Wednesday, February 28, 2018

Cerita 42 Hari #KKNLyfe: This Is Us

Peringatan dulu sebelum baca: cerita ini panjangnya hampir 2000 kata. Siapin snack biar menikmati. Bagian pertamanya dibaca juga biar lebih seru.


Sebelum berangkat KKN saya sempet nanya ke temen-temen tentang bagaimana perasaannya. Saya bilang  ada rasa takut campur seneng. Waktu itu kayaknya banyakan rasa senengnya. Alasannya remeh: akhirnya keluar dari rumah juga. Ketahuan deh betapa anak rumahannya saya. 

Nyatanya 2 minggu pertama di lokasi KKN mood saya anjlok parah. Nggak tau kenapa kayak semangat itu hilang. Tiap bangun tidur stress kebawa mimpi nggak jelas juntrungnya. Oversensitive dan jadi ansos. Nggak banget deh. Usut punya usut, saya (kayaknya) homesick. Ditambah kesulitan untuk beradaptasi. Jadilah menjalani dua minggu dengan perasaan campur aduk pengennya pulang aja.

Ternyata beradaptasi di lingkungan baru tuh nggak gampang. Apalagi buat saya yang saat KKN baru pertama kali banget tinggal tanpa orang tua. Tanpa saudara. Tanpa ada orang yang punya hubungan darah. Semuanya ngatur sendiri. Beneran belajar mandiri yang dari nol. Telat banget ya. 21 tahun baru sekarang ngerasain apa-apa sendiri.

Yang paling saya syukuri adanya temen-temen yang kooperatif banget. Berusaha buat saling mendekatkan diri. Ditambah juga Kordes yang peduli. Justru dikasih motivasi biar nggak homesick. Semacam dilempar logika gimana nantinya kalo kerja endebrei endebreinya pasti bakal sendiri kan. Makanya belajar dari sekarang. Disitu saya yang iya iya aja tapi di dalam hati beneran cuss ngena banget ini orang ngomongnya.

Itu intro dari seorang mahasiswa yang pertama kali ngerasain merantau.

***

Mulai darimana kita? Enam minggu KKN bakal banyak banget yang bisa diceritain. Sayang aja nantinya kalo ada yang kelewat. Padahal KKN cuma sekali seumur hidup khaan. Sepertinya saya harus mengenalkan teman hidup 42 hari dulu aja. Nggak perlu nama lengkap, cukup sedikit nama panggilan mereka dan peran mereka selama di KKN ini apa. Gini-gini saya tetep jaga privasi orang kok *halah*.

Silahkan menebak-nebak sendiri yang mana ya. Yang pasti bukan yang berkemeja putih
Yang pertama ada Ig. Anak teknik perkapalan. Kordes ter-absurd sedunia. Orang yang paling sering diomongin di belakang sama cewek-cewek saking ajaibnya. Tingkahnya nggak jarang bikin kami para cewek ini geleng-geleng kepala dan berujar, "Kok bisa ya, ada orang kayak gini?". Pembelaannya dia ini semua karena tanggung jawab sebagai Kordes jadi jalan untuk merekatkan kami adalah dengan dirinya yang berkelakuan semacam itu. LOL. Pesona brewoknya menjerat banyak ibu-ibu di Kelurahan Beji.

Kedua ada koh On. Anak teknik PWK (Perencanaan Wilayah Kota) yang katanya siih mukanya mirip Samuel Rizal. Doi nih paling kalem dan irit senyum. Hobinya nonton anime dan masak mie instan. Paling royal kalo beli makan wah nggak mikir lagi kayaknya, semuanya dibeli. Satu-satunya cowok yang nggak ngerokok di kelompok kami. Sebagai gantinya doi hampir tiap hari beli susu Ultra Milk (sampe hafal LOL).

Ketiga ada Her. Sosok yang bakal paling dirindukan SEMUA ORANG di KKN ini. Semua ya, bukan saya aja. Ter-bully dan terkocak sedunia. Cuma ngelihat mukanya doang udah bikin ketawa. Bakat kali. Pencitraannya di awal so strong I can't handle. Tapi di akhir ya..back to ter-bully. Dari dia kami dapet banyak kosa kata baru. Seperti, "Merajooook..." Btw dia anak Geodesi.

Keempat ada Ood. Anak hukum yang pembalap. Afghan-nya kelurahan Beji. Baik pol. Satu-satunya cowok yang betah masak bareng kami kaum hawa. Dari ngulek sambel, ngeracik bumbu, sampe nyicipin dan memastikan rasanya enak. Nggak pernah komplain alias nrimonan. Kalo udah tidur kayak batu. Nggak gerak dan susah dibangunin.

Kelima ada Bob. Temen sejurusannya Ig yang hemat ngomong juga. Sekalinya ngomong langsung kesan cool-nya dapet LOL ini apaan sih pengakuan banget? Suka gitaran + nyanyi malem-malem.

Itu kelima cowok-cowok Beji yang meramaikan posko dengan segala tingkah lakunya. Selanjutnya ada cewek-cewek strong yang nggak pernah lelah masak pagi-pagi setiap hari.

Foto sama ibu Anik yang mau direpotin dari awal sampe akhir KKN
Pertama ada Uul. Udah kenal dari jaman se-organisasi cuma nggak yang deket aja. Ukhti banget ku terbanting kalo sama dia. Keras kepala. Suka nggak dengerin orang ngomong apa. Suka nonton anime. Nyanyi lagu jejepangan. Partner boncengan pada masanya. Partner liqo. Yang paling bener masaknya. Dan..partner penciptaan drama di KKN ini lol.

Kedua ada Dit. Anak gaul Semarang. Kalem kayak uwe. Paling takut sama minyak panas. Hobinya minum kopi pagi-pagi. Fotografer dan kameramen tercintah! Ini orang juga lempeng banget nggak pernah marah atau apa. 

Terakhir ada Con. Terberisik di KKN but thanks Con tanpamu kelompok ini bakal garing kayak kanebo. Ter-buka lapak. Tersayangnya cowok-cowok Beji. Ter-bully pun. Ter-apa lagi ya Con? Terkalem kalo udah masuk kamar. Seakan-akan ada tombol switch-nya kalo udah masuk kamar. Pencipta trend-setter di Beji huft betapa famous-nya kamu Con. Oh ya, ter-mood booster!

***

Saya mulai ceritanya dari program ya. Kan ini fokus utama di KKN. Kegiatan selama KKN sendiri menurut saya nggak terlalu banyak. Saya ngomong kayak gini berdasarkan perbandingan dari kelompok lain. Gegaranya apalagi kalau bukan letak posko yang nggak menyatu dengan warga. Semacam kurang membaur gitu. Nggak bisa yang tiap hari ikut acara apa, atau buka les-lesan buat anak SD.

Jadilah agenda kami seminggu pertama survei ke seluruh RW di Beji. Literally didatengin satu persatu ketua RW-nya. Total ada 17 RW, tapi nggak semuanya kami datengin. Alasannya? Permasalahannya sama alias itu-itu aja. Bikin pada males gerak gitu. Sayang juga ini. Padahal harusnya yaudah sih dateng aja ya kan biar dikenal sama masyarakat.

Minggu selanjutnya kami udah mulai nyusun program, dosen KKN juga rutin dateng buat konsultasi rencana program apa yang mau dijalani. Alhamdulillahnya juga, dosen KKN kami termasuk yang pro-aktif buat dateng ke lokasi. Hampir semua posko udah didatengin sama beliau-beliau ini kayaknya. Malah posko kami yang kedapetan pertama didatengin dosen. Sering ngasih masukan untuk program ini itu. Walaupun kadang sakit hati juga saat dikritik hahaha but still tanpa bimbingan mereka mungkin kami-kami ini cuma main aja kerjaannya di KKN *sungkem satu-satu*.

Ibu Susan Dosen KKN terbaikkk! Ampe dibeliin es krim satu-satu :))
Tentang program ini, ada 2 yang harus kami jalankan. Pertama namanya program monodisiplin. Maksudnya setiap orang menyusun 2 program sesuai dengan keilmuan masing-masing. Berhubung saya dari kesehatan masyarakat, programnya berfokus pada kesehatan. Yang dari fakultas hukum ya tentang hukum. Satunya lagi dari fakultas teknik ya sesuai sama jurusannya lagi.

Saya merasakan semacam ketimpangan saat menyusun program ini. Seperti yang kita tau, program disusun berdasarkan masalah yang ada. Baru kemudian diharapkan program itu bisa menyelesaikannya. Logikanya gitu. Di lapangan, kami anak kesehatan banyak banget nemuin masalah. Like, setiap RW tuh ada lah permasalahan kesehatan. Beda dengan anak teknik atau hukum. Mereka harus mikir keras buat bikin programnya apa.

Apalagi KKN sekarang ini beda jauh dengan dulu. Kalau dulu orientasinya ke pembangunan fisik, sekarang lebih ditekankan ke pemberdayaan masyarakat. Misalnya peningkatan pengetahuan, memberikan keterampilan, ngurusin UMKM, dan masih banyak lagi. Sedangkan you know lah yang namanya teknik ya harus ada bentuk fisiknya (atau ini pendapat saya aja?). Nggak bisa abstrak. Justru kesehatan yang nggak bisa langsung ada bentuknya.

Sempet ngerasa kasian juga sama temen-temen teknik ini. Apalagi teknik perkapalan. Mau ngapain coba di tengah kota gini pemberdayaannya di bidang perkapalan? Alhamdulillah dosennya pengertian. Jadi temen yang dari tekpal diperbolehkan melaksanakan program di luar kelurahan Beji. Tepatnya di desa Asemdoyong yang ada pantai dan industri kapal kayunya.

Proker di desa Asemdoyong tentang kapal kayu
Di awal sebelum menjalankan program saya akui kegiatan kami kurang terstruktur dengan baik karena nggak dibuat perencanaan. Baru saat ada yang menjalankan program, kami mulai menyusun jadwal. Dikategorikannya berdasarkan program monodisiplin. Berhubung ada 9 orang, maka akan ada 18 program monodisiplin yang dijalankan. Biar nggak tabrakan dan semua bisa ikut solusinya dijadwal.

Dari Kordes kami memang udah menekankan walaupun namanya program monodisiplin, semua anggota HARUS ikut. Kecuali emang udah terpaksa banget nggak bisa ikut. Misal sampe waktu yang ditentukan, ada yang belum mandi....yaAllah kenapa receh banget ini alasannya. Ya udah ditinggal aja. Jadi nggak ada tuh yang namanya kami jalanin program sendiri-sendiri. Selama itu berhubungan langsung ke masyarakat kayak sosialisasi pasti kami dateng bersembilan *peluk satu-satu*.

Prokernya Uul kita dateng semua dongg
Keuntungannya ikut program monodisiplin temen fakultas lain tuhh kita nambah wawasan. Contohnya proker si Bob di SMA tentang sosialisasi jurusannya. Saya yang nggak pernah cari tau tentang jurusan lain mendadak terkesima. Ternyata keren ya! *norak mode on*. Semacam amazing gitu waah bikin kapal seribet dan seseru itu ya. Macem main lego, katanya.

Sebagai referensi yang bingung mau bikin program apa waktu KKN nanti ini boleh banget baca reportase program kerja saya disini dan disini. Program saya terinspirasi dari masa magang dulu.

Kebanyakan anak FKM ngambil tentang ibu hamil risiko tinggi, perilaku hidup bersih sehat (PHBS), atau jumantik (tentang jentik nyamuk gitu). Meanwhile saya ambil sasaran yang beda soalnya...bosen sasaran itu-itu aja. Udah diambil waktu PBL pula. Dosen KKN pun juga sempet nanya kenapa itu lagi itu lagi. Jadiii teman-teman cobalah memutar otak dan sedikit kreatif dengan programnya. Sejatinya masalah kesehatan itu buanyakkk dan solusinya macem-macem. Hehehe. Dana yang saya keluarkan untuk proker terhitung murah, kok. Tergantung kitanya aja mau bikin proker yang kayak gimana.

Ngomong-ngomong soal dana lumayan sensitif ya. KKN emang nggak ditarik dana karena udah termasuk dalam Uang Kuliah Tunggal (UKT) yang dibayar setiap semester. Tapi untuk melaksanakan program kerja kita juga nggak diberi dana. Semua MURNI dari kantong pribadi. Kalaupun mau untuk mengajukan sponsor atau bekerja sama dengan Pemerintah Daerah (Pemda) setempat diperbolehkan. Mungkin buat orang yang berkantong tebal mau keluar berapapun nggak masalah. Beda untuk orang yang secukupnya aja macem saya ya dikira-kira aja mau bikin program yang keluar dana berapa. Harus jeli dalam berhitung :)

Yang harus diperhatikan apa? Gini, KKN kan di daerah yang bukan mayoritas mahasiswa macem Tembalang ya. Maka jangan pernah menyamakan harga dengan Tembalang. Di daerah KKN ngeprint selembar hitam putih bisa 500 sampe 1000. Berwarnanya bisa 3000. Nah itung-itung aja butuhnya berapa, bakal lebih besar dibanding Tembalang zona nyaman kita bersama. Belum lagi cetak banner, leaflet, stiker dan pritilan lainnya. Kualitasnya pun beda jauh. Solusinya adalah: kadang ada temen yang pulang kan tuh waktu KKN. Titip aja sama dia. Hemat, sis!

"Loh memangnya KKN boleh pulang?"

Pertanyaan yang sering dilontarkan. Jawabannya: BOLEH. Mahasiswa diberi kesempatan pulang 4 hari dan nggak berturut-turut. Ini tergantung kesepakatan kelompok mau pake surat atau enggak. Kebanyakan sih ya sama-sama tau aja kalo mau pulang dibolehin selama nggak lebih dari 4 hari itu. Bangganya saya nggak pulang loh seharipun LOL tepuk tangan! Ya efek dari temen yang lain cuma 3 orang aja yang pulang. Akhirnya ngapain juga pulang kann capek. Tiga orang tuh dikit lho saya ngebandingin dengan kelompok lain ada yang pulang seminggu sekali sampe sedih huhu kenapa KKN ini dianggap remeh, ya? :')

Balik lagi ke dana. Biar lebih ngirit lagi caranya adalah ikut nebeng ke acaranya masyarakat yang udah ada. Contoh di Posyandu, pertemuan RT, pertemuan PKK, pertemuan kader, banyak lah! Walaupun ya ini tergantung balik lagi ke masyarakatnya mau ditebengin apa enggak. Alhamdulillah kami justru disarankan untuk nebeng kayak gini. Soalnya ngumpulin masyarakat itu enggak gampang. Daripada ribet, mending ikutan yang udah ada aja. Dan nggak semuanya bisa kayak gini lho. Kami termasuk yang beruntung. Nggak perlu menyediakan tempat dan cemilan. Hehe.

Di desa lain ada yang tiap proker harus mengundang warga dan mempersiapkan lainnya sendiri. Kenapa? Ya karena warganya nggak mau ditebengin. Alhasil demi mengirit pengeluaran mereka menjadikan 3 proker dalam satu waktu. Jadi pengeluarannya bisa dibagi iuran bertiga. Problem solved!

Nah I think this post is long enough. Masih ada cerita tentang how we survived dan program multidisiplin kami. Nggak bosen kan bacanya? Plis jawab enggak! Oya boleh banget lho share pengalaman KKN-nya di komentar buat seseruan. Hihi :D

See you in next story!

1 comment:

  1. Ya ampun jadi ingat masa KKN ....4 tahun lalu (hahaha tua) Keren nih bisa nulis banyak tentang KKN-nya, bisa dibaca lagi di masa depan. Lama juga ya 6 minggu. Dulu aku cuma sebulan.

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)

COPYRIGHT © 2018 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES