Monday, January 28, 2019

Ngeblog, Hobi atau Profesi?

Beberapa waktu yang lalu saya sempet intip instagram beauty influencer. Disitu dia membahas sesuatu di luar topik beauty. Tentang hobi yang menjadi pekerjaan. Ridwan Kamil pernah bilang, "pekerjaan yang paling menyenangkan adalah hobi yang dibayar". Apakah betul?

Ikutan acara byuti byuti hahaha (pic by Mba Wati)
Mbak K (sebut saja begitu) dulunya pun menganggap begitu. Dia yang bekerja sebagai pegawai pernah berpikir untuk resign. Alasannya agar bisa fokus menjadi beauty reviewer. Karena dia merasa sudah cukup menghasilkan. Ritme kerjanya pun  lebih fleksibel dibanding pegawai.

Tapi kemudian muncullah Mbak D (yang juga beauty influencer). Dia awalnya juga sama, suka nge-review produk kecantikan. Kemudian diterima kerja di salah satu media kecantikan terbesar di Indonesia. Ngga taunya ternyata dia justru resign.

Menurut mbak D, bukannya nggak suka sih hobi ngereview dia itu dijadikan pekerjaan. Ternyata setelah merasakan hobinya dijadikan pekerjaan dia justru merasa “bingung”. Maksudnya disini saat dia merasa capek karena pekerjaannya, apa yang harus dia lakukan? Hobi? Lah udah tiap hari dong dilakuin hobinya yang udah merangkap pekerjaan. Dan alasan itu dia jadikan dasar akhirnya resign.

Kurang lebihnya gitu yang saya tangkep.

***

Gara-gara itu baca itu saya jadi mikir juga. Selama ini, saya mengiyakan pernyataan pak Ridwan Kamil. Enak kan hobi dibayar? Namanya hobi ya. Kita melakukannya dengan tanpa paksaan. Suka cita. Menimbulkan sparks of joy di dalam hati. Tapi saat dijadikan pekerjaan, apakah “sparks” yang timbul itu masih sama?

Saya bahas konteksnya ngeblog. Karena saya bloger, bukan byuti influensa. Hoho. Dari awal saya udah menanamkan ke diri bahwa ngeblog = hobi. Ngeblog = menyenangkan. Ngeblog = kebutuhan. Dan memang itu yang saya rasakan. Kemudian sempet jadi full time blogger (yha karena emang ngga ada pekerjaan lain yg dilakukan) selama kurang lebih 6 bulan. Rasanya gimana?

Baca: Why (and How) I Write A Blog?

Awalnya tuh emang seneng. Seneng karena, “Wah bisa kerja dari rumah nih”. “Wah dengan nulis aja aku bisa dapet banyak hal”. Bukan meremehkan menulisnya itu ya. Menulis butuh proses panjang. Tapi saya seneng. Saya suka. Makanya nggak merasa berat.

Seperti yang saya bilang, awalnya.

Trus mulai ada kerjasama, liputan event, dll. Rasanya apakah masih ada sparks of joy-nya? Ternyata saya jujur bilang, nggak semuanya. Hehehe. Nggak semua tulisan kerjasama atau liputan event itu bisa saya tulis dengan hati yang senang dan gembira (HALAH). Seneng sih kalo ngerti materinya dan merasa KLIK. Nah kalo materinya itu diluar bidang yang selama ini digeluti?

Di acara ASUS Year End Gathering
“Ya tanggung jawab blogger lah harus mau riset dll”

Yup. That’s the point. Ternyata saya masih merasa berat dengan tuntutan tulisan harus begini begitu. Bukan berarti nggak mau ya. Nyatanya tulisan dengan kategori kerjasama tetep saya kerjakan semaksimal mungkin kok. Hihihi.

Baca: 3 Tema yang Paling Banyak Ditulis di Blog

Hanya saja, emang perasaan gembira (yang biasanya meluap-luap) setelah menulis itu kok jadi hilang? Tergantikan perasaan “lega”. Yang nggak seberapa menyenangkan dibanding nulis apa yang saya mau.

Jadi gimana?

Pada akhirnya saya paham kenapa ada bloger yang nggak nerima lagi content placement. Ada bloger yang setia dengan niche-nya. Disamping persoalan SEO endebrei. Tegas menolak berapa pun fee yang ditawarkan saat merasa nggak cocok. Bisa jadi, karena memang lebih menyenangkan ketika menulis sesuai dengan idealisme yang dipegang. Bukankah begitu?

Akhirnya saya lebih seneng menjadikan aktivitas ngeblog sebagai hobi dibandingkan profesi tetap. “Loh kan bisa mendapatkan pemasukan dari blog?” Iyaaa. Tapi nanti sama seperti kasus mbak D. Kalo hobi dijadikan pekerjaan, nanti mau lari kemana saat mulai jenuh dengan pekerjaan? Nggak ada yang menjamin kan pekerjaan yang dilakukan itu bakal menyenangkan terus? HEHE.

Ngeblog, ikut komunitas, dan Gandjel Rel

Meskipun sebagai hobi bukan profesi, saya tetep merasa perlu mengembangkan diri. Caranya? Gabung komunitas! Yes. Ketemu dengan orang-orang yang hobinya sama, rasanya menyenangkan. Ngomongin blog jadi nyambung (temen saya masih jarang paham apa itu bloger).

Nah salah satu komunitas yang nggak cuma ketemu di dunia maya tapi juga sering ngajak kopdar-an adalah Blogger Gandjel Rel. Unik ya, namanya? Gandjel Rel ini sebetulnya nama makanan. Tagline-nya sih, ngeblog ben rak (biar enggak) ngganjel. Pas banget kan, dengan nilai (halah) yang saya pegang bahwa ngeblog itu menyenangkan?

Blogger Gandjel Rel ini komunitas blogger perempuan yang ada di Semarang. Hooh, perempuan aja. Kebayang nggak tuh gimana ramenya para perempuan dikumpulkan? Hahaha. Dan anggotanya pun beragam usia maupun latar belakang profesi. Ada yang memang mendedikasikan ngeblog sebagai profesi, nggak sedikit juga yang ngeblog sebagai hobi. Apapun itu, kami nggak pernah mempermasalahkan. Toh, semua sama-sama konsisten ngeblog.

Baca: Mau Full Time atau Part Time, yang Penting Tetap Ngeblog

Nggak nyangka ternyata udah hampir 2 tahun gabung di komunitas ini. Kirain bakal jadi anak ansos yang cuma ngerti organisasi di kuliah aja. Pertama gabung kerasa awkward. Wajarlah anak introvert. Butuh penyesuaian dulu.

Lama kelamaan, waaah seru juga nih anggotanya. Nggak cuma bahas ngeblog aja. karena yang namanya perempuan ya, bahan obrolannya banyak. Sekadar info diskonan buku aja dibahaaas.

Blogger Gandjel Rel ini sekarang udah masuk usia keempat! Yeaaayyy! Anggotanya makin banyak dan makin seru. Untuk merayakan eksistensi yang keempat ini diadakanlah Blogger Gandjel Rel Challenge.

Beneran menantang, shay! Udah 2 tema saya kalang kabut mau nulis apa dan mepet akhir minggu dari jatah seminggu tiap tema. Seruuu!

Karena mau ulang tahun, ada harapan nggak nih buat Gandjel Rel?

Hoho, tentu saja ada, Ferguso. Semoga di tahun keempat ini, Gandjel rel bisa 1) Tetep aktif. Eaa. Aktif kopdaran. Aktif menunjukkan taringnya di kancah per-blogger-an. 2) Nambah miminnya. Hahaha. Ini semacam self toyor gitu ya. Nggak cuma nempel jadi anggota aja, bisa ikutan berpartisipasi saat ada acara. 3) Ngga bosen-bosen buat sharing. Tentang apa itu bloger. Sebenarnya ngeblog itu ngapain. Untungnya apa. Intinya hal yang benar-benar harus dipahami oleh dari bloger.

Mungkin semacam pelatihan rutin yang ada materinya? Kedengarannya asyik. Bulan pertama, mengenal platform ngeblog. Bulan kedua, cara mencari ide untuk ngeblog. Bulan ketiga, menemukan ciri khas alias style ngeblog sendiri. Dan seterusnya.

Intinya sih semakin membumikan bloger baik sebagai hobi maupun profesi. Sehingga masyarakat Semarang khususnya ngerti dan paham apa itu bloger.

Sebagai penutup, hazeekk. Saya ucapin,
HAPPY 4TH ANNIVERSARY BLOGGER GANDJEL REL *tebar confetti*

Tulisan ini disertakan dalam #BlogChallengeGandjelRel Parade 4th Gandjel Rel Pekan 4

13 comments:

  1. Ah bener banget nih! Dulu waktu masih belum kerja, baca statement hobi yang dibayar itu kayaknya menggiurkan banget. Kapan lagi mengerjakan sesuatu yang emang kita suka, dibayar pulak. Tapi makin ke sini, aku juga mikir kayak si Mbak D itu, kalo hobi aja jadi pekerjaan berbayar, kalo jenuh mau melakukan apa? Mungkin antara HOBI dan PEKERJAAN itu sebaiknya dipisah sih ya. Penghasilan tetap ada, hobi juga ada. Jadi lebih balance (:

    Thank you Mba udah sharing ini!

    ReplyDelete
  2. Kalau saya sendiri sih sebagai hobi dan juga profesi karena keduanya sangat berhubungan, dengan hobi saya bisa menambah banyak pertemanan, dengan profesi bisa menambah koneksi dan pekerjaan baru.. seru dan asik lah

    ReplyDelete
  3. Aku pernah mengalami waktu masih hobi merajut dan ada tawaran untuk diseriusin. Ternyata ditengah jalan aku menyerah :( Dan yaaa kembali lagi ke blog, karena dari awal emang suka nulis, walaupun cuma curhat, wkwk

    ReplyDelete
  4. Yen aku jane nulis blog supaya kendel nulis. Ben ora mumpet wae tulisane. Sokur sokur tulisane bisa manfaat marang sapa wae.

    ReplyDelete
  5. Kalo hobi udah jadi profesi cari hobi baru yang bener2 bisa untuk intermezzo di kala jenuh dengan rutinitas profesi yg sebelumnya adalah hobbi itu ���� piye mumet rak ����

    ReplyDelete
  6. Kalau aku ngeblog bisa sebagai sarana pelepasan ganjelan dalam hati dan otak..kadang cuma ditulis di draft aja biar uneg-uneg keluar dan berasa plong :) nothing to lose...

    ReplyDelete
  7. Aku ngeblog sebagai profesi, juga mengisi kegiatan di masa senja,hahahaaa. Yang pasti sih ngeblog ben rak ngganjel agar hati bahagia. rekening terisi, hihiii

    ReplyDelete
  8. Kalau aku baru setahun ini gabung dengan Gandjel Rel dan seneng banget bisa kopdaran sama Mbak Lulu. Bagiku ngeblog bukan hobi deh sepertinya tapi untuk mengisi waktu luang. Dan banyak belajar lah melalui ngeblog. Kalau aku terlalu lama ngeblog bikin jenuh dan kerja di bidang lain kalau terlalu lama jenuh. Mungkin karena aku orangnya moody kali ya. Jadi kayak gini. Ealah, malah curhat nih aku.

    ReplyDelete
  9. Kalau menurutku, di setiap pekerjaan ada suka duka, ada kemungkinan buat jenuh pula. Sah sah aja menjadikan hobi sebagai profesi. Barangkali kalau mumet di suatu gawean, karena sedang tidak bergairah, cari gawean yang lain aja. Pendeknya mungkin kita coba jadi orang memiliki banyak hobi. Coba lakukan sesuatu yang baru, kali aja nanti bakal suka. ^^

    ReplyDelete
  10. Sementara ini ngeblog hanya sebagai hobi mba bagi saya, gak tau juga ya kalau kedepannya malah menjadi profesi, jalani aja pelan-pelan, nikmati prosesnya :)

    ReplyDelete
  11. Saya nulis blog karena ingin menuliskan yang ada di hati, paling sulit memang kalo ngikutin challange yang pake tema, bingung jadinya hehe

    ReplyDelete
  12. Alhamdulillah..hobiku yg satu ini justru jd penyeimbang klo.lg jenuh di kerjaan. Hobi yg mendatangkan uang? Boleh banget...hehe..

    ReplyDelete
  13. Bener banget mbak, pekerjaan yang paling menyenangkan adalah hobi yang dibayar. Mudah2an aku bisa ngikutin jejaknya mbak K dan mbak D, resign dr kantor trs fokus ngeblog hhehee

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)

COPYRIGHT © 2019 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES