Sunday, January 05, 2020

2019 Year in Review

Menutup tahun 2019 dengan kamar kos isinya air. Banjir? Bukan. Tembok kamar saya merembes. Alhasil lantainya tergenang. Kata penjaga kos udah beberapa kali diperbaiki nggak ada hasil. Baiklah, sepertinya saya harus siaga satu. Yang aneh waktu tahu hal tersebut saya nggak marah. Hanya menghela napas dan yaa...sudahlah. Pindah kos masih sebatas awang-awang. Belum kesampaian.


Bhaik. Prolog yang cukup panjang. Kurang afdhol rasanya "merayakan" pergantian tahun tanpa sebuah catatan. Saya mau bilang tahun 2019 ini tahun keberanian. Kenapa gitu? Let's see..

Menjadi Anak Rantau
Tahun 2019 menjadi pengalaman pertama sebagai anak kos. Hal yang udah saya impikan sejak lama sih. Lebih tepatnya: keluar dari rumah. Rumah sudah nggak berasa rumah. Jadi dipikir dengan keluar dari rumah saya bakal baik-baik aja.

Baca: 2018 Year in Review + 2019 Plans

Namun ya tetap aja. 22 tahun menetap dengan keluarga lalu tiba-tiba keluar, ada rasa kangen dengan rumah Semarang. Lucu deh. Meskipun secara geografis letak kota rantau sekarang ini ngga jauh-jauh amat. Sama-sama kota. Masih di Jawa Tengah. Semuanya terasa berbeda.

Baca: Semarang yang Selalu Dirindukan

Menjadi anak kos membuat saya merasakan "sendiri". Ya bangun pagi sendiri, cari makan sendiri, belanja. Perihal bangun pagi ini saya agak heran. Di rumah walaupun udaj pasang alarm tetep butuh alarm ibu untuk bangun. Alias dibangunin! Hehe. Sedangkan di kos, bahkan azan subuh aja denger. Kayaknya emang tubuh otomatis menyesuaikan gitu ya.

Sebenernya yang membuat kos ini menantang adalah segala keputusan saya ambil sendiri. Beberapa kali menghasilkan sesuatu yang zonk??!?!! Nggak jarang membuat saya bangga. Eh ternyata si anak kicik bisa juga ambil keputusan sendiri. Hahaha.

It is a big deal for a kid whom decision always done by parents. Coy lah saya kerja aja keputusan orang tua. Ini tempat kos pun dicarikan bapak ibu 🤪 ya bangga dong bisa sedikit mandiri. Kabar baiknya orang tua saya ngga terlalu merecoki kehidupan per-kos-an ini. Emang dari dulu ngga pernah kepo sih dengan apa yang saya lakukan. Cukup saya aja yang tau diri dengan memberikan lyfe update secara berkala *sikap

Akhirnya Mandiri Secara Finansial

Yes. Dari tahun 2018 saya udah belajar financially independent. Bisa? Dikit. Berhubung masih di rumah kan ya makan listrik wifi masih ditanggung. Disini? Semuaa saya yang ngatur.

Apakah terkena syndrome first jobber yang katanya bisa menghabiskan banyak duit?

I think I'm in between. Hehe. Yes I admit I splurge some on clothes, book, and skincare. For entertainment I end up watching some movies. Yang terakhir kesebut itu adalah hal yang hampir nggak pernah saya lakukan sebelumnya. Setahun tuh paling nonton cuma sekali dua kali. Kalo ada yang ngajak. Dan kalo ada uang. Seringnya sih ada yang ngajak tapi ga ada uang hahaha. Selama ini bisa aja tuh ngejalanin lifestyle kayak gitu. Nggak berasa FOMO juga. Kenapa waktu jadi anak rantau sering nonton?

1. Disini deket mall. Ada 3 mall yang bisa dicapai ngga nyampe 10 menit. Nah loh godaan kan.
2. Ga ada kerjaan after work huft apakah aku terdengar gabut
3. Sekalian ngemall mencari keramaian

Oemji udah kedengeran kek anak ilang belom? 🤪 I also bought some new gadgets. Harusnya dengan dukungan gawai baru bisa lebih rajin update blog ya. Nyatanya malah loyo huuu. Sepertinya saya butuh beradaptasi gimana cara manajemen waktu yang baik.

Tentang buku saya rasa punya "dendam" masa lalu. Dulu sangat sulit buat saya beli buku baru. Orang tua jarang mengizinkan beli buku kesukaan saya: novel. Masih keinget betapa kerasnya nabung buat beli majalah Bobo. Lalu di zaman sekolah antri perpustakaan minjem majalah Gadis. Kuliah Alhamdulillah ada akses iPusnas, iJakarta. Membantu banget buat tetep bisa baca buku tanpa harus beli :') so yeah. Selalu puas rasanya tiap beli buku.

Alhamdulillahnya saya udah alokasikan gaji dengan yaa lumayan lah. Punya tabungan, punya dana darurat, kadang tetep bisa makan enak. Masih bisa kirim ke orang tua buat jajan (iya buat jajan soalnya orang tua saya masih berpenghasilan). Kasih jajan adek-adek pun masih mampu. Alhamdulillah. Semoga dengan pengaturan yang bener bisa membuat saya punya tempat tinggal sendiri *amin paling serius*

Pelajaran yang paling saya rasakan tahun ini? Chill. I became santuy. Dalam artian ngga baperan. Ngga gampang emosi. Duh kalo kenal saya dari dulu tuh bakal kerasa bedanya deh. Dulu apa-apa disikapi dengan emosional. Judgemental. Sekarang udah membuat batasan. Mana yang harus dipikirkan. Mana yang dibawa let it flow aja. Namanya juga hidup kan. Ngga semuanya bisa kita atur sesuka hati. Bisalah kita merencanakan. Yang memutuskan tetep Allah. Dan apapun yang Dia berikan sebagai takdir kita pasti udah yang paling cocok. Selama kitanya juga udah berusaha dengan maksimal ya.

Ngomongin perasaan... Ada beberapa orang datang dan pergi. Lagi-lagi cuma bisa memaklumi. Ngga bisa menahan buat pergi. Saya kira bakal menutup tahun dengan patah hati. Ternyata saya baik-baik saja meskipun ada sedikit kekecewaan. Ya kecewa karena terlalu berharap. Dengan merasakan hal ini saya kayak diingetin. Kurang-kurangi lah ngarep ke manusia. Berharap cuma sama Allah aja yang InsyaAllah nggak pernah mengecewakan hambanya :)

Lalu, apa ya? Secara spiritual masih ngerasa kurang sih. Ada banyak ilmu agama yang kurang didalami. Masih harus terus mengingatkan diri bahwa beragama tuh ngga cuma ritual aja. Tapi ada yang namanya hablum minannas. Ada yang namanya muamalah. Dsb dsb. Hayuk, ada yang mau ngajakin saya kajian? Hihihi.

After all saya bersyukur. Tahun 2019 bisa dilalui dengan predikat sangat baik. Tahun ini pun udah menuliskan rencana yang mau di eksekusi. How's your 2019, chingu?

No comments:

Post a comment

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi. Untuk komentar dengan anonim tidak akan saya balas, ya. Yuk biasakan menjadi diri sendiri di dunia maya!

COPYRIGHT © 2020 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES