Sunday, March 04, 2018

Cerita 42 Hari #KKNLyfe: A Sweet Escape (1)

Udah jadi rahasia umum setiap KKN mahasiswa menyempatkan untuk melipir main. Entah ke kota lain atau eksplore daerahnya sendiri. Pemalang sebagai salah satu kabupaten yang diapit Kota Tegal dan Kota Pekalongan bukanlah favorit untuk mahasiswa. Karena mahasiswa jaman now lebih suka jalan-jalan ke Mall. Alhasil ngacirnya ke Transmart Tegal atau Pekalongan (ngga tau nama mall-nya apa).


Lucky me kelompok saya bukan tipe anak mall untuk liburan. Dari awal kami udah merencanakan ke tempat wisata alam (lebih tepatnya Kordes, sih...). Wisata Guci di Tegal yang dipilih dengan argumen: tempatnya bagus. Murah. Dan nostalgia masa kecil Kordes. LOL.

Kami memutuskan berangkat ke Tegal pada 6 Februari lalu. Hmm ternyata sudah hampir sebulan. Malam sebelumnya kami berdiskusi menentukan siapa bonceng siapa, nginep dimana, berangkat jam berapa. Dan saya mencetuskan untuk membawa bekal sarapan. Udah kaya piknik beneran ku terharu gitu deh :"") Rencananya kami habis subuh udah berangkat. Realitanya? Jam 8 pagi baru jalan. Udah bisa ditebak sebenarnya berkaca dari kebiasaan bangun anak-anak cowok.

Sedangkan kami para cewek bangun pagi saking antusiasnya. Kami bela-belain masak nasi, nugget, tempe, sosis, masukin ke kertas minyak. Kok bisa ya kepikiran bawa bekal?

Saya sih karena nggak bisa makan pagi-pagi banget. Udah di-set sarapan harus diatas jam 7. Sebelum itu rasanya di perut nggak enak. Dan untuk jalan harus sarapan, nggak boleh enggak. Biar ada pelengkap rasanya kami sampe bawa saos tomat dan saos sambal yang botolan itu. Siapa yang bawa? Saya. Udah macem mamak-mamak bawain bekal anaknya. Siapa yang bawa minum 1 liter? Saya. Mari tepuk tangan.

Perjalanan dari Beji ke Guci memakan waktu 2 - 2,5 jam. Di perjalanan kami sempat berhenti untuk menikmati bekal yang dibawa. Syahduu~ Hahaha. Lucunya waktu berhenti ini ketemu Bapak Sekdes Pulosari yang baik hati itu. 

Sesampainya di Guci, kami diharuskan membayar tiket. Tiap orang kena Rp 5.000 ditambah tiap motor Rp 1.000. That was one of best momen in my life, I think. Sepanjang jalan bela-belain buka masker demi merasakan udara yang bersih dan sejuk. Hihihi. Udah lama banget nggak touring (halah) macam ini. Terakhir tahun 2016 ke Ambarawa itu pun barengannya cewek semua.

Untuk mencari penginapan nggak sulit-sulit amat. Banyak apa ya namanya yang suka nawarin di pinggir jalan? Makelar? Pokoknya udah nawarin gitu lah. Kami dapet vila di lantai 2, isinya 3 kamar. Ada ruang berkumpulnya. Kamar mandi luar 2 tanpa air panas. Harganya Rp 350.000. Lumayan lah yaa. Apalagi kami check-in nya jam berapa? Jam 11.00 bukan jam 13.00 pada umumnya. Nggak perlu khawatir kehabisan vila karena banyak banget emang disana. Cuma kalo weekend teteup harus siaga satu buat cari vila. Hehe.

Kesan pertama di Guci adalah: dingin. Lebih dingin dari Bandungan. Kabutnya banyak pula. Tapi ku senang dong. Haha.


Setelah istirahat sejenak kami caw buat ke pemandian air panas. Nah, di Guci ini ada beragam pilihan pemandian air panas. Ada yang private, ada yang terbuka, tinggal pilih aja sesuai preferensi dan kantong, tentunya.

Pilihan kami jatuh ke Pancuran 13 karena alasan terdekat dan (kayaknya) termurah. Cuma Rp 5.000 aja boleh masuk. Isinya air terjun mini (yha nggak terlalu tinggi sih) dan pemandian air panas. Sayang beribu sayang kami para cewek-cewek nggak ikutan nyebur. Ngirit baju ganti. Tau sendiri kan cewek itu agak ribet kalo udah urusan basah-basahan apalagi yang berhijab? Mikirnya beribu-ribu kali. Nyesel sih kemarin waktu berangkat KKN sempet masukin baju renang tapi ujung-ujungnya dikeluarin *sigh*

Penampakan air terjun

Bagian kiri yang lumutan itu pemandian air panas
Biasanya pemandian air panas ada bau-bau belerang nah ini enggak ada baunya sama sekali. Air dari air terjunnya juga ada sensasi panas di radius 1 - 2 meter. Lebih dari itu airnya bersuhu normal. Hasil dari memaksakan diri buat nyemplung. Nggak papa kaki doang yang penting ngerasain kaan.

Apalah daya nggak bisa nyebur cukup memandang dari kejauhan..
Sembari menunggu cowok-cowok maen di air (literally main nggak jelas gitu deh sambil foto-foto) daripada sirik yaudah kami mah foto-foto juga hahaha. Kalo bosen ya memandang  air terjun. Saking seriusnya sampe punya buntut banyak kayak gitu. Asli ini nggak sadar kalo difoto. Tau-tau di album udah ada aja foto kayak gitu. Thanks gengs kalian sungguh kreatif.

Karena bosen dan laper, kami memutuskan untuk makan! Yeay. Ini yang ditunggu-tunggu. Banyak pilihan makanan di Guci, sebut aja sate, siomay, jagung bakar, kios-kios penjaja oleh-oleh berderet-deret pun.

Harganya standar tempat wisata yang cukup menguras dompet mahasiswa. Kami pilih makan sate. Sate ayam dibanderol per-porsi Rp 20.000 sedangkan sate kelinci Rp 25.000. Nggak tega saya pilih sate kelinci, akhirnya beli sate ayam. Demi pengiritan, kami beli sebotol air mineral 600 ml buat berempat :))

Tujuan kami selanjutnya adalah..hiking! Luar biasa apa habis makan langsung hiking? Tapii...ceritanya disimpen buat postingan selanjutnya aja deh! Udah panjang banget ini soalnya.

See you!

No comments:

Post a Comment

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)

COPYRIGHT © 2018 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES