Monday, February 26, 2018

4 Cara Menjaga Keistiqomahan

"Luu.. Ajarin dong caranya istiqomah."
Nggak ada hujan, nggak ada angin ada temen perempuan yang nanya gitu. Agak kaget juga ini orang kenapa tiba-tiba minta kayak gitu.


Ngerasa nggak sih, (Alhamdulillah banget) akhir-akhir ini makin banyak anak muda (yha ku juga masih muda kok!) mulai sadar dan peduli dengankehidupan akhiratnya. Istilah kerennya sekarang: hijrah. Berubah dari yang dulunya (mungkin) masih ada di zaman jahiliyah ke zaman now penuh dengan cahaya keimanan. Eak. Semua ini nggak bisa lepas dari bermunculannya pendakwah yang gaul, yang menyasar anak muda, yang mau turun gunung ngikutin apa maunya anak muda. Sebut aja hafizh macam Muzammil Hasballah, Taqy Malik, Wirda Mansur. Belum lagi ustadz kayak Hanan Attaki yang ceramahnya beneran adem di hati tanpa nge-judge.


Katanya mempertahankan itu lebih sulit daripada memulai. Saat kita udah mulai hijrah, bakalan muncul nih godaan sana sini. Godaan ini bakal terasaaaa banget kalau perubahan kita ini tergolong besar. Misal dulunya suka nongkrong sampe dini hari dari kafe ke kafe, eh sekarang nongkrongnya di masjid. Lyke 180 derajat gitu. Sedangkan di sisi lain masih berusaha jaga pertemanan dengan temen nongkrong yang dulu. Tergoda nggak tuh buat balik lagi ngabisin waktu kayak gitu? Berat kan? Iya, bukan rindu aja yang berat. Hijrah juga berat.

Nah kekonsistenan kita dalam menjaga agar selalu berada dalam koridor baik ini yang biasa disebut sebut istiqomah. Tetep lurus. Nggak belok atau putar balik. Buat hijrah aja nggak gampang, gimana dengan istiqomah? Ini juga punya tantangannya tersendiri.

Kalo kamu merasa butuh cara-cara buat istiqomah, maybe you can try this. Ini diambil dari pengalaman pribadi dan belajar dari banyak orang baik di sekitar.

Pertama udah pasti niat. Saya selalu ngingetin temen-temen buat tau niatnya dalam melakukan sesuatu itu apa. Karena dari niat aja Allah udah bisa menilai kita kayak gimana. Jangan sampe kita melakukan A B C tapi nggak ngerti sebenernya niat awal kita apa. Paling enak saat kita udah punya niat baik. Kok bisa?

Dalam suatu riwayat, Rasulullah Shallallahu 'alaihi wa Sallam bersabda dalam hadis qudsi"Sesungguhnya Allah Subhanahu wa Ta'ala mencatat semua kebaikan dan keburukan, lalu menjelaskannya. Barang siapa berkehendak mengerjakan kebaikan, lalu tidak jadi melakukannya, maka Allah mencatatnya sebagai suatu kebaikan yang sempurna di sisi-Nya.
Barang siapa berkehendak mengerjakan kebaikan itu, lalu melakukannya, maka Allah mencatatnya sebagai sepuluh kebaikan di sisi-Nya, sampai menjadi 700x lipat, bahkan berganda-ganda yang amat banyak sekali.
Barang siapa berkehendak mengerjakan keburukan, lalu tidak jadi melakukannya, maka Allah mencatatnya sebagai suatu kebaikan yang sempurna di sisi-Nya.
Barang siapa berkehendak mengerjakan keburukan itu lalu melakukannya, maka Allah mencatatnya sebagai satu keburukan saja di sisi-Nya." (HR. Al-Bukhari, Muslim, dan Ahmad)

Don't you get touched by His blessings?

Kedua temenan sama orang sholeh sholehah. Okelah nggak harus yang tiap hari dateng kajian, sempurna ilmu agamanya, endebrei lainnya. But, pastikan temen itu juga sedang mengarah ke kebaikan sebagaimana tujuan kamu. Dengan gitu bisa saling mengingatkan. 

Ini pengalaman banget waktu KKN kemarin. You know my surrounding is not what it used to be. Pokoknya beda jauh lah temen-temen KKN ini dengan keadaan temen waktu kuliah.


Nah si temen deket ini waktu kuliah sering banget ngirim DM di instagram. Entah nge-share nasihat baik, reminder, atau cuplikan ceramah. Dan saya yang niatnya buka instagram buat tau kabar oppa jadi lurus lagi. Awalnya ya kepaksa kan masa temen sendiri dianggurin? Hih! Tapi akhirnya malah bersyukur diingetin tanpa kenal lelah. Huhu thanks Nops, I owe you a lot!

Ketiga ciptakan lingkungan pendukung. Ketemu temen-temen nih, usahakan obrolannya bukan mengghibah orang. Kata ustadz Hanan, cobalah saat ngobrol itu ngomongin tentang kebesaran Allah.

"Allah itu baik ya, semalem aku nggak pasang alarm tapi bisa tetep bangun sholat Tahajud."
"Allah itu baik ya, walaupun nggak sempet sahur tapi tetep bisa kuat puasa Sunnah."
daan masih banyak lagi nikmat Allah yang udah diberikan ke kita. Coba aja dulu walaupun kepaksa. Dan kalau ada di sekitar kita yang mulai obrolan nggak jelas juntrungnya, diingetin. Kalau masih nggak bisa juga, tinggalkan. It will be better :)

Keempat sering denger/dateng kajian dengan tema yang di suka. Nah ini. Kadang kita masih ogah-ogahan kan dateng ke kajian. Padahal tau tuh kalo majelis ilmu kayak gitu banyak berkahnya. Malaikat pun ikut duduk sama kita. Solusinya apa? Ikut yang topiknya kita senengin dulu. Atau familiar buat kita. Atau emang lagi dibutuhin banget nih sama kita.


Misal lagi bingung sama perasaan sendiri terhadap lawan jenis. Nggak tau harus gimana. Maunya tetep nggak melanggar aturan-Nya. Datengin kajian yang membahas bagaimana seharusnya menjaga perasaan (?), berinteraksi dengan lawan jenis sesuai koridornya. Banyak sekali sebenarnya ilmu tentang agama ini yang harus kita gali. 

I hope this writing can help you. I know I'm a sinner myself but let's try our best to be istiqomah. 

4 comments:

  1. Terima Kasih mbak atas pencerahannya..... nikmat sekali membacanya. :)

    ReplyDelete
  2. Replies
    1. Eh ada mas Ardhi. Hehe. Alhamdulillah makasih udah main2 kesinii

      Delete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)

COPYRIGHT © 2018 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES