A Trip To: Pantai Widuri Pemalang - A Lifelong Journey by Lulu Khodijah

Saturday, January 13, 2018

A Trip To: Pantai Widuri Pemalang

Seminggu berselang setelah KKN, akhirnya dapet kesempatan untuk jalan-jalan. Fyi KKN saya dapet di wilayah Pemalang alias pantura. Nggak heran tujuan jalan-jalan kami ya ke pantai. Ada sih gunung atau yang dataran tinggi gitu tapi jauh. Jadi kami pilih yang deket dulu aja, Pantai Widuri.


Pantai yang letaknya nggak jauh dari jalan provinsi ini lumayan gampang diakses. Ada penunjuk arah yang gede warna ijo itu loh di pinggir jalannya. Kami kesana sekitar pukul 16.00 WIB.

Pantai Widuri bisa dibilang salah satu yang paling terkenal di Pemalang. Semacam kebanggaan gitu kali, ya? Banyak acara yang diadain di pantai ini. Seperti penerbangan lampion waktu tahun baru. Selain itu ada juga water park dan bukit... Di dekatnya. Karena keterbatasan  waktu, kami cuma ke pantainya aja.

Untuk masuk kesini tiket masuknya murah banget. Cuma 2000 rupiah! Tapi saya ingetin ya, jangan berekspektasi tinggi-tinggi. Mengingat pengalaman pantai lain di Pemalang ya biasa-biasa aja.

Dan benar saja, kata yang bisa mendeskripsikan Pantai Widuri: KOTOR 😭😭 pake banget. Sedih dong, ngiranya ya lebih baik lah dari pantai yang pernah saya kunjungi juga di pantura. Sampah-sampah berserakan dimana-mana.

Ditambah air saat itu sedang pasang. Kami cuma foto-foto aja sambil menikmati kencangnya angin sore. Lumayan refreshing sejenak. Salah satu spot selfie berupa jembatan yang lumayan terkenal pun nggak bisa dituju juga. Soalnya airnya bener - bener tinggi! Ada peringatannya pun nggak boleh deket-deket.




Kata temen saya sesama orang Semarang, "Nggak ada bedanya sama Pantai Marina!". Yang konotasinya..nggak terlalu bagus 😐

Yahh sayang aja sih destinasi yang bisa jadi unggulan Pemalang kurang terawat. Mungkin sebaiknya dinas setempat bisa memperbaikinya. Pengunjung juga dong!

Oya saya pun sempet ngobrol juga sama dosen KKN. Beliau nggak menyarankan untuk ke Pantai Widuri saat holiday session seperti Lebaran. Kenapa? Karena disana banyak orang yang malak. Parkir aja bisa sampe 15.000! Huft. Beruntunglah saya yang cuma bayar dua ribu aja. Hehe.

Orang Pemalang adakah rekomendasi tempat wisata alam yang asik? 🙋

12 comments:

  1. Ih sedih bangeeeett akutuh liat yang kayak begitu :(
    kudu gimana ya.

    Gak cuma bagaimana petugas kebersihan, tapi mengedukasi pengunjung juga nih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dimulai dari diri sendiri emang harusnya :(

      Delete
  2. Padahal pantai itu harusnya selalu jadi tempat indah..soalnya bisa liat ombak,,bisa liat sunset,, bs rasakan angin sepoi-sepoi.. tp kalo pantainya kotor jadi nggak betah untuk duduk berlama-lama disitu..

    ReplyDelete
  3. Asik nih kayaknya belum seramai pantai2 yg lain. Bisa menikmati pemandangan dengan sepuasnya. Kemarin aku ke pantai tapi ramainya ngelebihin pasar Mbak. Jadi nggak asik..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Enakan pas nggak musim liburan jadi lebih syahduu

      Delete
  4. Wah sedih sekali jadi nda enak di liat yah, mau menikmati pantai yang indah malah jadi menikmati pantai yang penuh sampah..

    Kita harus sama-sama menjaga kebersihan agar pantai selalu terjaga kebersihan dan keindahannya..

    Salam kenal mba ..

    ReplyDelete
  5. Sampahnya banyak gitu ya, Teh. Ini tugas pengelola sekaligus para pengunjung juga untuk sadar akan kebersihan alam. Tapi dengan tentu menarik banyak orang yang datang. Dan para pengunjung juga harus sadar sih, buang sampah jangan sembarangan.

    ReplyDelete
  6. kadang sih serba salah ya mba, pantai udah dibersihin eh ternyata sampahnya malah dateng dari laut (literally pernah liat kaleng coca cola ngambang ditengah laut dan rasanya bete sebete-betenya) jadi emang sebenenrnya ga hanya kebersihan pantainya aja yang harus diperhatiin tapi mindset orang-orangnya juga

    ReplyDelete
  7. hehe pantura emang panjang ya luu
    kotaku di jalur pantura
    tp btw pantainya banyak yg lebih cakep dari ini sih :p

    ReplyDelete
  8. Salam kenal ya mbak. Aku ke pantai Widuri cuma satu kali aja sih mbak. Ya sayang banget memang kalo wisata andalan banyak sampahnya.

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)