Friday, June 07, 2019

Bedanya Lebaran 1440 H Ini...

Adalah udah ngga se-excited dulu. Well, udah beberapa tahun belakangan ini sih. Dulu waktu kecil rasanya ngga sabar nunggu Lebaran. Bisa ketemu simbah (kakek-nenek) dan sepupu. Semenjak kepergian simbah akhirnya cuma ada bude dan om di daftar list wajib kunjungan. Bukannya ngga suka ya. Feel-nya tuh beda.


Simbah suka ngajakin masak. Nonton TV ditemenin ampe kelar. Menjelang sore udah woro-woro buat mandi. Ditanyain mau makan apa. Jajan apa. Mau beli baju baru apa engga. Kalo udah bosen banget, duduk bareng di ruang tamu. Buka album lama, cerita-cerita. Kadang ada cerita yang baru denger. Nyeritain aib ibu, om, pakde, siapa aja yang mukanya ada di album. Duuh...kangen.

Pada akhirnya sekarang Lebaran ya udah, seremonial aja. Semakin nambah umur pun justru semakin sedih ditinggal Ramadhan. Bulan penuh berkah. Berakhir dengan penyesalan kok ngerasa kurang maksimal beribadahnya. Kemudian cycle itu pun berulang. Pfft.

Anyway, meskipun begitu tetep ada sisi senengnya. Bisa kumpul keluarga. Ngerasa cantik lol padahal ngga make up juga. Bersih aja gitu cyiiin intinya.

Baca: 5 Make Up Favorit di Tahun 2018

Bedanya apalagi? Banyaaak! Let's break it down.

Lebaran taun ini somehow ngerasa lucu. Kok bisa? Iya lucu banget. Gegaranya di fase umur segini, perjalanan hidup dengan teman seangkatan ngga lagi sama. Jaman sekolah kan sama yah semuanya. Eh di umur segini tuh macem-macem kondisinya.

Ada yang ngga sengaja ketemu waktu tarawih. Masih berusaha menyelesaikan studi. Lainnya kebanyakan liat di instagram hahaha. Ada yang update mudik pertama bareng suami. Oke siyap jomblo cannot relate. Ada yang update ngga bisa puasa karena baru aja melahirkan. Setiap hari posting perkembangan anaknya di instagram story. Boleeeh lah boleeeh...

Ada juga yang expecting anak kedua. Waw ku ternganga dong. Bukan perasaan "keduluan". Lebih ke kagum waw kok bisa yah udah berani mengemban tanggung jawab seberat itu. Tips nya apa? Sedangkan saya kerja aja udah berasa jungkir balik. Hahaha.

Perbedaan-perbedaan itu bikin senyum-senyum sendiri. "Oh ternyata jalan hidup orang itu beda ya". Tinggal kitanya gimana nanggepin. Iri? Dengki? Selaw aja? Yang terakhir mah saya. Iri dengki hempassss shay.

Kedua, ini pertama kalinya nyebut "mudik" ke Semarang. Biasanya kan mudik itu dari Semarang ke mana gitu. Eh ini ngikutin arus mudik orang-orang dong. Ngerasain tiket bus dinaikin hampir 2x lipat. Ngeliat di jalan yaAllaaah orang-orang ya. Ngegandeng anak banyak, bawaan bejibun, wajahnya tetep hepi buat pulang kampung.

Baca: Semarang yang Selalu Dirindukan

Sempet ngedumel idih kenapa tiketnya dinaikin sih kan nggak terduga. Maklum shay pemudik amatiran. Trus menyesal udah ngedumel. Lah itu yang mudik naik pesawat tiketnya melambung tinggi apa kabar? Kemudian bersyukur mudiknya masih amat sangat terjangkau. Dari segi jarak, waktu, dan biaya. Semua ngga memberatkan. Malah ada yang ngga mudik kan itu hayo gimana rasanya coba? Ya saya sih udah pernah lol

Baca: Main di Banjarmasin

Last, udah terima THR. Heu terharu banget ini sih hahaha. Ngga ngarep eh Alhamdulillah dapet. Langsung lah saya amanin ke tabungan dan dana darurat dulu sebelum dibelanjakan.

Sisanya buat apa? Alhamdulillah banget pernah baca tulisan tentang pembagian THR. Ngga sia-sia kaan diterapkan saat ini. Sisanya dikeluarkan buat sedekah, zakat, kasih THR adek-adek dan keponakan, kasih THR ke orang tua, dan belanja pribadi.

Priceless banget lho ngeliat ekspresi orang tua ketika dikasih hadiah dari kita tuh. Padahal kedua orang tua saya masih kerja. Means masih bisa menghidupi diri sendiri (dan juga adik-adik yang masih sekolah). Tapi nerima hadiah seuprit dari saya aja udah seneng banget. Kan terharu akutuu...

Baca: 4 Cara Sederhana Membahagiakan Orang Tua

Pengennya sih tetep mengukir senyum di wajah kedua orang tua ya. Semoga aja sanggup nyenengin orang tua.

Doanya di Lebaran ini tetep sama. Agar ibadah selama Ramadhan diterima. Diberikan pengampunan dan pemaafan. Dikasih kesempatan buat taubat. Dan berharap masih diberikan umur untuk jumpa Ramadhan tahun berikutnya.

Teruntuk teman-teman online saya, mohon maaf lahir batin yah. Selama ini siapa tau ada salah saat berinteraksi melalui media sosial. Entah itu disengaja atau enggak. Jangan ada dendam diantara kita~ Hihi. Selamat berlebaran!

1 comment:

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi yah.

COPYRIGHT © 2019 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES