Wednesday, April 21, 2021

Bogor One Day Trip: Kebun Raya Bogor

Akhirnya! 1,5 bulan menetap di (Kabupaten) Bogor. Kesampean jalan-jalan agak lama. Sebelumnya keluar cuma ke Cibinong City Mal! Haha. Maklum deh anak baru cari tempat "aman" dulu. Yang nggak bikin culture shock gituu.


Membuat daftar tempat yang akan dikunjungi ketika berada di suatu daerah itu menyenangkan. Aku jadi bersemangat menanti hari libur untuk ((menjelajah))! Siapa yang sama kayak aku, cung?

Baca: Berkunjung ke Rumah Atsiri Indonesia: Selalu Nagih!

Kali ini kami (yep aku dan teman kos) udah berencana untuk ke Kota Bogor. Udah tau belum Bogor tuh ada Kota dan Kabupaten? Baru tau? Sama, aku juga kok. Hahaha. Kabupaten Bogor tuh luas, yang sering masuk berita karena macet di Puncak saat musim libur. Tapi kali ini kami malah ke Kota. Ada satu tempat yang udah masuk daftar: Kebun Raya Bogor.

Peta Kebun Raya Bogor
Peta Kebun Raya Bogor

Aku memang suka dengan wisata alam. Lebih menenangkan, beneran refreshing. Apalagi di masa pandemi yang gak kelar-kelar ini. Tempat terbuka dan sirkulasi udara baik disarankan dibanding mal/tempat lain yang tertutup. Meskipun ya nggak berarti bebas penularan Covid-19 sih. Kan tetep aja namanya tempat wisata tuh isinya manusia dari beragam asal.

Baca: A Trip To: Kebun Raya Banua Banjarbaru

Sehari sebelum jalan aku udah beli tiket Kebun Raya Bogor secara online. Lewat apa? Aplikasi Traveloka andalanku dong. 


Bagi yang belum pernah pake aplikasi kni, caranya gampang banget kok. Ga perlu ngeprint. Cukup tunjukkan tiket dalam bentuk pdf di smartphone. Disitu ada QR code untuk discan. Kasih liat ke petugas. Kelar deh. 

Harga tiket masuk Kebun Raya Bogor sebesar Rp15.000. Biar puas kelilingnya aku ambil bundling sewa sepeda sebesar Rp25.000/jam. Total biaya untuk 1 orang adalah Rp40.000. Karena aku berdua ditambah parkir motor Rp5.000,  total biaya Rp80.000. Masih lumayan terjangkau. Selain sewa sepeda, Kebun Raya Bogor menawarkan sewa mobil wisata juga. Lebih lengkapnya bisa intip instagram/website mereka ya. Cukup lengkap kok informasinya.

Apakah Kebun Raya Bogor buka di tanggal merah? Iya, buka. Malahan jam bukanya maju menjadi 07.00 WIB. Hari biasa pukul 08.00 WIB.

Apakah berkunjung ke Kebun Raya Bogor wajib menunjukkan hasil rapid test? Enggak. Cukup tunjukkan tiket aja bisa masuk kok. Katanya emang sempat ada aturan ini. Sekarang ditiadakan.

Perjalanan Citeureup-Kebun Raya Bogor sekitar 45 menit. Jalan Raya Jakarta-Bogor lumayan padet ya shay. Mana pada ga sabaran sering klakson pula. Kami masuk Kebun Raya Bogor melalui pintu 1. Rame? Banget! Kayaknya emang pada demen yak kesini. Aku sih demen juga kalo di Semarang ada Kebun Raya. My kind of place gitu. Oh ya di gerbang juga banyak yang nawarin tikar plastik sebagai alas duduk. Piknik ala-ala, gitu.

Kami langsung ambil sepeda. Ada 2 jenis yang bisa disewa. Biasa dan sepeda gunung. Biasa tuh warna merah. Kata kakakku itu sumbangan telkomsel. Banyak di Jabodetabek. Ada keranjang didepan. Sepeda gunung ya yang lebih gahar (?) wkw. Untuk sepeda gunung lebih mahal Rp5.000 yak.

Bersepeda di Kebun Raya Bogor
Nyepeda, yuk!

Cus lah kami keliling Kebun Raya. Literally keliling. Ngga terlalu ngamatin tanamannya HAHA. Parah banget sik. Liat plang aja engga. Cuma liat sekilas peta diawal. Lalu sisanya ngikutin arah jalan aja. Sebenernya pengen eksplor lebih detail. Tapi berhubung ini berdua kan ya dan aku pembonceng dari Citeureup ya kompromi aja apa maunya. Yang penting sama-sama hepi dan menikmati. 

Sungai di Kebun Raya Bogor
Sayang, airnya butek kayak milo

Jujur sih selama disini seneng banget huhu. Hawanya adem, menenangkan, suara burung dan hewan lainnya bersahutan. Banyak keluarga, rombongan buibu, remaja tanggung, sampe pasangan bergandengan tangan. Yang terakhir itu emang bikin iri *jomlo detected*

Kami fokus sepedaan aja. Kirain jalanan bakal rata. Eh ternyata ada banyak tanjakan. Lumayan capeeek. Yang nggak seneng sih mungkin karena orang ngerasa ini tempat terbuka ya. Ada banyak yang ngga pake masker. Diturunin sedagu. Atau dicantolin gitu aja pake strap. Nah kesalahannya pake strap ini sih. Udahlah buat fasyun aja ga usah ngadi-ngadi dicantolin. Sama aja kan itu kotor juga apa gunanyaa masker dong *gemes*

Puas nggak kesini? Enggak! Hahaha. Kurang lama dan eksplor. Kami cuma keliling aja. Masih ada Museum Zoologi, Laboratorium, Gedung Herbarium, dll yang belum kami liat. Maunya sih kesini lagi kalo ada kesempatan. Ayok, siapa mau ikut?

1 comment

  1. Wah bisa jadi tempat berkunjung nih kalo aku lagi di bogor

    ReplyDelete

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi. Untuk komentar dengan anonim tidak akan saya balas, ya. Yuk biasakan menjadi diri sendiri di dunia maya!

Instagram