Saturday, April 14, 2018

Fangirling, Untuk Apa?

"Kenapa sih yang disalah-salahin K-Pop lagi. Kenapa western enggak dibahas?"

http://www.kpopfans.net
Sebuah komentar menggelitik untuk ditulis panjang lebar. Ceritanya gini. Saya mengikuti akun instagram dakwah Islam HijabAlila. Saya tebak kebanyakan udah tau. Akun besutannya ustad Felix Siauw. Nah suatu ketika ada postingan tentang "Ada Apa dengan Korea?". Dari posternya aja udah menarik. Lain daripada kajian biasanya. Gimana enggak, wajah para oppa terpampang disitu.



Kemudian saya pun terpanggil untuk menonton live instagram story-nya. Pengisinya namanya mas (apakah harus saya panggil ustad? Hm entahlah) Fuadhnaim. Beliau ini ternyata mantan Kpopers garis keras. Saking hardcore-nya sampe tiap ketemu orang pake produk dari Korsel pasti disalamin. Berasa sodara gitu. Tapi beliau sekarang udah move on. Berhenti jadi fanboy dan sebagai gantinya, mendakwahkan kenapa memilih meninggalkan dunia Kpop endebreinya.

KENAPA KPOP AJA NGGAK WESTERN? Yha karena itu tadi, beliau udah pengalaman di bidang per-Kpop-an. Bukan berarti "pilih kasih". Gitu aja lho huft.

Diakui atau enggak, udah banyak banget generasi muda Indonesia yang terpapar Koreaan ini. Yha termasuk saya. Meskipun saya mengelak bukan seorang hardcore, nyatanya saat saya menilai diri saya sendiri...kayaknya termasuk hardcore. Yang tiap hari nyari berita tentang idol terkini. Tau bedanya big 3 dan agency kecil. Lumayan kan pengetahuan saya? *ditimpuk*

Dari kajiannya mas Fuadh ini saya mengiya-iyakan. Iya banyak waktu yang kebuang "cuma" buat mantengin oppa-oppa. Iya rasanya sholat sekedar kewajiban aja belum kerasa nikmat. Iya ngaji cuma sekedar menggugurkan kewajiban aja. ODOJ? Haduh apa kabarnya itu. Kemudian sedih.

Truth to be told ini bukan pertama kalinya saya suka sama artis macam ini. Sengaja nggak bilang ngefans karena kayaknya nggak bisa dianggap fans. Beli albumnya aja nggak pernah. Mendingan buat beli buku deh #sikap.

Dulu sempet suka SM*SH . Silahkan ketawain saya sepuasnya. Jaman pertama kali SM*SH muncul saya suka Morgan. To the point nge-mention setiap hari. Dan dibales cuma satu kata aja senengya bukan maen sampe diselamatin orang-orang.

Kemudian muncul One Direction. Uuuh kok lucu ya si Liam Payne. Niall Horan apalagi. Masih berbehel sampe ngikutin detik-detik behelnya dilepas. Gilz saya kurang kerjaan banget apa ya dulu tuh. Live tweet-nya aja diikutin walaupun nggak paham mereka ngomong apa. Yo man British accent is sexy but also hard to understand. Setuju?

Terakhir ini...Wanna One yang mau disband alias bubar. Lha emang temporary group yang ditakdirkan bubar sih. Tapi tetep aja suka. Ha Sung Woon lucu sih. That precious small cloud. Hih.

***

Trus saya bertanya-tanya dong, ngapain sih fangirling-an? Kan dia nggak tau kamu ada. Emang mau nonton? Sobat qismin macam saya nggak sanggup lah beli tiket konsernya. Lah boro-boro tiket konser. Printilan macem light stick dan album aja mikir 1000x dan akhirnya...nggak beli :) LOL

Gimana ya, rasanya tuh buat saya ya mending fangirling-an daripada naksir orang di dunia nyata (?) lyke kakak tingkat. Ato temen seangkatan. Btw temen seangkatan kayaknya enggak. Pilihannya terlalu sedikit. Ehm. Biar pun mereka mereka ini berada nun jauh disana justru rasanya secure. Nggak bakal ada yang nyakitin. LOL yaAllah halu banget gak sih.....

Ya gitu deh pokoknya lebih menyenangkan aja jadi seorang fangirl tu. Titik.

Ya tapi saya sadarlah kelakuan saya ini tyda bermanfaat. Cuma membawa kesenangan bukan kebahagiaan. Di dunia aja pun bukan di akhirat. Bagusnya lagi di kanan kiri depan belakang pada ngingetin saya tentang hal ini. Saya pun juga berusaha buat ngurangin kecanduan jadi fangirl. Dimulai dari drama Korea. Masuk bulan keempat cuma nonton 1 drama selesai. Tepuk tanganin akuh please!

Udah ngurangin berkepo ria foto-foto kegiatan para oppa. Lockscreen henpon dan printilannya diganti sok-sok pake pemandangan alam lollll demi perubahan ini aku pasti mampu! 

***

Saya bersyukur, bersyukur banget masih dibukakan pintu hati (halah) dan ditunjukkan ke hal-hal yang lebih baik. Masalahnya yang bikin gerah adalah kalo ada orang yang diingetin malah ngegassss. Astaghfirullah. Kayak komen diatas.

Gini, setau saya sesama muslim itu punya kewajiban untuk saling mengingatkan. Terutama dalam kebaikan. Dalam kebenaran. Dan dalam kesabaran. Correct me if I'm wrong. Dan mas Fuadh ini nggak lain "hanya" menjalankan kewajibannya. If you don't like it ya nggak usah ngegas. Simply unfollow him and get back to your own life. Nggak perlu cuy melontarkan kalimat-kalimat keberatan seperti itu. even if you feel like you have to bisa aja sampaikan melalui DM.

Saking gemesnya bahkan saya yang jarang ikutan komentarin orang sampe sok-sokan bantu ngejawab hahaha. Mohon maap nih bukan sok suci tapi saya gemezzz aja. 

Seharusnya sebagai seorang muslim kita justru berterima kasih saat ada yang mengingatkan. Itu tandanya kita masih disayang. Masih dianggap saudara. Masih diperhatikan. Masih dipedulikan. You know, the worst thing in this world is being ignored. Dibiarin mau ngelakuin apa aja tanpa ada yang ngingetin. Justru itu yang paling buruk.

Bersyukurlah masih ada yang mau ngingetin. Orang mah kalo mau egois ya bisa. Ngapain juga saya ngingetin si A, si B. Toh hidup juga hidup mereka sendiri kan. Tapi konsep di Islam kan nggak gitu. Masuk surga itu enak. Lebih enak lagi kalo bareng-bareng. Bukan masuk surga atau neraka urusan masing-masing.

Bahkan Rasulullah aja peduli sama umatnya yang belum semuanya beliau temui. Nah kita dengan sesama sodara sendiri masa nggak peduli?

Jadi intinya apa? Kurang-kurangin fangirling. Karena oppa ataupun siapalah itu belum tentu bisa membantu kita di akhirat. Well, it also a reminder for me. Terimakasih siapapun yang udah berusaha ngingetin saya buat ngurangin fangirling. Percaya saya yang penuh dosa ini bisa lebih memanfaatkan waktu untuk hal yang lebih baik.

Apalagi untuk kalian para ukhti yang berjilbab. Bisa aja ngeles dengan bilang, "Jangan bandingin hijab dengan kelakuan saya". Iya, saya tau. Berat kan berhijab? Berat. Belasan tahun berhijab baru kali ini sadar hijab bukan sekedar identitas. Kita yang berhijab ini harus bisa meyakinkan orang lain kalo orang berhijab itu memang bisa berlaku sepatutnya sesuai tuntunan Islam. Jangan tersinggung ya, jangan. Saya ngomong ini baik-baik kok *senyumin*.

And if you're in the same position with me, ayok lah kita bareng-bareng berusaha. Masih banyak hiburan lainnya yang bermanfaat dan bikin kita semakin bersyukur. Oke? OK!

5 comments:

  1. THIS IS SO ME. MAY I COPAS TO MY OWN BLOG HAHAHAHAH XDDD

    Yash, I'd prefer fangirling or fall to them because they are nun jauh di sana, yes I feel secure, even their fans macam debu kasur kapuk---beterbangan banyak dimana-mana.

    Ntah rasanya gak dosa gitu suka mereka. Karena GA AKAN MUNGKIN kita menjalani suatu hubungan....ketemu aja mustahil kan? Apalagi sampe ghodul bashar, kan ga mungkin /sesat/ wkwkwk.

    Iya saya salah, masih harus terus perbaiki. Tapi gimana, daripada suka ikhwan/cowok manapu yang eksistensinya nyata di depan mata saya, mending suka para oppa.

    Ini pikiran sangat sesat, tapi rasanya saya bisa tetap 'normal' sebagai perempuan yang menyukai laki-laki, tapi tetap menjaga hati dari zina hati [?] dengan suka oppa. Karena gak bakal ada yang namanya cemburu, rasa ingin memiliki, ya sewajarnya suka sama cowok aja. Dan......GA BAKAL DIBAWA KE DOA PAS TAHAJJUD :') apaabangetdah xD

    Atas dasar pengalaman suka KPOP sejak tahun 2009 (it's been almost 10 years!), dan sekarang saya mulai pelan-pelan agak ngebut beralih kesukaan....memang butuh waktu. Saya akui KPOP itu addicting. Tapi balik lagi, hayoloh tujuan hidupnya mau kaya apa? Apa yang mau dicari di dunia ini?

    Paling High School Rapper lah. Because they aren't showing the beauty look but performance and skill.
    /gubrak/ xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. I FEEL YAAAA HAHAHA sok sokan ga mau zina hati dan mikirin cowok yang "nyata" kemudian larinya kesini. Ayo semangat buat kita 💃

      Delete
  2. gue enggak sampe ngefans gitu juga sih dengan kekoreaan. sekedar jadi penikmat aja. nonton drakor kalo seru ya d tonton. tapi enggak sampe ngikutin kabar beritanya. namanya ribet-ribet semua soalnya. ehehe

    tapi syukur kalo bisa diambil hikmah dari siaran mas(ustad?) itu ya

    ReplyDelete
  3. Wah saya malah baru tahu :D

    ReplyDelete

Hai! Terima kasih sudah membaca. Silahkan berkomentar dengan bahasa yang santun ya :)

COPYRIGHT © 2018 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES