Saturday, January 18, 2020

Pertama Kali Mencoba Kereta Bandara Adi Soemarmo Solo

Tiap perjalanan Solo-Semarang maupun sebaliknya via tol saya disuguhi pemandangan berupa orang-orang yang sedang mengerjakan proyek. Padahal pada saat itu pembangunan jalan tol sudah selesai. Ketika saya bertanya pada rekan kerja, terjawablah. “Itu buat jalur kereta bandara”Wait, what? It sounds cool.


Sebagai warga Semarang ya saya iri lah. Semarang kan ibu kota kok nggak punya sih? Kenapa malah Solo? Semarang pride-nya hurt. Lol.

Baca: Semarang yang Selalu Dirindukan

Sekitar 9 bulan *udah kaya ibu mengandung aje* pembangunan berjalan. Akhir tahun kemarin mendengar kabar bahwa kereta bandara akan diresmikan. Oh wow! Kok berasa cepet banget? Yaiya cepet kan saya nggak ikut berpartisipasi.


Kereta Bandara Adi Sumarmo ini dinamakan KA BIAS. Resmi dioperasikan akhir bulan Desember 2019. Awalnya saya merasa bodo amat deh belom butuh. Baru sekali aja ini terbang lewat Bandara Adi Sumarmo. 

"Jadi KA Bandara ini Biasnya siapa? Aku sih Ha Sung Woon" - yang paham aja
Eh pas scrolling feed instagram kok gratis selama dua bulan??? Nggak boleh terlewatkan! Harus dicoba demi apalagi kalau bukan konten *tabok*. Karena akhir tahun kemarin lagi sibuk-sibuknya, rencana harus diundur.

Baca: 2020 So Far

Masuk tahun baru 2020 kerjaan belom banyak. Jadilah Selasa lalu saya ngajakin rekan kerja sebut saja mbak A. Ini lucu awal mula percakapannya.

“Mbak, ngga mau kemana gitu?”

“Kemana?”

“Cari sunset yok. Yang bagus dimana ya?”
- saya ngomong gini karena Solo tuh isinya hotel. Gedung tinggi. Bentang alamnya udah di luar kota.

“Bandara sana bagus”

“Yaudah yuk sekalian coba kereta bandara” - tsah mulus banget ngga nih ngajaknya?

Barulah hari Kamis kesampaian. Yeaayyy kereta bandara I’m coming! Sebelum kesana kami cari info dulu. Kebetulan mbak A punya kenalan orang Stasiun Balapan. Nanya-nanya kan. Ada info yang cukup menggelikan.

Jadi begini...
Berhubung ini percobaan sampai bulan Februari, penumpang bisa naik gratis. Tis. Tis. Nol rupiah. Nggak heran peminatnya pun banyak. Siapa? O tentu saja warga Solo. Yang naik tuh emang sengaja “piknik” gitu. Termasuk warga lanjut usia.

Kata si orang dalem, penumpang lansia bikin kacau lolll. Harap maklum mungkin ya positive thinking aja mereka belom pernah naik kereta. Pertama ada yang naik kereta lalu pulangnya pake tiket yang sama. Ngga mau ngantri tiket pulang. Haduu itu dipikir tiketnya PP kali yak :’) Paling bikin ngakak tuh ada yang pup di kereta itu maap gimana ceritanya???

Tapi ya gapapa. Kami berdoa sebelum berangkat biar penumpangnya ngga aneh-aneh. Bubaran kantor kami mau cuss. Nah gara-gara kami sesumbar mau jalan-jalan sama orang kantor ditanyain. “Udah tau belom jadwal keretanya ganti?”

Kami langsung yang, “HAAHHHH SERIUSS?”. Ternyata emang iya gaes. Awalnya kereta bandara itu ada 60 kali perjalanan. Sekarang cuma 12 kali. PP ya terhitung 24 kali lah.

Jadwalnya gaes. SMO itu dari Bandara. SLO itu dari Solo Balapan.
Emang berita perjalanan 60 kali ini bikin heboh sejagat Solo. Soalnya rel kereta ini ngelewatin daerah yang dikenal dengan sebutan Palang Joglo. Tanpa kereta bandara aja, ngantri di palang ini bisa membuat menghela napas. Apalagi ditambah kereta bandara. Bisa-bisa seharian nungguin giliran lewat palang joglo. Mungkin pertimbangan itu akhirnya jadwal dikurangi ya. #sotoy #sotoyismylife

Jadwal terdekat dari jam bubaran kantor adalah 16.13 WIB. Meskipun jarak kantor ke Stasiun Balapan nggak jauh-jauh amat ya tetep kagak kekejar. Bubar kantor tuh jam 16.00 ya everybadeehh. Akhirnya kami beli tiket pukul 17.29 WIB.


Bagus banget ingin menangos
Sampe di lantai 2 jalan sedikit ke kiri lalu ke kiri lagi. Ngga usah takut nyasar karena ada penunjuk arah untuk kereta bandara. Senengnya waktu itu masih sepi berasa jembatan pribadi yeee apaan si. Untuk beli tiket ada tempatnya deket pintu. Bilang aja buat berapa orang. Dimintain KTP gak? Kagak. Kayaknya karena masih percobaan sih ya. Mungkin nanti kalo udah bayar ya diminta kartu identitas kayak biasa.

Bentuk tiketnya kek gini nih.


Naik kereta bandara ini agak ribet sih. Karena kita disuruh naik ke Sky Bridge lalu turun kembali untuk naik keretanya. Kereta bandara ini lewat jalur 6 kayak rute Joglosemarkerto.

Selama menunggu kereta datang, penumpang harus nunggu di atas a.k.a di Sky Bridge ituh. Eskalator buat turunnya dipalang. Baru dibuka nanti saat kereta udah datang. Ini juga kemungkinan karena masih gratis. Jadi diawasi banget sama petugas biar ngga nyasar malah naek kereta yang lain.

30 menit menjelang keberangkatan ternyata banyak warga masyarakat yang dateng WKWK. Beneran kek piknik coy. Mbah-mbah bawa cucu. Bapak Ibu bawa anak-anaknya. Malah ada yang udah bawa bekal jajan. Oke siap.


17.29 kami sudah di kereta. Yuhuu we are so readyyy! Keretanya bagus, bersih, terang, luas. Katanya sih mirip sama Solo Ekspress. Saya ngga tau kan pernahnya Prambanan Ekspress aja yang murah.

Gambarannya kek gini: kursinya empuk kayak eksekutif. Warnanya krem-hijau ya kayak Solo Ekspress bener sih. Tempat duduknya 2-2 berhadapan gitu. Tapi ada yang 2 menghadap ke pintu. Otomatis ya pintunya. Tiap tempat duduk ada tempat chargernya 2. Total ada 4 gerbong kalo nggak salah. Mayan luas dan memadai.

Kabinnya menurut saya kecil. Pas ngobrol sama mbak A kayaknya koper ukuran kabin ngga muat deh. Bahkan ransel aja kalo isinya penuh sampe padat gitu kok ragu juga bisa muat. Sebagai gantinya disediakan slot khusus koper (kayaknyaaa) kek gini. CMIIW.


Berapa lama perjalanan kereta bandara Solo?

Kemarin sih ngitung 30 menit. Sebenarnya bisa sampe 20 menit aja. Tapi dia kan lewat Stasiun Kadipiro. Ternyata berhenti disitu sekitar 10 menit. Kadipiro itu masih masuk wilayah Solo nggak sih gaes? Kayaknya sih masih.

Di sepanjang jalan kami disuguhi sunset beneran dong. Syukaakk! Sekali dayung dua pulau terlampaui ini sih. Trus penumpangnya di dalem macem mana? Ya sama seperti yang diceritakan. Ada mbah-mbah kakinya langsung nangkring naik. Sambil ngeliatin jendela wkwk okhay bhaiq bebas.

Sesampainya di stasiun bandara letaknya di lantai 2. Bagusss!!!  Harus pake pentungnya 3x emang. Kemaren tuh pas nyobain kereta ini saya beneran berkali-kali ngomong, “Ih bagus ya mbak” “Mbak beneran bagus deh” “Duh yaAllah bagus banget” WKWK gimana ya beneran sebagus itu!

Untuk beli tiket pulang harus turun dulu. Kami pilih tiket terakhir pukul 19.29 WIB. Ada sih selanjutnya pukul 18.11 WIB tapi kok buru-buru banget??? Kan mau tour d’bandara lol. Kami sholat dulu laah. Dan jalan-jalan di bandara. Iya jalan di bandara cuma berbekal tas ransel gitu kek orang ilang. Alhamdulillah dikasih pemandangan langit bagus banget kayak gini huhu cry. Satisfying banget gaes rasanya tuhhh. Soooo calming.

Sunset dari kereta

Langit di bandara
Yang saya heran adalah: bandaranya sepi buaangettt nget nget. Ada jadwal penerbangan sih. Tapi ngga keliatan keramaian layaknya bandara. Beda sama Halim Perdana Kusumah yang lebih kecil tapi rasanya ngga pernah sepi hahaha *ya menurut anda aja membandingkan dengan kota metropolitan*

Kalo dari pintu kedatangan mau naik kereta bandara, ke arah mana?

Jangan keluar bandara! Cuma sampe palang pintu kedatangan aja lalu belok ke kiri. Mentok ada toilet dan mushola. Nah sebelahnya ada tulisan STASIUN KERETA. Beli disitu ok. Petugasnya ramah kok tenang. Dan stasiunnya juga gedeeee pasti keliatan.

Bagian luar

Bagian dalam
Selama nunggu kereta pulang kami nyobain ruang tunggunya. Lagi-lagi bagus! Ada sofa empuk dan beberapa lukisan berbau Solo kek gini. Coba apa hayo arti lukisannya?


Pukul 19.29 WIB kami naik kereta lagi dong untuk balik ke Stasiun Solo Balapan. Seneng nggak? Iyalah seneng banget. Sampe balik kos tuh kerasa puasss HAHAHA Semarang kapan punya nih?

Menurut saya kereta ini helpful banget! November kemarin ngerasain dari bandara naik Damri itu so meh. Armadanya tua. Bau mesin dan pengap gitu deh. Udah gitu sopirnya nggak ramah sama sekali. Sempet ada salah persepsi sama penumpang eh dia ngomel sepanjang jalan. Siapa juga yang mau dengar coba :(

Kalo harga tiket ini sama atau lebih dikit dari Damri, ini pilihan yang tepat. Harga tiket Damri Rp 25.000. Kereta bandara yaahh maksimal Rp 40.000 aja deh, kalo sampe Rp 50.000 hmm pikir-pikir juga. Adanya kereta bandara kan buat memberikan pilihan terjangkau ya. Kalo mihil yaa syedih ugha dedek.

Gimana, kepo kan pengen nyobain? Gas lah!

PS: Ada versi videonya cek highlight instagram akooh @lulukhodijah ya luv

No comments:

Post a Comment

Halo! Terimakasih sudah membaca. Setiap komentar masuk akan dimoderasi yah.

COPYRIGHT © 2019 · A LIFELONG JOURNEY BY LULUKHODIJAH | THEME BY RUMAH ES