college

Pengalaman Tes TOEFL di SEU Undip

November 04, 2017,9 Comments


Demi mempersiapkan wisuda tahun depan (InsyaAllah, Amin!) saya mulai mempersiapkan persyaratan yang harus dipenuhi. Salah satunya harus punya sertifikat TOEFL. Di universitas kalian gitu juga nggak sih? Saya baru taunya saat masuk semester 5? Atau 6. Tahun ketiga kuliah deh. Sebelum-sebelumnya ngerasa bodo amat lah tes TOEFL nanti-nanti kan bisa. Eh dari grup chat ada yang ngomongin masalah tes TOEFL ini.


Tentang tes TOEFL untuk persyaratan wisuda di universitas saya ada beberapa yang saya tau. Pertama, skor minimal 400. Ini untuk jenjang sarjana. Untuk jenjang magister skor minimal 450. Ada yang bilang skor ini termasuk rendah. Secara Undip kan (katanya) masuk top 5 PTN di Indonesia. Masa sih cuma 400? Mengutip dari wikipedia nih skor penilaian TOEFL minimum 310 dan maksimum 677 untuk model Paper Based Test. Oh iya, masa berlaku sertifikatnya setahu saya yaa dua tahun setelah diterbitkan. Setelah lewat dua tahun harus tes ulang.

Kedua, sertifikat yang diterima saat wisuda HANYA boleh dari SEU Undip. Apa itu SEU Undip? Service English Unit ini suatu lembaga yang berada di Fakultas Ilmu Budaya Undip. Lembaga ini menyediakan fasilitas Tes TOEFL beserta kursusnya. Mahasiswa bisa pilih nih mau ikut tes-nya aja atau ikut kursusnya dulu sebelum tes. Kan ada ya yang nggak pede buat tes kalau nggak belajar di bimbel gitu. 

Cara untuk daftar Tes TOEFL SEU Undip ini juga gampang banget, kok. Tinggal dateng aja ke lokasinya di Undip Pleburan. Pake Google Maps bisa ditemukan buat yang baru pertama kali. Saya pun begitu. Daftarnya (kalo gak salah yaa heu) pake Kartu Tanda Mahasiswa (KTM) dan membayar biaya pendaftaran sebesar Rp 75.000. Harga segitu termasuknya murah nggak sih buat Tes TOEFL? Soalnya yang saya denger di lembaga swasta bisa menyentuh 200ribu-an. Entah bener apa enggak.

Saya pribadi daftarnya lewat BEM FKM Undip. Kenapa? Nggak mau repot, bok. Kuliah di Tembalang harus turun ke bawah itu lumayan makan waktu. Hehe. Emang sih agak lebih mahal, bayarnya Rp 85.000. Beda Rp 10.000 ya lumayanlah worth dengan waktu dan tenaga yang dihemat. Nggak enaknya daftar di pihak ketiga cuma satu, harus menyesuaikan tanggal sama mereka. Nggak boleh milih. Beda kalo kamu daftar di SEU Undip langsung. Bisa pilih tanggal dan waktu yang diinginkan.

Alhamdulillah-nya sih saya bisa di tanggal itu, 25 Oktober 2017. Meskipun ada PBL, nggak apa ijin sebentar. 


Waktu yang dijadwalkan untuk tes saat itu 11.00 WIB. Saya sampai sana sekitar setengah jam sebelumnya? I'm the type of person who choose to come early than late. Nggak suka aja dateng mepet-mepet gitu. It's okay nunggu sebentar daripada gugup karena terlambat. Eh sampai disana ternyata molor banget, hhh jam karet Indonesia banget. Kzl.

To be honest, it was my very first time taking TOEFL test. Dulu-dulu sering diajakin temen males. Lebih tepatnya takut skornya nggak sesuai ekspektasi hahaha. Gengsi amat lebih tinggi dari Burj Al Khalifa. Saya cuma pernah tes masuk SMA dulu, TOEIC kah namanya? Itu hasilnya nggak di-share berapa. Udah tibat-tiba yak diterima gitu aja. Alhamdulillah sih ya. 


***

Saat hari H, saya daftar ulang nih. Kemudian masuk ke ruang ujian berkapasitas 40 orang. Ruangannya kayak ruang kuliah biasa nggak terlalu luas, nggak sempit juga. Duduknya udah diatur sesuai nomor urut. Sedihnya saya dapet tempat di tengah. Untuk ujian saya prefer duduk di depan aja. Nggak terdistraksi dengan orang didepan kan konsentrasi lebih fokus.

Sebelum ujian dimulai ada petugas yang membacakan peraturan. Selain itu dia juga memberikan informasi. Beberapa yang saya inget:

➪ Sediakan alat tulis berupa pulpen dan pensil. Pulpen untuk mengisi identitas. Pensil untuk mengisi lembar jawaban dengan melingkari dan diarsir macam LJK.
➪ Hasil ujian keluar satu minggu setelah pelaksanaan. Sertifikat keluar dua minggu setelah pelaksanaan.
➪ Jika hasil tes dibawah minimum score 400 maka peserta bisa langsung remidi dengan membayar Rp 25.000. Setiap peserta diberikan 3 kali kesempatan remidi. Nah harus diperhatikan nih, daftar remidinya segera ya. Kalo enggak nanti dikenakan harga daftar baru sebesar Rp 75.000.

Saat ujian saya sempet persiapan materi sedikit. Sekedar baca-baca contoh soalnya aja sih. Berapa menit? Nggak ada 15 menit lol. Udah mikir, "Yaudahlah anggep aja kayak ujian Bahasa Inggris biasanya". Saya suka-suka aja sama Bahasa Inggris jadi nganggepnya selow aja lah -_- ada temen yang baca kamus sebelum ujian. Katanya mending memperbanyak kosa kata. Saya udah nggak ada mood buat belajar jadi malah makan snack yang disediakan aja dong hahaha.

Ujian pun dimulai.
Ada 3 jenis soal yang harus dikerjakan. Listening, Writing, dan Reading. Soal Listening dikerjakan di awal. Dengan 50 soal yang harus dikerjakan. Di bagian ini saya merasa...hopeless. Gimana ya, saya nggak bisa menangkap maksud dari soal dari speakernya. Sounds pathetic kalau saya kasih alasan suaranya nggak jelas padahal mah emang jarang dengerin conversation hahaha. Saya lebih suka tes pake headphone gitu jadi nggak terdistraksi dengan lingkungan sekitar. Pokoknya ngerjainnya udah..yaudahlah pasrah.

Karena merasa gagal di Listening, saya kerjakan 40 soal Writing dan 50 soal Reading semaksimal mungkin. Serius loh. Sampe yang dibaca berulang kali untuk meyakinkan diri jangan sampai salah. Writing ini berkisar di grammar ya. Peserta tes harus memilih mana kata yang seharusnya perlu diperbaiki. I feel confident di bagian ini. Ternyata banyak baca artikel bahasa Inggris lumayan membantu loh. Terutama baca media kayak CNN atau BBC. Kan struktur penulisannya lebih teratur daripada baca artikel Soompi misalnya. Tau kan, Soompi? Hahaha.


Di bagian Reading, masyaAllah...panjang-panjang amat yak bacaannya. Ku ingin menangis gaes. Sungguh. Tes nya itu bertepatan dengan jam makan siang kan. Bayangin perut udah keroncongan minta diisi tapi otak diperes dulu buat ngerjain soal. Lemes aja udah. Soalnya kayak ujian bahasa Inggris biasa. Dari bacaan itu intinya apa? Di line ini ada kosakata X padanan katanya apa? Something like that.

Musuh terbesar saat tes TOEFL ini mungkin waktu ya. Kalo nggak pinter mengkalkulasi waktu bisa-bisa waktu habis sebelum menyelesaikan jawaban. Waktu yang disediakan "hanya" 2 jam untuk 140 soal yang menyiksa. Keluar dari ruang ujian udah nggak ada energi buat ngapa-ngapain. Haha.

***

Alhamdulillah wa syukurillah pengumuman hasil udah keluar. Skor saya berapa tebak? 500+. Not bad untuk orang yang nggak ada persiapan jauh-jauh hari. Petama kali pula. Di luar ekspektasi banget sih. Harapan saya di awal sederhana aja, plis jangan sampe remed! Hahaha. Ya kan mubazir harus keluar uang lagi, luangin waktu lagi nyempet-nyempetin turun ke bawah. Haduu, it's a big NO! 

Enaknya daftar di BEM FKM Undip ini nih. Nggak perlu ke SEU Undip langsung buat lihat score-nya. Sertifikatnya pun juga bisa diambil aja di kampus Tembalang. Sungguh ku merasa tidak salah pilih *apa sih*.

Buat kalian-kalian yang mau Tes TOEFL saya kasih tips ala-ala ya lol. Simpel aja sih. Karena ini di SEU Undip (katanya) soalnya masih kategori mudah, belajarnya juga nggak perlu yang ngoyo banget. Apalagi kalo modelnya cuma ngejar sertifikat lulus aja buat wisuda. Sering-sering aja baca tulisan berbahasa Inggris. Baca buku berbahasa Inggris lebih bagus lagi. Setiap hari satu halaman juga udah cukup. Kenapa? Disitu kita bisa nih belajar tata bahasanya plus nambah kosa kata baru.

Untuk conversation sering-sering nonton video berbahasa Inggris aja. Semacam TED atau lainnya. Jangan pake tuh subtitle. Oh, jangan sering-sering juga pake earphone/headphone. Bikin pendengaran menurun. Lagian tes-nya nggak pake kedua alat itu. Sekalian membiasakan aja.

Semoga bermanfaat!

You Might Also Like

9 comments:

  1. Wiiih 500+. Dulu sih aku cuma 470 wkwk, sering bacanya allkpop sih, pas baca bacaan TOEFL yaampun kaku dan banyak diksi yang ga paham wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pilihan kosa katanya bukan yang familiar pun hehee

      Delete
  2. hihihi waktu masih ngantor, ada program bonus buat karyawan yang toeflnya memenuhi target, Alhamdulillah dapat dong rezeki tak terduga hihihihi...

    ReplyDelete
  3. Hmmm itu tapi resmi kan ya kak?
    Soalnya aku dengar tuh, emang banyak yang menyediakan jasa tes TOEFL, tapi atas nama lembaga gitu. Trus aku taunya yang resmi itu di bawah naungan ETC (English Test Center).

    Eh tapi gak tau lagi ya yg di sana.

    Hmm, harga segitu termausk murah sih kak. Coba kalau iBT/internet based test, bisa sampe dua jutaan lebih. Tapi itu emang yang diperluin kalau mau lanjut ke luar negeri sih ._.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Resmi kok ini dibawah fakultas ilmu budayanya Undip hehe

      Delete
  4. Hai Lulu. Alhamdulillah hasilnya memuaskan ya..

    Jd inget, dulu, utk program master masih boleh ngambil Sertifikat TOEFL-nya dari tempat Les luar. Seangkatan ngikut semua, kecuali saya yg kekeuh tetap mau ngambil di SEU krn harganya jauh lebih murah dan suasana tes yg bersahabat (kan udah pernah pas s1nya).

    Sampe nyaris dimusuhin rame2 krn dibilang sok2anlah, apalah, tp pede aja. Dan beneran lulus sekali jg.

    ReplyDelete
  5. Wah, hasilnya memuaskan ya, Teh, semog aku juga bisa gitu.
    Pengen coba tes sebenarnya, tapi belum kesampaian..he

    Makasih ya, Teh, tipsnya. Semoga bermanfaat juga buat yang lainnya..

    ReplyDelete
  6. Halo mba lulu, selamat (akan) wisuda dan selamat sertifikat toeflnya memuaskan ya!

    udah lama ngga mampir kesini kangen sama curhatan mba lulu seputar kuliah. ngga kerasa sudah mau selesai juga. di kampus saya juga ada toefl in-house kaya di SEU ini, tapi yang lebih banyak dipake acept. sialnya soalnya lebih susah dari toefl (dikit) dan banyak yang ga lulus

    itu yang bikin soal reading kadang terlampau rajin ya bikin cerita panjang-panjang eh yang ditanya cuma baris keberapa baris keberapa, PR banget ya Allah. kzl.

    ReplyDelete
  7. di kampus saya juga gitu kok. TOEFL untuk persyaratan wisuda.

    keren ya score nya. kalo saya dulu pas2an. hihi

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)