Al-Qur'an

Catatan Penting dari Muzammil Hasballah untuk Penghafal Al-Qur'an

August 23, 2016,1 Comments

Assalamu'alaikum!
Yea kali ini saya akan bercerita tentang acara sore tadi (sebenarnya masih jalan sampe pukul 9 malam). Acara ini bernama Grand Opening Kajian yang diadakan oleh Masjid Kampus Undip. Grand Opening ini semacam acara besar untuk mengawali kajian-kajian di maskam setelah sebelumnya terputus oleh libur lebaran. Nggak tanggung-tanggung, pembicara yang diundang adalah Muzammil Hasballah. Eits, ada yang belum tahu siapa itu Muzammil?


Muzammil ini lulusan ITB jurusan arsitektur angkatan 2011. Pertama kali saya tau dari youtube. Di situ ada video dia sedang menjadi imam. Judul videonya tuh sensasional seinget saya gini "MAHASISWA ITB MEMBACA AL-QUR'AN MIRIP MISHARI" Mishari itu reciter Al-Qur'an yang udah terkenal dan bagus banget bacaannya. Dan emang itu Muzammil bacaannya bagus banget. Adem. Alus. Style fashion-nya waktu ngimamin itu juga mencerminkan anak muda banget. Mulai tenar sejak Ramadhan kemaren. Saking terkenalnya, dia juga udah diundang di berbagai stasiun televisi. Yang paling saya ingat di acara Makna dan Peristiwa di TVOne bareng sama Wirda Mansur. WOW. 


Di acara maskam itu dia membawakan tema "Jejak Mahasiswa Perindu Surga". Acara yang di pamfletnya ditulis jam 16.00 tapi masnya (masnya????) tampil sekitar setengah 5an. Dan tau nggak sih, ini pertama kali kayaknya saya dateng kajian dengan massa perempuan segini banyaknya *padahal mah jarang dateng kajian*. Mulai dari mbak-mbak yang hijabnya disamperin disamping kanan kiri sampe bercadar: ada. Dari anak sekolah sampe yang udah pada lulus pun dateng. Maskam kan ada 2 tingkat ya, di bawah udah disekat jadi 2 bagian. Bagian ikhwan (laki-laki) dan akhwat (perempuan) itu membludak banget. Di tingkat 2 yang khusus akhwat masyaAllah Subhanallah AllahuAkbar full sampe tumpeh-tumpeh dah gak boong. Pesona mas Muzammil sampe segitunya ya. Saya sih dateng emang kepo banget gitu suara aslinya. Dan nyatanya emang lembut banget adem huhuhu saya yang perempuan merasa kalah jauh sama lembutnya dia waktu ngaji.

Materinya cenderung ke nyeritain kehidupannya dia dan Al-Qur'an sih. Nah buat temen-temen saya rangkumin yah beberapa catatan penting buat penghafal Al-Qur'an kayak kita *InsyaAllah.

1. Usahakan lingkungan yang suportif
Lingkungan mas Muzammil ini dari awal emang bagus banget. Sekolahnya di MI (Madrasah Ibtidaiyyah-setara SD tapi lebih banyak ilmu agamanya). Sempet juga di boarding school kalo gak salah beberapa tahun yang itu emang fokus buat menghafal Al-Qur'an. Kesimpulannya ya emang lingkungannya itu dari kecil udah bagus. Udah dibentuk buat mudah menghafal Al-Qur'an. Maka kalo kita ingin jadi penghafal juga, usahakan buat lingkungan yang suportif. Mulai dari keluarga, sampe teman. Kalo lingkungan belum terbentuk, cobalah buat kita membentuknya.

2. Miliki guru tahfidz secara khusus
Menghafal Al-Qur'an nggak bisa dilakukan sendirian. Kita butuh banget yang namanya guru tahfidz. Kenapa? Karena guru ini yang bakal mengoreksi kesalahan kita saat menghafal maupun mengulang. Misalnya panjang pendeknya, atau pelafalan hurufnya. Kadang kan kita udah ngerasa bener gitu ya, karena berpatok pada "biasanya" kayak gitu. Padahal bisa jadi waktu didengar, itu masih belum tepat. Panjang pendek dalam membaca Al-Qur'an ini penting sebab ketika tidak sesuai dengan yang seharusnya bisa sampe mengubah arti dari ayat tersebut.

3. Hindari maksiat-maksiat kecil
Kita gampang ya kayaknya buat menjauhi maksiat besar yang udah jelas. Seperti berzina, minum alkohol, ataupun yang lainnya. Bagaimana dengan maksiat kecil? Apakah kita yakin terbebas dari maksiat kecil? Inget seperti kata pepatah: sedikit-sedikit lama-lama menjadi bukit. Siapa yang tau kalo maksiat kecil yang kita lakuin itu ternyata numpuk jadi banyak. Contoh maksiat kecil mungkin kayak nggak sengaja mengumpat. Atau melihat aurat lawan jenis secara tidak sengaja. Hal kayak gini bisa loh menghilangkan hafalan kita.
Malah pernah nih saya baca tentang Musa, tau nggak? Anak usia SD *lupa tepatnya berapa* yang menang di Hafidz Indonesia acara TV. Waktu dia diwawancarai kan sama orangtuanya tuh di bandara, nah di bandara itu ada TV. Ayahnya Musa langsung minta buat pindah tempat yang jauh dari TV. Luar biasa nggak sih sampe hal sekecil itu aja dihindari?

4. Istiqomah
Nah ini nih yang buat saya pribadi paling susah. Udah nulis target misal sehari 5 ayat eh sok sibuk sok ini sok itu. Jadilah sehari 1 ayat atau bahkan nggak ngafalin sama sekali. Makanya banyak-banyakin dah berdoa dan minta sama Allah biar diberikan istiqomah dalam menghafal.

Trus mas Muzammil juga cerita kalo metode hafalannya dulu pernah sehari satu halaman. 1 juz itu kan ada 20 halaman ya kalo pake Al-Qur'an pojok, jadi selama 20 hari tuntas 1 juz. Dalam sebulan ada 30 hari, berarti masih sisa 10 hari digunakan buat mengulang memperkuat hafalan. Jadi bisa tuh ngafalin 30 juz dalam 30 bulan, nggak ada 3 tahun :""") 

Emang kenapa sih pake ngehafal Al-Qur'an segala? Keutamaan penghafal ini bisa membawa 10 anggota keluarganya kelak bareng buat masuk surga. Ini juga yang pernah dibilang sama Wirda Mansur sih. Gimana? Istimewa banget kan penghafal itu. Makanya, yuk semangat buat menghafal Al-Qur'an *termasuk saya huhuhu* semoga kita semua bisa membawa keluarga kita bareng-bareng ke surga. Amin ya Robbal Alamin..

You Might Also Like

1 comment:

  1. Setelah viral Muzammil, aku langsung subcribe you tubenya.

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)