Alhamdulillah dapet tambahan lakik! Hahaha. Biar bervariasi gitu loh. Sebelumnya seruangan itu belasan orang isinya perempuan semua. Kebayang aja lah betapa berisiknya kami :))

Semoga betah di kantor ya mz.

Dari keuangan: SAYA AKHIRNYA MEMUTUSKAN UNTUK BELAJAR INVESTASI! Hoorayyy. Manse!

Baca: Tips Mengatur Gaji Biar Kantong Nggak Jebol

Pilihan jatuh pada ST-005. Sedikit penjelasan ya. Sukuk Tabungan (ST) adalah surat hutang yang dikeluarkan oleh negara. Jadi negara ini yang ngutang dan investornya rakyatnya sendiri. Buat apa? Pembangunan Indonesia.

Kenapa pilih ST? Karena yang saya pahami dia ini udah ada fatwa syariah dari Majelis Ulama Indonesia (MUI). Yak, ngga ada salahnya kan berhati-hati juga dalam berinvestasi. Awalnya pengen nanya-nanya dulu sih sama orang.

Tapi....orang yang mau ditanya ini saya nggak kenal banget. Sungkan gitu. Akhirnya yaudah, coba aja dulu. Jumlahnya nggak besar kok. Saya ngikutin apa kata Mas Aakar founder Jouska aja. Belajar. Yang diliat bukan nominalnya. Lebih ke membangun kebiasaan investasi. Biar ngga bakar duit aja di skincare atau check out Shopee mulu. Hahaha!

Baca: Skincare Rutin Kulit Berminyak dan Berjerawat

Dari hubungan asmara (?) LOL udah kaya ramalan aja dah. Hmm gimana ya ini hmm. Saya tuh nyadar senyadar-nyadarnya umur segini lagi banyak menarik perhatian. Bentar, bukan GR ya. Emang kenyataannya gitu kok. Coba kalian yang umur awal 20an. Pasti ngerasa juga deh adaaa aja yang mendekat.

Trus, trus?

Masih jalan ditempat aja sih. Sekadar haha hihi ngga jelas. Ada rasa pengen diskusi serius tapi kok, khawatir juga dikira ngebet nikah. Padahal saya pengen tau gimana sih pandangan lakik itu tentang pernikahan. Nggak melulu dari sudut pandang perempuan.

Baca: After Graduation Story: Bicara Tentang Pernikahan

Tapi ya itu, udah overthink duluan kalo nanti lawan jenis kabur karena menganggap saya terlalu serius. Idih, curhat. Hahaha.

Ya begitulah. Agustus ini merasa ada kemajuan di beberapa segi kehidupan. September nanti masih berusaha dong menjalani hidup sebaik mungkin. Whatever it is, mari kita niatkan hidup ini sebagai ibadah!

1 comment:

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi yah.

COPYRIGHT © 2019 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES