cerita

A Trip to BANDUNG: BANDUNG TV

November 03, 2015,0 Comments

Yayness! Setelah sekian lama nggak piknik akhirnya I got a chance. Hehe. Saya bukan tipe orang yang sering jalan-jalan. Bukan karena males jalan tapi karena memang ada beberapa hal yang memaksa saya untuk lebih sering berdiam diri dirumah. Dan, bandung menjadi tujuan untuk trip pertama di waktu kuliah ini. I have to say that this is not fully a trip. Ini adalah salah satu program kerja LPM Publica Health yaitu studi banding. Sudah menjadi hal yang biasa di Fkm Undip untuk UPK mengadakan studi banding ke universitas lain. Tahun ini saya berkesempatan turut berpartisipasi di studi banding LPM PH.

Awalnya sempat ragu apakah diizinkan untuk ikut. Akhirnya memberanikan diri meminta izin dari Abi (re: ayah) dan alhamdulillahnya diizinkan. Tentuuu dengan syarat dan ketentuan berlaku. HE. But that’s okay. I don’t even expect his permission anyway :’) dengan diizinkannya saya bukan berarti masalah selesai. Masalah lainnya adalah, saya sudah terikat dengan kepanitiaan pada tanggal 31 Oktober – 1 November. Ini adalah satu-satunya kepanitiaan yang saya daaftar sendiri bukan karena otomatis jadi panitia. HU. Sedih rasanya nggak bisa berpartisipasi saat hari H. Cuma bisa berpartisipasi mempersiapkan sebelum hari H. Tap mau gimana lagi, namanya juga hidup kan harus memilih ea. I’m not sure what kind of decision will I make if it was my old self. My current self now kinda cool, eh? HE abaikan.

Ok lah lanjutkan. Hari Jumat 30 Oktober setelah solat Magrib cuss ke GSG Undip karena bus udah nunggu disana. Hujan menyambut saya dengan gembira(?) ya alhamdulillahnya nggak terlalu deres dan durasinya nggak terlalu lama. Sampai sana, ambil kocokan dulu buat temen duduk. Saya dapet 29 di sebelah mba Ayuchan dan deket jendela!! Yes seneng banget deket jendela karena bisa bersandar ea kurang bersandar bet nih? Nggak jadi sebelahan sama Ade yang dari sore udah ribut mau duduk sebelah saya HAHA walaupun begitu kita dapet seberangan aja kok HE.

Tempat duduk udah, nah udah sedia bantal sama selimut juga di bus nya jadi siap tidur. Dari Undip jalan sekitar jam 8an kalo gak salah. Di jalan, demi apa.........ada konser Raysha calon PH 1 HAHA. Gak kuadh deh pokoknya dari lagunya kerispatih sampe vierra semua dinyanyiin. Yang rusuh sih bagian belakang, kalo bagian depan pada kalem-kalem aja heu. Sampe Bandung jam setengah 4-an.

Disini lah kita...
In Frame: Inggrid

In Frame: Ade



Btw abaikan caption tanggalnya, salah ngeset tanggal kamera :” disitu kita mandi sebelum subuh, nggak terlalu dingin alhamdulillahnya. Trus sholat. Trus makan. Entah kenapa nggak terlalu pengen makan jadi ambil dikit aja. Sop nya asin banget heuw penting banget ini. Kenyang, cus deh ke Bandung TV. Bandung TV ini masih satu kerabat sama Bali TV, Semarang TV, dan lainnya. Cakupannya se-Jawa Barat. Letak studionya di pinggiran Bandung, lupa namanya apa. Bisa dilihat langsung di Wikipedia ada kok. Saya sempet ngintip juga di situ sebelum nyampe.

Di Bandung TV awalnya agak gabut nggak tau mau ngapain karena emang nggak di briefing. Beberapa saat kemudian kami diajak masuk ke studio. Peran kami disitu adalah penonton berbayar, berbayar ya bukan bayaran karena emang kami yang bayar wkwk. Kami ikut syuting acara “Halo-Halo Bandung” dimana itu LIVE. Presenternya 2 orang teteh cantik. Pertama kali banget nih saya liat langsung proses syuting, LIVE lagi. Memang ya make up harus tebel biar keliatan di layar kaca. Seriusan deh. Ternyata jadi presenter ngomongnya harus teratur dan cepet. Teteh yang pertama ngomongnya bagus dan lancar, kalo yang satunya agak berhenti-berhenti.

Nah apakah kami cuma jadi penonton aja? Ternyata enggak. Mbak Hana dan Mas Rogo sebagai Wa-PU dan PU ternyata berkesempatan tampil jadi narasumber WKWK. 

Pertanyaannya tentang kuliah di FKM itu mempelajari apa, trus peran mahasiswa di LPM Publica Health itu apa. Kesalahan teteh teteh ini adalah baca nya “pub” enggak “pab” wkwk ya biasa sih kayanya kalo orang pertama kali denger itu kayak gitu. Lucu juga liat Mba Hana yang malu-malu gara-gara pake gincu (baca: LIPSTIK) dan Mas Rogo yang tegang hahaha. Hebat lah ya pokoknya ini nggak pake script tapi responnya cepet. Yadums namanya juga PU-Wa PU PH eaa.

Selesai syuting, ada sesi tanya jawab sama pihak Bandung TV nya. Ya seputar permasalahan, rapat isu, begitu-begitulah. Selain itu kami juga diajakin ke ruang MC (Master of Control)

In Frame: Pasutri hahaha gak deng PU dan WaPU PH
Ruang MC ini yang mengontrol semuamuanya. Kalo listriknya mati, yang diutamain dapet sumber dari genset ya ruang ini. Karena kalo ruang ini mati, nggak ada tayangan yang bisa dinikmati masyarakat. Trus tayangan yang lewat MC ini nggak langsung didapet sama masyarakat, tapi ditransmisikan dulu ke pusat. Walaupun begitu, nggak ada delay untuk sampe masyarakat. Yah, itulah hebatnya teknologi masa kini.

Yang saya perhatikan, ada kayak sesajen gitu di ruang ini. Waktu dari gerbang awal juga. Nggak tau sih buat apa juga....HMMM...setelah itu kami...foto-foto as usual hahah.

In Frame: Mb Dian & Mb Dhita

Seneng bisa belajar broadcasting. Semenjak masuk LPM keinginan untuk jadi presenter kuat lagi hahah. Ya walaupun belum terlalu kuat keinginan ini karena banyak pertimbangan. Dan harapannya LPM Publica Health lewat Cyber bisa meluncurkan PH-TV sesegera mungkin. Tahun depan, maybe? Amiiiin. 

You Might Also Like

0 comment(s):

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)