A Trip To: Bukit Kukusan Pemalang - A Lifelong Journey by Lulu Khodijah

Tuesday, February 20, 2018

A Trip To: Bukit Kukusan Pemalang

Bukit Kukusan Pemalang - Bersyukurnya punya temen suka jalan adalah pasti menyempatkan waktu untuk ke tempat baru. Karena KKN sering juga diplesetkan jadi Kuliah Kerja Ndolan, ya kami juga nggak bisa nggak Ndolan (main). Pemalang ini salah satu wilayah yang lengkap. Ada dataran rendah yang super terik dan ada pula dataran tinggi yang super dingin! Berhubung kami udah ke pantainya dua kali alhasil kami memutuskan untuk ke dataran tinggi.

My 42 days housemate

Baca: A Trip to: Pantai Widuri Pemalang

Destinasi awal kami sebenarnya ke Guci yang ada di Tegal. Tempat wisata yang akan saya tulis ini tempat “melipir” sebentar sebelum melanjutkan perjalanan pulang. Walaupun nggak lama, tapi puas beneran kok! Nambah stok foto instagram banyak. Kebanyakan malah. Sampe bingung yang mau diupload yang mana *problematika*.
Nama tempat wisata ini adalah... Bukit Kukusan! Udah pernah denger? Belum? Sama. Saya juga pertama kali tahu waktu jalan kok. Bukit Kukusan ini masuk di Kecamatan Pulosari, Kabupaten Pemalang. Untuk menuju kesana bisa tulis alamat lengkapnya Jalan Raya Karangsari – Guci No. 6020, Desa Gambuhan, Kecamatan Pulosari atau tulis aja “Bukit Kukusan” di aplikasi GPS smartphone. Pasti ketemu!



Bukit Kukusan ini aksesnya gampang. Berada pas di pinggir jalan jadi nggak bakal bikin bingung. Yang harus dicatet nih, kondisi jalannya. Namanya juga udah masuk dataran tinggi. Harap maklum jalannya bakal naik turun dan ada beberapa jalan yang curam. Oh ya, lebar jalannya juga standar. Paling muat 1 mobil di masing-masing arah. Makanya nggak disarankan buat ngebut apalagi waktu hujan. NO NO NO.

Sampai di tempat, awalnya nggak kelihatan jelas kayak gimana. Kok gitu? Iya, soalnya kayak sempit gitu dan area parkirnya masih tanah merah yang basah. Belum dipaving dan dirapihin. Saat saya kesana (Februari 2018) masih terlihat tukang-tukang buat renovasi. Uhuy! Tandanya udah mulai diperbaiki nih biar lebih asyik lagi untuk dikunjungi 

Pemandangan dari Bukit Kukusan
Harga tiket masuk Bukit Kukusan lumayan murah. Cukup Rp 3.000 tiap orang. Ditambah parkir Rp 2.000 untuk kendaraan toda dua, dan Rp 5.000 untuk roda empat. Kalau mau bawa SLR sendiri kalo nggak salah ya, nambah lagi Rp 35.000. Di pembelian tiket ini kami ketemu penjaganya yang..kembar! *penting*. Isengnya anak-anak pada godain gitu LOL. Btw waktu kami kesini pada bawa tas ransel yang berat. Kami titipin aja ke mbak-mbak ini. Dan ternyata boleh tanpa harus bayar lagi.

Apa sih isinya Bukit Kukusan ini?

Tempat ini lebih layak disebut selfie spot. Karena ya, dari bawah ke atas semuanya diisi tempat foto-foto. Ada banyak spot yang bisa digunakan untuk foto. Spot ini sengaja didesain ala-ala rumah pohon, tempat nongkrong, sampai ayunan. Beruntungnya kami karena dateng nggak saat liburan, nggak perlu ngantri buat foto. Ini beberapa spot buat foto.


Untuk foto disini bayar tambahan Rp 2.000

While talking to your loved ones..


Sending my love from the peak
Naah yang menantang, untuk bisa ke spot-spot ini harus mendaki tangga satu per satu yang tingkat kecuramannya lumayan juga. Makanya kalo mau kesini harus pastiin pake baju yang aman dan nyaman. Yang muslimah ini pake syar’i tetep bisa, asalkan jangan yang lebar bagian bawahnya ya. Tetep juga pakai daleman celana. Trus pilih sepatu yang NGGAK LICIN. Jangan yang alasnya udah tipis, apalagi pake sandal. Bisa-bisa nggak menikmati perjalanan. Kayak temen saya ada yang kepleset, huhu.

Baca: A Trip To: Curug Sewu Kendal

Spot-spot selfie-nya ada yang standar, ada juga yang menantang. Dalam artian ada di pinggir tebing yang bawahnya langsung sawah! Hahaha. Jajal aja semuanya jangan sampe menyesal. Enak kok ngerasain angin yang adem membelai wajah *eaa*.

Fasilitas lain yang disediakan:
⇒ Toilet di beberapa tempat. Kebersihannya nggak tau karena pas disana nggak make.
⇒ Mushola.
⇒ Warung-warung buat sekedar melepas lelah.

Saya menyarankan temen-temen yang mau dateng kesini buat bawa minum sendiri, lumayan hemat dan nggak bikin sampah. Dan datengnya pagi, atau sore sekalian biar nggak panas. Kemarin saya datengnya sekitar jam 14.00 – 15.00 masih lumayan kerasa panasnya. Malah lihat-lihat di instagram ada yang dapet foto bagus saat malam. Yaaa tergantung sempatnya kalian kapan sih, ya 

Overall, saya nggak nyesel pergi kesini. Dapet stok foto banyak! Hahaha. Semoga setelah direnovasi jadi tambah rapi dan banyak wisatawan yang dateng ya! Jangan lupa untuk selalu jaga kebersihan!

(Btw credit photos ke Mas Od, Mas Ig, Mbak Dit maafkan daku tidak menyebut satu persatu karena nggak tau foto mana yang nge-take siapa heu).

29 comments:

  1. Naah..ni dia tempat yg relatif dekat rumah tp belum kelakon main ke sana..haha.. cakep2 ey, fotonya...

    ReplyDelete
  2. Adeem banget pemandangannya. Catet ah kapan2 mampir sana

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga diberi kesempatan mbak ya :)

      Delete
  3. Waah seru ya..banyak spot buat swafoto..

    ReplyDelete
  4. Ciee kkn niiy..pemandangannya cakeep..

    ReplyDelete
  5. Kayaknya semua tempat sekarang bikin spot spot poto ya :D

    ReplyDelete
  6. ciamik banget ya mbak....sukak tempatnya...jd pingin kesana nih

    ReplyDelete
  7. sekarang hampir semua bukit punya spot foto begini ya hehehehe
    lanjut dong cerita gucinya penasaran nihh #netizenkepo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oiyaa Gucinya diceritain tidak yaa...hehehe

      Delete
  8. Tempat wisata yang menonjolkan ketinggian sebagai arena selfie memang lagi musim banget ya. Hampir di semua daerah ada, tinggal mempersoalkan akses jalannya saja ke sana.

    Lulu, blogmu bagus, dan bakalan lebih bagus lagi kalau temanya mobile responsive. Supaya kalau orang baca via smartphone pun fotonya tidak kelihatan kurua semua :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasii masukannya teh. Lagi diutak atik nih ^^

      Delete
  9. duh kangen KKN, soalnya sering melipir2 main gitu. di pemalang leh uga nih tempatnya, asyique buat foto-foto. BTW, dipostingan lain aku lihat jaket KKN Undip ya? hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa hehehe salam kenal kaka alumni *salim*

      Delete
  10. Aku ke Pemalang pernah ke pantai Widuri juga. Tapi ke bukit Kukusan belum pernah. Jadi pengen ke sana setelah baca tulisan mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga nulis ke Widuro looh hehehe

      Delete
  11. Asik ya KKN yang lokasinya dekat tempat wisata, bisa sambil dolan, hehehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ndak bisa dikategorikan deket itu 😂

      Delete
  12. Selalu suka kalo liat wisata perbukitan begini. Tiketnya murah meriah pula :) semoga makin maju dan tambah bagus ke depannya

    ReplyDelete
  13. Pengeeen maiiin kesana jugaa mbaak. . . cuci mataa bangeet ya liat yang hijau-hijaau gitu, quality time banget :D

    ReplyDelete
  14. Pemandanganya Masya Allah.. keren banget mbak ijo ijo gitu ya :)
    Salam kenal dari Kendal,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Salam kenal, terimakasih sudah berkunjung yaa :)

      Delete
  15. kapan2 ke sana ah, masih satu kabupaten ini :-D

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)