Sunday, February 28, 2021

Dari Solo ke Bogor: Mutasi!

Fiuuuh. Udah lama mau menuliskan berita ini akhirnya kelar! Another twist in life ~

Dari Solo ke Bogor: Mutasi!

16 Januari 2021

Atasan saya menginfokan di grup kerjaan tentang isu redistribusi. Iya isu karena masih belom pasti dan nggak semua orang tahu. Antara bersyukur dikasih tahu dan takut. Informasinya hanya sebatas: unit kerja saya kelebihan pegawai. Alhasil 2 orang harus dimutasi. Langsung panas deh semuanya. Nggak nyangka? Banget.

18 Januari 2021

Pengumuman siapakah kedua orang tersebut? Saya salah satunya. Dweenggg. Gimana rasanya? Sejujurnya lebih ke, "I knew it..". Kenapa? Baca pertanda, bun.

Pertama, saya masih belom berkeluarga. Ini alasan paling logis untuk dipindah. Asumsinya ya kalau berkeluarga lebih rempong kan. Kedua, saya nggak ada alasan untuk "menetap". Toh keluarga saya di Semarang, bukan di Solo. Kemungkinan pindah ke Semarang sangat kecil. Nyatanya dari data yang dibagikan justru mereka juga kelebihan pegawai. Meskipun secara hati yahhh udah cocok bangetlah di Solo tuh. Zona nyaman.

Saat itu masih ngga tau akan dipindah kemana. Permintaan saya ke atasan yang penting di Jawa aja. Apakah saya menyesali takdir kepilih sebagai yang dipindah? Sejujurnya enggak. Hanya saja, proses hingga terpilih itu somehow unfair. Kayak udah meruncing ke nama saya dan mbak S. I refrained to tell the detail ya hahaha.

Jadilah hari-hari itu semangat udah ninuninu. Bukan nol lagi tapi minus. Selama hidup saya menghindari ketidakpastian. Tapi apa boleh buat. Justru dikasih sama Allah ketidakpastian + kesabaran untuk menunggu.

Positive side-nya ada yang ngechat sekadar kasih semangat. I really appreciate it!

08 Februari 2021

Akhirnya penantian panjang itu terjawab. Saya dipindahkan ke Bogor. Setelahnya diberi waktu 2 minggu untuk berpindah. Heol.

Bisa dibilang ini pengalaman pindahan pertama saya. Waktu awal pindah dari Semarang ke Solo tuh gampang banget. Tinggal ambil barang dirumah dan taruh di tas gede. Dianterin ayah pula. Ngga kepikiran rempong.

Nah ini? Oemji ngga habis pikirlah. Barang bisa beranak pinak banget. Hahaha.

Setelah tahu bakal dipindah ke Bogor, saya merencanakan beberapa hal:

1) Cari kenalan anak Bogor. Wow emang se-nggak pernah itu kontakan sama temen Bogor. Ada sih yang diklat 1 angkatan. Tapi nggak pernah chat personal. Ya turned out she doesn't even remember me.

Baca: Diklat Online Selama Sebulan, Rasanya?

2) Cari kos.

3) Cari kargo. Awalnya berencana untuk sewa 1 mobil sendiri gitu tapi kok mahal?!??? Kisaran 2-3 jeti duh sayang. Memutuskan untuk cari kargo, deh. Akhirnya pake Indah kargo. Alasannya sesimpel karena mereka bisa jemput barang dari rumah. Dipan kan ngga mungkin gitu saya bawa ke tempat kargonya.

Orangnya 1 kargonya banyak

4) Cari transportasi umum yang terjangkau. Well...tidak semudah itu ternyata, Ferguso. Entah kenapa jalur kereta ga sampe sini. Katanya medannya sulit. Baeklah.

Karena kasih sayang Allah juga ya, kok pas banget dengan kepindahan kakak saya di Depok. Jarak Depok-Bogor 30 menitlah ngga terlalu lama dan terjangkau banget.

Akhirnya...

09 Februari 2021

Memutuskan untuk langsung survei kos. Ambil cuti 2 hari berikutnya. Kalo boleh jujur sih cari kos mah bisa pake aplikasi. Ini adalah aku...melarikan diri. Hahaha. Yes. Belum siap menghadapi kenyataan harus berpindah. Seperti pion yang dijalanin sama masternya aja gitu.

Pertama kalinya dalam hidup: ke Jakarta sendirian pake kereta. Sungguh merasa takjub. Selama pandemi NGGAK pernah menyengaja bepergian. Meski urusan pribadi kayak pulang kerumah. Eh ini malah ke Jakarta yang saya sebut medan perang.

Beli tiket sendiri. Harus swab antigen di stasiun. Semua dilakukan serba sendiri. Rada bangga sama diri sendiri akhirnya bisa mengambil keputusan. Rasional atau enggak ya gatau lah pokoknya ngga nyusahin diri dan orang lain aja, gitu.

Turun di Gambir subuh, harus nunggu dijemput dari Depok. Pas keluar stasiun baru nyadar itu sebelahan sama Monas. Hahaha. Pandangan saya sama Jakarta tuh kan keras ya. Selama nunggu sejam itu didalem terus LOL.

11 Februari 2021

Nyari kos langsung sekalian cek kantornya. Ternyata...jeng jeng jeng. Kayak rumah. Emang rumah sih, hanya difungsikan sebagai kantor. Mau mampir sungkan kan belom kenalan. 

Cari kos di sekitar kantor aja. Maklum belum punya kendaraan pribadi. Mampu sih belinya. Tapi nggak tau merawatnya nanti. Kan butuh dimakanin (bensin), bayar pajak, servis rutin, dll. Belum serajin itu. Dan rasanya masih belom prioritas aja gitu...

Rencana awal setelah dari Depok mau ke Semarang dulu. Sayangnya saya baru tahu aturan antigen itu hanya berlaku 1x24 jam untuk long weekend. Pas banget kan itu libur Imlek. Hadeeh. Duit lagi duit lagi :") yaudah akhirnya pulang di akhir pekan sekalian. Nggak jadi ke Semarang. Sad gak? BANGET.


14 Februari 2021

Mulai packing. Tau-tau dapet WA dari umi udah di bus mau ke kos. Me be like: HAH???? Asli loh emak saya tuh love language-nya quality time kali ya. Beneran disamperin yaAllah padahal aku jarang pulang dengan berbagai alasan.

Teringat setahun lalu umi melakukan hal sama saat saya ngabarin masuk rumah sakit. Terharu banget. This is why my mom is everything. Kayak nggak mau jadi dewasa. Maunya tetep diurusin umi aja :" mana sorenya langsung balik gitu kan. YaAllaaahhhh saya mana pernah (dan mau) kayak gitu. Emang perkara gini aja harus ditampar semesta dulu, ya.

And here's the heartbreaking part: saying good bye to my loved ones.

16 Februari 2021

Jadwalnya WFH dikabarin untuk makan siang all you can eat. WOW jarang-jarang banget kan. Udah feeling nih bakal perpisahan. Yha bener dong. 

Sesaat sebelom banjir air mata


What I love about this team is they strict to Covid-19 protocol. Ok maybe eating out is definitely not following into "avoid crowded". But when we eat, we don't speak. And we can only speak once we don't eat. Pokoknya ga boleh ngobrol pas lagi buka masker.

Selesai makan ya dikasih deh tuh kenang-kenangan perpisahan. Jujyuur saya nangis kejer hahaha. Malu? Iya. Tapi gimana yak. Itu adalah emosi yang tertumpahkan setelah 2 minggu dikasih kejutan. 2 minggu yang melelahkan. 2 minggu yang mikir banget gimana nih cara bertahan hidupnya? Kenalan lagi sama orang barunya? Kerjaannya? And so on. Mana saya overthinker banget. Tidur tuh cuma 2-3 jam aja, sisanya muter bolak balik kasur doang.

19 Februari 2021

Literally pamitan. Makan-makan (lagi) kali ini sama orang infokom aja. Partner in crime dalam melayani konsumen, mikirin konten, penyuluhan, dll. Belom sempat foto grup dengan proper udah harus caw aja yak. 

Bakalan kangen gontok-gontokan ma klean gaes

Dan lagi-lagi berpelukan dengan satu persatu pegawai. Melanggar protokol kesehatan yak ini tapi yaudahlah kan ngga tau kapan lagi bakal ketemu :") and so Mbak N sebagai sohib nangis hahahaha :") makasih ya udah mau menangisiku.


Oh ya hari Jum'at ini kargo dijemput. Yeay. Habis berapa? Rp979.000 LOL. Total kargo 230 kg. Termasuk dipan 75kg + sepeda lipat. Boncos aja dah tuh.

20 Februari 2021

Departure day. Kami (yep saya dan mbak S) memutuskan berangkat bareng naik kereta. Kenapa nggak pesawat? Masih syok dengan berita Sriwijaya. Cuaca pun belum membaik. Jadwal kereta kami 08.30 dari Solo Balapan. Mbak S harus berangkat duluan karena belom swab antigen. Jangan dicontoh yak, lebih baik swab antigen H-1 keberangkatan demi ketenangan hati.

Pagi saat lagi final check barang eh dateng krucil. Ga tega ninggalin krucil satu ini yang udah nempel kek perangko. Yaudah sambil sarapan sambil mandi. Mbak D ninggalin dulu untuk cari sarapan. Dateng-dateng bawa lontong opor dan jajanan pasar huhuhu. Berasa disayang banget. Udahlah mau pergi tetep dibawain makan.

07.00 saya caw stasiun. Udah gitu aja di Solonya? Belom dong. Mbak N yang janji mau dateng beneran dateng. Bawa masakannya sendiri sesuai permintaan saya: mi dan telor ceplok. Terinspirasi dari bekal kita bersama jaman dulu saat renang. Yang ditaruh di kotak bekal dan mbentuk kotak gitu, klean pasti tau kan? :))


Kata mbak N, "Anggep aja perjalanan ini piknik. Nanti balik lagi ke Solo." - Amin paling serius :"))

3 comments

  1. Semangat kerja di tempat baru ya, Mbak. Setiap pertemuan pasti ada perpisahan. Semoga mendapat rekan kerja yang baik di tempat kerja yang baru.

    ReplyDelete
  2. Wowww.. telat mengucapkan selamat datang di Bogor. Memang Bogor terkesan lebih crowded dari Solo sih.. Dinamika kehidupannya juga lebih dinamis dan cepat, tetapi Kota Hujan ini menarik loh... Hahahah buktinya saya justru tidak mau pindah dari Bogor padahal sudah menetap di sini 42 tahun.

    Lagi pula, tempat baru, kehidupan baru, pasti akan banyak pengalaman yang bisa digali di sini.

    Salam selamat datang dari warga Bogor

    ReplyDelete

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi. Untuk komentar dengan anonim tidak akan saya balas, ya. Yuk biasakan menjadi diri sendiri di dunia maya!

Instagram