Thursday, December 31, 2020

5 Hal yang Patut Disyukuri di Tahun 2020

Halo. Apa kabar? Aku berharap yang baca ini sehat selalu, ya. Kata sehat belakangan semakin mahal harganya. Jadi nggak ada salahnya saling mendoakan. Meskipun tahun ini berat bagi kebanyakan orang, masih ingatkah kita untuk bersyukur? 



Biar nggak terlupa aku mau tulis disini. Kamu boleh lho buat ikutan nulis ini. InsyaAllah dengan bersyukur nikmat kita akan ditambah, kan? 


1) Dijauhkan dari sakit

Ada yang langganan pilek kayak saya? Setahun ngekos nggak kehitung berapa kali pilek. Sampe suara ilang pernah. Sampe muka merah pernah. Sampe capek batuk pernah.


Di awal tahun pun masih begitu. Jauh sebelum masker diwajibkan, saya selalu nyetok masker. Baik kain maupun masker medis. Soalnya hampir tiap bulan pilek menyerang. Pernah kena sindir temen kantor pula biar nggak deket-deket dan nularin pileknya. Udah gitu, sempet masuk rumah sakit pula. 


Alhamdulillah selama pandemi kok sama sekali nggak pilek. Sungguh merasa bersyukur. Bisa jadi sih karena beli dipan baru... *if you know what I mean*. 


Sepertinya sih peran pandemi juga ya. Lebih berhati-hati pilih makanan, rajin bebersih, bahkan sekarang tiap pulang kantor langsung mandi dan cuci baju. Dulunya beuh maunya rebahan dulu sampe Magrib baru bebersih. Memang tidak patut dicontoh.


Di tahun ini pula aku merasakan 2x rapid test, 3x swab, dan 1x rapid antigen. Apakah ini pencapaian? Kesemuanya non reaktif maupun negatif. Deg-degan banget euy tiap denger nama orang yang dikenal positif Covid-19. Semoga kita semua sehat terus yaaa!


Baca: Mendadak ODP


2) Mendapat kakak perempuan



...jalur halal. Apaan tuh? Iyes, kakak saya nikah. Dapet ipar deh. Seneng banget karena selama ini merasa nggak punya sodara yang klik. Bersyukur dong sempat ngobrol sebelum akhirnya balik ke perantauan. Lumayan lah dinasihatin dan curhat tipis-tipis *teteeup 


3) Konseling psikologi pertama kalinya

Aku nulis ini di resolusi tahun sebelumnya! Dan akhirnya terwujud. Dapet konselor yang baik, cocok pula. Akhirnya "beban" yang selama ini aku bawa kemana-mana bisa dihempasss!


Baca: Konseling ke Psikolog Bukan Sekadar Curhat


4) Rezeki teman baik

Kehilangan teman karena entahlah-aku-sulit-memahaminya, tapi didatangkan kembali teman lama yang udah jarang komunikasi. Terharu, aku tuh. Karena pandemi juga, lebih sering terhubung dengan teman meskipun hanya lewat media sosial. Nggak papa ya guys, demi kesehatan dan keselamatan bersama. 


5) Merasa damai

Udah ngga ada rasa benci kepada duniaa hahah. Mulai hidup berkesadaran. Seperti sekarang ini. Duduk tenang mengingat kembali apa yang udah dikasih Allah ke aku.


Baca: Peaceful


Selain 5 hal diatas yha masih banyak banget sih. Menyelesaikan perasaan yang menggantung *halah apa sik*, disumpah PNS (ALHAMDULILLAH akhirnya), sempet jalan-jalan ke tempat impian (HUHU AJAIB). Masih bernafas dan waras pun patut disyukuri ya. 


Kalo kamu punya cerita apa nih yang bikin bersyukur ditengah pandemi?

Post a comment

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi. Untuk komentar dengan anonim tidak akan saya balas, ya. Yuk biasakan menjadi diri sendiri di dunia maya!

Instagram