Saturday, August 22, 2020

Diklat Online Selama Sebulan, Rasanya?

Nano-nano. Sungguh pandemi ini mengubah banyak hal dalam hidup. Setuju, gak?


Latsar yang lalu aku pernah ngobrol sama temen sekamar
Mbak Ika : "Eh nanti ada diklat lagi loh. Udah beda sesuai fungsi"
Me : "Berarti infokom sendiri, lab sendiri gitu?"
Mbak Ika : "Iya" 

Baca: Pengalaman Mengikuti Latsar CPNS 2019 (1)

And so the day had come! Surat pemanggilan dilayangkan ke kantor. Judulnya: Pemanggilan Peserta Diklat PFM. Aku dapat bagian di angkatan V! Ku perhatiin ternyata 40 peserta semuanya dari Loka POM. UPT baru terbentuk tahun 2018. Wah, surprise surprise! Pengelompokannya nggak sesuai dugaan. Ada dari lintas fungsi. Kenalan deh dari fungsi pemeriksaan, penindakan, sertifikasi dan tentunya infokom. 

Kenapa sih perlu diklat?


Ini sebagai persyaratan untuk bisa diangkat ke Jabatan Fungsional Pengawas Farmasi dan Makanan Ahli Pertama. Iya gaes ASN itu ada jabatan: fungsional dan struktural. Yang kedua contohnya Kepala Seksi Pengawasan XXX, Kepala Bidang XXX. 

Nah stafnya inilah memegang jabatan fungsional. Fungsinya sebagai jenjang karir. Keliatan kan tuh Ahli Pertama. Selanjutnya ada kenaikan jabatan ke Ahli Muda, Ahli Madya, dan Ahli Utama. Diiringi juga kenaikan pangkat, dan berpengaruh pada apalagi kalau bukan gaji. Begicuuu.


Diklat dilaksanakan sebulan lamanya. Minggu pertama melalui website SiPandai. Udah pernah coba juga saat e-learning untuk uji kompetensi februari lalu. Dilanjutkan webinar, lalu tatap muka. 

Apa beda ketiga hal tersebut?


E-learning artinya belajar mandiri. Setiap hari diberi waktu 24 jam untuk akses materi berupa ppt/pdf + video. Dan ada kuis. Enaknya sih bisa fleksibel mau ngerjain jam berapa. Kan namanya online, yang harusnya dibebastugaskan mau ga mau tetep ada job kantor. Aku sih ngerjainnya waktu jam kantor aja HEHE. Sambil disambi bisa kok. Buat ringkasan kalo pas rajin. Pas males yaudah dengerin aja *jangan ditiru*.

Webinar dan tatap muka ga beda sih. Ada jadwal untuk "ketemu" dengan coach (?) langsung melalui Zoom Meeting. Yaiyalah namanya juga online kaan. Menariknya coach ini beliau yang menjadi narasumber di video saat e-learning. 

Jujur aku excited dengan sesi ini. Bisa nanya langsung gitu loh sama ahlinya. Kesempatan langka! 🤣 Gak heran kami diminta belajar mandiri dulu. Biar pada waktu ini tinggal diskusi aja ngga ngulang materi ppt. Kami kan udah kerja ngerasain langsung di lapangan. Jadi ketika ada kesulitan ya tanyain aja deh! 

Kadang nih perkara peraturan perundangan aja ada multi tafsir. Ga enak banget, kan? Dengan narasumber yang berasal dari pusat bisa konfirmasi yang bener mana. It was helpful! 

Walau terkadang bosan ya maklum. Dari jam 8-14.30 natap layar. Dipotong waktu makan dan sholat sejam. Tetep aja capek, kan. 

Paling asik ketika narsumnya interaktif. Ngelempar pertanyaan, ice breaking (TERNYATA BISA LHO WALAUPUN LEWAT ZOOM!), make tools kayak kahoot atau menti. Memanfaatkan fitur breakout room buat diskusi kelompok. Yha sebenernya bisa banget kan pelatihan online ngga ngebosenin. Tinggal mau usaha lebih, nggak? 🤪 

Punya mars angkatan sendiri!


Bangga. Hahaha. Diantara kami ada seniman wow. Kupikir bikin yel yel yaudah kan ngarang lirik, nadanya ikut yang udah ada. Eh ini bikin sendiri. Apresiasi banget loh ASN instansiku super kreatif. Wakakakak 




Bagian menyenangkan lainnya: Aku dapet hadiah! Surprise karena udah pengen beli kerudung. Tapi ngga terlalu butuh. Ya kan masih banyak kerudung bagus. Cuma bosen aja. Alhamdulillah kok keturutan dapet kerudung tuh luv banget. Emang kalo mau apapun mintanya sama Allah langsung! Hehe.


Cantik banget motifnya luv. Makasih bu Asri!

Gimanee cerita tuh? Ada narsum dari PPSDM yang asik banget. Ngadain kuis di akhir materi. Pake kahoot atau apa ya lupa. Nah 5 orang dengan skor tertinggi dapet hadiah. Alhamdulillah nyangkut di top 3 hahaha. Little things that makes me happy. Disini sisi kompetitif keluar. 

Faktor kecepatan internet ngaruh juga sih. Karena semakin lama kamu pilih jawaban, score semakin menurun. Meskipun ada 2 orang jawab benar nih, si A butuh waktu 3 detik. B butuh 5 detik. Ya scorenya untuk nomor tersebut lebih tinggi A. Kompetitif, kan? 🥰 

Di akhir acara ada anugerah (?) peserta teraktif dan terkreatif. Sedih dong ngga menjadi yang teraktif huhuhu *jiwa kompetitifku ambyar* gapapa gapapa. Akhirnya selesai? NO. Masih ada tugas untuk mengumpulkan Angka Kredit. Nah, apakah itu? 

Gampangnya sih ini semacam KPI-nya karyawan swasta. Kami punya Angka Kredit dan juga SKP. Tiap tahun ada target. Kalau memenuhi ya nilai baik. Kalo kurang, dieval kenapa. Kok berturut-turut kurang terus? Bisa dapet sanksi. Pun bermacam ya. Ada teguran, pemotongan tunjangan, dll. Iya guis ASN sekarang udah meningkat drastis kinerjanya. Kami selalu berusaha dong buat kerja sebaik mungkin. 

Adanya pelatihan ini tujuannya agar kinerja maksimal. Mengkombinasikan teori dan praktik di lapangan. Alhasil pekerjaan tuntas dan masyarakat terlayani. Kalo ngomongin visi misi organisasi ya derajat kesehatan masyarakat meningkat lewat pengawasan Obat dan Makanan. Azeq, serius banget uwe. 

***

Yeay Alhamdulillah keturutan nulis pelatihan ini. Untuk merekam jejak kehidupan. Nantinya di masa depan bisa dibaca ulang udah ngapain aja selama hidup :") see ya next story!

No comments:

Post a comment

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi. Untuk komentar dengan anonim tidak akan saya balas, ya. Yuk biasakan menjadi diri sendiri di dunia maya!

COPYRIGHT © 2020 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES