Thursday, January 03, 2019

A Trip to: Curug Madu Doro Pekalongan

Hola. Menutup akhir tahun 2018 Alhamdulillah diberi kesempatan untuk jalan-jalan. Yeay! Awalnya cuma berniat mudik. Personelnya hanya berempat. Saya, Umi, dan 2 adik. Yang disebut terakhir ini paling malas diajak keluar rumah. Keduanya udah begitu melekat dengan gawai dan WiFi.

Ketika Umi ngajak pergi, mereka protes seketika.
"Ah, males nanti cuma dirumah aja ngga kemana-mana". 
Maksudnya dirumah simbah aja. Demi menarik keluar ini orang dua, Umi pun menjawab "Yaudah nanti jalan-jalan".

Kemana kah destinasi kami? Pemalang. Yeheee, kabupaten yang jadi tempat kelahiran Umi. Plus kebetulan tempat KKN. Pantai Widuri menjadi pembukanya. Alhamdulillah sis di kabupaten udah ada layanan ojek online macam Grab dan Go-Jek. Mau kemana aja gampil.


Baca: A Trip to: Pantai Widuri Pemalang

Karena udah pernah kesitu, saya ngga ekspektasi tinggi. Hahaha. Bener dong. Musim liburan ramenya berkali lipat. Mana ada gathering komunitas pula. Wah, makin rame! Alhasil kami foto-foto dikit untuk formalitas. Sisanya duduk di gazebo menikmati kelapa muda dan mendoan. Oh ya, mendoan di pantura itu ngga kering. Yang kering namanya gorengan. Mohon dibedakan :P

***
Hari berikutnya, kami masih mau jalan. "Ke gunung yuk! Kan ke pantainya udah!", celetuk saya. Adil banget memang kan anaknya. Alhamdulillah gaes ada curug yang kata sodara saya layak dikunjungi. Ngga membesar-besarkan sih dari awal. Cuma bilang, Udah nanti liat aja dan nilai sendiri". Baiklah.

Curug ini bernama Curug Madu. Letaknya bukan di Kabupaten Pemalang. Tapi di Kabupaten Pekalongan. Kebetulan Pemalang-nya saya itu bukan yang kota. Emang lebih deket ke Kabupaten Pekalongan. Jadi ya hayuuk di-gas!

Niat awal menyewa mobil aja diurungkan. "Medannya ngga cocok naik mobil. Mending naik motor aja. Kuat, kan? Paling 1-1,5 jam aja". Anggota geng motor ya pasti kuatlah! (padahal ke Guci aja diboncengin LOL)

Baca: #KKNLyfe - A Sweet Escape

Dari rumah udah bertekad, "Aku harus nyebur! Aku harus ngerasain air!". Soalnya di Guci itu demi menjaga kenyamanan cuma nonton orang aja. Hahaha. Kan ga enak ya, udah jauh perjalanan ngga ngerasain sensasi airnya. Uuuuwww...

***
Berangkat sekitar pukul 06.00, kami tiba sekitar pukul 07.30. Benar, ternyata perkiraan waktunya nggak meleset. Untuk detail lokasinya silahkan cek Maps dibawah ya. Mon maap nih cuma ngikutin pemandunya. Lewat jalan dalem pula bukan jalan utama. Mana ingaaat. Hihihi



Jalannya ngga terlalu lebar. Mungkin cuma cukup untuk papasan 1 mobil di tiap arahnya. Rusak ngga? Ada yang rusak. Nggak banyak. Masih bisa ditoleransi. Nah emang lebih enak naik motor karena bisa ngerasain hawa sejuk pegunungan. Kanan kiri jalan itu kebun durian!

Woohooo baru tau banget. Dari gerbang masuk udah berjejer warung yang menyediakan durian. Alhamdulillahnya saya ngga doyan hahaha kantong aman deh. Namanya juga pegunungan ya, jalannya naik turun. Tapi tetep bisa dilalui kok. Saya naik motor dan ngeboncengin orang pun tetep kuat. Biasanya takut, sih. Hehe. Di beberapa bagian harus super hati-hati karena ada yang langsung jurang. Jadi, harus konsentrasi ya bawa kendaraannya.

Ini nih penampakannya saat udah sampe.



Biaya parkir ditarik Rp 3.000. Biaya masuk Curug? Rp 5.000 aja! Entah ini rejeki anak sholehah atau gimana, ada cerita lucu. Jam buka resminya itu pukul 08.00. Sedangkan kami sampai sebelum pukul 08.00. Terjadilah percakapan dengan mba penjaga loket.

"Berapa orang?"
"Tujuh"
"Tiga puluh lima ribu ya, tapi ngga dapet tiket. Belum siap ini"
"Yaudah, nih (menyodorkan uang lima puluh ribuan)"
"Waduh ngga ada kembalian. Uang pas ada?"
"Ngga ada. Cuma punya ini (nunjukkin uang dua puluh ribuan)"
"Boleh deh"

Bukan penjaga loket
AHAHA ampun dah. Dikasih Rp 10.000 juga mau kali sesembak :)) Sesuai dengan yang tertera di palangnya tuh, ada beberapa fasilitas. Katanya sih dulu Curug Madu belum sebagus ini. Sekarang? Mari kita lihat, pemirsa!

Saranghaeyooo
 Ternyata konsep selfie spot masih menjadi tren di tempat wisata. Tau lah ya sebagai generasi milenial sekarang. Eksistensi di media sosial penting banget. Makanya dibangunlah banyak properti untuk ber-swafoto ria. Tuh di sebelah kiri ada payung berderet-deret, buat ngeksis. Air terjunnya mana? Lihat di sisi kanan warna keputihan? Itu dia aliran airnya.


Untuk mencapai ke air terjun, pengunjung harus turun mendaki beberapa tangga. Inget, selalu hati-hati! Karena tangganya masih berupa tanah. Otomatis licin. Selalu basah pula kan yaa namanya air terjun. 

Air terjun dari kejauhan
Apakah air terjunnya bisa dirasakan langsung? BISAAA! Hehe. Kan ada tuh air terjun yang cuma bisa dipandang mata kayak di Curug Sewu Kabupaten Kendal.


Dalem nggak curugnya? Kata saya sih enggak ya. Kira-kira setinggi dada orang dewasa. Masih aman buat yang nggak bisa renang. Kaya saya ini. Hehe


Ke tempat ini di pagi hari memang pilihan SANGAT tepat. Saat kami ke lokasi, hanya ada satu kelompok pengunjung sedang berfoto ria. Begitu kami masuk air terjun, mereka pergi. Udah puas cekrek sana sini kali. Hehe.

Ada kali setengah jam saya main disini. Beneran ngerasain segernya air terjun huhu I feel free ~~ hahaha. Dasar! Beneran enak tapi tuh. Merasakan kedamaian. Azeeeqqq...


Masalahnya adalah...toiletnya jauh dari air terjun. Air terjunnya dibawah, toiletnya diatas. Duh! Kalo emang mau nyebur disini amannya bawa handuk lebar ato kain apalah yang bisa nutupin badan. Kan ngga enak jalan ke toilet dengan posisi basah.

Fasilitas lainnya?


Mushola lengkap dengan mukena.


Dan pancuran buat wudhu. Alhamdulillah ya. Seneng ngeliat pengelolanya yang peduli sama ibadah pengunjung. Kalo laper atau haus? Tenaaang. Seperti biasa warung-warung berjajar. Isinya makanan dan minuman ringan. Paling berat sekelas Pop Mie gitu deh. 

***
Puas banget bisa main kesini! Sebenernya masih banyak selfie spot yang ngga ditampakkan disini. Mau lihat lebih banyak? Follow dulu dong instagram saya di @lulukhodijah *modus*

9 comments:

  1. Waja asyik juga pikniknya, apalagi bareng keluarga, jadi pengen ke air terjunnya enak buat berendam yaa

    ReplyDelete
  2. Wah, mbak datengnya sesuai jam buka. Rezeki anak soleh, dikasih diskon tiket masuk. Mana curugnya belum ramai orang, serasa milik sendiri.

    ReplyDelete
  3. Bagus tempatnya, kelihatannya juga bersih. Tp dekorasinya dimana-mana "Cinta" hehehe. Mungkin lagi musim.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yang kepasang di blog ini ya. Sebenernya ada yang lain kok :D

      Delete
  4. MasyaAllah asri banget mbak liat air terjunnya. Airnya pasti dingin dingin seger gitu yaa.. Semoga aku ada kesempatan untuk dateng kesana

    ReplyDelete
  5. Seger banget ngeliat pemandanga yang ijo-ijo dan dingin gitu.

    ReplyDelete
  6. Curug beda sama air terjun ya.. seru banget ih trip akhir tahunnya 😍

    ReplyDelete
  7. Duh aduh lulu, kalau baca tentang curug gini jadi inget Purwokerto kampung halaman tercinta, disana surganya curug juga loh, ahh jadi kangen suasana pedesaan

    ReplyDelete

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi yah.

COPYRIGHT © 2019 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES