Sunday, September 15, 2019

Office Worker vs Freelancer, Which One is Better? (2)

Tulisan ini merupakan bagian kedua. Baca dulu yang pertama, ya!


Fourth: YOUR APPEARANCE MATTER


Yhaa ini sebenernya ngga beda jauh dengan fasyun. Penampilan disini lebih ke muka sih. Kerja freelance kan bebas ya mau make up ato engga. Mau masih ada kotoran di mata, ingusan juga gapapa banget :)) lagi kuncinya tergantung ke pribadi masing-masing.

Baca: Percantik Penampilan Sehari-hari Menggunakan Make Up Wardah

Mau resikan ato engga?

Nah kerja kantoran ya teteup sis. Dituntut buat enak dipandang. Hmm enak dipandang ini relatif ya. Sepenglihatan saya, definisi "enak dipandang" untuk laki itu lebih gampang daripada perempuan. Laki tuh sedikit banget yang merhatiin muka sampe pake concealer etc. Cuci muka aja udah bagus. Paling rambut ditata sedikit.

Nah perempuan? Ngga pake gincu aja mukanya langsung tidak dikenali :(

Baca: 4 Skincare Hack for Beginner

Fifth: GOSIP! MAKIN DIGOSOK MAKIN SIP


Sarapan lauknya gosip ~
Kerja ngemilnya gosip ~
Chat group bumbunya gosip ~
Makan siang gosipin siapa lagi ya?

Aseli saya ngga mengada-ngada gaes. Kata ((seseorang)) ada dua hal yang bisa mempersatukan umat manusia. Salah satunya ya gosip. Ketika kamu berada di circle yang suka nggosipin orang lain, percayalah. Di saat kamu ngga bersama circle tersebut maka kamu yang digosipkan.

Dan saya bukti nyata pernah digosipin :)) dighibahin :)) sampe dichat orang untuk mengkonfirmasi itu gimana coba baru kerja setengah taon loh??? *elus dada*

Padahal udah jelas ya ghibah itu dilarang. Gegara terlalu membudaya di masyarakat kita ya pft begitulah.

Sebagai freelancer emang kaga ada gosip? Yha ada. Dibandingkan dengan kerja kantoran masih bisa ditolerir sih. Menurut saya, ya. Karena freelance kan ngga setiap hari ketemu orang yang sama. Sesama freelance ngga terlalu terikat. Paling terikatnya sama klien. Atau agency. Selama kerjaan beres dan nggak neko-neko, InsyaAllah ngga bakal digosipin yang gimana-gimana.

Bener gak, kalean para freelancer diluar sana?

Sixth: CONFLICT AT WORK


Siapa bilang freelancer ngga bisa kena konflik? Bisa banget! Saya pernah menyaksikan. Eh, apa menyimak ya? Kerusuhan di grup. Agak lucu sih soalnya debat lewat messaging app itu gimana yha :( Ciyus ku ga ikut-ikutan kok gaes. Hanya berdoa dalam hati semoga ngga sampe ngalamin. Cukup menjaga hubungan profesionalisme aja.

Gimana dengan kerja kantoran?

Nah ini nih. Sebagai self proclaimed jomblo. Yang masih berumur di awal 20an. Ribet shay. Ada rekan kerja lawan jenis kena ceng cengan (APA ITU CENGCENGAN?). Di cie-cie gitu lho gaes. Mending kalo ngga baper. Nah gimana kalo salah satunya baperan?

Baca: Life at Twenty Something

Susah gaes. Hidup akan menjadi ribet. Rasanya pengen cepet-cepet nikah tapi ya ngapain juga alasannya se-sepele itu? Ngga menjamin juga sih ya dengan menikah bakalan terhindar dari conflict at work. Ada berapa pasangan yang selingkuh dengan rekan kerjanya sendiri? Eaaaa pftttt.

Sebenernya sih, gampang aja menghindari konflik. Katanya nih ya katanya. Kerja itu ngga usah pake perasaan, pake hati banget. Gunakan saja otak dan skill kalean semaksimal mungkin. Jangan dimasukin ke hati. Apalagi perkara cengcengan. Anggap saja angin lalu.

Karena ketika muncul baper a.k.a bawa perasaan, yaa wassalam. Ngeri lho cuy dibaperin tuh. Misal diri sendiri nih yang baper, masih ngerti gimana cara mengatasinya. Nah kalo orang lain? Masa iya sih ngelarang-larang baper? Emang kita siapa? Emaknya bukan, bapaknya apalagi :(

Hati-hati kalo orang yang baper ini mulai halu. Apa yang kita lakuin bisa diputarbalikkan faktanya. Sad. So sad :'))

Tips dari saya sih paling simpel jaga hubungan sebatas profesionalisme aja. Diajak keluar ya hayuk asal ngga berduaan. Yang ketiga setan ingat pesan bapak ibu. Kemudian, ini sederhana tapi entah kenapa menurut saya efektif juga. Jangan mau diajak foto berduaan aja sama lawan jenis HEHEHE. Kita ngga tau foto ini bisa jadi boomerang di masa depan. Ngga ada orang yang selamanya baik. Sama seperti ngga ada orang yang selamanya jahat.

Semua itu tergantung pada apa sodara-sodara? Tentu saja situesyen.

Buat yang belom nikah nih. As a reminder for myself, too. Saat nggak ada niatan untuk ke hubungan serius, mendingan ga usah flirting sana sini. Mau flirting? Dengan orang luar kantor sajaa *LAH GIMANA*

Ya intinya hati-hati menjaga hati. Jangan sampai dipermainkan perasaan yang nggak menentu. Nggak enak rasanya. Ini serius. Dobel serius. Berlaku buat laki maupun perempuan. Tebar pesona boleh, kalo emang udah ada target serius. Kalo ngga ada? Mendingan jangan. Demi kemaslahatan umat pekerja kantoran.

***

Nggak nyangka kok tulisan ngalor ngidul gini bisa panjang banget. Yha semoga ada faedahnya deh. Bukan bermaksud membandingkan ya gaes. Hanya mencoba ((menelaah)) sisi-sisi antara pekerja tetap dan pekerja lepas.

Mana yang lebih baik? Balik lagi ke value masing-masing.

Saya sih masih berpegang dengan mendingan jadi office worker. Lebih tenang aja gitu dengan yang pasti-pasti. Jenjang karir lebih jelas, pendapatan dan rutinitas juga. Bukan berarti ngga ada tantangan ya. Setiap pekerjaan PASTI ada tantangannya sendiri. Mungkin ini salah satu hal yang bikin kerja itu seru.

Work makes you feel alive. Ya, gak? So you do you and let others do theirs. Semoga apapun pilihan kita sih bisa membawa kebahagiaan. Baik dunia dan akhirat. Azeq kaya orang bener aja.

Kamu tim mana nih, office worker or freelancer? Alasannya?

No comments:

Post a Comment

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi yah.

COPYRIGHT © 2019 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES