Monday, February 25, 2019

Meriahnya Perayaan Ultah Gandjel Rel ke-4 di Resto Pringsewu Semarang

Saengil chukka hamnida

Saengil chukka hamnida 

Saranghaneun Gandjel Rel, Saengil chukka hamnida! 


Bacalah dengan nada lagu happy birthday to you. Siapa yang ulang tahun? Yes, komunitas bloger perempuan-nya Semarang: Gandjel Rel. Komunitas yang saya ikuti selama 1,5 tahunan ini ternyata udah berusia 4 tahun!

Sedikit tentang Gandjel Rel, komunitas ini terbentuk pada 22 Februari 2015. Tagline “Ngeblog Ben Rak Ngganjel” bermakna ngeblog aja, biar ngga ada yang mengganjal di pikiran. Cocok banget sama filosofi ngeblog saya nih *halah*.

Baru pertama kali ini saya ikutan ngeramein ultah gandjel rel. Ultah kedua dan ketiga ngga ikutan. Padahal ngeliat dari dokumentasi di sosmed keliatannya seru banget. Akhirnya bertekad: tahun ini harus ikutan!

Hamdalah dikasih kesempatan dan rezeki buat ikutan. Soalnya ulang tahun kali ini terbatas. Ngga semua anggota yang pengen ikut, bisa dateng. Ngga papa yaah, tahun depan kita ketemu lagi gaes insyaAllah *visioner sekali*

Dimulai dengan Blogging Challenge dan Video Challenge

Keseruan ulang tahun ini udah dari bulan Januari. Dimulai dengan pekan blog challenge yang diadakan selama 4 minggu. Tema tiap minggu ini berbeda. Tema pertama seputar kota Semarang. Kedua, zero waste dinarasikan lewat fiksi. Ketiga tentang perlindungan anak dan terakhir ada tentang ngeblog dan harapan untuk Gandjel Rel.

Keempatnya menjadi tantangan buat saya karena diluar tema yang selama ini saya tulis. Terakhir, ada juga video challenge-nya. Dengan tema, “seberapa greget”. Sayang sekali yang video ini saya nggak ikutan karena anaknya ngga ada ide buat video.

It’s D-Day!

Puncaknya dilaksanakan Sabtu 23 Februari kemarin di Resto Pringsewu Semarang. Dipandu oleh mba Hartari, acara dimulai dengan sambutan oleh ketua Gandjel Rel: mba Rahmi Aziza. Mba Rahmi rada curhat nih dulu pernah ada wartawan salah alamat. Udah wawancara panjang lebar, sampe pada pertanyaan gimana cara bikin kue gandjel rel? Ngiranya Gandjel Rel ini komunitas penggemar kue Gandjel Rel. Kocaak.

Baru awal acara aja, udah banyak hadiah lho. Dan saya dapet! Yeay. Coba tebak menang karena apa? Menang OOTD alias Outfit of The Day, gaes. Ngga sia-sia yah pake dress ngejreng begini.


Kemudian lanjut ke acara sharing dengan mendatangkan guest star. Siapakah dia? Gus Mul! Hayo, kenal ngga? Saya ngertinya juga baru kok setelah dikasih tau. Xixi. Doi ini redaktur Mojok.co. Nama aslinya Agus Mulyadi. Nah, kalo mojok udah familiar ya, di telinga? 


Gus Mul berbagi cerita awal mula nyemplung di dunia perblogeran sampe akhirnya bisa jadi redaktur Mojok. Di sesi sharing ini, ada beberapa hal yang saya catat seputar kepenulisan.

Pertama tentang ide nulis. Dapet darimana sih? Kata Gus Mul simpel aja lho. Bisa dari keseharian atau kegelisahan. Iya, penulis tuh bisa dapet inspirasi dari hal sehari-hari. Misal nih ketemu tulisan di bak truk yang nyleneh. Atau ngeliat kejadian tertentu. Bisa juga dari kegelisahan, seperti kenapa Wanna One harus bubar sedangkan Super Junior masih bertahan misalnya? Haha. Gak deng. Itu sih dari saya.

Selanjutnya yang penting adalah pemilihan diksi. Menurut Gus Mul nih hal yang krusial. Maksudnya gini kalo mau nulis “lupa” biar menarik gunakan “hilang ingatan”. Yang lebih kena ke perasaan pembaca gitu. Makanya nulis pake perasaan itu....penting. Jangan lupa juga buat ciri khas tulisan kita yang bisa membedakan dari orang lain.

Kekhasan tulisan Gus Mul diakui dari penggunaan kata bahasa Jawa. Walaupun sering diprotes pembaca karena ngga semuanya paham, Gus Mul tetep kekeuh aja pake istilah Jawa. Ya kan emang ada tuh kata di bahasa Jawa yang nggak pas padanannya di Indonesia. “Terutama untuk kata misuh (ngata-ngatain)”, kata Gus Mul. Yha Gus, saya mengakui kok. Bhakkk!

Terakhir, cobalah sudut pandang yang berbeda dalam menulis. 

Pertama kali ke Resto Pringsewu Semarang



Udah ngomongin tentang acaranya, penasaran dong sama venue-nya. Nah tempat acara kali ini ada di Resto Pringsewu Semarang. Familiar dengan namanya? Saya sih iya. Gimana enggak, tiap mudik lewat pantura pasti ada petunjuk arah buat ke Resto Pringsewu Group. Hoho. Ternyata ada juga di Semarang.

Resto ini berada di komplek Kota Lama. Bangunannya eks kantor pusat NV Kian Gwan milik raja gula Oei Tiong Ham. Pertama kali masuk, wuaaah kesannya vintage banget. Jadoel! Berasa kembali ke masa lalu gitu. Disini banyak spot yang tentu saja instagram-able. Hehe, kudu banget gitu ya. 

Teras depan Pringsewu Semarang (foto: Mba Mechta)
Asyiknya, Resto Pringsewu juga cocok buat sekadar nongkrong loh. Mereka ngadain program yang namanya Teraz Oie Tiong Ham. Konsepnya tuh kaya nongkrong sore gitu deh. Sesuai namanya, tempat nongkrongnya berada di teras bagian depan resto. Bisa dicoba mulai jam 3 sore setiap Senin-Jum’at.


***
What a day! Seneng pokoknya seharian bisa kopdaran sama Gandjel Rel. Sampai jumpa di lain kesempatan yaa GRes! 

Foto by Mbak Nyi

6 comments:

  1. Seru acaranya, nambah gizi nambah ilmu, nambah poto.

    ReplyDelete
  2. Seru acaranya. Semoga tahun depan kita bisa ikut lagi merayakan ulang tahun Gandjel Rel, ya Mbak.

    ReplyDelete
  3. Yg bikin seru... aku banyak ketemu temen baru yg awalnya hanya kenal di dumay n wah. Itu emejimg mbak lulu

    ReplyDelete
  4. Wah ramenya, seru banget kelihatannya. Kalau ada komunitas begini di sekitar pasti jadi lebih semangat dan konsisten ngeblognya ^^

    ReplyDelete
  5. Seru bgt mba acara ultah gandjel rel... Aneh yh namanya tp unik... Btw ketemu ama orng2 hebat dan baru jd pebgalaman yg nyenegin.. Btw nama Prengsewu ky nama salah satu tempt di kota aku B lampung 😀

    ReplyDelete
  6. Wahh seru banget ya mba acaranya, nambah banyak teman

    ReplyDelete

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi yah.

COPYRIGHT © 2019 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES