cerita

Live in Kalimantan #1 - First Impression

June 30, 2017,6 Comments


Setelah 20 tahun tinggal dan menetap di ibu kota Jawa Tengah, akhirnya saya menapakkan kaki saya ke luar pulau Jawa. Tepatnya di Kalimantan Selatan. Salah satu pencapaian terbesar tahun ini lol. Bepergian jauh yang saya lakukan kemana sih? Paling Bandung. Itu pun nggak sendirian, rame-rame dan cuma "nyicip" aja.


(Baca rangkaian cerita di Bandung part 1, part 2, dan part 3)

And now, boom! Here I am. Selama 35 hari menetap di sebuah kota di Kalsel: Banjarbaru. Kedatangan saya kesini bukan untuk liburan. Agendanya yaitu magang yang merupakan salah satu SKS wajib. Lumayan juga 3 sks huh malah kepikiran nilai degdegan 😂 tempat magang saya di instansi pemerintahan, saya kasih taunya kalo udah selesai magang aja ya hahaha. Plis doain saya bisa dapet kerja dan pengalaman disini ngga cuma gegabutan aja tanpa kerjaan 😢

Banyak yang nanya kenapa sih jauh-jauh? Jawabannya adalah.. Selagi ada kesempatan. Bayangin aja ya saya dari kecil di Semarang. TK, SD masih mending agak jauh dari rumah. SMP dan SMA cuma jalan kaki aja nyampe. Kuliah pun di Semarang naik kendaraan bermotor paling cepat 15 menit sampe. Hidupku hanya berkutat di Semarang gengs :(

Ibarat pepatah bagai katak dalam tempurung, saya nggak pernah merasakan gimana kehidupan diluar sana *aseek*. I've been living in a comfort zone yang dengan sadar bisa membuat saya nggak maju-maju. So that's why I choose here. Dengan segala perbedaannya. Ya lingkungannya, temperaturnya *lah, bahasanya (ini penting banget!) dan segala macamnya.

13 hari sudah saya disini, banyak yang udah dirasakan hahaha. Beberapa hal tentang Kalsel yang saya ingat:

👉 Kalimantan itu panassss banget dibanding rumah saya. Nggak membandingkan dengan Jawa secara keseluruhan karena belum pernah ke Jakarta lol. Bisa jadi karena letaknya yang dekat khatulistiwa.

👉 Bahasa dan logatnya semakin saya denger mirip ama logat orang Sunda. Apakah emang ada akulturasi budaya? Ahelah sotoy.

👉 Ayam bakar wong solo amat sangat laris disini. Apalagi di Banjarmasin (ibu kota Kalsel). Kayaknya tiap 15 menit jalan pasti nemu deh.

👉 Saya ngga tau ini termasuk mengemis atau gimana yang pasti meminta-minta. Modelnya tuh beberapa orang duduk DI TENGAH JALAN atau di pinggir jalan dengan membawa jaring (yang suka dipake buat menjala ikan) warna biru untuk menampung uang. Trus di pinggir jalan ada yang bawa portable speaker. Entah ngomongnya ceramah atau doa-doa gitu lah. Dan ini dimana-mana nggak cuma di jalan kota aja 😂😂😂 sungguh unik. Sayang belum sempet ngefoto.

👉 No macet!

👉 Jalanan di Kalsel ini gampang aja diinget. Nggak terlalu banyak belokan malah cenderung lurus. Sampe ada yang nyeletuk, nyetir sambil merem pun bakal nyampe 😂 Enaknya, perkiraan sampe ke tempat tujuan bakal akurat. Misal dari Banjarbaru ke Amuntai 4 jam. Ya bener aja 4 jam udah sampe.

👉 Sambel disini.. Kebanyakan sambel tomat. Bener ga sih ya? Lupa huhu pokoknya sambelnya nggak pedes aja, gitu.

👉 Platnya DA dan ini berlaku se-Kalsel. Beda ya sama di Jateng. Semarang platnya H, Pemalang aja udah G. Solo lain lagi jadi AD. Trus DA ini spesial loh, provinsi lain di Kalimantan platnya dimulai dengan K. Kayak KT, KH. Nah kenapa Kalsel beda? Katanya siiih karena Kalsel itu termasuk provinsi yang udah lama didirikan. Sedangkan yang lain itu lebih muda umurnya dari Kalsel.

👉 Bandaranya gede! Hahaha. Dari landing ke bangunan bandaranya butuh berpindah pake shuttle bus unch unch Semarang kapan diperluas bandaranya ehem.

👉 Harga barang? Nggak terpaut jauh dengan di Jawa. Paling selisih 1000-2000 masih masuk akal.

***

Saya dapet pengalaman baru disini ngerasain hidup yang di pelosok belum tersentuh pembangunan sampe bisa silaturahmi juga ke warga transmigrasi!

Mata saya jadi terbuka lebar. Hello, Indonesia itu nggak cuma Jawa. Masih ada Kalimantan, Sulawesi, Irian Jaya. Saya nggak bisa memungkiri kadang kepikiran, "Kenapa sih di Jawa itu dibangun tol terus?" kayak yang baru-baru ini Semarang - Batang. Padahal lewat jalan biasa toh masih nyaman. Luas juga. Ini pandangan awam ya kayak saya. Dipake ramenya pun saat mudik aja. Kenapa nggak dialihkan ke pembangunan pulau lain? Yah semoga sebenarnya pembangunan ada mungkin saya belom merasakan. Tetap baik sangka dong sama pemerintah *ehem.

Oh iya! Disini saya juga sadar bahwa berita di TV emang dimonopoli sama kasus di Jawa. Which is... Amat sangat nggak perlu buat saya ketika disini hahah. Akhirnya ya bisa membuktikan salah satu ucapan pembicara di seminar.

(Baca liputan selengkapnya part 1 dan part 2)

Rasanya udah panjang lebar tapi ada yang belum ketulis. Dilanjut di posting selanjutnya aja ya! Postingan ini sekedar pembuka hahaha. Stay tune! 😝

You Might Also Like

6 comments:

  1. Alhamdulillah, semangat magangnya Luluk!
    Iya, itu bandara Semarang tahun 2004 lebih kicik lagi dan saya sampai kebablasan ke arah toilet luar, saking ga nyangka kalau ruang tunggunya sekecil itu dan tepat disamping pintu masuknya.

    ReplyDelete
  2. Nunggu part 2, menyenangkan ya Mbak, aku juga berkutatnya di Jawa doang. Itu hanya beberapa, Yogya, Solo, Bandung gitu deh...

    Semangat magang

    ReplyDelete
  3. Baru baca part pertama aja udah langsung kangen Banjarmasin. Saya juga wong Semarang, mb. Sempet tinggal di Banjarmasin hampir 4 tahun
    Jalan A Yani itu panjaaaangnya minta ampun... Hihihi

    Salam kenal yah

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)