Sunday, February 14, 2021

Pengalaman Belanja di Luweshomeshopping.com

Sebelum menjadi anak kos, saya jarang belanja kebutuhan rumah tangga. Semua Ibu yang beli. Untuk bahan makanan, ibu saya bukan tipe yang nyetok banyak gitu. Sarapan menunya ga pernah ganti dari TK sampe kuliah. Siang beli makan. Malem kadang masak kadang beli lagi. Working mom reality.

Pengalaman Belanja di Luweshomeshopping.com

Belanja bahan makanan di pasar saat akhir pekan atau pulang kantor. Sesekali beli printilan kayak tepung, telur, di warung deket rumah. Saat jadi anak kos berubah dong. Saya butuh nyetok banyak hal. Nggak cuma makan doang. Kebutuhan lain seperti sabun, shampoo, perlu dipikirin. Biasanya sih awal bulan belanja ke Luwes. Di Solo ini termasuk murah dibanding Al**midi, Supe**ndo, apalagi Hy**rmart. Beneran murahnya tuh selisih ribuan nggak cuma ratusan perak. Dikalikan jumlah barang yang dibeli ya bisa tuh buat ngebakso.

Baca: Pertahanan Hidup Anak Rantau

Kemudian pandemi menyerang. Parno kan tuh ke supermarket. Luwes tuh jarang sepi. Malahan di Luwes Gentan (Sukoharjo) suka banyak yang borong. Kayak bakulan (grosir; untuk dijual lagi) gitu deh.

Awal pandemi itu 2020 ya diluncurkan luwes home shopping. Masih inget betul itu di Ramadhan. Saya nyetok makanan kering untuk bertahan hidup. 

Baca: Stay at Home during Covid-19 Pandemic

Waktu itu barangnya masih terbatas banget. Maklum ya baru dirintis websitenya. Belum ada makanan segar seperti buah dan sayur. Makanan kering dan olahan terbanyak.

Cara pemesanannya gimana? Masuk ke website. Bikin akun. Tulis alamat. Luweshomeshopping menerima pembayaran lewat transfer BCA, BRI dan Mandiri. Jangan lupa upload bukti transfer. Karena bukan virtual account.

Pemesanan dilakukan 1 hari sebelumnya. Misal pesan hari Senin, diantar keesokan harinya yaitu hari Selasa. Diawal kemunculannya, pengiriman dilakukan oleh Gojek. Biaya flat se-Surakarta sebesar Rp10.000. Masih terjangkau dan masuk akal.

Sebelum barang dikemas, ada customer care yang kontak di whatsapp untuk memastikan pesanan. Juga untuk menginfokan kalau ada barang yang kosong.

Selang beberapa bulan, ternyata luweshomeshopping.com melakukan perbaikan. Yang paling kentara dari pengiriman. Gratis ongkos kirim! Kayaknya sih tanpa minimal belanja, tapi ya masa beli sikat gigi sebatang dikirim sih :( selain itu kurirnya bukan Gojek. Melainkan dari karyawan mereka sendiri.

Tahun 2021 ini nyoba belanja lagi di luweshomeshopping. 1x diantar menggunakan mobil dan 2x pakai motor. Pada hari H pengiriman SELALU ada informasi urutan keberapa dan jam berangkatnya. Bisa memperkirakan kapan sampai didepan rumah.

Konfirmasi Luweshomeshopping.com

Dulu belanja hampir 200rban diwadahi plastik. Sekarang pakai kardus jadi enakeun sih. Rapi dan bisa dipake lagi kaan.

Barang belanjaan dari Luwes

Namanya belanja online ya tentu ada kelebihan dan kekurangan. Apa sajakah ituu?

Kelebihan:

1. Free ongkir

2. Kebutuhan yang tersedia bervariasi. Barang elektronik, pakaian, daging, telur, roti ada.

3. Harga sama dengan offline. Kagak dinaikin. Murah pun. Contohnya saya beli jajan pillows ubi (my luv). di Alfamart harganya mencapai Rp10.000. Sedangkan di Luwes cuma Rp7.000-an aja. Mentok paling mahal Rp8.0000. Jauh kan selisihnya?

4. Sistemnya udah bagus. Tiap transaksi langsung terupdate di email

5. Bisa kasih notes. Misalnya waktu itu kami kirim untuk rekan kerja yang positif Covid-19, ga usah disertakan struk :))

6. Sekarang di tiap kiriman ada keterangan siapa yang ngemas dan berapa suhunya. Apresiasi deh.

Pengecekan suhu

Kekurangan:

1. HARGANYA GA UPDATE! Lelah hamba. Harga buah naga sekarang Rp16.000an di website masih aja Rp30.000an

2. Pilihan kurang banyaaak terutama di bagian fresh (daging, sayur dan buah)

3. Ini paling kentang sih: BARANGNYA SERING KOSONGGG. Sampe saya kadang curiga apa si pegawenya kagak mau nyariin ya :( beneran random soalnya. Pernah saya pesen banyak untuk antisipasi barang kosong. Eh ternyata ada semua. Dilain hari pas pesen sebutuhnya eh banyak yang kosong. Zzzz.

4. Kadang ada konfirmasi lewat Whatsapp kadang engga. Kalo lagi beruntung, diinfokan apa aja yang kosong. Mau diganti barang lain ato refund. Pas ga beruntung tau-tau barang dateng seadanya dengan amplop berisi uang refund. Berasa kondangan kali ya diamplopin.

Uang refund luwes home shopping
Refund hampir setengah total belanjaan :))

5. Pengembalian belum jelas. Saya pernah dapet pear hampir busuk gitu. Ga langsung saya laporin malah dimakan dulu :)) kata CS ngga bisa diganti kecuali utuh LOL yaudahlah yhaa. Lesson learned. Setiap habis belanja langsung cek barang. Antisipasi ada kerusakan bisa langsung komplain.

Apalagi ya? Udah itu kali ya. So far sih lumayan terbantu untuk belanja. Hemat waktu. Tinggal scroll aja, barang dateng. Kedepannya ofkors berharap barang di website bisa selengkap di offline-nya. I miss my ubi-ubian. 

This is one of the reason tinggal di kota itu enak. Hidup dipermudah lewat bantuan teknologi. Di kota kamu ada tempat langganan belanja online nggak?

1 comment

  1. Belanja kalau ada gratis ongkirnya emang surga banget ya apalagi kalau harganya bersaing sama offline ... pasti bakalan dilirik ~

    ReplyDelete

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi. Untuk komentar dengan anonim tidak akan saya balas, ya. Yuk biasakan menjadi diri sendiri di dunia maya!

Instagram