Life at Twenty Something - A Lifelong Journey by Lulu Khodijah

Saturday, April 28, 2018

Life at Twenty Something

Kemaren Alhamdulillah saya udah mulai jalan untuk penelitian skripsi yuhu di SMK. Disitu saya ambil responden kelas XI dan ada hal yang bikin saya terkejut. Ternyata mereka kelahiran 2001. Terus berasa udah ((berumur)) gitu. Belum tua kok. Haha.


Wagelaseehh nggak nyangka aja ternyata jarak saya dengan anak SMA sekarang udah sejauh itu. Saya generasi 90an btw. Pertengahan lah nggak awal atau akhir banget. Padahal diri sendiri ngerasanya masih umur 17an juga LOL.

Habis itu merenung. Kan saya suka merenung ya *penting*. Jaman remaja dulu (DULU?) sama sekarang masuk umur 20an banyak banget yang berbeda.

Pertama, memegang teguh prinsip hidup lol. Nggak seberat kedengarannya kok. Semakin banyak influence yang masuk ke otak ini, semakin wajib hukumnya menetapkan prinsip. Contoh paling sederhana: beli barang selama butuh, bukan ingin. Ini serius. Udah empat bulan saya nggak beli baju. Proud HAHA. Padahal dulu tiap nge-scroll instagram hawanya pengen aja beli ini itulah.

Mungkin pengaruh dari gaya hidup minimalis. Juga baca-baca dari beberapa sumber tentang gimana baju ini lumayan bikin sampah dll-nya. Liat temen beli ini itu juga nggak kalap langsung pengen ikutan beli. Sebabnya udah tau barang itu nggak terlalu dibutuhin, dan uangnya bisa dipake buat jalan-jalan. Hohoho. 

Pada intinya di umur segini udah bisa membawa diri harus ngapain. Berbuat apa. Mau ikut arus atau melawannya. 

Kedua, nggak gampang iri. Apalagi liat orang dengan banyak tingkah di media sosial. Pernah nggak sih merasa iri sama pencapaian orang lain? Ngerasanya kok kita gini-gini aja?

Awal masuk kuliah dulu pernah ya. Liat kakak tingkat yang juara ini itu, langsung sok-sok rajin gimana yah caranya buat kayak gitu juga. Trus liat temen SD kok udah jadi jurnalis aja, termotivasi juga. Lha sebenarnya diri sendiri maunya apa? Kemudian galau. Itu baru sebatas pencapaian. 

Belum lagi liat relationship yang diumbar (lagi-lagi) di media sosial, harta benda. Wah, wah. Andaikan saya ini masih 17 tahun mungkin, mungkin lho ya bakal iri setengah mati. Nggak sampe dengki juga. Tapi tetep ada pertanyaan, "Kok enak banget ya jadi si A?" "Kenapa nggak aku aja?" Nah.

Perlahan-lahan rasa iri itu hilang dengan sendirinya? Enggak juga. Perlu beberapa lama untuk bisa "tahan banting" dan "nggak gampang silau". Sekarang udah kalem aja. Liat temen punya ini, punya itu. Ya sudah. Memang itu udah rezekinya mereka. Bisa jadi mereka memang memperjuangkan itu. Kita aja yang cuma liat di permukaan doang. Nggak pantes dong ngerasa iri?

Lagipula dengan percaya setiap orang ada bagiannya masing-masing. Ya rezeki, kesempatan, semua bakal datang di waktu yang tepat. Tugas kita kita ini cuma percaya dan pastinya tetep bekerja keras untuk ngedapetin apa yang dipengenin. Ya, kan?

Ketiga, lebih selektif pilih bacaan. Wahhh ini bagian yang paling kerasa! Saking pentingnya bacaan sampe sekarang udah lebih selektif lagi. Dulu jaman remaja masih suka banget tuh baca teenlit ala-ala remaja. Yang menawarkan kisah kasih di sekolah (?) dan picisan. Hahaha.

Sekarang baca romance udah mikir dulu ini nanti pentingnya buat saya apa. Kalo ujung-ujungnya bikin galau nggak jelas kan ogah banget lah. Sayang sama waktunya. Hihihi. 

Pernyataan "you are what you read" beneran kerasa. Apalagi waktu ngobrol sama orang beuh kayak gimana ya? Keliatan lah orang ini bacaannya apa. Coba deh ngobrol sama pengikut setia Line Today sama CNN. Pasti beda. Hahaha. Atau pembaca caption lambe turah. YaAllah, bikin ngelus dada aja. 

Keempat, circle pertemanan akrab mengecil. Ini udah hukum alam nggak sih? Kumpulan pertemanan semakin mengecil. Yang bertahan mereka yang memang temenan tanpa pamrih. Diminta tolong langsung dateng. Curhat ditelpon tengah malem OK aja. Nggak ada lagi baper-baperan. Ngomongin hidup kedepannya gimana. Nggak lagi berpatokan mau kumpul di cafe mana. Di rumah pun asal nyaman udah seneng. Sambil pesen makanan. Ngobrol. Hahaha. Kok kedengeran kayak tuwir banget ya?

Nggak ada duit buat jajan jajan syantik ya nggak gengsi buat ngomong. Setiap omongan bener-bener ngena dari hati ke hati. Duuhhh... Mendadak pengen meluk sohib-sohib satu persatu. Hahaha.

***

Banyak ternyata yang berubah setelah berkepala dua. Seringnya sih ngerasa resah dan gelisah karena merasa belum settle down. Iya, nggak? 

Tapi nggak papa. Dirasain aja perjuangan(?)nya kayak gimana. Kalem. Jangan ngegas. Live your life not just survive. Nggak bisa memungkiri kadang kangen masa dimana kerjaannya belajar sama maen doang. Nggak perlu mikirin habis ini mau apa endebrei-endebreinya. 

Maybe it's what we call as grown up? And things change. It destined like that. As long as we know the path we walk in, that's okay.

1 comment:

  1. Haaai mbaaak, aku ngerasa banget semua ituu. Berasa tuwir banget diumur 20-an iniii. Mikirnya skrang jga bkan hal simple lg, tapi belibet. Rindu masa-masa main dan blajar doang. Makasih sharingnya mbk. Salam, muthihauradotcom

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)