Monday, February 19, 2018

Cerita 42 Hari #KKNLyfe: How It Started

Hola! Awal tahun ini saya udah ngerasa campur aduk banget. Ya, sejak tanggal 4 Januari - 14 Februari yang lalu saya menjalani KKN alias Kisah Kasih Nyata Kuliah Kerja Nyata. Ini ceritanya bakal panjang deh kayaknya, bener-bener mau nyeritain dari awal banget pembekalan sampai akhirnya penarikan kembali.

Our first picture together. Taken after opening ceremony.

Karena menurut saya momen ini salah satu dream-like moment. Kedengerannya berlebihan ya. Tapi emang kenyataannya gitu. Sama seperti saat magang dulu, momen ini masuk ke dalam tahap "TERNYATA AKU PERNAH NGALAMIN KAYAK GINI JUGAAA" hahaha. 

(Cerita magang lengkapnya ada disini dan disini!)

Setelah PBL yang ceritanya baru satu bagian aja itu, saya udah ancang-ancang buat KKN. Jangan salah ya, KKN ini masuk ke dalam SKS berjumlah 3. Dan saya ambil di semester 7. Sedangkan pelaksanannya setelah liburan semester 7. Eh lebih tepatnya saat liburan peralihan dari semester 7 ke semester 8.

Untuk bisa ngikutin KKN harus mendaftar lewat bagian kemahasiswaan(?) atau apalah. Seriously saya nggak tahu. Akibat dari sistem paketnya FKM, kami udah secara otomatis diurusin buat daftar KKN. Tugas mahasiswa cuma melengkapi persyaratannya aja. Yaitu surat keterangan bahwa udah menjalani perkuliahan sebanyak 110 SKS. 

Selain itu kami juga diwajibkan mendaftar secara online. Disitu mengisi form yang ada identitas diri beserta orang tua. Gunanya identitas orang tua ini biar kalo pait-paitnya ada apa-apa bisa dihubungi segera. Dan entah kenapa keteledoran saya terjadi di bagian pendaftaran ini. Bisa-bisanya salah masukin tanggal lahir! Huhu. Akhirnya saya ngurusin deh di gedung ICT Undip. Kenapa gitu harus diurus? Katanya sih nanti terkait dengan klaim asuransi. Ya, KKN ini ada asuransinya juga.

Daftar kelar. Tinggal nunggu aja nih penempatannya dimana. Yang namanya nunggu kan nggak pernah enak ya. Bikin tidur nggak nyenyak *halah*. Hari H pengumuman, jeng jeng! Nama saya tercantum di Kecamatan Taman, Kabupaten Pemalang. Antara seneng dan sedih gitu rasanya. Seneng karena Pemalang itu kampung halaman saya sendiri. Yang tiap lebaran pasti mudiknya kesana. Sedihnya ya nggak kesempatan buat eksplore daerah lain. But still, I'm grateful. Seenggaknya ada saudara yang bisa dimintai tolong sekiranya dibutuhkan.

KKN Tim 1 Undip tahun 2018 kali ini saya dapet bareng 2 fakultas lain. Fakultas Hukum dan Fakultas Teknik. Sedangkan dari Teknik-nya ya bermacam-macam. Sebelum penerjunan, kami diwajibkan untuk ikut pembekalan. Kegiatan pembekalan ini berupa pemberian materi tentang apa itu KKN, teknik reportase, dan pengenalan wilayah dari Bappeda Kabupaten Pemalang serta perwakilan Camat Taman.

Pada pembekalan ini juga momen buat ngelihat muka-muka mana yang bakal jadi teman hidup 42 hari ke depan. Saya yang dasarnya agak males bersosialisasi sama sekali nggak merhatiin sekitar, lol. Pembekalan duduk di depan dan nggak mau kepoin orang-orang seruangan. Sigh. Jangan dicontoh.

Waktu pembagian lokasi KKN ini random bener. Dosen KKN-nya cuma nyuruh 1 orang maju terus ngacak aja deh ini ditaruh mana semau 1 orang ini. Lucu emang ya. Di antara 90an orang lainnya itu yang saya kenal cuma anak se-fakultas aja. Lainnya blank nggak tau sama sekali. Alhasil nggak berharap mau ditaruh sama siapa, dimananya juga enggak. Lha wong daerahnya aja nggak tau kayak gimana. Mau berharap apa?

Akhirnya dari acakan itu saya ditempatin di Kelurahan Beji bersama 8 orang lainnya. Kami ber-9 terdiri dari 5 cowok dan 4 cewek. Udah kayak yang yey karena semakin dikit cewek, mikirnya bakal semakin dikit drama yang ada. Haha.

Pertama kalinya kami duduk bareng saya masih biasa aja tanpa menghafal nama dan muka. Cuma scanning sekilas aja. Disitu kami bahas siapa nih yang mau jadi Kordes (Koordinator Desa)? Sempet alot juga nggak ada yang mau, apalagi mengajukan diri. Udah pasti Kordes pilihnya yang cowok aja. Bakal ribet kan kalo cewek jadi Kordes dan baperan? It's a big NO. Kami pilihnya asal banget. Gimana sih ya kan nggak tau asal usulnya hahaha. Yang penting anak organisatoris aja itu cukup. Dan dari situ kepilihlah Ig sebagai Kordes! *prok prok* (btw nama sengaja saya samarkan aja kali ya demi privasi).

Udah kepilih pun masih ogah-ogahan gitu. Maklum tanggung jawab Kordes itu besar dan cukup lama. Dan..nggak ada persiapannya sama sekali. LOL. Saya yang tadinya kepilih jadi Bendahara taunya digeser ke Sekretaris. It's okay. Kata salah satu kating, usahakan jadi perangkat desa. Biar apa? Dengan sedikit "kekuasaan" itu siapa tau bisa memberikan influence yang baik. Asli, itu doang tujuannya. Nggak mikir yang bakal ribet gimana-gimananya.

***
Selanjutnya kami diberikan waktu untuk survei. Dulu, survei ini dilaksanain rame-rame sekelompok gitu. Bebas mau motoran atau naik kendaraan lain. Tapi sejak ada kasus mahasiswa KKN yang kecelakaan di jalur pantura, kami dilarang keras buat itu. Akhirnya diputuskanlah perangkat desa se-kecamatan ini yang survei.

Begitu ngelihat lokasi KKN, kesan pertamanya adalah..

"KOTA BANGET INIII". Beneran. Lokasi KKN saya ini mirip-mirip sama Tembalang. Letaknya di pusat kota. Rame. Akses kemana-mana gampang. Bahkan ke alun-alun Kabupaten Pemalang-nya hanya 4 kilometer dari kantor kelurahannya. Kurang amazing apa? Salahnya, kami malah seneng. Mikirnya nggak bakal kehilangan sinyal lol millenials banget. Padahal ini jadi blunder kami dalam menyusun program nantinya.

Agenda survei yang terpenting adalah nyari posko. Dengan embel-embel mahasiswa, kami (lebih tepatnya Kordes sih HAHA) mengutarakan ke pak Lurah untuk cari posko yang gratis aja. Iya, gratis. Kalian nggak salah baca.

Dapet nggak? Ya dapet lahhh! LOL. Posko kami ini berada di komplek perusahaan. Semacam mess perusahaan gitu. Terisolasi dari rumah warga. Gerbang setiap hari ditutup jam 10 malem. Sekitarnya cuma sungai, kantor, dan pabrik. Rasa shock-nya nggak berhenti sampe situ. Kamarnya cuma satu yang otomatis dipake buat ciwi-ciwi berempat. Sedangkan cowoknya di ruang tamu. Jadi bentuknya kalo ada orang yang buka pintu rumah langsung keliatan deh kasurnya para cowok ini. Hahaha. Aseli nggak habis pikir bisa-bisanyaaa! Enaknya, bersih! Dan peralatan dapurnya lengkap. Jadilah kami betah-betah aja disini sampe 42 hari *ehem*.

Dan, cerita 42 hari pun dimulai!

6 comments:

  1. Mahasiswi FKM Undip ya, Dik? Adik kelas saya berarti. Tapi saya generasi jadul, wkwk!

    Jadi inget KKN saya zaman jadul dulu, dapat tempatnya juga "kota banget". Bayangan saya KKN di desa yang terpencil dan jauh, sirna sudah. Haha! Tapi yo wis, dinikmati saja enaknya dan jalan2nya yak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Siap, salim dulu sama kakak! Hehe. Makasii udah main2 kesini :)

      Delete
  2. Hai Lulu, saya excited banget baca cerita KKN ini. Dulu waktu saya KKN, saya cuman bekerja bareng teman sefakultas saya aja. Jadi nggak kenal teman-teman dari fakultas lain. Ceritamu jelas beda dengan apa yang saya alami.

    Ditunggu cerita KKN selanjutnya ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iyakah? Ternyata beda-beda yahh. Siap segera ditulis hihi

      Delete
  3. haduh kangen KKN, dulu aku di Temanggung :D aku juga UNDIP, angkatan 2011 :D

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)

COPYRIGHT © 2018 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES