Monday, May 07, 2018

PTN atau PTS, Pilih Mana?

Hari ini lewat kampus kok rame banget ada apa...nggak taunya besok udah SBMPTN aja! Wow pantesan banyak banget bocah(?) menggeret koper atau beransel. Perjuangan memperebutkan bangku PTN sesi 2 dimulai. Kok sesi 2? Iya sesi 1 nya kan udah di SNMPTN.


Banyak ya yang masih minat untuk mendaftar PTN. Eh nggak banyak deng, emang kalo nggak salah dari tahun ke tahun pendaftar PTN selalu MENINGKAT.

Daya tarik PTN dibanding PTS apakah masih lebih kuat? Entahlah. Saya jadi inget sebuah percakapan dengan ibu pedagang kelontong di deket rumah.

Buk ibuk: "Mba Lulu kuliah dimana?"
Me: "Alhamdulillah di Undip"
Buk ibuk: "Angkatan berapa?"
Me: "2014"
Buk ibuk: "Oh 1 tahun dibawah anak saya ya. Anak saya juga kuliah"
Me: "Iya? Kuliah dimana bu?"
Buk ibuk: "Ah anak saya ((cuma)) di *nyebut nama PTS* aja. Yang penting dia kuliah. Nggak saya bolehin nganggur mbak"
Me: *terdiam*

Saya bingung kenapa si ibu menyebut PTS dengan awalan ((cuma)). Belum lagi yang disebutin itu anaknya sendiri loh. Biasanya kan orang tua mau kayak gimana pun anaknya tetep dibangga-banggain ya.

Ku bertanya-tanya dong, "What's wrong with PTS?". Ini seperti memperdebatkan mana yang lebih baik, jurusan IPA atau IPS? Saintek atau humaniora? Dan saya yakin nggak bakal ada ujungnya LOL.

Sebelum pengumuman SNMPTN dulu saya sempet daftar PTS buat cadangan. Iya, cadangan soalnya PTS masa pendaftarannya lumayan lama. Tanpa tes, langsung keterima. Dan langsung bayar ini itu juga dong. Tapi Alhamdulillahnya kemudian keterima di PTN. Saya seneng. Alasannya simpel banget sih. Soalnya 1) Jaraknya lebih deket daripada PTS, 2) Bayarnya lebih terjangkau.

Nggak ada alasan gengsi atau apa. Nggak mikir pun akreditas endebreinya. Sebagai anak PTN, yang paling utama sih jujur ya emang biaya pendidikannya. Di PTN (jaman saya masuk dulu) nggak ada uang gedung. Udah bersih bayar Uang Kuliah Tunggal (UKT) tiap semester. Mikirnya nggak ada pungutan apa-apa lagi ya. Eh ternyata, ehm. Tetep ada. Tapi dari "oknum" gitu. 

Misal bayar modul kuliah (yang seringnya diembel-embel wajib sama dosen), celana training angkatan (diatur sama BEM), renang...apalagi ya? Mayan banyak. Kalo diitung ya nggak terlalu besar tiap semesternya tapi tetep, kerasa.

Nah sebenernya enaknya di PTN nih ya apa ya? Bisa menyuarakan kalo ada suatu hal yang dirasa nggak pas. Kayak waktu kenaikan UKT tuh ada aksi besar-besaran. Akhirnya.....malah ada SPI.

Hih, kok ternyata PTN mahal juga? Jadi apa yang membuat PTN diminati? Mungkin gengsinya. Apalagi 3 PTN yang dianggap terbaik di Indonesia. Sebut saja UI, ITB, UGM. Ketiga nama ini (kata alumni sih....) punya "daya tawar" cukup tinggi untuk mendaftar kerja.

Padahal...gimana ya. Menurut saya kayak gitu nggak adil. Belum tentu skill si A dengan IPK 3,1 dari PTN dengan skill si B dengan IPK 4 dari PTS udah lebih baik si A. Ya, kan?

Menurut saya, ada yang lebih penting untuk dipertimbangkan daripada sekedar kuliah di PTN atau PTS. Apa itu? Jurusannya.

Daripada "cari nama" dan gengsi dari kampus tujuan, ada baiknya liat jurusannya. Ada yang bener-bener diminati, nggak? Saya pernah baca nih ada orang yang sengaja masuk PTS karena jurusan Fashion Business ato sejenisnya itu nggak ada di PTN. Bukan karena "nggak mampu" untuk bersaing memperebutkan bangku PTN.

Dan lagi, semakin hari PTS ini semakin banyak inovasinya. Contoh ada jurusan game development, broadcasting di PTS. Sedangkan di PTN masih jarang banget. Karena apa? Pendirian jurusan baru di PTN itu lumayan....ribet.

Sedangkan untuk cap PTS lebih mahal, emang kebanyakan iya. Tapi balik lagi semua itu juga untuk kepentingan perbaikan PTS menjadi lebih baik. Yang penting selama jurusan itu kamu minati dan orang tua sanggup membiayai di PTS ya kenapa harus PTN?

Udah saatnya orang-orang (dan mungkin kita juga termasuk) mengecilkan PTS. Yang dibutuhkan saat ini bukan sekedar titel belaka. Skill apa yang dipunyai, ditambah attitude yang baik InsyaAllah bakal lebih "menjual" daripada sekedar nama kampus yang dibawa.

So, cheers. Semoga kalian adek-adek yang mau kuliah tapi galau PTN atau PTS, jangan kemakan omongan orang. Listen to your heart. Ea.

18 comments:

  1. Laff deh sama postingan ini. Saya share ya Lu.. utk anak2 di MA saya. Soalnya mereka lagi pada galau hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dengan senang hati mba ❤️❤️❤️

      Delete
  2. harus jadi diri sendiri ya mba.. apapun pilihannya semoga menjadi yang terbaik . aamiin

    ReplyDelete
  3. Orang Indonesia memang masih mikirin merk si tapi aku yg ngajar di PTS kan dulu jd aku selalu kasih semangat ke mahasiswa ku utk belajar yg bener jgn minder n ttp yakin kalo memamg pada akhirnya kualitas diri kita yg akan menang

    ReplyDelete
  4. Jurusan benenr banget, krn jaman si sulung dulu, IT di PTS malah lebih bagus drpd s PTN. Karena maaih baru yg negri itu, pengalaman belum banyak

    ReplyDelete
  5. Aku dari dulu mending PTN tahun 2000 milih farmasi ITB atau Unpad, malah keterimanya PTS Unjani, eh Alhamdulillah setelah lulus S1 Farmasi break dulu setahun, keterima program profesi Apoteker ITB, dan disinilah ketemu suami hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ngga ketebak ya mba skenario hidup. Hehe

      Delete
  6. iya follow your heart, kuliah sesuai passion biar nyaman menjalaninya.. kayak aku terdampar, dari manajemen jadi penulis hihi.

    ReplyDelete
  7. Iya biasanya ortu lebih bangga mba klw anaknya masuk ptn, walau sebenarnya pts jg banyak yg lebih berkualitas :)

    ReplyDelete
  8. Aku malah baper jadi pengen kuliah setelah baca ini. Nice sharing mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, semoga ada kesempatan ya mbak :)

      Delete
  9. Dulu saya ngincer undip.tp dptnya kuliah di uksw.hahaha...

    ReplyDelete
  10. Anakku tahun depan insyaAllah udah mau kuliah. Pilihan pertama perguruan tinggi yang ada dalam kota dulu. Syukur2 bisa negeri, tapi kalopun tidak sekarang sudah punya ancang-ancang mau masuk kemana. Beruntung anakku sekolah di SMK Farmasi, jadi udah jelas nanti mau lanjut kemananya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Alhamdulillah ya mba kalo udah punya basic jadi ngerti mau kemana

      Delete
  11. Wah seneng bgt bacanya.
    Asumsinya kan anak PTN lbh pinter krn utk masuk hrs lulus tes dulu. Sedang PTS asal ada duit bisa diterima. Betul ga sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kayaknya itu stigma lama nggak sih, mba? Walau nggak memungkiri mungkin masih ada juga sih yang kayak gitu. Tapi ada pengalaman juga temenku tes masuk kedokteran swasta ga diterima tuh hehe

      Delete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)

COPYRIGHT © 2018 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES