cerita

A Trip to BANDUNG: ITB part 1

November 08, 2015,0 Comments

Assalamu'alaykum.
Alhamdulillah bisa berjumpa kembali melanjutkan postingan kedua dari trip ke Bandung. Postingan pertama bisa dibaca di sini. Yup, ITB. Siapa sih yang nggak tahu ITB? Bandung Institute of Technology. Dari dulu walaupun nggak ada niatan buat masuk ITB, tapi selalu kagum sama ITB. Karena untuk tes masuknya hanya dari jalur SNMPTN dimana nilai sangat diperhitungkan dari kelas X-XII dan SMBPTN yang pastinya passing grade tinggi dan tingkat nyontek mungkin probabilitasnya sangat kecil. Jadi bisa disimpulkan pinternya anak ITB itu kayak apa. Aku mah apa atuh dibanding anak ITB :"> tapi seperti janji Allah tidak ada orang yang lebih baik di sisi Allah selain orang yang bertakwa. As long as saya bertakwa kepada Allah, bisa lah sederajat sama anak ITB heu :"D

Ngapain ke ITB? Masa trip ke ITB? Yang namanya trip itu ke tempat yang refreshing. Hemm let me explain it ok. Tujuan utama trip ini sebenarnya memang untuk studi banding. Studi banding ini bermaksud menimba ilmu. Dari siapa? Karena di sini atas nama pers mahasiswa, maka ilmunya pun tentang pers mahasiswa. Di ITB ada pers mahasiswa bernama Ganeca Pos. Lambangnya Ganesha yang bisa dibilang merupakan simbol dari pendidikan? Setau saya sih begitu.

Nah kemarin setelah dari Bandung TV, rombongan PH (Publica Health) menuju ke Cibaduyut dulu. Biasa, belanja. Apalah arti perjalanan wisata tanpa belanja. EHE. Setelah itu sebenarnya ada rencana ke Masjid Raya. Bahkan udah sampai di tujuan. Tapiiiiiiiiiiii...berhubung kami ini naik bus, dan saat itu adalah weekend, susah sekali buat cari tempat parkir. Tahu kan, bus wisata segede apa dan jalan tempat parkir seluas apa, ditambah itu weekend? Akhirnya dengan amat sangat menyesal kami langsung cuss ke ITB. Masjid Salman menjadi tujuan pertama karena memang pas waktunya dengan shalat Ashar.

It was my first time stepping that sacred place. Sejak denger dari alumni ITB sendiri tentang Masjid Salman, I always curious about how it stand and how the feel to pray there. Dan bam! Akhirnya kesampean. Rasanya tidak bisa dilukiskan oleh kata-kata lagi. HE, emang terkadang baper saya nggak bisa dikontrol. Nggak ngerti lagi gimana muka saya yang cengo liat masjid Salman ini. Sebenernya ya nggak gede ato mewah ato gimana. Cuma emang feel nya beda kan karena pengen. Sama masjid Undip yah..kalo masjid Undip kan tinggi ya dan arsitekturnya emang beda. Dan menurut saya masjid Undip kurang terawat gitu, apalagi yang bagian atasnya. Kalo masjid Salman nggak tau sih kan saya cuma di lantai bawah aja wkwk.

Tempat wudhunya bagus, bersih, tertutup. Kamar mandinya juga bersiiiiih. Airnya adem. Trus kalo minjem mukena ada ruangan khusus buat minjemin. Jadinya tetep teratur nggak berantakan. Lantainya dari kayu, eh nggak tau sih itu kayu ato motif kayu. Liciiiiin, adem juga hehe gimana ya orang Semarang kan panas jadi saya pribadi suka sama sesuatu yang hawanya adeeem... Waktu shalat, nah ini yang saya suka. Ada ibu2 yang ngatur shafnya sampe bener-bener lurus dan rapat. Imamnya juga bilang kalo tidak rapatnya barisan shaf shalat dapat menyebabkan perpecahan. Ini satu hal yang masih suliiiit diterapkan untuk sholat di mana saja. Contohnya di musola FKM. Bahkan terkadang anak GAMAIS (maap nyebut merk ya) masih ada yang ketika sholat, shaf nya belum rapet. Sedih sih, sering kali ngingetin temen buat merapatkan kakinya tapi enggan banget entah kenapa. Padahal kan cuma merapat nggak sampe menginjak :( yuk temen-temen yang baca ini dibiasakan merapatkan shaf shalatnya. *siapa yang baca*

Kalo ada yang telat juga langsung iqomah buat jamaah, nggak sholat sendiri-sendiri itu juga yang bener. Pernah baca status kakak tingkat yang bingung di masjid Undip sering ada beberapa imam yang solatnya telat. Saya sendiri belum baca atau tau sebenernya kayak gimana. Tapi temen saya bilang harus imam itu selesai dulu baru ada imam lagi. Nah ini mungkin yang harus saya tabayyun kan juga yang bener itu kayak gimana.

Di masjid Salman, kakak saya malah reunian sama temennya. Hmpft, bikin iri! Sayang sih, saya nggak punya temen di ITB hiks.
Duh kok jadi ngomongin masjid Salman ya? Ganeca Pos nya di postingan selanjutnya yah, ini beberapa foto di masjid Salman!

Via, my Cyber teammate

Left to Right: Arni, Sanrya, Via, Vina, Laili, Kak Pudes

Waiting for a turn to take selfie hahaha

Adeem...

Sepatu pinjeman, rok dapet hadiah



You Might Also Like

0 comment(s):

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)